Wednesday, 1 August 2012

Egoisme Sajadah Part 1


Selamat malam..

Salam puasa aja ye |udah buka kaleee| oh maap| semoga masih pada lancer ye puasanya.

Ane baca postingan ini nih sob rada membuat ane galau lagi nih sob.ngliyat musola rame tu rasanya emang azzzek yah. Mbludak sampe ke emperan, baik jamaah cowo atau jamaah cewe sama-sama sampe emperan, walhasil emperan musola yang biasanya kotor, banyak sarang laba-laba, dan bahkan ada gelandangan lagi tidur berubah jadi bersih rapi dan tanpa sampah. Ademmm bener ngliyatnya.

Kalau kaya gini kan enak ngliyatnya, dari jauh orang-orang ngliyat kesannya terlihat beeeuh warga sini terawehnya pada rajin-rajin, serajin usahaku tuk mendapatkanmu *pager eeaa*. Padalah mereka ga tau, kia mulai barisnya dari yang paling belakang haha ga ding becanda. Ditambah para anak kecil yang solatnya masih pada unyu-unyu seolah menjadi bumbu khas saat traweh. Mereka pada ribut ngurusin buku romadonnya, lucu yah, jadi keinget waktu kecil dab.

Tapi ada tapinya nih sob, meskipun jamaah kalau traweh pada mbludak nyampe emperan, kalau diliat-liat secara seksama dan dalam tempo sesingkat-singkatnya, ada yang aneh bin nganjel ati nih. Kalau ane cermatin nih per shafnya pada berlubang |Berlubang gimane maksud nt?| Iya pada berlubang, ada sela-sela yang cukup menganga diantara masing-masing orang dalam membentuk shaf. Di mushola deket rumah kan harusnya pershaf itu bisa muat 4 orang, eh ini cuma disi 3 orang, padahal aslinya masih muat satu orang lagi dengan catatan harus pada dirapetin lg barisnya, kalo perlu antar kaki tuh bersentuhan. Saling menumpuk juga boleh tambah romantis, kalo orang pada pake tangan kita-kita pake kaki. Ga kalah romantis kan. Tapi jangan coba dipraktekin, ntar bukannya jadi romantis malah jempol kaki nt yang lagi cantengen malah keinjek, makin parah, diamputasi deh.

Penyebabnya apa ini, kenapa bisa?

Kalau menurut ane sih penyebabnya adalah sajadah. Eitts kalem dulu, dengerin dulu penjelasan ane. Sajadah emang tak hanya berfungsi sebagai aksesoris dalam solat, sajadah telah menjadi bagian cukup penting saat kita solat. Sajdah bisa menjadi alas biar ga dingin kakinya, bisa juga untuk alas dahi jika sujud, yah barangkali medan solatnya brigai-brigul sajadah bisa jd polusi eh solusi maksudnya. Kalau mau ekstrim bisa juga jadi sajadah terbang. Kaya aladin gitu. Namun akhir-akhir ini sajadah telah beruban eh berubah maksudnya, tepatnya sih berkembang, dari yang tadinya hanya berfungsi sebagai alas solat, sekarang bisa juga jadi alas tidur,haha.

Model nya pun berkembang, dari mulai bahan sampai panjang dan lebar. Nah ini nih sumber masalahnya, panjang dan lebar,terutama lebar.  tipe sajadah yang lebarnya lebay akan memakan lahan tetangganya dalam satu shof, pahamkan maksud ane? Sajadah kan idealnya berlebar kira cukup dua kaki selebar bahu, kaya istirahat ditempat grak gitu deh. Lha yang ini modelnya kaya dirancang buat ngangkang orang yang  mau jadi kiper, lebar banget, makan tempat woii. Gunting aje sanah, ada mi ayam special tuh.

bersambung dulu ah sob, mau ngambil piring buat berbaring nasi dulu, kasian dia kepanasen terus didalem magic jar takutnya ntar nasinya dehidrasi.

No comments:

Post a Comment

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena