Wednesday, 19 December 2012

Akhirnya Kumenemukanmu..teet..teetteet


Akhirnya aku melihatmu juga setelah 2 tahun berpisah. Selepas sma sampai kamu hampir lulus kita tidak pernah bersua. Padahal sejatinya kita sama-sama mencari ilmu di kota perantauan yang sama.

Lucu juga kalau aku mikir kesitu. Satu daerah, marantau di kota yang sama tapi tak pernah bertemu.
Anehnya hal ini terjadi hanya sama kamu saja, teman-teman sma yang lain rata-rata pernah bertemu. Yang sekolah di unnes, undip, polines, poltekkes, bahkan unimus saja pernah bertemu. Paling ga melihat dari kejauahan lah.

Lebih aneh lagi, sebenarnya kita kalau mudik atau berangkat ke perantauan menggunakan akomodasi yang sama, yaitu kereta. yah kita sama-sama bolak-balik tegal-semarang menggunakan kereta tapi kita tak pernah bareng. Bahkan dim omen-momen cuti bersama atau libur panjang kita tak pernah bareng.

Libur panjang adalah momen bersuanya teman-teman lama untuk bertemu kembali di stasiun. Memang kebanyakan dari mereka tidak janjian, tapi sering sekali mmereka tidak sengaja bertemu teman lama. Sama kaya aku, aku juga sering ga sengaja pulang atau berangkat bareng teman sma dulu. 

Tapi engga dengan kamu. Tepat sejak lulus sma kita tidak pernah bareng. Bahkan kereta yang 5-6 gerbong dengan kapasitas enam ratusan orang kita tidak pernah bareng. Yah mungkin alam berkonspirasi untuk tidak mempertemukan kita.

Aku tau, kamu pasti tidak menganggap hal ini penting.
aku yakin kamu tidak pernah berpikir sampai ke titik ini.

Tapi tidak denganku. Heran aja semesta berkonspirasi menghalangi kita untuk yah sekedar  bersua lah. Atau paling ga aku bisa melihatmu dari kejauhan. Misal aku di atap kereta, kamu ada di kereta eksekutif AC. 

Adek kelas kita aja, yang notabene baru semeseter satu, itu aku sering melihatnya. Entah di stasiun lah, di simpang lima lah, di stadion lah.

Dan akhirnya aku bisa melihatmu kembali.
Di stasiun, tepat seperti yang aku inginkan.

Ketika aku lagi antri tiket buat pulang minggu depan, momen itu datang. Aku melihatmu dari pantulan kaca tempat dimana aku bersiap giliran untuk membeli tiket. Kau memakai kerudung ungu, berjaket, dengan bejalan tergesa-gesa. Dan kamu berjalan beriringan dengan kekasihmu. Ohh alam raya, konspirasi apa lagi yang hendak kau buat?

14 Desember 2012
Stasiun Poncol
jam 15.12 Waktu Indonesia Poncol

Thursday, 13 December 2012

LAPAR, HUJAN DAN TRAGEDI PEMANGGILAN OM


Selamat malem semua..sehat semua yah?
udah pada makan belum? Aku udah lho. *oke cukup basa basi yang basinya*

Kemarin malem adalah malem yang ngebetein sekali bagi saya. Ada apakah gerangan demikian?hal itu dikarenakan hujan yang terus melanda sejak siang sampai malem. Sebagai makhluk Allah yang paling unyu jelas laper melanda. Laper banget. Sekali lagi ah biar dramatis, pake capslock juga ah LAPAAAR BANGEEET..

Sepanjang sore hanya aku habiskan dengan tiduran sambil kayang saja. Ane coba menahan lapar dengan maen socmed.an. oke sementara berhasil.

Selepas solat magrib, rasa itu mulai mendera lagi. Ane coba socmed an lagi. Tapi kali engga berhasil, lapar itu  kian meRAJA lela, meRATU lela malahan. bahkan suara perut ini berubah genre dari yang tadinya keroncongan menjadi rock keras. Whhhaaaw salam metal. Ane pun lompat dan ngangguk-ngangguk ndiri dengan iringan music rock dari perut ane.

Isya pun datang. Lapar tak kunjung surut. Bahkan suara adzan kalah sama suara lapar perut ane. Ane coba cari sesuatu yang bisa dimakan. Tengak-tengok di kamar kost kayaknya ga ada. Kepikiran untuk makan buku metodologi penelitian yang tebelnya  kayak tahu bacem warteg. kalo ane makan itu kan dobel untung, kenyang sekaligus pinter. Siapa tau jadi peneliti.

Namun niat itu ga jadi ane lakuin. Ane inget  pas minggu kemaren coba makan sandal jepit dan gigi ane sukses ompong. Ya enggaaalahh..

Usaha lain. Ane ngelakuin tarian anti hujan. Mungkin yang ada dibenak ente-ente semua yang ada itu cuma tarian pemanggil hujan. Tapi ane mencoba berinovasi dengan menciptakan tarian pemberhentian hujan. *kok kedengerennya kaya halte*. Usaha ini juga gagal.
Frustasi.
Hmm ane harus mengeluarkan jurus bambang pamungkas nih.
Dengan sangat terpaksa ane mengeluarkan jurus itu yaitu tidur.

Teori berkata bahwa ketika kamu mencoba tidur dalam keadaan lapar, kamu tak akan bisa.

Sayangnya teori itu tidak berlaku bagi ane. Ane bisa tidur dimana saja dan dalam kondisi apa saja. sengaja ane besarin fontnya karena ane pikir itu sebuah prestasi yang membanggakan.
*beberapa abad kemudian*
Aku udah bangun nih teman-teman..yeye lalala. Jam 11 malem. Tapi masih aja LAPAAARRRR. Namun ada berita bagusnya yaitu ujannya udah berenti. Huureeeyy. Capcus ke warteg dulu ya.. 24 jam lho. warteg ga kalah sama mekdi.

PS: esok harinya pas jalan ke kampus, ketemu anak kecil. Kira-kira umur 4 tahunan. Ane pun nyapa dia
ane: “halo adee”.
Dia: *dengan wajah innocent* “halo OM.”
Ane: …..

Hah? WhAT? OM? OM? Sekali lagi, OM? Ane ga ngerti letak dan kondisi mata anak super unyu tadi.

Monday, 10 December 2012

Obat Insomnia Paling Manjur


ujaan lagi ujan lagi. pakean ane ada dilemari woi (yaeyalah).
beberapa hari terakhir ini emang lagi sering banget ujan. Daleman dalem seminggu ini saja ane beberpa kali pula ane menerjang gerimis ujan demi berangkat ke kampus. Secara anak rajin. Yeeaah. Memang bisikan2 menyesatkan datang silih berganti. misal

Ane: *lagi jalan kekampus*
tetangga depan kos: ngampus mas?
ane: *ngangguk pelan*
tetangga depan kos: gerimis2 kaya gini enaknya tidur mas
ane: iya ini mau tidur dikampus

Iya memang Cukup bisa nyenyak aja kalo tidur di kelas. Ane memang cukup susah untuk boci a.k.a bobo ciang. Dalam kondisi apapun. Ane mulai ngantuk biasanya kalau setelah magrib. Makanya daripada nganggur mending ngampus, dengan niat biar bisa boci. Oke ane tau jangan ditiru.
Dengan memake jaket yang ada tutup palanya ane pun melangkahkan kaki menuju kampus demi menuntut ilmu untuk bekal dimasa depan (tssaah). Sendalan aja ane kekampus. Kalau pake sepatu entar sepatunya basah, sayang beroh.

Akhirnya nyampe kelas. Bentar ane ambil napas dulu. Hoshoshoshos

Langsung menuju tempat duduk faporit ane yaitu DUDUK DIDEPAN. Depan tembok belakang maksudnya. Jam-jam siang agak sorean kayak gini emang paling cucok duduk disitu. Ketutupan temen2 yang lain. Jadi kalu mau boci ga ketauan. Bikin coretan juga bisa. Kalau pake pulpen atau tipex kan ga boleh tuh, nah coret2 mejanya pake air liur yang keren ini. Kekentalannya melebihi ingus kuda nil, dan baunya bisa memusnahkan peradaban manusia dengan hanya sekali tetes.

Dosen datang. Kuliah dimulai. Beberpa anak yang ketiban jatah presentasi akhirnya maju. Audien mendengarkan dan diskusi dimulai. Pertanyaan dari audien langsung disambut jawaban oleh para presenter. *lha ente kemana tom?* as you know, gue ngantuk dengan sepenuh hati.
Kini tibalah dosen menerangkan. Kantuk semakin mendera. Gue pun kehilangan kesadaran.

*beberapa abad kemudian*
‘tom bangun tom’. Pak komting bangunin ane.
*ndongakin kepala mata kiyer2 sambil ngusap iler*
‘kelas udah selesai, keluar cepet kelas mau dikunci’
‘baru mulai kok udah bubar?’ gue Tanya sambil garuk2 pala belakang.
‘baru mule pala lu lonjong udah bubar tau selama jam kuliah ente tidur kaya orang mati aja’

Ane mulai sadar, kelas udah sepi. Pak komting ane emang baik hati dan tidak sombong. Selain dia komting merangkap tukang nguciin kelas (Alias pemegang tampuk kekuasaan perkuncian kelas) dia juga tukang bangunin gembel yang tidur sembarangan. Harap maklum pak, udah ga boleh lagi tidur diemperan cina, ntar diciduk sama om satpol pp.

Ngantuk banget gile, bisa sampai tidur dikelas. Ga dengerin dosennya. Maafkan saya pak, saya mengkacangin bapak. Harusnya bapak membawa selainya aja pak, kalau kita fusen kaya di dragonball kan bisa jadi selai kacang. hehe

Semoga saja kejadian ini tidak terulang, pada dosen yang sama tentunya kalau dosennya beda gapapa lah.
sangar. source:1cak.com



ternyata gak cuma ane yang mengalami ngantuk luar biasa kalau pas kuliah. nih salah satunya.
udah kaya Kogoro Mori. Source
mahasiswa dimana-mana sama semua yah ternyata.
Pesan moral: kalau anda terkena insomnia, berangkatlah kuliah. Karena sesungguhya obat insomnia paling manjur adalah DITERANGKAN DOSEN PAS KULIAH.
Hah akhrirnya nulis juga. Selama ini lumayan vacuum karena sok sibuk ngerjain beberapa tugas kuliah. Biasa anak rajin. Hehe.

Friday, 23 November 2012

Kentut vs Pengharum Ruangan. Who Win?


Selamat malam dan selamat bermalam dimanapun kalian berada.

Posting baru setelah sempet vacuum cleaner nih. Rasanya lega sekali kaya habis pup bisa kembali ngepost.

Oke kembali ke cerita wagu. Tanpa kebanyakan kata ‘oke’ kita mulai saja ceritanya.

kejadiannya begini sore itu, untung (nama orang a.k.a temen ane) habis mampir sejenak dikos ane. Ane ngekos dan sekamar bareng udin. Catatan: ane bukan maho.

Untung adalah manusia perokok. memang selama dia dikamar ane, dia ga ngerokok. Tapi tetep aja dia perokok. Jadi aroma tubuhnya itu bau rokok pake banget. Jangan-jangan dia memakai parfum J-Lo rasa rokok djaja. Ketika untung pulang datanglah jono, selonjor sebentar. Jono juga perokok, jelas juga aroma tubuhnya bau asep rokok. Kadang gue bingung , yang ngerokok kan mulut, tapi kenapa yang bau itu tubuh ya?

Setelah semua pergi ane dan udin baru menyadari ternyata mereka meninggalkan bau rokok mereka dikamar ane. Yah mirip sama beruang yang mengencingi daerah kekuasaan mereka, mungkin untung dan jono telah mendeklarasikan kamar ane sebagai darah kekuasaannya. Jelas ane ga bakal tingggal diam.  Ane ga ingin dijajah. Ane akan memertahankan kamar ane  sekuat tenaga.

Akhirnya gue berniat untuk menyemprotkan obatnyamuk pengarum ruangan. tapi sebelum itu perut ane mulesnya gak ketulungan dan akhirnya ane kentut.
'ceess ahh..' Ane menghela nafas lega. Dengan bunyi yang ga begitu keras udin tak mendengar. Dia memang agak budeg sedikit punya masalah dalam pendengaran, terutama suara kentut.Untuk menyamarkan bau kentut yang bersuara merdu tadi.  Anepun menyemprotkan dengan dalih untuk menghilangkan bau rokok peninggalan untung dan jono.

‘ceezzzz cezzz’ bunyi penyemprot itu. Seketika itu kamar ane berubah bau menjadi lemon.
‘hmmm harumnya.’ Gue mencoba mendukung bau itu. Tapi raut wajah udin tampak ga bergembira. Dia mengerutkan dahi. Dengan wajahnya yang aneh ditambah mengerutkan dahi persis kayak kuda nil susah pup.
‘ente kentut ya?’ tenyata udin tetap ngrasa bau entut gue.
‘hehe dari tadi kale, masa baru ngrasa bau?’

Udin langsung membuka jendela sambil terbatuk-batuk. Persis kaya adegan dimana jagoan diberi bom asap, dan ane musuh yang melempar itu.
‘padahal udah disemprot pewangi ruangan, ga ngaruhh uhuk uhuk.’

Ane nyengir. Ane merasa keren. Kentut ane bisa mengalahkan pengharum ruangan rasa lemon. ini jelas sebuah kehormatan bagi kentut ane. Kentut ane meraih prestasi. Ane nyengir penuh kebanggaan.

Tuesday, 13 November 2012

Bersihkan Blog Jelek

huah lama gak ngeposting apa-apa. biasalah problem anak daerah. koneksi bak siput lagi keseleo. pelan maksimal.

ya ane tau. alasan apapun kalau kaitannya sama ngeblog harus gak bisa ditelorin di tolerir. oleh karena itu ane bertekad bakalan lebih sering bikin postingan. *dari dulu tekadnya gini terus*

oke. dimulai dari bersihkan blog jelek ini. bersihkan segala hal, mulai dari rasa malas, gelisah, lapar berkepanjangan, sampai laba-laba yang tak tau arah jalan pulang sehingga bikin sarang disini

Friday, 2 November 2012

Kepada Kamu

kepada kamu

Dengan penuh kebencian
Aku benci jatuh cinta
Aku benci merasa senang bertemu lagi dengan kamu,
tersenyum malu-malu, dan menebak-nebak
selalu menebak-nebak
Aku benci deg-degan menunggu kamu online . 
Dan di saat kamu muncul, 
aku akan tiduran tengkurap, 
bantal di bawah dagu, 
lalu berpikir, 
tersenyum, dan berusaha mencari kalimat-kalimat lucu agar kamu, 
di seberang sana, 
bisa tertawa. 
Karena, kata orang, 
cara mudah membuat orang suka denganmu adalah dengan membuatnya tertawa. 
Mudah-mudahan itu benar.
Aku benci terkejut melihat SMS kamu nongol di inbox-ku dan aku benci kenapa aku harus memakan waktu begitu lama untuk membalasnya, 
menghapusnya, 
memikirkan kata demi kata. 
Aku benci ketika jatuh cinta, 
semua detail yang aku ucapkan, 
katakan, 
kirimkan, 
tuliskan ke kamu menjadi penting, 
seolah-olah harus tanpa cacat, 
atau aku bisa jadi kehilangan kamu. 
Aku benci harus berada dalam posisi seperti itu. 
Tapi, aku tidak bisa menawar, ya?
Aku benci harus menerjemahkan isyarat-isyarat kamu itu. 
Apakah pertanyaan kamu itu sekadar pancingan atau retorika atau pertanyaan biasa yang aku salah artikan dengan penuh percaya diri? 
Apakah kepalamu yang kamu senderkan di bahuku kemarin hanya gesture biasa, 
atau ada maksud lain, 
atau aku yang-sekali lagi-salah mengartikan dengan penuh percaya diri?
Aku benci harus memikirkan kamu sebelum tidur dan merasakan sesuatu yang bergerak dari dalam dada, 
menjalar ke sekujur tubuh, 
dan aku merasa pasrah, 
gelisah. 
Aku benci untuk berpikir aku bisa begini terus semalaman, 
tanpa harus tidur. 
Cukup begini saja.
Aku benci ketika kamu menempelkan kepalamu ke sisi kepalaku, 
saat kamu mencoba untuk melihat sesuatu di handycam yang sedang aku pegang. 
Oh, aku benci kenapa ketika kepala kita bersentuhan, 
aku tidak bernapas, 
aku merasa canggung, 
aku ingin berlari jauh. 
Aku benci aku harus sadar atas semua kecanggungan itu…, 
tapi tidak bisa melakukan apa-apa.
Aku benci ketika logika aku bersuara dan mengingatkan, 
Hey! Ini hanya ketertarikan fisik semata, pada akhirnya kamu akan tahu, kalian berdua tidak punya anything in common,
harus dimentahkan oleh hati yang berkata, 
Jangan hiraukan logikamu.
Aku benci harus mencari-cari kesalahan kecil yang ada di dalam diri kamu. 
Kesalahan yang secara desperate aku cari dengan paksa karena aku benci untuk tahu bahwa kamu bisa saja sempurna, 
kamu bisa saja tanpa cela, dan aku, 
bisa saja benar-benar jatuh hati kepadamu.
Aku benci jatuh cinta, terutama kepada kamu. 
Demi Tuhan, aku benci jatuh cinta kepada kamu. 
Karena, di dalam perasaan menggebu-gebu ini; 
di balik semua rasa kangen, takut, canggung, yang bergumul di dalam dan meletup pelan-pelan
aku takut sendirian
oleh: Raditya Dika

Wednesday, 17 October 2012

High Heels atau Egrang


Kemarin pas ane lagi nunggu kereta di stasiun ane lihat ada mba-mba setengah ibu-ibu lagi jalan menuju loket. Ini jelas dia mau beli tiket. dia rapi, pake baju item, model pakaiannya kaya pegawai kantoran, tapi bukan kantor penyedot wc, itu jelas beda seragam. Satu hal yang menggelitik ane adalah dia memakai 'High Heels', atau bahasa jawanya 'sepatu dingklik', bahasa indonesianya 'sepatu berhak tinggi'. Sebuah model sepatu yang disetting bagian belakangnya lebih tinggi dari bagian depan. Ane jelas geli banget. Bukan, bukan karena si ‘mba-mba setengah ibu-ibu’ ini nggelitikin ane pake ujung High Heels-nya tapi lebih karena ane geli ngliyat cara dia berjalan.

Satu hal yang harus dicatet catet beneran lho ya. Orangnya maaf agak pendek. Jadi cara jalannya itu Jinjit-jinjit kayak orang mau masuk masjid ketika habis wudhu. Atau malah lebih terlihat kaya orang yang punya bisul segede nasi kucing dibagian tungkaknya (sori ane ga tau b.indo nya tungkak,). Dia jalan jinjit-jinjit itu ditambah punggung yang rada ‘ndatndut’. Makin terlihat dia kayak lagi main jungkat-jungkit sambil jalan. Penilaian ane ini ‘mba-mba setengah ibu-ibu’ keliatan ga nyaman pake highellsnya.

Ane jadi mikir,  cewek yang pake High Heels hampir mirip kayak lagi pake ‘egrang’. Semacam permainan tradisional dari bamboo. Keterangan Lengkapnya nih Egrang atau jangkungan adalah galah atau tongkat yang digunakan seseorang agar bisa berdiri dalam jarak tertentu di atas tanah. Egrang berjalan adalah egrang yang diperlengkapi dengan tangga sebagai tempat berdiri, atau tali pengikat untuk diikatkan ke kaki, untuk tujuan berjalan selama naik di atas ketinggian normal. Di dataran banjir maupun pantai atau tanah labil, bangunan sering dibuat di atas jangkungan untuk melindungi agar tidak rusak oleh air, gelombang, atau tanah yang bergeser. Jangkungan telah dibuat selama ratusan tahun (Wikipedia Jon)

Beuh tulisan ane ada referensinya, berasa bikin skirpsi bro.

Namun ada beberapa hal yang membingungkan dari High Heels, antara lain:
  1. Kenapa yang tinggi itu hanya bagian belakangnya yah. Kalo kita di zoom pas bagian sepatunya akan terlihat kayak perosotan anak TK. Mungkin kalau pas lagi ga dipake, terus ditaruh dirak sepatu, itu highhells dipake tikus buat maenan perosotan. Ane jd pengin ikutan.
  2. Ane juga bingung apa motivasi cewek yang memakai High Heels. Oke kita prediksikan motivasinya agar si cewek terlihat lebih tinggi. Jika benar demikian, kenapa hanya belaknganya aja yang tinggi. Ini berkaitan tentang kebingungan nomor 1. Kenapa ga seluruh telapak kaki, kan keren.terlihat lebih proporsional gitu loh. Lebih imbang, apa ga kasian sama jari-jari yang menjadi tumpuan?
  3. Kenapa High Heels hanya berlaku buat cewek. Ini berkaitan dengan kebingungan nomor 2. Jika benar agar terlihat lebih tinggi, kenapa High Heels hanya berlaku buat cewek, buat cowok engga. Cewek-cewek pengin persamaan gender tapi sebenarnya lupa kalo cewek juga belum melakukannya. Bagaimana dengan nasiib cowok yang agak kurang tinggi.

Solusi: Kalau anda mau terlihat lebih tinggi pake Engrang aja, kan keren. Belum pernah ada kan cewek jalan ke mall pake Egrang? Jika kalian cewek ane anjurkan segera pakailah, jadilah pioneer dari fashion terbaru model sepatu, sepatu Egrang, bisa terlihat lebih tinggi daripada High Heels. Nih ane kasih gambarannya


Keren kan?

Ane berkoar-koar kayak gini karena ane cowok (tulen lho). Ane ga ngerti apa motivasi, visi misi, atau apalah dari cewek dalam memakai High Heels. Maka dalam masalah ini ane hanya melihat dari perspektif cowok yang bingung ngilyat cewek ber-High Heels-an ria. 
Mohon dimaklumi.