JKT48 ke Semarang, nonton sih tapi akibatnya...



Modem gue ilang… bukan ilang sih tapi kartunya ketuker. Modem gue sm*art tapi isinya malah kartu tel*ko*msel. Pasti yang nuker otaknya lagi dipinjam Patrick Star. Ilangnya di posko lagi. Jadi gak bisa stalking ngeblog kan. #AkuRakPopo

Kemarin tanggal 3 Mei 2014. gue nonton konser JKT48 pas manggung di semarang. Konser ini merupakan konser kedua. Yang pertama pas 22 September 2013. Yang agak lucunya. Kedua konser itu tabrakan sama dua perkuliahan gue di luar kampus.

Pas 22 September pas barengan sama gue PPL (praktik ngajar). Untungnya konser dimulai malam hari, PPLnya dari pagi sampai siang doang, jadi bisa diatasi lah. Lah yang kedua ini bebarengan sama gue KKN (Kuliah Kerja Nyata). KKN kan gak terpancang waktu, agak bingung juga pas dulu mau beli tiket. Bingung uang dari mana.hehe. yang paling bingung pas ijin sama Pak Lurah dan Bu Lurah selaku orangtua disini.


“Bu, kulo badhe wangsul Ngaliyan riyin.” (“Bu, saya mau pulang dulu ke Ngaliyan”)

“arep opo?” (“mau apa?”)

Lah kebeneran lagi acara paling gak mutu sedunia, “YSK” pas manggung di Semarang. Sempet kepikiran itu tak jadiin alasan.

“wonten rencange saking kudus dolan mriki.” Gak jadi pake alasan itu karena gak mutu banget.
(“ada temen dari Kudus mau main kesini”)

“oh yowis ati-ati. Mrene menehe kapan?”
(“oh ya udah hati-hati. Kesini lagi kapan?”)

“Insya Allah minggu bu.” Gua gak mau lama-lama meninggalkan posko. Ntar banyak yang kangen. Meskipun itu anak-anak SD.

Tak lupa gue pun ijin sama pak kordes.
“mas nyong pan ijin sedelat mudun ya?”
 (“mas aku mau ijin turun sebentar ya?”)

“meh opo?”
(“mau apa?”)

“meh nonton konser JKT48, tapi sampeyan meneng bae, aja ngomong sapa-sapa. Isin nyonge.”
(“mau nonton konser JKT48, tapi kamu diem aja, gak usah ngomong ke siapa-siapa. Malu aku”)

“hah, koe seneng JKT48? Duh tom..tom..” lah kordes gue malah kaget
(“hah kau suka JKT48? Duh tom..tom”)

“simpan kekagumanmu pak, intine nyong malem minggu ora neng posko.”


Nah singkat cerita siangnya gue langsung capcus ke TKP buat nuker tiket.
Nuker tiket banyak orang, ada cewek, ada cowok, ada ibu-ibu ngater anaknya, ada bapak-bapak ngater anaknya kira-kira usia SD. Gue curiga anaknya hanya sebagai kedok, sebenarnya yang suka itu bapaknya.

Jadi kalau ada yang Tanya “ngapain disini pak?” dengan gampang dia jawab, “ini ngater nemenin anak nonton konser, kalau dibiarin sendirian takut pulangnya jadi berbadan dua” yakali kaya amoeba yang bisa membelah diri. Gue suka bingung istilah berbadan dua diperuntukkan buat ibu hamil. Berbadan dua itu punya badan dua, sementara ibu hamil ada badan di dalam badan.

Tapi ada yang pede bener. Nuker tiket bapak-bapak tua sendirian. Gak bawa anak dan gak ada temen. Nuker tiket sendirian. Gue curiga dia suka JKT48 secara diem-diem. Udah tua aja masih backstreet. Paling geli itu pas panitianya ngarahin buat nuker potongan tiket sama LS (Light Stick).
“pak nuker LS-nya sebelah sini.” Kata mas-mas EO.

Dengan tergopoh-gopoh sambil memegang tongkat dia menuju tempat penukaran tiket…dan dibawa dengan pedenya. Gak diumpetin di tas atau semacamnya gitu. Gue aja tak umpetin.

Malamnya,
Gue sama Fadil, temen satu SMA langsung capcus ke PRPP Convention Hall. Padahal doi baru aja nyampe Semarang dari Kudus sore tadi.

Antrinya itu udah gak ketulungan. Udah gitu panitianya agak payah. Bilangnya masuk 10 orang dengan baris sejajar. Gue udah nurut. Baris berjajar 10 orang. eh malah antriannya berubah masuk satu-satu lurusan sama pintu masuk. Bah…

Beruntung pas masuk gue sama Fadil masih keduman (dapet) kursi baris pertama, meskipun itu berada di paling ujung kiri panggung, no problem. Yang penting deket sama panggung.

Telat setengah jam dari jadwal mulai, akhirnya konser dimulai dengan overtune (panggilan sebelum manggung) yang menggelegar dan diikuti chant (teriakan pas lagu atau intro) yang kompak seisi tempat konser.


bisa sedeket ini men!
Dampak sistemik dari gue dapet tempat duduk di baris depan adalah gue bisa liat member dengan dekat dan member dapet liat gue dengan jelas sejelas-jelasnya, kecuali matanya member minus. Akibat lanjutannya, ketika gue panggil nama member, dia noleh dan senyum ke gue. Ada yang gak perlu dipanggil tapi sering noleh ke gue dan senyum. Yang paling sering itu Delima Rizki.
ava-nya Delima
 
Gue bolak-balik di kasih senyum pilong (pipi bolong) sama Delima. Lesung kedua pipinya itu manis banget. Rasanya disenyumin dan didadahin sama member itu kaya… disenyumin member. Susah dijelasin.

Banyak member yang noleh terus senyum ketika gue panggil. Mulai dari member mainstream kaya Melody, Nabilah, Haruka sampai member yang bagi sebagian orang awam belum kenal kaya Ayana, Sendy, Rica, Vanka. Yang paling nyes itu ketika oshi gue Veranda dan Shania senyum ke gue. Huaaaaaaaaaah.. rasanya melayang banget. Biasa liat senyum mereka lewat foto dan Youtube, ini disenyumin secara langsung. Beda rasanya.

Total 18 lagu mereka bawakan dan suara gue sukses hilang karena bolak-balik teriak chant dan manggil member. No matter, suara hilang bisa kembali lagi. Tapi kalau kenangan indah hilang, jangan sampai deh.

Besoknya
Pas gue balik lagi ke posko. Coba tebak apa yang terjadi. Gue dihujani pertanyaan seputar konser dan di bully habis-habisan. alasannya karena gue bela-belain dari desa Pagersari Kec. Bergas Kab Semarang turun gunung menuju PRPP demi nonton konser JKT48 yang notabene diisi cewek-cewek cantik. Dianggap gak macho.

Apalagi mereka tau gue punya kaos bertema JKT48 dan beberapa LS. Beuhh.. bully yang gue terima semakin menjadi-jadi. Mulai dari yang ringan, sampai yang paling kejem.

“cah lanang kok seneng JKT48, haruse kuwe kaya Metalica”
 “ampun dah Tom, koe rempong tenan og.”
“aku ora iso mbayangke koe nang ngarep terus teriak oy oy oy oy secara histeris”
(“gue gak bisa bayangin kamu berada paling depan terus teriak oy oy oy oy secara histeris”)

Sampai ke yang paling kejem, “koe waras porak to Tom…Tom, duh duh awak duwur kok senenge JKT48, periksa rono” (“kamu waras gak sih Tom, badan tinggi tapi kok sukanya JKT48”)

Ditambah pas mereka kepoin foto-foto di hape gue, ejekan mereka semakin menggila. Bak suara kodok ngorek, toet teblung toet teblung toet toet teblung bersahut-sahutan cibiran dari temen posko gue. Gue merasa tersisih dan terkucilkan. Temen posko macam apa kalian? Tidak mensuport hobi temen sendiri.
Tukang penerima senyum member
Tiket, Project Fan Semarang, dan nomor tempat duduk

Gue terima aja sih bully dari temen posko gue dan temennya temen gue yang kebetulan main ke posko gue. Mau gue bales dan terangin kenapa gue suka udah males duluan. Padahal normal-normal aja cowok ngidolain cewek. Yakaali gue suka Smash. Amit-amit dah.

Postingan ini gue tutup dengan kesimpulan kalau besarnya kadar ngefans seseorang ke Idol Grup berbanding lurus dengan bully yang ia diterima.

Bonus fotonya fadil. katanya suruh di upload

JKT48 ke Semarang, nonton sih tapi akibatnya... Reviewed by Tomi Azami on 01:01 Rating: 5

No comments:

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.