Thursday, 13 December 2012

LAPAR, HUJAN DAN TRAGEDI PEMANGGILAN OM


Selamat malem semua..sehat semua yah?
udah pada makan belum? Aku udah lho. *oke cukup basa basi yang basinya*

Kemarin malem adalah malem yang ngebetein sekali bagi saya. Ada apakah gerangan demikian?hal itu dikarenakan hujan yang terus melanda sejak siang sampai malem. Sebagai makhluk Allah yang paling unyu jelas laper melanda. Laper banget. Sekali lagi ah biar dramatis, pake capslock juga ah LAPAAAR BANGEEET..

Sepanjang sore hanya aku habiskan dengan tiduran sambil kayang saja. Ane coba menahan lapar dengan maen socmed.an. oke sementara berhasil.

Selepas solat magrib, rasa itu mulai mendera lagi. Ane coba socmed an lagi. Tapi kali engga berhasil, lapar itu  kian meRAJA lela, meRATU lela malahan. bahkan suara perut ini berubah genre dari yang tadinya keroncongan menjadi rock keras. Whhhaaaw salam metal. Ane pun lompat dan ngangguk-ngangguk ndiri dengan iringan music rock dari perut ane.

Isya pun datang. Lapar tak kunjung surut. Bahkan suara adzan kalah sama suara lapar perut ane. Ane coba cari sesuatu yang bisa dimakan. Tengak-tengok di kamar kost kayaknya ga ada. Kepikiran untuk makan buku metodologi penelitian yang tebelnya  kayak tahu bacem warteg. kalo ane makan itu kan dobel untung, kenyang sekaligus pinter. Siapa tau jadi peneliti.

Namun niat itu ga jadi ane lakuin. Ane inget  pas minggu kemaren coba makan sandal jepit dan gigi ane sukses ompong. Ya enggaaalahh..

Usaha lain. Ane ngelakuin tarian anti hujan. Mungkin yang ada dibenak ente-ente semua yang ada itu cuma tarian pemanggil hujan. Tapi ane mencoba berinovasi dengan menciptakan tarian pemberhentian hujan. *kok kedengerennya kaya halte*. Usaha ini juga gagal.
Frustasi.
Hmm ane harus mengeluarkan jurus bambang pamungkas nih.
Dengan sangat terpaksa ane mengeluarkan jurus itu yaitu tidur.

Teori berkata bahwa ketika kamu mencoba tidur dalam keadaan lapar, kamu tak akan bisa.

Sayangnya teori itu tidak berlaku bagi ane. Ane bisa tidur dimana saja dan dalam kondisi apa saja. sengaja ane besarin fontnya karena ane pikir itu sebuah prestasi yang membanggakan.
*beberapa abad kemudian*
Aku udah bangun nih teman-teman..yeye lalala. Jam 11 malem. Tapi masih aja LAPAAARRRR. Namun ada berita bagusnya yaitu ujannya udah berenti. Huureeeyy. Capcus ke warteg dulu ya.. 24 jam lho. warteg ga kalah sama mekdi.

PS: esok harinya pas jalan ke kampus, ketemu anak kecil. Kira-kira umur 4 tahunan. Ane pun nyapa dia
ane: “halo adee”.
Dia: *dengan wajah innocent* “halo OM.”
Ane: …..

Hah? WhAT? OM? OM? Sekali lagi, OM? Ane ga ngerti letak dan kondisi mata anak super unyu tadi.

No comments:

Post a Comment

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena