Thursday, 19 April 2012

Malapetaka Serangga


Waktu itu (entah kapan) aku pernah merasa ganteng, dikit tapi. Aku berjalan dengan sok cool berharap semua cewek beralih memandangku dengan seksama (dan dalam tempo sesingkat-singkatnya) *kayak proklamasi. Dandangan gw sih biaya aja karena emang gw ga suka dandan, emang eke cewe apah. Tp emang kuakuin saat itu gw lg lumayan rapi dikit. Gw berjalan dengan asiknya dan akhirnya sampailah gw ke kerumunan cewek cowok, ternyata mereka temen2gw semua. Alhamdulillah gw masih inget wajah mereka walau  gw ga nyimpen poto mereka satu2 di dompet gw.

Pembicaraan dimulai, qt ngobrol ringan ngalor-ngidul, mulai tukang bakso yang rapi+kimist abis sampai naiknya bbm yang calonnya akan berimbas pada naiknya harga nasi kucing.

Ada salah satu temen gw yang membawa makanan ringan, ya semacam camilan tp ga kering kayak kripik, pokoknya kaya gitu lah. Nah ini nih awal mula petaka bagi gw, selang berapa lama cemilan itu mulai menghabis, dan tinggal sisa-sisa peninggalanya berserakan diatas plastic pembungkusnya yang nampak tak lagi berdaya karena sobek sana sini.

Tiba-tiba “bettt” gw merasa ada sebangsa tawon, mirip lalat, tp lumayan kecil, masuk ke hidung sebelah kiri gw. Jangan ditanya rasanya kayak apa Jon, Tentu saja perih, geli-geli kayak pengin bersin gimana gitu. Reflek gw masukin telunjuk kiri gue ke hidung yang lumayan kecil ini, gw puter-puter tu jari sambil mulut gw  mengikuti irama putaran tu jari, dengan harapan hewan tadi ketemu dan terselamatkan nyawanya. Plis jangan kau mati didalam nanti dianggap kalo gw nge-bunuh lo. Maklum hidung gw emang mematikan, dari strukture anatomi lubang  hidung tampak tumbuh rambut yang cukup lebat, ditambah ada sedikit cairan keputih-putihan  bersifat dinamis, kadang kental, kadang encer yang bersemayam disana. Bisa dibayangkan jika lo, atau gw ndiri yang terperangkap disana,,,,wahh.

Oke kembali ke si serangga kecil, gw masih sibuk dengan  penyelamatan  si serangga. Sampai akhirnya jari telunjuk gw berhasil menemukannya sayang nyawanya tidak tertolong *hening sejenak*. Kondisinya cukup mengenaskan .Badanya membasah, beberapa rambut idung gw terlihat melilit di beberapa bagian tubuhnya. Harapan gw tadinya  tu serangga hidup dan mau gw maki-maki karena masuk idung orang sembarangan, geli tau, untungny ga bersin di dpn tmn2.

"Oiya ada teman-temen, gw lp", pelan2 gw alihkan pandangan dari mayat serangga yang ada di ujung telunjuk gw ke arah temen-temen. Betapa terkejutnya gw, semua aktifitas mereka terhenti,yang tadinya makan pun berhenti. Semua terdiam, hening tak berujung, sampai-sampai terdengar bunyi jangkrik di sawah sebelah. Tak kusadari mereka semua sedari tadi menatap gw dengan raut wajah kosong, tanpa ekspresi dan kayak semacam shok mungkin.

"Kamu dari tadi ngapain? Ngupil yak? jikik banget lg ngumpul rame jg!"
"Eh anu anu". Tiba-tiba lidahku kelu bibirku membisu, mikir kalimat yang yg pas tuk njelasin apa yang sebenarnya  terjadi. Karena kata2 yang pas pun tak gw temukan akhirnya kata yang keluar
"iya emang kenapa, kalian mau? nih.." Kutodong mereka dengan jari telunjuk kiri gw. Setelah itu pura-pura mati, malu abis gue. Martabak*eh martabat*gw ancur, citra gw rusak hanya karena semacam serangga masuk ke idung gw.

Kesimpulan: serangga kecil aja bs bikin citra gw ancur, gw bayangin apa yang terjadi kalao truk trailer yang masuk ke hidung gw *sambil pura2 mati*

Boyok kuu


Ahad 8 april 2012
Haa akhirnya pulang ke kos juga, capek juga coyy. Seharian ini gw abis keliling semarang, ya walaupun belum semuanya sih tempat2 yang beken dari semarang gw kunjungin semua tp yaah paling gak dah tw bentuk keanehan, wujud, deskripsi, penggambaran (deskripsi ya penggambaran) atau apalah namanya dari tempat2 tsb. Ada unes, masjid agung jawa tengah, water blaster, gd. Wanita, perwil, dll deh.
Sumpah cape juga yah, nebeng padahal. Bokongnya it loh rasanya “semuten” gt deh, sampe jalanya ngankang, tinggal tambahin pake sarung plus di tangan kana ada amplop, persis deh kayak pas gw dulu waktu disunat. Hehehe
Belum lagi ditambah “boyok” (baca:pinggang) yang sedikit terasa “macek” (baca:macek-yah sama aja dong-*belum tau bahasa indonesianya apa) menambah sensasi kenikmatan setelah berkendara, ups maksudnya ber-nebeng,-soalnya nebeng, ga nyetir ndiri.
Yah beginiah rasanya seharian jd Rider (- Tanpa adda “Maskid”-nya yah), ga penting banget emang, tolong jangan menyesal ketika anda telah membaca post ini. Tulisan ini ga bermaksud apa2, ga ada niatan memprovokasi, bernuansa rasis atau apalah.
Akhir kata terimakasih telah mampir dan membaca, saia mau “menggeleleng” (baca:rebahan) dulu bentar, nglurusin “boyok” dulu jon.silahkan menikmati foto jelek saia.



ini bedug yang gede banget, kayak upilnya gajah. eh tp gajah ngupilnya gimana yah. hidungnya panjang ngupilnya lebih gamapang apa lebih susah ya?

ini guwe lagi sook cool. tp sampingnya malah ada sepasang kaki tak berbadan. huuh