Saturday, 18 January 2014

Fenomena Dewasa Dini


Beberapa tahun belakangan kita diresahkan sama anak-anak kecil yang berlagak dewasa. Mulai dari dandanan, gaya hidup, tontonan, bahkan ikut-ikutan galau karena lawan jenis. Yang paling ekstrim muncul cabe-cabean dan terong-terongan.

Keresahan ini, terutama bagi ane, semakin menjadi-jadi akhir-akhir ini. Tayangan TV, socmed, dan lingkungan turut mendukung lancarnya anak kecil pada dewasa dini. Niatnya sih mau masang ilustrasi boyband yang ngakunya boyband cilik tapi isi lagunya dewasa, tapi gak jadi.Gak enak.

untuk socmed, khususnya Facebook, setau ane untuk daftar Facebook aja ada batas ketentuan umur, tapi ya mereka pada ngakalin dengan tahun kelahiran yang dituakan.
Nah gara-gara ini, ane makin resah menjurus ilpil sama anak kecil yang sok dewasa. 
Anak-anak kecil, usia SD-SMP udah pada ngetwitt bijak dan dewasa. SMA juga masih usia labil sih, tapi mereka kan udah masuk kategori remaja awal. Masih cari jati diri. Padahal jati diri kan ada di semarang. *itu nama stadion tom -_-


Ane kadang mikir, twit/status kaya gitu tu beneran yang bikin mereka apa enggak? Usia sama apa yang di twit gak sesuai. Jangan-jangan akunnya lagi dibajak bapaknya, bisa aja kan. Atau copas quotes keren tanpa nyantumin sumber, yang mereka sendiri sebenarnya gak begitu ngerti. Mereka hanya bermodal “wah ini quotes keren nih, kalau gue pasang di facebook dan twitter gue bakalan kelihatan keren.”

Polanya gini:
googing quote keren – milih yang keren – diblok – ctrl+C – masuk facebook/twitter – Ctrl+V – senyum ngerasa keren.

Jadi anak-anak dewasa dini belum tentu paham maksudnya. Kalaupun seandainya paham, baru teori. Praktiknya belum tentu sekeren twit nya.

Contoh ngetwit:
“jika ada orang yang membencimu sesungguhnya mereka sayang padamu karena mereka adalah orang yang selalu memperhatikan apa yang kau lakukan.”

“jika ada yang menghinamu sesungguhnya mereka hanya iri kepadamu.”

Isi twitnya keren kan?

Kenyataannya. Anak-anak dewasa dini ketika dihina, ya mereka marah-marah dan bales ngehina. Bahkan jika terus intens saling ngehina, mulai twit war sampai bisa berantem beneran. Tawuran juga berasal dari saling ejek.

dari bijak turun ke marah


Belum lagi anak-anak yang dewasa dini udah pada pacaran. Usia SD-SMP udah pada pacaran, terang-terangan lagi. bahkan bisa nyampe anniversary. buset, kok ane kalah ya.
kalau yang ngerasa itu aku gimana ya

yang parah, mereka udah pada galau bak orang gede gitu. tentu saja sebab galaunya gak sama. disesuaikan sama umur juga.


Jaman ane SD SMP, gak sekalipun terlintas mikirin pacaran, gak galau karena cewek. Yang ada di otak ane saat itu adalah main di sawah, layangan, dkk. Bahkan gerombolan anak cowok cewek mandi bareng di kali, biasa aja. 
Kalau dipikir-pikir, ini persoalan cukup pelik juga yah.

Yah mau gimana lagi, alam kita sudah berbeda. maksudnya, jaman ane SMP sama SMP yang sekarang udah berbeda gitu. Sebabnya ya itu tadi, lingkungan. Mau ngebenerin lingkungan ya gak segampang ngupil.
Untuk solusi masalah ini, ane sendiri belum nemu. Bingung ane. Barangkali ada yang tau, dan kebeneran nyasar di blog ini. Yuk share.

2 comments:

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena