Aku adalah Bunglon




Membaca judul diatas pasti kalian gak bertanya-tanya. Malah pasti pada berkata “kenapa baru sadar?” jauh sebelum hari ini, dari dulu-dulu gue masih bingung, mirip bunglon apa iguana. eh iguana bisa berubah juga gak sih? gak tau deh. Niatnya sih pengin jadi iguana, keren ada jenggotnya panjang terus ada Mohawk-nya gitu. Keren. Gaul.

atas bunglon, bawah iguana. mohawk bok

Tapi gue sadar iguana kukunya panjang-panjang. Sedangkan gue, kukunya pendek-pendek, soalnya kalau panjang nanti disabet sama Bu Guru sebelum masuk kelas.

Ini serius. Beberapa hari yang lalu gue sakit, sampai sekarang masih baru tahap mendingan sih.*curhat* makanya libur ngeblog sama blogwalking. ditambah koneksi modem yang kian hari kian lambat juga sih. Nah pas sakit itu gue dapet pencerahan ini. ada keresahan utama yang ada pada diri gue. kalau aku adalah bunglon. Kalian tau bunglon kan? Hewan jelek yang punya kemampuan mengganti warna kulit sesuai dengan tempatnya. Bukan, yang mau gue bahas bukan jeleknya. Kalau itu mah udah pasti. Yang mau  dibahas adalah ganti warna kulit.

Akhir-akhir ini gue baru sadar kalau dari dulu gue hampir mirip sama bunglon, dalam hal merubah warna kulit.  Tentu bukan makna harfiyah yah (cie gitu bahasanya). Kalau kulit gue mah udah item manis dari dulunya. Gampangnya gini deh, gue itu selalu ingin menjadi apa yang gue lihat.
Pas kecil gue liat baja hitam dengan motor belalang tempur terlihat keren bingit. Gue pengin kaya gitu, makanya sepeda gue bagian stang-nya gue tambahin ornament biar mirip belalang tempur. Pas gue nonton Jiban (tau Jiban kan?), gue pengin jadi Jiban. Gue nonton Power Ranger, pengin jadi itu. Gue nonton Beetleborg gue pengin jadi itu. Pas Jirayya nongol, langsung ganti obsesi. Untungnya pas kecil gue gak pernah liat segerombol boyband baik besar atau kecil yang nari random kesana kemari.
pas kecil selalu pengin jadi kaya gini

Kebiasaan ini kebawa sampe gede. Sampe sekarang. Sampe ke tahap “besok gue jadi apa ya?” Gue lihat tetangga gue yang sibuk dan sukses dengan usaha sembako, gue pengin kaya gitu. Gue lihat Wahyu Liz yang sukses sama usaha kaos plesetan, gue pengin buka usaha kaya dia. Gue lihat Arif Rahman Hakim, gue juga pengin jadi pakar pendidikan kaya dia. Gue ihat Iwan Fals, gue pengin jadi legenda kaya dia. Gue liat Thierry Henry, gue pengin jadi pesepakbola sukses kaya dia. Gue juga nonton Bambang Pamungkas, gue juga pengin jadi bintang iklan minuman berenergi.

Hal kaya gitu juga merembet ke dunia tulis menulis. Liat Radit, pengin jadi kaya Radit, penulis komedi. Liat Bena yang masternya kreatif teknologi, pengin jadi kaya Bena. Liat Benzbara, Doy, Oka si landak gaul, Zarry Hendrik, yang romance dan rangkaian katanya keren-keren, pengin jadi kaya mereka. Liat Sir Arthur Conan Doyle yang sukses sama Sherlock Holmes, bikin pengin jadi penulis misteri. Liat Edotz + Alitt yang begron-nya sama kaya gue, sama-sama kuliah kependidikan tapi sukses nulis komedi, membuat gue juga pengin kaya mereka berdua. Liat Banon-temen Kancut Keblenger merangkap seorang wota. yang nulis fanfiction karena terinspirasi dari member JKT48 dan hasil karyanya ditujukan buat oshi, gue juga pengin kaya dia.

Bahkan dalam skala yang lebih kecil, ini blog bergenre apa juga tergantung hasil blogwalking gue. Akibatnya? Ya Jadi gini, blog nano-nano. Akibat lebih besarnya, gue jadi gak tau genre nulis apa yang bikin gue nyaman.

dia bunglon, tapi bisa jadi bintang film. keren.
Yah, aku adalah bunglon. Tiap liat orang sukses selalu pengin jadi kaya orang itu. salah? Gak tau deh. Gue hanya merasa gak bisa konsistensi. Gue jadi gak tau apa impian dan tujuan gue buat ke depan dalam bentuk riil. Gue jadi gak tau apa yang mesti gue kejar. Karena ketika gue lagi ngejar sesuatu yang gue suka, tiba-tiba nongol sesuatu lain yang sama-sama gue suka dan kayaknya enak.dan itu juga gue kejar.

Impian dan tujuan hidup sebenarnya ada sih, tentu sukses membanggakan orangtua sama bahagiain mereka. Tapi gue tau itu masih abstark, bukan abstraksi. tapi abstrak. Gak jelas. Banggain dan bahagiain dalam wujud apa? Dengan wujud gue kerja apa? Capaian gue yang kaya gimana biar mereka berkata “kami bangga nak punya anak kaya kamu.” 
Gue juga gak tau apa passion gue. Boro-boro dah. Kenal istilah passion aja baru kemaren-kemaren.

Selama ini gue hidup terlalu kaya air mengalir. Gue juga hanya mengejar apa yang didepan mata. Kuliah, organisasi, ngeblog, main bola, jago PS, dan sekarang… skripsi. Itu pun sering terganggu dari intern gue sendiri.
Telat nyadar? entahlah
Apakah semua itu salah? Gak tau.
terus gue harus ngapain? Gak tau juga. Asli utekke enyong putek nemen jooon.


sumber gambar
http://soktau.com/tau-gak-kenapa-kulit-bunglon-bisa-berubah-warna.html
http://superecho.wordpress.com/tag/animasi/
http://www.videogamesindonesia.com/movies/movies-of-2011.php
http://es.wikipedia.org/wiki/Iguana_%28g%C3%A9nero%29
http://spectrevers.blogspot.com/2012/05/download-soundtrack-big-bad-beetle.html
Aku adalah Bunglon Reviewed by Tomi Azami on 01:00 Rating: 5

8 comments:

  1. gue dulu juga lihat polisi dinalan yang keren langsung pengen jadi polwan.
    tapi sayang kelamin gue gak ngedukung jadi polwan.

    dari sekarang harusnya udah nentuin hal yang bisa bikin nyaman, dan tetep bisa fokus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau jadi polwan pasti sekarang sering nongol di TV.haha

      iya bang harusnya, tapi masih sering terombang-ambing. aku labil :(

      Delete
  2. bunglon. gue jadi cicak aja deh #ganyambung

    ah, bagi gue sih, nulis ya nulis aja.. ga musti ada aturan ini-itu, terbatas genre ini-itu, kata-katanya harus gini-gitu, kebanyakan aturan, nulis kok dikit-dikit.. yg bener dikit-dikit nulis..

    haghaghag
    keren mas bro

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener juga sih bro. dikit-dikit nulis. ntar lama2 juga banyak
      makasih bang

      Delete
  3. huahaha,,, tu bunglon jeleknya kaya elu kali sob :D
    just kid

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.