Liburan, Saatnya untuk Babat Habis


Haiii kawan. Budayakan salam dulu, Assalamualaikum teman-teman maaf lama ga ngaton.

Lama juga ga nulis nih jadi bingung mau ngebahas ape. Banyak alasan kenapa ane jadi jarang nulis, alasan yang paling utama adalah LIBURAN. Iya ane tau banyak alasan merupakan hambatan terbesar dalam meraih kesuksesaan. Tapi mau gimana lagi, ane sibuk selama liburan semester ini. 
Ikut SP yah tom? Ga. Oh sibuk organisasi kampus? Boro-boro. Part time job ya? Hehe engga. Lantas apa dong? Yap selama liburan ini ane sibuk perbaikan gizi. Alasan klasik bagi setiap mahasiswa dalam menghadapi liburan dirumah. Tapi kadang ngrasa aneh juga sih kata-kata itu, dengan logika yang sama muncul pertanyaan, "emangnya selama kuliah diluar kota ente kena gizi buruk?"Hah ga tau lah, untuk lebih jelasnya silahkan tanya langsung sama EYD.

Liburan ini rambut ane gondrong nih, selama disana gak ada anggaran gak sempet buat cukur rambut, maklum sok sibuk. Walhasil yah jadi gondrong kaya gini. Berasa boy bend nih.
Kalau standar dari boybend adalah gondrongnya rambut, ane bisa masuk nih. Tapi kalau kecantikan muka dan lagak seperti banci yang jadi patokan, behh ane udah di blacklist. Haha. Lagian sapa juga yang pengin jadi boyben, Sekelompok laki-laki berwajah cantik joget-joget gak ngennah. Hiiiiihh.

Akhirnya ane putuskan untuk babat habis nih rambut. udah ga banget asli. Lama-lama gatel juga nih. Kalau kebanyakan orang rambut gatel karena ketombe, kalau ane, dengan kegondrongan yang menjadi-jadi, isinya makhluk hasil kloning antara kecoa dan tapir kali yah. Satu lagi yang bikin ane makin ga nyaman, nyolokin mata sama kuping. Mata bulat berwarna coklat ala beruang artis luar negri ane jadi sering kecolok-colok oleh sapu ijuk rambut. Takutnya ntar matanya cidera.

Hasil bertapa semalaman semakin membulatkan tekad ane untuk memotong rambut indah dove ane. Dengan bermodal uang 10ribu rupiah dan restu dari ayah ibu, maka berangkatlah ane ke tukang cukur di slawi. Tepatnya sebelah selatan stasiun slawi. Itu loh yang madep ngetan, masa ora weruh.

Eh tapi sebelum berangkat menuju tempat mutilasi rambut, ane ingin mengabadikan rambut yang doyan nyolok-nyolok mata ini. Paham ga maksudnya? Kalau ga paham, ane pengin poto-poto dulu sebelum cukur.
Nih hasilnya
kaya mafia tempo doeloe
 
plis jangan ada komentar diantara kita

Jam 13.51 adalah waktu kejadian. Ditempat itu, rambut ane dimutilasi dengan kejam. Udah engga lagi pake gunting tetapi pake alat cukur listrik yang bunyi ‘nggggggggg’.
Terik matahari diluar TKP seakan ikut menangisi (biasanya hujan yang ikut menangisi) prosesi terpisahnya rambut dengan kepala.

Setengah jam berlalu. Mas-mas tukang jagal rambut itu membersihkan tengkuk ane dengan kanebo semacam busa yang ditempelkan bedak sebelumnya. Serpihan-serpihan rambut tercecer dilantai, mereka sudah tidak berdaya, tak bergerak, dah sudah kehilangan nyawa.
*lagu: OST crayon sinchan*

7 ribu rupiah adalah ongkos yg harus ane keluarkan untuk mutilasi ini. prosesi cukur rambut makhluk ganteng pun dinyatakan selesai.

Nyampe rumah
Ane jelas langsung mandi bray. Sampoan juga. Tau kan untuk apa, bukan untuk galau-galauan ria tapi untuk membersihkan sisa-sisa rambut bekas cukur yang masih tertinggal di kepala dan disekujur tubuh ane yang twelve sixpack ini.

Selesai mandi, selesai andukan, selesai solat asar, ane menuju lemari besar. Ngaca dulu men. Hmm ganteng juga ane. Ngalem awake dewek.hahhaa

Oke untuk membandingkan wajah kriminal saya antara belum cukur dan sudah dicukur, poto-poto dulu. Kaya ababil yah narsis-narsis gitu deh.
Nih hasilnya
DPO yang dirilis mabes Polri
Meskipun rambut udah dipangkas, tetep aja kaya mafia tempo doeloe. Bedanya ini rada innocent dikit.

Anyway, itu dulu cerita ga penting dari ane. Jangan lupa doain ane biar wajah ane jangan kaya mafia tempo doeloe lagi, tapi kaya kriminal masa kini *yah sama aja dong*. Ga, becanda. Doain nilai-nilai ane memuaskan yah trus IP semester ini bagus, ga usah tinggi-tinggi 3,8 aja.. amiinn. alfatihah.

wassalamualaikum wr.wb
Bye.
Meja kerja bapak
4 februari 2013
Liburan, Saatnya untuk Babat Habis Reviewed by TomiAzami on 11:51 Rating: 5

No comments:

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.