Sunday, 13 July 2014

Yang dilakukan Pasca Tarawih




"habis tarawih enaknya kita ngapain yah?" kalimat itu terlontar dari anak kecil, sebut saja bunga-cowok- pada teman satu padepokannya. Jawaban pun bervariasi. kayak toko aksesoris motor.

"main petasan aja."
"jajan aja yuk."
"ngupil pake lidah yuk."
"..."

Mendengar diskusi diatas ane jadi tertarik. Rasanya ini dialog lebih penting daripada ngebahas lembaga Quick Count mana yang paling kredibel. Eitss... jangan salah, pasti ada dibelahan dunia, entah dimana ada yang bingung mau ngapain setelah tarawih selesai. Akibatnya apa? jadi kaya mainan anjing di dasbor mobil. Diem. Bengong. Ngangguk-ngangguk.

Nah berdasarkan pengamatan tak penting, ada beberapa kegiatan sering dilakukan oleh kebanyakan orang. Ini bisa menjadi referensi bagi kalian yang suka ngerasa bingung mau ngapain setelah tarawih.


Tadarus
Ini kegiatan yang bener. Sering dilakukan oleh orang-orang yang emang niat pengin dapet pahala di bulan Ramadhan. Tapi juga gak menutup kemungkinan pengin dapet yang lain. Kaya ane, pengin ngembat jajan yang tersedia dan emang diperuntukkan buat yang pada tadarus. Tadarus dikit, makannya yang banyak. #AkuSukaGratisan


Makan Takjil Lagi
Biasanya menu takjil gak bakal langsung habis pas berbuka. Nah setelah tarawih menjadi quality time antara kamu dan menu takjil. Kegiatan ini gak berlaku buat yang suka cari gratisan di masjid-masjid. Istilahnya "PPT" alias Para Pencari Takjil. Umumnya anak kosan. Iya ane salah satunya. Tapi ane gak tiap hari, ntar ketahuan cari gratisan. PPT ini sebenarnya gak ada niat sih buat cari gratisan. Niatnya adalah membantu takmir masjid, kasian kan udah capek-capek nyiapin takjil tapi gak ada yang ngabisin. Nah disinilah peran vital dari PPT. 


Cari Sandal
Kegiatan ini cocok dilakukan oleh para korban perilaku kriminal para anak kecil. Gak tau apakah di daerah ane doang atau di daerah kalian juga, anak-anak kecil suka pada iseng ngumpetin sandal. Gak tau motivasinya apa. Yang disini lagi bingung nyari sandal, sementara nun jauh dikegelapan, di semak belukar nampak wajah sumringah disertai tertawa cekikikan dari para anak kecil.
nah supaya kejadian ini gak terulang. Nyunyu.com ngasih tips ampuh lewat gambar dibawah ini.

Maen Petasan
Rasanya gak afdol kalau bulan puasa gak maen petasan. Minimal ngrasain kagetnya lah. Ane suka bingung, kenapa sih maen petasannya setelah tarawih. Dan kenapa selalu berhasil bikin jantung ane roll depan. Ane sendiri udah tobat gak maen petasan lagi setelah ngeliat video kejadian di Pemalangan tahun lalu. Yup kaki ancur lebur akibat maen petasan. Kegiatan ini recomended banget buat kalian yang ingin memacu adrenalin dan spot jantung. Coba lempar petasan ke halaman masjid dan berusaha seketika menghilang secepat mungkin. pake jurus yang dipake di sinetron ganteng-ganteng serigala


Nonton Mahabarata
Barangkali dari kalian ada yang hidup di sela-sela gigi godzila, Mahabarata adalah sinetron impor dari India. Bercerita tentang epic mahabarata yang melegenda. Kata kakak ane, Mahabarata jadi serial terbaik se Asia Tenggara. Gak tau tuh versi Quick Count bayaran siapa. Katanya lagi, serial ini ratingnya tinggi, jadi ditunggu-tunggu kehadirannya sama pemirsa, kayak intro bedung magrib.


Tidur
Kegiatan paling menyenangkan. Biasanya pelaku kegiatan ini mengalami kantuk berat pas tarawih. Saking ngantuknya bisa tidur dalam posisi berdiri. Sambil sempoyongan tentunya. Kayak membonceng motor yang ngerem mendadak. Hal ini bisa aja dilatarbelakangi oleh imamnya baca surat yang agak panjang. Selain bikin kaki pegel, bikin ngantuk juga. Yang bikin sebel adalah niatnya pulang tarawih mau langsung tidur, tapi begitu sampai rumah dan otw kasur, mendadak kantuk hilang seketika.


Apa lagi yah?

3 comments:

  1. hahaha sing nonton mahabarata bise njelei nemen :D
    soale nyong ora seneng sih ya .. ora menarik blas ... tapi ning liya2ne sih nyong setuju2 bae~

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha pada bae mas. tapi pan pimen maning. kanca2ne pada seneng mahabarata. terpaksa melu nonton deh. padahal pengin nonton d'terong show *jiah pada bae njelei ne :D

      Delete
  2. Kalau saya sih nerima telpon dari pasien yang konsultasi hehe

    ReplyDelete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena