Monday, 17 February 2014

Sholat Jum'at, Dulu dan Sekarang



Buat yang pernah jumatan pernah gak sih liat beberapa anak kecil yang ribut sendiri? entah ngobrol sendiri lah, ketawa sama sebelahnya lah, atau pun ketawa sendiri. pasti pernah kan? Yang unik tuh ketawanya sambil sedikit di tahan. Jadinya suaranya kaya motor tua yang distater tapi gak nyala-nyala. 

Nah pas jumatan tadi, untuk ke 8765436 kalinya ane merasakan hal ini. deket ane ada tiga anak kecil yang guyon sendiri pas khotbah. Rasanya nyebelin banget. Ulah mereka tuh bikin ane gak konsentrasi tidur pas khotbah.

Karena ngerasa ke ganggu ane pun ngambil tindakan. Berbekal muka kaya pencuri yang sering masuk di CCTV ane ingetin marahin mereka buat diem. Tentu caranya beda. Gak perlu teriak-teriak gitu. Cukup masang muka membunuh, naruh jari telunjuk di mulut, terus foto selfie bilang “sssttttt.”
Mereka langsung diem. Seketika. Wajah mereka terlihat shock berat. Mungkin semacam trauma setelah melihat wujud godzila yang sebenarnya.

Ane pun kembali mendengarkan khotbah sambil tertidur dengan tenang.

Tapi hal itu gak berlangsung lama. beberapa anak kecil itu kembali berisik. Ane perinatin lagi. Hadeh berisik lagi. Kejadiannya terus berulang dengan pola:


Mereka becanda-ane Suruh diem-diem-berisik lagi-suruh diem-diem-berisik lagi.

Gitu terus.
Hadeh. Frustasi ane.

Jare wong tegal gemiyen. "Yen ora bisa nyingkirna, nggabung bae." Kata pepatah orang tegal jaman dulu "jika kau tidak bisa menyingkirkan maka bergabunglah." Maka ane memilih buat menikmati guyonan mereka. Padahal saat itu khotbah lagi berlangsung. Bukannya dengerin khotib, ane malah nontonin beberapa anak kecil bercanda, dan ane pun ikut tersenyum dan tertawa kecil. Yah ane bukan muslim taat.

Tiba-tiba pikiran ane melayang. Mengawang-awang jauh 10 tahunan yang lalu. Dulu juga ane pernah kaya gitu yah. Becanda sama temen,gak Cuma pas jumatan doang, tapi tiap sholat di masjid. Terus dimarahin ustad. Abis itu ketawa-ketawa lagi. Dimarahin lagi, di suruh di sof paling belakang. Terakhir diancem disuruh pulang aja kalau tetep ribut sendiri.

Saat itu ane gak tau dan gak sadar kalau kelakuan ane dan temen-temen itu ngeganggu yang lain. yang emang mau jumatan. Saat itu ane menganggap orang-orang dewasa lah yang mengganggu keasyikan ane.

Berhubung ane juga pernah ngerasain diposisi anak-anak itu akhirnya ane mengerti. Ini adalah persoalan Perbedaan sudut pandang. Gak usah diperbebatkan. Anak-anak emang sukanya gitu bercanda, tapi ya haruse bercandanya tau tempat dan waktu juga sih.

Agak lucu juga dih kalau mikir dulu ane yang dimarahin sekarang ane yang marahin. Waktu kerasa begitu cepat.

Jumatan kali ini emang ane gak bisa nanggkep secara keseluruhan apa yang khotib sampein. Gara-gara anak kecil ingusan itu. tapi dari mereka pula ane belajar, anak-anak itu gigih melakukan apa yang mereka suka. Mereka tak kapok melakukannya meski rintangan menghadang, demi mencapai tujuan mereka. Bercanda bersama.


-
sumber gambar: 1 2

No comments:

Post a Comment

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena