Saturday, 28 June 2014

Hal-hal yang Dilakukan Sebelum Puasa



Gak kerasa yah. Dua kata tadi ditambah satu imbuhan “yah” sering muncul setiap mau puasa ramadhan datang. Ya memang, padatnya kegiatan membuat kita gak ngerasa tiba-tiba mau puasa lagi aja.

Banyak hal yang berbeda dari puasa tahun lalu. Masing-masing orang berbeda-beda dalam hal ini. kaya gue, puasa tahun lalu pas gue praktik ngajar, sekarang enggak. Puasa tahun lalu dipanggil Pak Guru, puasa tahun ini jadi mahasiswa lagi.

Mungkin beberapa dari kalian juga merasakan hal berbeda puasa tahun ini dibanding puasa tahun lalu. Ada yang puasa tahun ini udah gak ditemenin salah satu anggota keluarga :sad. Ada yang berganti status jadi istri atau suami orang. Ada pula yang puasa tahun ini lepas status dari mahasiswa.

Tapi ada beberapa hal yang sama setiap tahunnya. Ini berkaitan dalam rangka menyambut datangnya bulan Ramadhan. Yup, ada beberapa hal yang selalu dilakukan setiap tahunnya kalau mau puasa. Apa aja? cekibrot

Saturday, 21 June 2014

Sakit di Kos itu Rasanya...


Penderitaan terbesar anak kos selain akhir bulan adalah sakit. Sakit di perantauan itu rasanya gak enak banget. Ibarat kaya minum temulawak campur oli. Ini yang lagi gue rasain. 

Terhitung sejak Rabu akhirnya gue ngedrop juga. Badan gue panas, tengkuk berat, dan hidung pesek. Maksudnya lebih kerasa pesek daripada biasanya. Karena hidung bener-bener mampet. Terpaksa gue napas pake mulut.

Gue inget pas SD, Ibu Guru pernah berkata kalau napas lewat hidung itu bagus karena ada saringannya. Kalau napas lewat mulut itu gak bagus karena udara langsung masuk, gak ada saringannya. Berhubung gue takut udara kotor masuk paru-paru gue, makanya gue taruh saringan teh didepan mulut. Emang sih udara kerasa seger bau teh, tapi lama-lama sepet juga rasanya. Ternyata Teh Wasgitel produksi Slawi, tanah kelahiran beta.

Yang paling gak enak kalau sakit dikos itu ngrepotin temen. Gue beruntung dapat kos yang isinya anak bener semua, masih peduli teman dan gak ada yang individualis. Meski begitu gue tetep aja gak enak ngrepotin mereka. Apalagi kayaknya selama ini jarang ada temen gue yang sakit. Seringnya gue.

dibeliin obat banyak banget

Bolak-balik gue basa-basi bilang “maaf merepotkan” dan jawaban yang gue dapet “iya kamu mah sering ngrepotinnya.” Tapi mereka tetep ngerawat gue dengan seksama. Mereka sekaca gantian beliin gue, beliin obat, sampai nyebokin gue pas ee….pake arit. Pokokmen Big thanks dah, especially buat Udin dan Alip.

Hal kedua yang gak ngenakin pas sakit dikos adalah gak ada orangtua.

Saturday, 14 June 2014

Fashion yang Dulu Norak tapi Sekarang Gaul




Menurut gue, gaul itu ada masanya. Terutama soal penampilan. Gaul identik dengan trend. Mulai dari trend gaya rambut, baju, celana, sampai modifikasi muka. Karena trend berubah-ubah maka ukuran gaul seseorang juga berubah-ubah. Gue sebenarnya penasaran siapa sih yang suka merubah-ubah trend. Trend berpakaian contohnya. Sekarang kan lagi trend hijaber kan. Yang kalau pake jilbab dikepala model diputer-puter dijilat terus dicelupin. Apa ada sekelompok desainer yang janjian bikin suatu trend gitu?

Berhubung trend penampilan yang berubah-ubah dan gue udah hidup dimasa lampau. Iya gue lahir jaman paleontikum, masa kecil gue bermain pake tombak dan ngejar babi hutan.

Berdasarkan hasil pengamatan secara cetek mendalam, ada beberapa gaya berpenampilan masa lampau yang gagal menjadi trend kemudian sengaja dihidupkan lagi dimasa sekarang, dan itu berhasil. Jadi lebih ke norak di masa lalu tapi gaul jaman sekarang.

Nah apa aja itu. cekibrot...

Wednesday, 4 June 2014

Ini Bukan Perpisahan, tapi Hanya Berpamitan



Pernah gak denger slogan (kok slogan sih?) kuna setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan? Kita sering menggunakan slogan itu buat nenangin temen kita yang sedih jika akan berpisah. Kita kadang mengiyakan pepatah itu tapi seringnya gak rela sama yang namanya perpisahan. Harusnya kita juga tau bahwa kelanjutan pepatah itu adalah Perpisahan selalu disertai rasa nyesek

pict dari sini

Ini yang lagi gue rasakan. Gue lagi menikmati rasa nyesek yang terus muncul seiring berakhirnya mata kuliah Kuliah Kerja Nyata (KKN). Tiap hari gue terus digerogoti kenangan yang bergantian memenuhin memori otak gue. Udah kaya autorun.inf dah bolak-balik muncul. Gue sering ngomong sama diri gue “wah kalau jam segini biasanya di posko gue lagi makan sambil guyon bareng temen satu posko.”

Kejadian-kejadian pas KKN terus berkelabatan di kepala. Memaksa untuk di kenang. Mulai dari dikerubutin anak kecil yang penuh dengan ingus, bolak-balik gue kejedot pintu yang kurang tinggi, ulang tahun, sampai sesuatu hal yang susah diomongkan. Ehem-ehem. #kode

Semudah-mudahnya berbagai kejadian berkeliaran di kepala, suatu saat bakalan terlupakan jika tidak ada sesuatu  yang terus mengingatkan pada kejadian itu. Entah itu foto, kenang-kenangan, atau tulisan. Pada postingan ini gue coba membuat tulisan pas perpisahan KKN. Setting-nya rumah yang selama 45 hari gue tempatin, gue ilerin, dan gue ee’in. Bagi gue pribadi, kejadian ini gak boleh dilupain begitu aja. Makanya gue coba nulisnya disini.