When I Speech Your Face



Squidward pernah berkata “menurut statistik, berpidato merupakan pemicu stres nomor tiga setelah kematian dan pernikahan.” Melihat statemen diatas bener juga sih. Padahal kelihatannya gampang cuma memberi sambutan.

Tapi ada hal dengan konsep sama kaya pidato yang sama-sama membuat stres. Adalah presentasi. Iya presentasi. Kegiatan ngomongin suatu topik didepan temen-temen sekelas demi sebuah nilai.
Meskipun didepan temen sendiri tapi kalau temen sendirinya satu kelas ditambah tatapan tajam penuh rasa ingin membunuh dari dosen rasanya bakalan beda. Sensasinya luar biasa. Tapi mau gak mau ini harus dibiasain bukan lagi demi nilai, tapi demi IP. *ehh.

Ini serius, latian ngomong dihadapan banyak orang kudu dilatih dan dibiasain. Lah kalau dimasa datang kita kudu ngomong dihadapan orang yang kita gak kenal terus grogi terus pingsan terus pas pingsan harta benda kita diambil orang gimana? Makanya skill ngomong didepan orang banyak harus sering dilatih. Dimulai dari ngomong didepan temen banyak. Ya didepan kelas itu tadi. Didepan kelas ya, bukan didepan ruang kelas.

Kalau menurut gue sih, hal paling penting dari ngomong didepan orang banyak itu mental. Mental kudu kuat ketika diliatin orang banyak. Ya isi omongan juga perlu sih, tapi yang pertama adalah mental kudu dikuatin.


kalau gak kuat mental jadinya gini. pict
Skill ini sangat penting. Skill ini mutlak diperlukan didunia kerja. Apapun profesinya kita mesti terampil ngomong didepan orang. kita mesti siap diliatin orang banyak. Kita mesti siap jadi pusat perhatian. Pengusaha gimana mau dapet pembeli kalau ketika menawarkan produk ngomongnya belepotan dan matanya malah ngeliatin cicak di dinding yang diam-diam merayap?

Pendidik, gimana mau mencerdaskan anak bangsa kalau ngomong didepan muridnya udah grogi? Sebenarnya gue juga kaya gini sih pas awal-awal PPL, tapi sekarang gak lagi. Wong udah gak PPL.

Nah biar presentasi lancar itu kaya gimana?

Gue pernah iseng nanya sama Mario Teguh lewat fanbasenya. Iya gue fans-nya Mario Bross Teguh. Gue nanya pas dulu awal-awal masuk kuliah. Yang jawab anak buahnya. Jawaban lengkapnya gue lupa. Gue juga lupa nge-capture. Intinya begini persiapan yang baik adalah kunci suksesnya presentasi.

Gue saat itu hanya manggut-manggut…karena leher gue pegel. Hehe. Dari situ gue ambil kesimpulan sukses gak nya presentasi gue itu tergantung persiapan yang gue lakuin. bikin semenarik mungkin. dan pas delivery-nya juga kudu menarik. biar audien juga merhatiin gue. Iya memang, gue haus perhatian.
delivery juga penting. pict-nya ud lama di lepy
oke gue ikutin sarannya. persiapan udah matang. presentasi berjalan dan alhamdulillah lancar. Nah tapi masalah baru muncul. sebenarnya gak ada kaitannya dengan proses presentasi yang gue siapin. ini masalah hasil dan proses pas presentasinya.

Kalau di kelas gue kan biasanya presentasi berkelompok. Dan biasanya entah kebetulan atau kebenaran gue sering sekelompok sama aktifis. Ini yang bikin gue sebel. Bukan apa-apa yah, gue juga aktifis… aktifis kos. Aktifis yang sekelompok sama gue itu aktifis demo. Yang sering megang TOA sambil orasi dimana aja. termasuk di masjid... sekalian adzan.

Tau sendirikan kalau tipe-tipe begini pinter banget kalau ngomong. Tau sendiri juga kan kalau tipe-tipe kayak gini paling ogah kalau suruh bikin tugas buat dipresentasikkan. Meskipun gak semua sih.

Nah biasanya kawan gue ini gak ikut mempersiapkan bahan, tapi pas presentasi ngomongnya bisa jos nemen meskipun seringnya bikin gak mudeng dan ngomongnya kemana-mana sih. Dan yang bikin gue sebel, dosen rata-rata terkesima. Endingnya apa? nilai dia bagus.

beneran. aku rapopo. pict

Bukannya iri, gue juga Alhamdulillah lumayan ada yang bagus. Mungkin para dosen terkesima juga dengan kemampuan gue dalam ngeluarin ekspresi memelas minta nilai bagus. Tapi yang bikin jleb dihati adalah saat gue dan temen-temen pusing cari bahan dan bikin bahan presentasi semenarik mungkin mendapatkan nilai yang sama dibandingkan dengan temen aktifis yang hanya modal membaca bahan 10 menit sebelum presentasi dimulai. Bahkan kadang nilai lebih tinggi dia.

Kesimpulannya apa? Skill ngomong itu penting. Terlepas yang diomongin membuat paham atau malah membingungkan karena muter-muter, pokoknya yang penting ngomongnya. Delivery-nya. Buktinya bisa ngalahin temen yang nyiapin bahan. Satu lagi, gue lagi belajar ilmu ikhlas. Ikhlas merelakan temen yang bermodal terampil ngomong+dikenal dosen memiliki nilai lebih tinggi dibanding gue. Eh apa ini hanya terjadi di kampus gue aja yah… hmm.

bener apa kata Squidward diatas, berpidato/presentasi bikin gue stres, seenggaknya mengenai masalah nilai.



*tulisan ini bukan bermaksud ghibah atau dalam bahasa jawa ngrasani seseorang.
*tulisan ini hanya tentang kegelisahan gue dalam hal penilaian.
*tapi kadang juga terbesit pikiran "ya mau gimana lagi sih, dosen kan nilai dari yang keliatan aja. dari delivery-nya, bukan dari prosesnya."
When I Speech Your Face Reviewed by Tomi Azami on 17:20 Rating: 5

4 comments:

  1. bener banget bro, presentasi adalah hal paling yang absurd buat gue. Gue gak pandai ngomong tapi disuruh bicara depan orang banyak -___-

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama. gue asal tegal kuliah disemarang, pas presentasi sekelas malah pada ketawa. dikira nglawak, padahal emang ngomongnya ngapak -_____-

      Delete
  2. dulu gsue punya masalah dengan komunikasi, tapi gara-gara kerja di dunia pendidikan sedikit demi sedikit gue jadi terbiasa.
    karena seorang guru harus pintar berkomunikasi dengan muridnya.

    dosen lo kurang ajar banget, masa nilai lo rendah dari pada temen lo. siapa sih nama dosennya, biar gue kasih somasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu caranya gimana tuh bang?

      walah jangan bang. dosen gue baik hati kok. gue terima. #akurapopo. lagian misalnya gue sebutin namanya juga lo gak kenal bang. hehe

      Delete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.