Monday, 28 October 2013

#MimpiKawancut: "Empang Gue Masuk 7 Empang Terbesar di Dunia Versi On The Spot"

Setelah buku pertama dan buku kedua gak begitu ramai dipasaran, akhirnya buku ketiga gue laku keras, bahkan best seller. Setiap gue  ke Gramedia, buku gue lagi asyik aja nongkrong di rak best seller. Seneng banget gue.


Selepas kuliah, gue masih aktif menulis. Penulis bukan satu-satunya pekerjaan gue saat ini, mencerdaskan anak bangsa adalah profesi utama gue. Sebenarnya menjadi penulis juga mencerdaskan anak bangsa. Tujuan gue, biar anak-anak Indonesia gemar membaca, melek huruf, dan bisa mengambil pelajaran moral dari buku yang ia baca. Bisa dibilang saat ini gue double mencerdaskan anak bangsa, lewat bangku sekolah dan lewat buku yang gue tulis.
mereka generasi penerus bangsa. kudu dididik yang bener

Gue juga sekarang punya motor sport sendiri, yang ada kopling gitu. Dulu pas kuliah gue pengin banget punya motor sport kaya temen-temen, tapi gue gak tega mau merengek minta dibeliin sama orangtua. Gue udah kuliahin aja udah terimakasih banyak. Lagian lebih nikmat punya motor dari duit sendiri dibanding minta sama orangtua.

nih motor gue

Kenalin ini Veranda, istri gue.

Friday, 18 October 2013

Hakikat Stalking yang Sebenarnya


Salah satu hobi ane adalah stalking. kenapa? ya karena kepo.

Buat yang belum tau, KEPO itu ditengarai adalah akronim dari Knows Every Particular Object, yang kalo diterjemahin ke bahasa Indonesia berarti: Yang nulis ini ganteng Orang yang serba tau setiap detail dari sesuatu. Jadi, jangan cuma sering ngomong tapi gak tau artinya.

Stalking adalah proses mencari tau informasi, entah tentang berita, teman, gebetan, pacar, mantan, atau bahkan hal gak penting semacam apa yang dia lakuin pas lagi boker. Nah, singkat kata, kepo adalah efek lanjutan dari stalking. Karena sering stalking, jadi kepo alias tau apa aja sampe detail terkecil.

Hobi ini mulai menjalar ketika mendapat anugerah berada di apartemen kos yang ada wifi-nya, bukan punya kos ane, tapi punya tetangga.

Hobi ini berlanjut sampai sekarang, bahkan semakin menjadi-jadi. Saking menjadi-jadinya ane sampai diangkat menjadi Ketua Umum PSSI (Perkumpulan Stalker Semarang Imut) Regional kos perum BPI blok S-16.

Stalking ane berbeda dari kebanyakan orang. Kalau kebanyakan orang lebih suka stalking TL mantan, atau gebetan. Sedangkan ane stalking TL temen-temen, soalnya hmmm.. ah sudahlah.

Stalking gak selamnya buruk. Begitu juga dengan kepo. Jika kita bisa mengarahkan 2 kegiatan tersebut ke jalur syariah, insya Allah kita bisa mengambil berkah dari stalking. *tsaaahhh*

Saturday, 12 October 2013

Pulkam, Melepas Rindu ke Ruang Rindu



Hape No*kia X2 menunjukan pukul 12.00. Fiuyuh 3 jam tepat nih. Yap ane baru aja mudik dari Semarang menuju kampung halaman, Tegal. Naik motor 3 jam non stop sukses membuat bokong ane kesemutan. Rasanya tebel banget bokong ane, persis skripsi.
jangan ditiru, gak pake helem. gambar dari sini


2 bulan gak pulang membuat rindu tingkat dewanya meningkat menjadi tingkat mbahnya dewa. PPL membuat ane agak susah meluangkan waktu buat sekedar melihat sejenak keadaan bapak ibu dirumah.
Dan sekarang setelah PPL selesai, saatnya PULKAM... jengjengjeng. Pulkam kali ini juga didukung oleh adanya Long Weekend. Yuhu idul adha jatuh hari selasa, dan seninnya… ah tau sendiri lah kalian. hehehe

Pulkam bagi ane bukan hanya sekedar melihat keadaan bapak ibu. Menceritakan apa yang terjadi selama ane mbolang di kota orang juga menjadi bumbu penyedap. Tapi ane sering khilaf, namanya juga bumbu, kalau kebanyakan juga rasanya bakalan gak enak. Sama, jika obrolan didominasi hanya dari ane, maka gak enak. Hehe. Oleh karena itu ane juga sering menanyakan kegiatan atau apa saja yang terjadi sama bapak ibu.

Lebih dari itu semua, pulkam memberi arti lebih. Rindu. Rasa rindu.

Wednesday, 2 October 2013

Thanks for The Memories, 23



Waktu Penarikan PPL pun akhirnya tiba. Gak kerasa udah 2 bulan aja gue PPL. Buat yang belum tau karena memang gue belum pernah cerita, gue lagi praktek pengalaman lapangan (PPL), yaitu mata kuliah yang mengharuskan gue ngajar langsung disekolah. Dan gue ditempatin di SMP 23 Semarang.

Hari terakhir PPL kita ngadain semacam ceremonial sederhana buat nglepas tim PPL. Acaranya biasa sih pembukaan, sambutan, penutup. Nah pas sambutan dari perwakilan tim PPL, ketua gue nangis tuh. “norak banget,” batin gue. 45 menit kemudian gue ikutan nangis.

Tunggu dulu, nangis gue gak sama kaya ketua gue. FYI ketua gue cewek. Gak usah Tanya kenapa ketuanya cewek, karena jawabannya pasti “emansipasi wanita”.

Setelah acara penarikan bubar, tim PPL diminta salahsatu siswa untuk menuju kelas 7D, katanya sih mau dikasih surprise. Sepanjang jalan dari ruang multimedia, tempat acara pelepasan, menuju kelas 7D gue deg-degan parah. Gue mikir kira-kira kejutan apa yang bakalan gue dapet. Apakah kecoa, ular, atau ikan berkepala lele? Gue masih menerka-nerka, jangan-jangan malah se-box cacing dan gue disuruh makan semuanya. Agak kaya fear factor malahan.