Monday, 6 August 2012

17 Ramadhan yang Menggalalukan

Assalamualaikum dan Selamat malam.

Dua malem yang lalu peringatan nuzulul qur’an nih sob. pas tanggal 17 ramadhan tuh. Artinya kita dah puasa setengah jalan, yah memang tinggal setengah jalan lagi deh L. Nuzululan kalau dimusola deket rumah ane, diperingati dengan maca qur’an sa’ gluntung. Sa’ gluntung disini maksudnya adalah membaca alqur’an dari juz pertama sampe juz 30, jadi langsung khataman. Tapi tidak dilakukan oleh satu orang aja, kalau dilakukan oleh satu orang aja ya kasianlah. Namun itu mungkin aja ding, wong jaman gemiyen ulama2 kita bisa ada yang khatam sekali duduk ngaji (y).

Oke jadi gini formatnya, rampung teraweh orang-orang  ga pada pulang dulu, kumpul-kumpul  jagongan tuh di mushola dulu, terus ada yang mbagiin qur’an per juz untuk dibaca. Jadi masing-masing orang membaca 1 juz. Nanti pemimpinnya maca juz 30 sekaligus mimpin doa.
Setelah rampung, ini nih yang ane seneng, medang bareng. Yah setelah cukup pegel nih leher akibat nunduk maca qur’an sejuz, saatnya diganti dengan segelas teh dan segepok jajanan.haha

Udah gitu doang? Yap..eh tapi ada lagi..
Sebelum nuzululan ada semacam tradisi yang ga ngenakin sama dan sekali dan sayangnya ini Cuma berlaku buat ane seorang. Tiap nuzululan hampir dipastikan ane berbuka sendirian, berasa jomblo sekali kalau pas waktu kaya gini. Waktu yang cocok dan afdhol buat nge-galau. hahaha *menyeka air mata yang berlinang*

Ini karena bapak+ibu ane pasti jadi panitia peringatan nuzululan dikantor mereka, acaranya buka bersama doang sih. Ada enaknya juga, coba bayangin kalau ada acara traweh bareng ada apa, ngenesnya naik tingkat dari tingkat RT jd tingkat kecamatan. yaps ini adalah 17 ramadhan yang menggalaukan banget pake sangat.

Anyway  ya no problem, santé aja, keep calm, bahasa kerennya azzzeek aja. Dibalik ini semua dan Segala sesuatunya pasti ada hikmahnya. Ga kaya batu. Perlu dicatet, Ga semua batu dibaliknya ada udangnya.

Sruput dulu kopinya masbro,,,sruputtt.. ahhh *nyemburin api ala naga indosiar*

Wednesday, 1 August 2012

Egoisme Sajadah Part 2


oke nasi sudah berbaring manis dipiring ditemani genangan sayur asem, tempe, dan siyeng, tak ketinggalan sambel siap untuk bermigrasi menuju lambung. sekarang lanjut mbahas perkara sajadah. barangkali ada yang bingung, mending coba baca ini dulu.

setelah tadi nyalah-nyalahin tipe sajadah lebar. ane kudu ngakuin bahwa ane ga patut sepenuhnya menyalahkan tipe sajadah beginian, kunci dari penyebab lubang-lubang dalam satu shof adalah ada pada diri pemakai sajadahnya. Baik sajadah yang lebar atau biasa aja sama. Biasanya orang akan berbaris sesuai sajadah miliknya bergelar (bergelar apaa tom) maksudnya ketika dia menggelar sajadahnya dimana, disitu dia akan berdiri. Kan repot tuh jika ada orang nggelar sajadah hadepnya nyerong ngidul, ngrusak barisan banget.

Misal gini ada 3 orang mau jamaah, orang pertama bersajadah biasa, kedua lebar, ketiga biasa. Ketika orang pertama mulai nggelar, udah mulai ada jeda tuh dari bates aling-aling pemisah sebelah kiri. Ketika orang kedua mau nggelar, dia asal nggelar aja, ga dipepetin tuh sama sajadah sebelah kirinya, sama ketika orang ketiga nggelar sajadah ga dipepedin juga. Walhasil ketika ada orang ke empat dateng, udah ga muat tuh tuk dia nyesep, serba tanggung. Akhirnya barislah dia dibelakanya. Jadi move on deh bikin shof baru.

Kalau misalnya sajadahnya udah saling mepet tapi antar jamaah ga rapat, sama aja. Esensi dari solat berjamaah adalah rapatnya antar jamaah, ini menyimbolkan (apaan tuh menyimbolkan?) menandakan wis, atau melambangkan ukhuwah islamiyah, jadi umat islam itu harus rapatkan barisan demi kemajuan islam, gitu kata dosen ane sob. Satu lagi, kita bisa tau karakter orang nurut ngeyelnya seseorang dari posisi solat jamaah. Caranya? Kita liat jika posisi solatnya amburadul dan dia penyebab lowongnya barisan gara-gara ga rapet, tuh brarti orang ngeyel dan susah diatur. Lho kok bisa? Iya, anjurane kan jelas, “rapat dan luruskan shaf, karena yg begitulah utamanya solat jamaah.” Kira begitu dah anjuranya. Itu juga kata dosen ane.

NB. Bukannya ane rajin ndengerin dosen bicara. Kutipan ini ane dapet dari minjem catetan temen satu kelas. Sebenarnya pas itu ane lagi ngantuk-ngantuknya. Tolong nt semua jaga rahasia ini.

Jadi menurut saya sih, sajadah boleh beda-beda asal kita yang make, bisa tetep rapet dalam barisan.
Sama seperti persoalan hati |nyambungnya selalu kesini sih tom| biarin|. Baik jahatnya hati seseorang ditentukan oleh kita sendiri, si pengendali hati. Bukan itu juga, jomblo ga nya tu tergantung hati *wah berat ini ngomongnya*makanya kalian kudu nyimak. Kalau kita memposisikan hati kita seperti kesepian, butuh cewe. Pasti kita akan cari cewe, apalagi ditambah rasa ngebet ingin memiliki tambatan hati (baca: penumpang ojek tetap) nah tuh bakalan mati-matian tuk ndapetin cwe. Kalau ane sih sob |ga nanya tom| oh ya udah ga jadi|

udah dulu ah, kasihan tempenya, udah lama ngambang di sayur asem, barangkali dia tenggelem, soalnya tadi dia mensyen ane katanya dia ga bisa renang. kalo siyeng mah jelas, diakan ikan ya jelas bisa renang. oke mari kita makan gelombang kedua dulu. |panjang bener sih tom postingannya, sampe 2 part ada ape, males tau bacanya| yaudah kalo males sinih ikut ane aja makan gelombang kedua. tapi nt menunya beda, yaudah makan dulu sanah, Ada tai ayam special tuh.

Egoisme Sajadah Part 1


Selamat malam..

Salam puasa aja ye |udah buka kaleee| oh maap| semoga masih pada lancer ye puasanya.

Ane baca postingan ini nih sob rada membuat ane galau lagi nih sob.ngliyat musola rame tu rasanya emang azzzek yah. Mbludak sampe ke emperan, baik jamaah cowo atau jamaah cewe sama-sama sampe emperan, walhasil emperan musola yang biasanya kotor, banyak sarang laba-laba, dan bahkan ada gelandangan lagi tidur berubah jadi bersih rapi dan tanpa sampah. Ademmm bener ngliyatnya.

Kalau kaya gini kan enak ngliyatnya, dari jauh orang-orang ngliyat kesannya terlihat beeeuh warga sini terawehnya pada rajin-rajin, serajin usahaku tuk mendapatkanmu *pager eeaa*. Padalah mereka ga tau, kia mulai barisnya dari yang paling belakang haha ga ding becanda. Ditambah para anak kecil yang solatnya masih pada unyu-unyu seolah menjadi bumbu khas saat traweh. Mereka pada ribut ngurusin buku romadonnya, lucu yah, jadi keinget waktu kecil dab.

Tapi ada tapinya nih sob, meskipun jamaah kalau traweh pada mbludak nyampe emperan, kalau diliat-liat secara seksama dan dalam tempo sesingkat-singkatnya, ada yang aneh bin nganjel ati nih. Kalau ane cermatin nih per shafnya pada berlubang |Berlubang gimane maksud nt?| Iya pada berlubang, ada sela-sela yang cukup menganga diantara masing-masing orang dalam membentuk shaf. Di mushola deket rumah kan harusnya pershaf itu bisa muat 4 orang, eh ini cuma disi 3 orang, padahal aslinya masih muat satu orang lagi dengan catatan harus pada dirapetin lg barisnya, kalo perlu antar kaki tuh bersentuhan. Saling menumpuk juga boleh tambah romantis, kalo orang pada pake tangan kita-kita pake kaki. Ga kalah romantis kan. Tapi jangan coba dipraktekin, ntar bukannya jadi romantis malah jempol kaki nt yang lagi cantengen malah keinjek, makin parah, diamputasi deh.

Penyebabnya apa ini, kenapa bisa?

Kalau menurut ane sih penyebabnya adalah sajadah. Eitts kalem dulu, dengerin dulu penjelasan ane. Sajadah emang tak hanya berfungsi sebagai aksesoris dalam solat, sajadah telah menjadi bagian cukup penting saat kita solat. Sajdah bisa menjadi alas biar ga dingin kakinya, bisa juga untuk alas dahi jika sujud, yah barangkali medan solatnya brigai-brigul sajadah bisa jd polusi eh solusi maksudnya. Kalau mau ekstrim bisa juga jadi sajadah terbang. Kaya aladin gitu. Namun akhir-akhir ini sajadah telah beruban eh berubah maksudnya, tepatnya sih berkembang, dari yang tadinya hanya berfungsi sebagai alas solat, sekarang bisa juga jadi alas tidur,haha.

Model nya pun berkembang, dari mulai bahan sampai panjang dan lebar. Nah ini nih sumber masalahnya, panjang dan lebar,terutama lebar.  tipe sajadah yang lebarnya lebay akan memakan lahan tetangganya dalam satu shof, pahamkan maksud ane? Sajadah kan idealnya berlebar kira cukup dua kaki selebar bahu, kaya istirahat ditempat grak gitu deh. Lha yang ini modelnya kaya dirancang buat ngangkang orang yang  mau jadi kiper, lebar banget, makan tempat woii. Gunting aje sanah, ada mi ayam special tuh.

bersambung dulu ah sob, mau ngambil piring buat berbaring nasi dulu, kasian dia kepanasen terus didalem magic jar takutnya ntar nasinya dehidrasi.