Monday, 31 March 2014

Hal-hal yang Bikin Gue Sebel Pas Long Weekend


#latepost #miskinkoneksi

Long weekend emang dinantikan banyak orang. Lebih tepatnya bagi mahasiswa rantau. Spesies ini sangat girang kalau long weekend datang. Senengnya udah kaya makan di acara kondangan. Hadirnya long weekend itu bagaikan Oscar oasis oase di padang pasir. Tiap awal tahun kegiatannya adalah buka kalender dan cari kapan aja tanggal merah dan ada kemungkinan long weekend itu bakalan datang. Tapi bagi gue long weekend gak selamanya menyenangkan. Seneng sih ada long weekend tapi ada beberapa hal yang bikin gue sebel sama long weekend

Macet
Meskipun gue gak tinggal di ibukota, tapi gue juga bisa menikmati fasilitas ibukota. Yups macet. Disini juga macet masbero. Disepanjang pantura juga macet. Kenapa banyak orang yang berpikiran yang sama buat pada turun ke jalan. Kan jadi macet. Mau pulkam juga mesti sat set sat set dulu buat nembus macet.

Rebutan Tiket

Niatnya sih karena macet gue pun move on ke kereta api. Eh ternyata sama juga macet. Macet di depan loket tiket. Antrinya bok udah kaya ular tangga aja. Rebutan tiket itu udah mulai terlihat seminggu sebelum long weekend. Disini skill sok kenal dan pasang muka memelas sangat diperlukan. Tips: jika antrian udah panjang dan udah pesimis gak dapet tiket, pasang muka memelas dan minta tolong sama mas satpam. Tambahin uang rokok. Tips ini sering tidak berguna karena mas satpamnya orang jujur. Gak bisa disogok. Mungkin dia tau perekonomian mahasiswa, kemampuan nyogoknya kurang.

Ketemu Sodara
Gelisen cerita (ceritanya) udah nyampe di rumah dengan selamat sentausa. Tapi hal ngebetein belum juga rampung. Ketemu sodara atau tetangga. Yup, jika gue ketemu salahsatu manusia ini, gue bakalan dapet pertanyaan yang sama sejak Nyonya Meneer belajar berdiri, “eh mas tomi balik kapan?” ini pertanyaan biasa, tapi pertanyaan selanjutnya bikin ehem “semester pira saiki?” kalau gue jawab semester tua bakalan ada pertanyaan berikutnya yang gak kalah bikin juwetnya, maka gue jawab aja “mmm…empat, soalnya semester kemarin gak naik semester.”

Home Alone

Gue adalah satu-satunya mahasiswa di keluarga gue. Karena Ortu guru dan kakak perawat jadinya sabtu tetep aja masuk. Lebih ngenesnya lagi kalau dirumah gak ditinggali motor. Ya udah hanya bisa melakukan ritual yang sama kaya di kos, tidur. Ya Alhamdulillah sih tanggal merahnya mereka libur. Meski begitu gue kadang-kadang tetep aja ‘ngerasa’ sendiri. Maklum gue satu-satunya jomblo di keluarga. Kalau bapak lagi asik sama ibu dan kakak nempel suaminya. Gue hanya bisa menangis tersedu-sedu dan menyimpan kengenesan ini sendiri  tersenyum.

Waktu Berjalan Terasa Cepat
Sepanjang apapun long weekend bakalan kerasa short weekend. Kayaknya baru aja pulkam, eh udah mau merantau lagi aja. Rasanya kaya kentut. Lewat begitu aja. Yang tersisa hanya bau kenangan yang tertinggal. 

Males mau Berangkat Lagi

Ini beneran. hawanya beda kalau pulang biasa dibanding pulkam pas long weekend. Kalau udah pulkam pas long weekend, hawanya males banget kalau mau berangkat lagi. Pengin dirumah terus, ngikutin program penggendutan. Udah gitu biasanya bawa sembako banyak banget lagi. Kata ibu buat stok disana. Karena takut kualat gue nurut aja.

Apapun itu gue tetep bersyukur Tuhan menciptakan makhluk bernama long weekend. Gue juga berharap tiap pekan ada long weekend-nya. Meskipun itu kayaknya gak masuk akal, gue akan terus berharap. Sama kaya aku akan terus berharap kamu bisa bersamaku dengan kebahagiaan yang menyertai. *apasihtom*


sumber gambar
http://news.palcomtech.com/2011/09/menganalisa-jaringan-menggunakan-ping-dan-trace-route/
http://david-armunanto.blogspot.com/2013/08/wajah-lucu-kartun-spongebob.html
http://knowyourmeme.com/memes/forever-alone
http://www.kartunlucu.com/2013/12/wallpaper-garfield-malas.html

4 comments:

  1. susahnya kalau udah pulang kampung kayaknya males banget balik lagi gitu.
    kalau problem kek gini gue juga pernah ngalami.
    tapi gara-gara long weekend gue bisa menikmati waktu beristirahat yang lebih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. malesi banget kan bang haha

      sama bang. long weekend emang ngasih banyak keuntungan

      Delete
  2. Bener banget, kalo pulang ke rumah, pasti bawaanya betah,
    beda kaya dulu masi sekolah, malah gak betah di rumah -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu. kebalikan pas jaman sekolah

      Delete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena