Saturday, 5 April 2014

Gue Gagal jadi Anak Gaul




Gue seharian ini menghabiskan kuota waktu  buat stalking dan ngepoin beberapa temen sekolah dulu. Mulai dari SMA sampai SMA. Temen SD dan SMP belum sepenuhnya tau apa akun mereka. Gak kerasa sekarang udah menginjak hampir 4 tahun lepas SMA. Hampir 4 tahun juga udah mengalami pahit dan getinrya jadi mahasiswa merangkap anak kos. Rentan waktu hampir 4 tahun ini rata-rata mereka jadi pada gaul-gaul. pas SMA juga mereka udah gaul, sekarang gaulnya udah nambah banyak banget.

Berdasarkan sumber terpercaya dari akun-akun mereka di sosial media, gue menyimpulkan 80% dari temen-temen SMA gue pada gaul. 19% gaul banget. 1% gak gaul. Tau siapa yang gak gaul itu? yap, itu gue men. Itu gue. Hikhikhik (ini nangis, bukan suara babi)

Sekarang kita bandingkan. Dulu pas Friendster lagi anget-angetnya (iya ketauan udah tua) gue ikutan buat. Tapi namanya otaknya segede organisme bersel satu, jadi gak mudeng cara mainin Friendster. Jadinya gue punya hanya sebatas “biar dianggap gaul”. Nah pas mulai mudeng Friendster dan mulai ngerasa asik eh tiba-tiba tren berubah. Facebook booming, Temen-temen gue pada bikin dan pindah Facebook. Gue jadi Friendster sendiri. Nulis testi-testi sendiri. tapi tak kunjung dapet balesan.
Lama-kelamaan jadi bosen. Akhirnya gue pun bikin akun Facebook. Gue inget banget pas itu gue diajarin bikin+cara main facebook sama @achmaddenny. FYI sekarang doi udah jadi anak gaul jakarte. Dulu pas SMA dia culun banget, potongan rambutnya aja naudubillah culunnya. Sama kaya gue. Eh sekarang dia udah kaya boyband dandanannya. Mulai dari ganti potongan rambut, pakean, celana, sepatu, sampai sempak. *eh. Ini kok malah jadi ngomongin denny sih.

Awal-awal diajarin gue juga inget banget pas itu lambang bumi (notification) itu ada di pojok kanan bawah. Gue buat akun facebook motivasinya sama kaya Friendster , “biar dianggap gaul." Saat itu temen Facebook gue pas itu isinya cuma temen satu SMA, itu pun gak semua, ya sekitar 200an lah. Bandingin dengan kebanyak temen gue, beuhhh udah nyampe ribuan. Bahkan ada yang dari luar negeri. Dan chatingan-chatingan juga. Pada zaman itu banyaknya temen Facebook merupakan indikator gaul gaknya seseorang. Apalagi bisa chating sama orang luar negeri. Gaulnya diatas KKM bok. Belum lagi, saking banyaknya temen Facebook, temen-temen gue udah pada bikin akun lagi, dengan nama yang sama tapi dibelakangnya ada embel-embel “part II”. Misal Dhewwhie Cellalu Cemangat Part II.

Seiring waktu berjalan dan gue udah mulai mudeng Facebookan. eh Twitter lahir, dan langsung ngehits. Artis-artis dan program TV pada bikin Twitter. Twitter dianggap lebih enak karena pasti yang pegang si artis itu sendiri, karena gak bakalan ada akun Twitter yang sama. Seketika itu temen-temen pada hijrah ke Twitter. Facebook sepi. Rame sih, tapi isinya orang alay semua. Gue pun nangis kejer. Gue ngomong sama diri ue sendiri “ternyata ketinggalan banget ya gue.” Mau gak mau gue juga bikin Twitter biar ‘dibilang gaul’ dan gak ketinggalan berita yang lagi heboh.

Sama kaya Facebook, gaul gak nya seseorang itu dilihat dari jumlah follower dan dibandingkan dengan jumlah following. Temen-temen gue followernya udah ratusan. Bahkan ada yang nyampe ribuan. Lah gue, dari jaman buat akun tahun 2009 nyampe sekarang follower segitu-gitu aja. Ratusan sih, kepala 100 lebih tepatnya. Gak nyampe 200. Itu pun semua temen-temen gue sendiri. Dengan modal memelas dan mengemis supaya mereka pada follow back gue. Akun gue sendiri lebih banyak followingnya daripada followersnya. Berbanding terbalik sama temen-temen gue.

Sekarang. Tahun 2014. Disaaat gue udah sering twitteran, eh mereka pada hijrah ke akun sosmed lain. Instagram, Path, BBM, Line, Kakaotok, dan kawan-kawan. Gue jadi sedih, gusar, gundah gulali gulana. BBM, boro-boro punya BB, hape gue aja nokia 1100 yang multi talenta. Jadi hape bisa, buat mathak asu bisa, jadi ganjel pintu bisa. Itu pun gue mulai bawa hape kelas 2 SMA setelah mid semester ganjil. Bawa hape gara-gara si kakak beli hape lagi.

Makanya gue suka bingung sendiri mau jawab apa ketika ada yang nanya “eh tom, pin mu piro?” atau “ig-mu opo?” gue asli bingung mau jawab apa. Mau jawab “nghine gue lu ya tanya-tanya gitu!” dikira gampang tersinggung. Mau jawab “pin apa bro, hape gue aja kaya gini, lagian kata ibu gak boleh nyebarin pin.” Takutnya ntar temen gue yang jadi gak enak dan ngerasa telah menghina gue. Padahal kan iya. Hahahaha

2014 
Saat temen-temen gue hapenya pada touch screen. Gue touch screen-nya baru sebatas di warteg. Hape masih begini.

Saat temen-temen pada ngasih tau posisi lagi dimana via path atau 4sq, gue ngasih tau nya kalau ada yang nanya dimana posisi gue…via sms.

Saat temen-temen upload selfie pake Iphone atau tablet segede buku diari, gue selfie lewatnya web cam warnet.

Saat temen-temen pada ribut dan kesel mainin flappy bird, gue masih mainnya Mario teguh Bros. bahkan dulu jamannya angry bird booming, gue baru mainin itu beberapa bulan yang lalu.

Kenyataannya sumber informasi yang beredar juga sebagian besar menyesuaikan gadget atau sosmed yang lagi booming. Banyak portal berita yang udah bisa dinikmati di Ios atau Android. Bahkan Toko Bagus aja udah ada aplikasinya sendiri. Bukti lain juga munculnya banyak hastag yang membawa kita untuk mengetahui banyak informasi.

Satu hal yang bikin gue agak berbeda dari temen-temen gue, gue berusaha konsisten dan rutin ngeblog. Meskipun isinya Cuma cerita sehari-hari kaya gini yang gak mutu. Temen-temen gue jarang pada ngeblog bahkan jarang pake banget banget yang punya blog. “Tapi kan blog bukan gadget, Tom? Jadi tetep aja gak gaul.” iya juga sih. Buktinya juga temen-temen jarang ada yang tau gue rutin ngeblog, temen-temen SMA dan kuliah gak ada yang komen di blog gue. Gimana gue gak bisa ngunjungin balik, wong mereka gak pada punya blog.bahaha. 

Ngomong-ngomong soal rutin ngeblog, gue bersyukur masih banyak orang yang rutin ngblog. Gue jadi banyak dapet pelajaran dari hasil baca cerita mereka. Gue jadi lebih tau cerita-cerita mereka yang rutin ngblog yang notabene jarang/bahkan gak pernah ketemu dan ‘berteman’ secara fisik. Negatifnya gue jarang tau cerita temen-temen gue di dunia nyata karena kita menggunakan sosmed dan gadget yang berbeda. Ibarat motor, gue pake Honda L300 mereka udah pake Honda RC212v.

Yah pada akhirnya, ketika ukuran gaul gak nya seseorang ditentukan berdasarkan gadget yang ia punya, gue gak bakalan bisa menjadi gaul. Realitanya untuk di cap gaul, butuh biaya yang gak sedikit. Jadi buat temen-temen yang merasa gaul, ajari aku untuk menjadi anak gaul. dan buat temen-temen SMA gue, jangan lupakan darimana kita belajar gaul, Friendster.

itu sih pendapat gue.


sumber gambar
http://sapphirepink.wordpress.com/2012/12/18/shinchan-my-favorite-cartoon/

4 comments:

  1. hahaha iye pancen, gelem2 ora gelem pancen kudu melu perkembangan jaman...
    tapi permasalahannya untuk bisa menjangkau bbm, path, instagram kudu diimbangi dengan hp yang canggih pula dan itu artinya butuh duit lebih..

    gaul memang bagaikan simalakama

    ReplyDelete
    Replies
    1. jare wong tuwa (pas aku coba jaluk tukakna hp canggih), "ngikutin teknologi itu gak bakalan ada habisnya."

      bener. antara gaul, adu gengsi, dan kebutuhan.

      Delete
  2. Susah jadi anak gaul
    Harus selalu ngikutin tren yang ada, mending jadi diri sendiri aja dah, gak cape ikut ikutan tren:)

    ReplyDelete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena