Sunday, 27 May 2012

Fasilitas = FA+........+AS ?????

Haloo…semua..

berita menggemparkan... Wi-Fi kampus mati, musibah banget nih buatku, bukan berarti aku ga punya modem ya (emang ga punya) atau bukan aku ga mampu ke warnet untuk nge-post ga penting ini, tapi aku itu tipe orang yang setia, secara gitu kampus udah nyediain fasilitas wifi, masa aku harus berpaling pada warnet (alasaaaan aja)

Ngomong-ngomong soal fasilitas, aku tuh bingung, kata dasarnya fasilitas itu apa? Masa iya “itu” kata dasarnya. Tp iya juga sih, jika kata dasarnya  beneran “itu” terus diberi awalan FA- dan akhiran –AS, jadi deh kata “FASILITAS”. Gaje banget yah.

Satu pintaku, jangan atau gausah dipikirin isi post diatas, bisa-bisa kamu semua pada terdiam, dengan mulut sedikit terbuka, dan tiba-tiba muncul sebongkah cairan (cairan kok sebongkah) yang keluar dari itu mulut, pliss jangan, bentuknya itu lohh ora nguati.

Setelah mbahas asal kata, coba kalian cek deh benda yang berperan sebagai kata dasar fasilitas (versi tomi). tau kan maksude?? "benda"nya... semoga kalian taulah.

Kalian heran kenapa bentuknya berkerut? Kalau aku sih ga heran, karena udah tau jawabannya. Kalian udah tau belum?

Kalau belum, sini tak kasih “tahu”, kalian kasih “gejrot”nya yah, jadi deh “tahu gejrot”, makanan khas tegal (kenapa nyambung jadi kesitu sih).

Oke-oke. Menurut Ki Enthus, alasan kenapa “benda itu” berkerut-kerut atau dalam bahasa tegal-nya “nylitut”, itu karena ‘benda itu’ tiap hari dicuci tapi ga pernah di setrika. *yampun cape deh*

Udahlah semakin gaje ajah. Satu peringatan, ini bukan posting jorok yah,, it’s just for have fun.

Saya Tomi, marilah kita tertawakan apa yang yang mesti kita tertawakan.

No comments:

Post a Comment

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena