Thursday, 18 April 2013

Goes to Pameran Buku

empat hari yang lalu ane dolan ke pameran gramedia. (terus?) bukan, bukan mau nyobekin buku terus dijadikan baju, bukan itu. ane kesana dalam rangka memeringati hari terakhir diskon ga besar-besaran.

sebenarnya sih ga ada niatan untuk kesana. secara hari minggu gitu, hari dimana kemalasan naik ke level profesional. terbukti hari minggu ane awali dengan kesiangan solat subuh. DON'T TRY AT HOME.

selesai solat ya lanjut tidur lagi. hari libur ngapain lagi kalo ga tidur. balas demndam gitu dari senin sampai jumat tidurnya larut malem trus lanjut kuliah kan kurang.. ibarat tupai itu, inilah saatnya hibernasi. hihihi.


Bangun2 jam set 11 aja loh. Kebo benget yah ane. Pasca bangun langsung liat hape, ada tiga sms. Salah satunya dari ajis.

“hari ini gramed pandanaran hari terakhir diskon, enyong mau kesana. Mau ikut ga tom?”
Kulihat smsnya jam sepuluh pas. Panic “ya aku melu wad” ane balas dengan tergesa2. 

Sebenarnya udah pasrah aja gitu palingan ajis udah kesana duluan. Secara jarak sms masuk dengan ane balesnya setengah jam.

“oke” balesan dari ajis masuk. Dan selang beberapa detik pintu kamar ane ada yg buka, dan itu ajis. Wow surprise. Kaya di tivi2 aja. Kalau ditivi ada adegan pemeran utama menerima telepon, terus dengan ekspresi kaget dia bilang “apaaaa.. supri kecelakaan..?!?! baik..baik saya segera kesana”. dan selang berapa detik pemeran utama udah ada dirumah sakit, padahal pas telpon dia ga nanya dirawat di Rumah Sakit mana. Ketika berada di RS, dia berlari langsung menuju ruang si supri dirawat, tanpa Tanya resepsionis. Dan si supri udah ada diruangan dan diperban aja kepalanya. Keren, semua serba kilat.

“lho jis, tak kira ws mangkat”
“durung, nembe pan, eh ana getar, trus langsung mene”

Udin yg saat itu juga masih tidur tampak bingung dan bermuka kucel kaya anduk ane.
Ane langsung mandi, dan siap2. Ga enak sama ajis.

Selesai mandi, udin minta ikut. Udin mah gitu punya bakat ngekor, kemana2 penginnya ikuttt aja. Yaudah sih agapapa, biar rame juga.

Biar kaya dipilem2 yg serba kilat, cerita ane pun langsung ke gramed dan udah ada di pameran buku.

Langsung hunting bagian novel2 serius dan novel ga serius. Bukunya banyak banget, murah2 lagi berkisar antara 5 rb - 15 rb. Memang bagi mahasiswa momen kaya ginilah saatnya hunting buku yg gada kaitanya dg kuliah. Padahal di pameran situ juga ada buku2 bertema kuliah seperti ‘cara mudah belajar filsafat’, ‘pembelajaran aktif’, ‘bagaimana menjadi guru yg aktif’, dan ‘cara mudah pipis tanpa membuka celana’. Oke yg terakhir tadi ane ngawur.

Ternyata hunting buku pas pameran memerlukan tenaga yg besar. Bukan, bukan untuk disuruh angkat-angkat buku yg tebelnya kaya lemak di perut emak2. Tapi lebih ke rasa pegel yg menjalar di belakang leher, pinggul, dan kaki. Belakang leher, pegel karena terus nunduk mencari buku inceran. Pinggul pegel karena kadang2 kita juga bungkuk kaya orang ruku dengan harapan buku idaman tidak akan terlewatkan. Kaki pegel karena, jelas berdiri bro, kadang2 juga berjalan. Yaiyalah, masa mau ngesot. Dan serangkaian pegel itu ditambah dengan rasa lapar yang hampir membunuhku, secara belum sarapan, Cuma makan roti 2 sama minum sebotol teh pucuk harum dingin.

lehernya akan pegel dalam hitungan 5, 4, 3, 2, 1..

Sempet sih duduk sembari selonjoran beberapa menit. Tapi mengingat ini hari terakhir diskon gila2an semacam ada tambahan tenaga. Mungkin kalau dianalogikan kaya Popeye pas kepepet terus makan bayam, hasilnya tenaganya bertambah, bahkan sampe otot tangannya (bukan lengannya) gede.

Ane pun bangkit dan kembali jalan sanbil nunduk. Kadang2 jongkok sambil tangannya mencari-cari buku2 yg sekiranya pas. Persis kaya orang lagi “metani”, mencari kutu dirambut.

Ternyata mencari buku yg pas dihati itu ga semudah yg dibayangkan, kita harus memilih diantara ratusan buku yg bertumpuk dan berjejer ga rapi. Tema dan judul dari buku juga harus membawa kita kepada keinginan untuk membacanya. Harga juga menjadi pertimbangan paling utama, jangan sampai melebihi budget yg ditetapkan. Kalau bisa dg budget semimal mungkin bisa dapet buku yg banyak. Hukum ekonomi berbicara. Setelah semua criteria itu terpenuhi pada satu buku, barulah kita memilih buku tersebut, mengambilnya dari komunitasnya, membawa ke kasir sembari menyerakan mahar, dan buku tersebut suses berpindah ke dalam tas ane. Persis kaya nyari isteri yah. Bwahaha

Akhirnya ane membeli buku 4 buah dg mahar total 75ribu. Kalau analogi diatas diterapkan, berarti kayaknya ane berpoligami. Punya isteri 4. Gapapa masih sunnah rosul, yg penting jangan kaya eyang subur punya istri bejibun banget. Melihat eyang subur yang punya isteri banyak kok ane lebih kasihan sama eyang suburnya yah. kasian udah tua, pasti fisiknya.....

Jam menunjukan hampir jam dua, dan kita sukses belum solat. Memang kalau moment seperti ini ga krasa waktu telah terlewati begitu lama. segera kita masuk ke dalam gramed (pamerannya kan dihalaman gramed) dan menuju musola.

Selesai solat, Kita naik ke lantai dua tempat dimana komunitas buku2 keren berjejer. Entah kenapa ane mikir saat-saat kaya gini itu momen yang menunjukan diskriminasi buku. Yang bagus2, yang baru terbit, ada di dalam gramed, jejer dengan anteng,  ber-AC, dan bersih. Sementara yg kurang laku, yg udah tua, ada dihalaman parkir yg hanya beratap layos, tanpa AC. Dan ..dijual murah.
rapi, ada kategorinya

lama-lama disini mungkin bukunya bisa masuk angin


Sama seperti kaya pas dihalaman, di dalame gramed pun ane langsung menuju rak novel. Kalau disini lebih tertata, jadi gampang nyarinya. Disitu ane nemu banyak buku menarik, buku karangan dari raditya dika, alitsusanto, poconggg, sudjiwo tedjo, dan yg bikin pengin berat itu bukunya bangbena. Bena book baru rilis bulan lalu. Keren. Jadi semacam nyesel udah ngabisin budget td buat beli buku yg di pameran. Tapi gapapa aku ga akan beli lagi untuk saat ini, mungkin bulan depan iya. Tenang aku masih setia sama “4 istri baruku” yg sedang asyik bercengkrama didalem tas ane.

Semua kegiatan seseorang bergantung pada mental. misalnya mentalnya pembelajar, maka ia akan selalu belajar. mentalnya pengemis, maka ia akan selalu mengemis. Sama kaya ane, mental ane adalah mencari buku yang udah ga ada plastiknya dan dibaca sepuas mungkin. Seakan lupa kalau ini toko buku, bukan perpustakaan. Anehnya kalau diperpustakaan, ane ga pernah semangat baca kaya gini.

Karena kaki2 ane udah pegelnya tingkat kecamatan, ane pun baca bukunya sambil duduk lesehan, bersila. Disamping ane ajis juga duduk bersila. Tinggal tambahin kopi, persis kayak di angkringan. Sementara udin, tak tau rimbanya. Mungkin dia lagi nyebar paku dijalanan.

Dalam kondisi kaya gini ane bisa betah dalam waktu yang lama. bisa2 ketika ane mulai baca sinchan masih TK, selesai baca sinchan udah shippuden dan berlevel genin.

Namun sayangnya ane ga sampai selesai bacanya. Karena gangguan pun datang.
“maaf mas, ga boleh duduk disini”. Mas-mas petugas berkata dengan sok imut.
Ajis menoleh ke mas-masnya. Beberpa detik kemudian ajis noleh ke arah ane dengan slow motion. Kami berdiri sembari ngasih nyengir kuda sama mas-masnya. Niatnya sih mau ngomong “kalau begitu sediakan tempat duduk, kopi, kembang tujuh rupa, dan kepala kerbau”, tapi ga jadi.
jongkok boleh  duduk ga boleh. semacam pilih kasih


Tampak dari jauh udin hanya ngikik pelan. Ekspresinya kaya burung hantu dengerin lagu metal, ngangguk-ngangguk penuh penghayatan.

No comments:

Post a Comment

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena