Puasa Tahun ini itu...



H+ 8 puasa.

Gak kerasa yah, Tom.

Apa? gak kerasa? Tergantung masing-masing orang ngejalanin puasa. Bagi yang puasa tidur dari waktu imsak sampai buka pasti gak ngerasa puasa. Tapi bagi ngejalanain puasanya di jalur gaza sambil mungutin sisa selongsong peluru, pasti kerasa lama banget.

Terlepas dari kerasa cepet atau enggak, puasa tahun ini ane ngerasa beda sama puasa tahun lalu. Pasti kalian juga ngerasa berbeda kan? Yaiyalah kalau sama artinya puasa ditahun yang sama. Namanya waktu berjalan pasti ada perubahan yang mengiringinya.

Banyak hal yang membuat ane ngerasa kalau puasa tahun ini tuh makin beda aja sama tahun-tahun sebelumnya. Satu hal yang kerasa banget adalah ane ngerasa semakin sendiri.



Gak ada lagi buka bersama di tempat sekolah praktik kaya tahun lalu. Gak ada lagi pemandangan rebutan takjil dari jiwa kelaparan murid-murid tempat ane praktik ngajar. Bahkan sama temen, udah gak ada lagi kongkow sama temen. Macem-macem sebabnya. Ada yang wisuda. ada yang udah kerja di luar kota. Ada yang udah balik lagi ke kota kelahiran. Ada yang sibuk skripsi. 
 
Skripsi ente gimana, Tom?

Masih menjadi misteri.

 
Ane pernah denger ada yang bilang, “Semakin tua seseorang, semakin sedikit pula temen yang dimiliki.” Maksudnya gini temen dalam artian sebenarnya, temen yang bisa diajak kumpul buat sekedar berbagi cerita tentang aktifitas, temen yang bisa diajak buka bareng, dan temen yang bisa diajak gila-gilaan kayak pake baju compang camping di pinggir jalan terus malak takjil. Temen yang lebih dari sekedar kuliah bareng atau berada di tempat kerja yang sama.

Ane sih ngerasain banget hal ini. Dulu menjelang sore ane sering main bola bareng anak kos. Sekarang kalau sore ane hanya nonton acara ramadhan di TV. Itu pun TVnya banyak semutnya. Dihari lain menjelang sore ane suka nongkrong bareng temen dipinggir jalan sambil liatin lalu lalang motor, beberapa diataranya ada dedek-dedek pake celana gemes. Sekarang ane hanya bisa manasin motor tanpa membawa keluar karena emang gak ada tujuan buat keluar.


Memasuki tahun keempat puasa di kota Lumpia, ane ngerasa temen-temen pada menghilang satu persatu. Baik temen kos, kampus, atau temen yang dulunya satu SMA dan kebeneran sama-sama merantau di kota ini. Kami dipisahkan oleh kegiatan masing-masing. Sibuk menjadi alasan utama. Tepatnya sih mereka yang sibuk. Sementara ane yang kegiatannya cuman ngeblog, stalking, dan cabutin bulu hidung hanya bisa merana. Sering ane coba bertanya pada rumput yang bergoyang oplosan. “kapan kita bisa kayak dulu?”

Apakah ini berarti ane makin tua? Ane ambil cermin hasil souvenir kondangan. Ane coba bercermin sambil grepe-grepe wajah sendiri. AARRGH TIDAAKK! Ane menemukan 7 tanda penuaan. Bener kata orang di TV, seiring bertambahnya usia, tanda-tanda penuaan pada wajah makin keliatan. Ane butuh krim yang bisa menghilangkan itu semua. Tiba-tiba terdengar sayup-sayup ada yang memanggil-manggil, "sini...sini.. aku punya solusi dari keresahanmu." Ane nengok. suara mbah Google ternyata. Agak fals dan serak-serak bacin suaranya. Seolah terhipnotis, ane buka google dan mendapatkan kabar gembira buat kita semua. Kulit manggis kini ada ekstranya. Mbaktin…good.
okey cukup. Tulisan ini makin ngaco.

 ***

Mungkin ini cara Tuhan kasih tahu ane buat lebih konsen beribadah dibulan Ramadhan. Mungkin Tuhan pengin bilang, “udah, gak usah mikirin hal-hal yang bakalan kamu lakuin entar sore. Wong gak ada temen juga.”

Mungkin juga Tuhan pengin ane lebih memperdalam ilmu agama. Lebih sering baca Al-Qur’an, baca kajian keislaman, baca jadwal imsakiyah, dan baca lanjutan komik Naruto.

Harusnya sih memang gitu. Makin kesini makin matang. Sayangnya ane ngerasa belum matang. Mungkin apinya kurang gede. Ditambah bumbunya kurang pas. Ane masih belum bisa move on dari ingatan kumpul-kumpul bareng temen. Main PS seharian, sorenya jalan-jalan sekaligus cari takjil gratis. Ane masih ngebayangin hal itu semua.

But… you know lah, diusia hampir keempat ane kuliah pasti temen udah pada sibuk sendiri-sendiri. Karena itu harusnya ane punya banyak waktu buat memperbanyak ibadah sama Tuhan. Sayangnya enggak. Satu hal yang belum kesampaian dari dulu, dari puasa jaman joged-joged ayan di TV belum menjamur, adalah hatam Al-Qur’an dibulan ramadhan.

Harusnya kan 30 hari 30 juz, berarti 1 hari 1 juz. Dicicil. ODOJ gitu deh. One Day One Juz. Harusnya sih gitu dan ane udah niatin kayak gitu. Tapi kejadiannya pasti gini: hari pertama dapet 1 juz. Hari kedua masuk juz 2. Hari ketiga udah juz 3. Masuk hari keempat masih juz 3. Hari kelima masih juz 3. Akhirnya jumlah hari dengan juz yang dibaca gak imbang.
Akibatnya: jadi males.
Endingnya: puasa terakhir alias hari ke 30 ngajinya paling banter nyampe juz 2.

Lho kok berkurang juz-nya?

Iya soalnya lupa batas ngajinya sampai mana. Jadi diulang deh.

Hadeh dasar saus tartar!
Puasa Tahun ini itu... Reviewed by Tomi Azami on 14:26 Rating: 5

2 comments:

  1. memang butuh kemantapan hati yang luar biasa buat bisa one day one juz..
    gue sih ilmunya belum bisa sampai setinggi itu jadi gak bisa ngapa2in.. belum bisa khatam quran sebulan ini..

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.