#WelcomeNovember, pindah status, dan balada makan-makan


“#WelcomeNovember. Be nice ya.” “#NovemberWish.” Dan Masih banyak slogan lain yang kerap ane lihat tiap awal bulan tiba. Norak banget tiap bulan mesti kaya gitu. Tapi akhirnya ane ikut-ikutan bikin twit #WelcomeNovember. Berharap agar bulan ini bersahabat dengan ane. Harapan juga semoga menjadi pribadi lebih baik lagi dari bulan kemarin. Bener juga sih.

November membawa banyak perubahan. Umur berkurang, rambut makin gondrong, kumis dan jenggot mulai kemana-mana. Namun bukan itu yang bikin galau. Yang bikin ganteng galau maksimal adalah ‘perpindahan’ status beberapa temen ane. Yup mereka telah pensiun sebagai mahasiswa dan pindah menjadi wisudawan. Ya wajar sih, mereka kan emang ngambil jurusan yang tiga tahun. Jadi mereka lulus tepat waktu. keren.

Wisuda menjadi ritual terakhir sebagai seorang mahasiswa. Dan itu sakral banget. Ibarat pertandingan timnas U-19, itu pas lagi nyanyi lagu Indonesia Raya. Sakral. Dan menjadi kebahagian sendiri bagi ane, jika bisa datang dan menemani mereka menikmati salah satu proses sakral dari hidup mereka. Selama ane tau kapan mereka jadwal wisuda,dan itu gak tabrakan sama jadwal mangkal kuliah. Ane berangkat. Ikut merasakan atmosfer wisuda bikin bulu ketek berdiri.

Satu alasan yang pasti kenapa ane mengharuskan diri ane untuk datang ke wisuda temen-teman adalah momen setelah wisuda selesai. Makan-makan pastinya. Selain foto-foto, makan-makan merupakan alasan yang paling masuk akal.


Sampai detik ini ane baru bisa dateng ke wisuda 3 orang. Ading, Fadil, dan Tebak. Tapi baru ikut program perbaikan gizi 2 kali, dari Adding sama Fadil tok. Bak, kapan nt nraktir aku?

Mereka ngajak makan-makan yang gak tanggung-tanggung, ke warung yang rada elit gitu. Bukan kelas kucingan, atau warteg, kali ini special. Namun ini membawa masalah baru. Sebagai wong ndeso tulen, makan ditempat yang keren membuat ane bingung. Mulai bingung cara mesennya, sampai cara makannya. Satu yang gak bingung, bayarnya. Kan dibayarin.

Pertama Ading. Dia ngejak makan di warung keren, kalau gak salah namanya “waroeng steak.” Barengan sama Syifa dan Kiki, kita berempat masuk ke situ. Untuk meminimalisir munculnya wajah bingung nan bodoh, ane berjalan paling belakang. Jadi ane ngikutin semua gerakan yang dilakuin sama Ading, Syifa, dan Kiki. Mereka nyapa mbak-mbak didepan, ane ikut menyapa. Mereka duduk, ane duduk. Mereka kayang, aku ikutan. Mereka pesen, ane cuma bingung. Nama menunya gak ada yang ane tau. Namanya susah, mau ditulis disini saja ane lupa. Pokoknya namanya ribet kaya menu yang dimasak sama peserta masterchef.
Minumannya juga gitu. Ribet. Dua yang ane paham, air putih dan es teh.

“aku sama kaya kalian deh.” Kata ane untuk terlihat gak keliatan bego karena gak paham menunya.
“iya mas, udah tak pesenin.” Syifa bilang kaya gitu. Seolah tau kalau sebenranya ane bingung.
“eh ntar diajarin cara makannya, aku gak bisa, maaf juga ya barangkali aku malu-maluin kalian.” Kata itu akhirnya keluar dari mulut ane. Yah mau gimana lagi. Berusaha nutupin juga percuma. Wajah ane yg kaya molusca gak bakalan bisa bohong.

wujudnya kaya gini, gatau namanya
Dipinggir itu kan ata yang  warna item tuh. Nah itu dengan pedenya ane pegang. Dan panasss banget sob, kaya liat gebetan ente jalan ama yang lain, panaasss. Usut punya usut (kata kiki) itu kriket. Jelas panas wong yang buat manggang. 

Yang membingungkan lagi adalah ketika yang disediain cuma garpu dan pisau. Makannya gimana? Kalau di tipi-tipi sih garpu di kiri dan pisau di kanan. Ane coba,,,dan berhasil bibir ane sobek gara-gara sayatan pisau. Biasa makan pake tangan kanan. Takut mulut ane penuh luka sayatan kaya abg galau, ane tukar posisi saja. Garpu dikanan, pisau dikiri. Cara makannya full pake garpu. Pisaunya gak tak pake, buat pantes2 aja.


**
Kalau makan-makannya fadil lumayan mending. Berbeda dengan Ading, makan-makannya fadil ini baru terjadi kira-kira satu minggu yang lalu. Selain syukuran wisuda, makan-makan kali ini juga dalam rangka syukuran fadil diterima di salahsatu perusahaan ternama di kudus. Kali ini kita berlima, fadil, gholda, syifa, ane, dan kembar (upin-ipin ojan ijin). Sebernya sama alex ada apa, tapi dia gak jadi ikut, katanya macet perjalanan jogja-semarang.

Satu yang aneh adalah nama rumah makannya. D’cost. Udah kaya nama band yang anggotanya anak kos semua. Mungkin dulu pemiliknya ngekos. Bayangin kalau dulu si pemilik rumah makan dulunya ngontrak, pasti namanya jadi d’contrakan.

Satu yang mengejutkan dari warung ini adalah, Mas-mas yang ngelayanin kita nyatet menu yang kita pesen pake Blackberry. Iya BB, mas2nya nyatet menunya pake BB, gak lagi buku kecil sama pulpen. Mungkin mereka cari yang gak mainstream. Satu yang ngebetein, begitu kita selesai pesen, kita gak bisa ngedit, copy-paste, nambah, bahkan cancelin menu yang kita pesen tadi.

Fadil yang kasihan, seharusnya pesen udangnya 2, tapi syifa lupa. Ngitungnya  cuma satu. Kan kurang tuh, kita minta nambah sama pelayannya eh, gak boleh. Padahal harusnya logikanya boleh malah seneng ya, kan bayarnya nambah.

Untungnya ane pesen ikan patin bakar yang ukuran gede. Kenapa pesennya ikan patin? Karena ane patinistic. Karena ukurannya yang gede jadi bisa barengan sama fadil. Eh jangan pada salah sangka dulu sepiring berdua, kita emang pesen menu yang banyak macemnya, terus buat makan bareng-bareng. Satu hal yang agak gila, kita dating berenam pesen estehnya Sembilan gelas. 

Setelah menu keluar semua, ekspestasi berbanding terbalik dengan realita. Menu yang ada di meja kita Cuma menang nama doang. Bakmi (mi goreng), omelete (telor dadar), udang mayones (yang ini enak), sayur campur2 (dari namanya aja udah kelihatan labil banget kan).

Ketika makanan sudah habis maka berfotolah

Pas bayar, totalnya beuhhh hampir 150 rebu. Maaf ya dil ,kita emang makannya banyak. Jangan kapok ya. Kalau bisa sih sering, diantara kita kan Cuma ente yang udah kerja.

Malam minggu yang mengenyangkan kali ini diwarnai hujan yang tak kunjung reda. Gak begitu gede2 amat sih, Cuma germis doang. Tapi tetep aja jalan becek gada ojek. Gara-gara hujan juga ane gak jadi nginep di tembalang, ane capcus lagi ke ngalian, membusuk di kos sambil nonton el clasico.
Sukses buat ading, fadil, dan temen-temen yang udah wisuda duluan. Doakan temennmu yang unyu ini cepat menusul. Buat temen-temen yang belum makan-makan juga ditunggu.
#WelcomeNovember, pindah status, dan balada makan-makan Reviewed by Tomi Azami on 16:46 Rating: 5

1 comment:

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.