Saturday, 5 January 2013

UAS pertama yang.....ah sudahlah


Kamis. Ujian hari pertama. Jam kedua. Ujian hari pertama aja sudah ada kejadian bodoh aja lho. Sangat aneh memang mengapa kebodohan selalu mengiringi hidupku.

Lengkapnya begini. Ujian pertama adalah mata kuliah Al-quran dan iptek. Makul ini mengintegrasikan (artine ora ngarti aku)  antara al-quran dan iptek/sains. Lagi pas akan ujian memang tidak diberitahu kisi-kisi soal dan apa saja yang kudu dibawa saat ujian. Ane berangkat aja dengan singsot (bersiul) penuh membahana.

Nyampe kampus, mayan telat inih. Tapi tetep nyante aja. dosen juga sarapan dulu kok.

Ujian terbagi dalam 2 ruang karena pesertanya cukup banyak. Ruang 1 sudah ada pengawasnya. Ruang 2 belum. Ane nglongog ruang 1, tanya temen "apa yang keluar?" Nun jauh dalam kelas salah satu kawan bilang tentu dengan bahasa tarzan,selain karena berjauhan, temen ane emang ada keturunan tarzan,hehe piss.dia memberitahukan dg mulut yang mangap-mangap persis kayak ikan lagi wiridan, bahwa yang keluar itu tafsiran semua. Ada nulis ayatnya, makanya dibutuhkan al-qur’an.

Hah al-qur’an? ane ga bawa tuh. Belum lengkap rasa syok ane. Muncul salah satu temen ane. ‘eh ente bawa qur’an ga?’’buat apaan emnag?’ ane Tanya balik. ‘ya buat uas lah, ntar ada nulis ayatnya. Jadi Cuma dikasih nomor surat dan ayat surat. Ntar kita nulis isi ayatnya dan tafsirannya.’ Jelasnya panjang lebar samadengan luas.

Oiya yah, nama makulnya ‘alquran’dan iptek, berarti kudu bawa qur’an yah..
Wokeh langsung disiasati aja. Ane langsung kontak sohib ane udin (bukan nama samaran).
‘din, hapemu ana qur’ane apa ra?’
‘ana’
‘posisi?’
‘D9’
‘ya aku mono’
(yang ga ngerti, harap jangan buka google translet, apalagi transtujuh, ga ada soalnya)
 
Sampe tempat udin ane langsung tukeran hape sama udin, tanpa ganti kartu lho. Wokeh qur’an di hape udah ada ditangan. Pengawas datang, soal dan lembar jawab dibagikan. Bener aja Di soal  ada tulisan dilarang buka buku, kecuali alqur’an dan kamus. ‘wah ane bentuknya hape, boleh gak ya kira2’

Disinilah kecerdasan tomi azami berjalan. Ane maju kemeja pengawas. Nego dong.
‘bu, saya ga bawa qur’an, bolehkan pake ini (menunjukan hape yang sudah dibuka app ini)
‘ada catetaannta ga’
‘ga tau bu, ini aja dapet minjem anak kimia’
‘kamu udah ga bawa qur’an hape minjem lagi, kasihan sekali kamu’

Dariapada dihina lagi mending ane balik lagi ke tempat duduk ane.
Oke soal pertama, benar aja suruh menafsirkan. Ane berpikir, meskipun ga tau tafsiran yang bener kayak apa, paling ga kalo kita baca terjemahan, bisa lah ngarang2 dikit tasiranya. Langsung buka hape pinjaman tak berdosa itu. Senyum pun terkembang

Namun ternyata hapenya ga ada artinya, hanya tulisan arabnya doang. Arrggg kenapa kesialan dan kebodohan selalu hinggap di badanku ini ya Tuhan…
kemudian hening.

mengarang indah adalah solusi terbaik.

Tips: mengaranglah dengan baik, usahakan paragrafnya agak panjang. niscaya itu akan menyamarkan jawaban yang lainnya. mengapa demikian? masih belum yakin sih dosen baca jawaban semua mahasiswanya. barangkali yang dilihat hanya panjang gak nya paragraf. hahaha

3 Januari 2013
IAIN Walisongo Semarang
atas nama mahasiswa yang gemar ngarang indah. Tomi Azami

No comments:

Post a Comment

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena