Saturday, 28 July 2012

Musolanya Ramadhan

selamat malam,, habis tadarusan dimusola nih, baru khatam tadi. bentar ane makan jajan khataman dulu.
kalau bulan ramadan gini bawaaanya azzek mulu, nikmatin kalau siang puasa, kalau malam taraweh, tadarusan, musola juga rame, yah meskipun yang bikin rame itu anak-anak kecil yang masih ingusan. bentar ane nyedot ingus ane dulu.

coba bandingin *ada ban panas ga mas* |ada tuh dikantung doraemon, bawel. simak yang bener dong postingannya| coba kita bandingin dengan bulan non ramadhan, sepi banget ni musola. maghrib sepi, isya lebih-lebih, subuh apalagi jangan ditanya. saking sepinya sampai-sampai bisa maen futsal didalem musola. |emang boleh| ya ada wasitnya ga?

yap, realitanya emang gitu sob, kalau bulan puasa musola jadi penuh tapi kalau bulan-bulan biasa lega banget. ane rasa-rasain nih, kok kaya musolanya yang berubah, kalau puasa musolanya jadi kecil, tapi kalau non puasa musolanya jadi luas banget. oke ga usah protes, itu kan hanya perasaan ane aja, lagian ane tau yang sebenarnya kok.

ini nih, ini menunjukan bahwa sebenarnya esensi dari sesak atau leganya suatu ruang, tergantung apa yang berada didalam ruang tersebut,dalam hal ini isinya tentu. dua buah ruang dengan isi berbeda akan melahirkan rasa yang berbeda pula. katakanlah 8x5 meter, yang satu disi motor, mobil, kereta, bis jakartanan, kereta kaligung, ada kolam renangnya, ane bisa mastiiin ni ruang pasti akan penuh dan pesti sesak dong. ruang yang satunya cuma disi satu lemari doang, pasti akan kerasa lega. inilah yang terjadi sama musola-musola kita.

begitupun dengan hati *kenapa nyambungnya ini sih tom* ya lah jelas, ini kan masalah urgen. sepi ramenya hati seseorang tergantung apa yang ada dan bersemayam didalemnya. jika ada orang ngrasa dia selalu sendiri, udah jomblo ngenes, kuper, ga ada perhatian, ngrasa hidup sebatang kara di hutan yang jauh dari peradaban, pasti dia akan merasa kesepian. sebaliknya jika ada orang yang bawaanya azzzek terus, ngrasa ga sendirian, anak gaul, ga jomblo lagi tentu dia akan merasa hidupnya sempurna.

kenapa kata ngrasa-nya pake miring sih tom?

ya dong. ya itu tadi kuncinya ada pada ngerasa. merasakan sesuatu belum tentu sama dengan kebanyakan orang, belum tentu juga dengan keadaan yang terjadi. ambil contoh kutipan lagunya mahadewi "didalam keramaian aku masih merasa sepi.." tuh jelas kan. rame sepinya hati ada pada perasaan kita sendiri yang ngejalaninnya.

udah ah, ane mau lanjut itu |tadarus ya tom?| bukan lanjut makan terus tidur, kan sayang kalau makannya cuma pas buka doang, sebelum tidur kudu makan lagi dong.

No comments:

Post a Comment

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena