Wednesday, 1 August 2012

Egoisme Sajadah Part 2


oke nasi sudah berbaring manis dipiring ditemani genangan sayur asem, tempe, dan siyeng, tak ketinggalan sambel siap untuk bermigrasi menuju lambung. sekarang lanjut mbahas perkara sajadah. barangkali ada yang bingung, mending coba baca ini dulu.

setelah tadi nyalah-nyalahin tipe sajadah lebar. ane kudu ngakuin bahwa ane ga patut sepenuhnya menyalahkan tipe sajadah beginian, kunci dari penyebab lubang-lubang dalam satu shof adalah ada pada diri pemakai sajadahnya. Baik sajadah yang lebar atau biasa aja sama. Biasanya orang akan berbaris sesuai sajadah miliknya bergelar (bergelar apaa tom) maksudnya ketika dia menggelar sajadahnya dimana, disitu dia akan berdiri. Kan repot tuh jika ada orang nggelar sajadah hadepnya nyerong ngidul, ngrusak barisan banget.

Misal gini ada 3 orang mau jamaah, orang pertama bersajadah biasa, kedua lebar, ketiga biasa. Ketika orang pertama mulai nggelar, udah mulai ada jeda tuh dari bates aling-aling pemisah sebelah kiri. Ketika orang kedua mau nggelar, dia asal nggelar aja, ga dipepetin tuh sama sajadah sebelah kirinya, sama ketika orang ketiga nggelar sajadah ga dipepedin juga. Walhasil ketika ada orang ke empat dateng, udah ga muat tuh tuk dia nyesep, serba tanggung. Akhirnya barislah dia dibelakanya. Jadi move on deh bikin shof baru.

Kalau misalnya sajadahnya udah saling mepet tapi antar jamaah ga rapat, sama aja. Esensi dari solat berjamaah adalah rapatnya antar jamaah, ini menyimbolkan (apaan tuh menyimbolkan?) menandakan wis, atau melambangkan ukhuwah islamiyah, jadi umat islam itu harus rapatkan barisan demi kemajuan islam, gitu kata dosen ane sob. Satu lagi, kita bisa tau karakter orang nurut ngeyelnya seseorang dari posisi solat jamaah. Caranya? Kita liat jika posisi solatnya amburadul dan dia penyebab lowongnya barisan gara-gara ga rapet, tuh brarti orang ngeyel dan susah diatur. Lho kok bisa? Iya, anjurane kan jelas, “rapat dan luruskan shaf, karena yg begitulah utamanya solat jamaah.” Kira begitu dah anjuranya. Itu juga kata dosen ane.

NB. Bukannya ane rajin ndengerin dosen bicara. Kutipan ini ane dapet dari minjem catetan temen satu kelas. Sebenarnya pas itu ane lagi ngantuk-ngantuknya. Tolong nt semua jaga rahasia ini.

Jadi menurut saya sih, sajadah boleh beda-beda asal kita yang make, bisa tetep rapet dalam barisan.
Sama seperti persoalan hati |nyambungnya selalu kesini sih tom| biarin|. Baik jahatnya hati seseorang ditentukan oleh kita sendiri, si pengendali hati. Bukan itu juga, jomblo ga nya tu tergantung hati *wah berat ini ngomongnya*makanya kalian kudu nyimak. Kalau kita memposisikan hati kita seperti kesepian, butuh cewe. Pasti kita akan cari cewe, apalagi ditambah rasa ngebet ingin memiliki tambatan hati (baca: penumpang ojek tetap) nah tuh bakalan mati-matian tuk ndapetin cwe. Kalau ane sih sob |ga nanya tom| oh ya udah ga jadi|

udah dulu ah, kasihan tempenya, udah lama ngambang di sayur asem, barangkali dia tenggelem, soalnya tadi dia mensyen ane katanya dia ga bisa renang. kalo siyeng mah jelas, diakan ikan ya jelas bisa renang. oke mari kita makan gelombang kedua dulu. |panjang bener sih tom postingannya, sampe 2 part ada ape, males tau bacanya| yaudah kalo males sinih ikut ane aja makan gelombang kedua. tapi nt menunya beda, yaudah makan dulu sanah, Ada tai ayam special tuh.

No comments:

Post a Comment

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena