Thursday, 19 April 2012

Boyok kuu


Ahad 8 april 2012
Haa akhirnya pulang ke kos juga, capek juga coyy. Seharian ini gw abis keliling semarang, ya walaupun belum semuanya sih tempat2 yang beken dari semarang gw kunjungin semua tp yaah paling gak dah tw bentuk keanehan, wujud, deskripsi, penggambaran (deskripsi ya penggambaran) atau apalah namanya dari tempat2 tsb. Ada unes, masjid agung jawa tengah, water blaster, gd. Wanita, perwil, dll deh.
Sumpah cape juga yah, nebeng padahal. Bokongnya it loh rasanya “semuten” gt deh, sampe jalanya ngankang, tinggal tambahin pake sarung plus di tangan kana ada amplop, persis deh kayak pas gw dulu waktu disunat. Hehehe
Belum lagi ditambah “boyok” (baca:pinggang) yang sedikit terasa “macek” (baca:macek-yah sama aja dong-*belum tau bahasa indonesianya apa) menambah sensasi kenikmatan setelah berkendara, ups maksudnya ber-nebeng,-soalnya nebeng, ga nyetir ndiri.
Yah beginiah rasanya seharian jd Rider (- Tanpa adda “Maskid”-nya yah), ga penting banget emang, tolong jangan menyesal ketika anda telah membaca post ini. Tulisan ini ga bermaksud apa2, ga ada niatan memprovokasi, bernuansa rasis atau apalah.
Akhir kata terimakasih telah mampir dan membaca, saia mau “menggeleleng” (baca:rebahan) dulu bentar, nglurusin “boyok” dulu jon.silahkan menikmati foto jelek saia.



ini bedug yang gede banget, kayak upilnya gajah. eh tp gajah ngupilnya gimana yah. hidungnya panjang ngupilnya lebih gamapang apa lebih susah ya?

ini guwe lagi sook cool. tp sampingnya malah ada sepasang kaki tak berbadan. huuh

No comments:

Post a Comment

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena