Apakah Kita Udah Bener-bener Merdeka?




Seperti yang banyak ahli ngomong, jaman sekarang penjajahan bukan lagi fisik tapi aspek ekonomi dan pemikiran. Wajar aja pertanyaan diatas sering ditanyakan banyak orang. Gue gak pengin jawab pertanyaan diatas. Gue pengin ngajak kalian buat membayangkan sambil membaca fenomena. Bayangin aja men, dari kita bangun tidur sampe kita tidur lagi berapa banyak produk asing yang kita pakai.

Kita urutkan berdasarkan lagu yang ngehits jaman TK. 
Bangun tidur kuterus mandi tidak lupa menggosok gigi.
Bangun tidur kita minum Aqua. Itu kalau kebanyakan orang, kalau anak kos mah minumnya galon isi ulang harga 3000 perak.

Setelah itu mandi. Inipun udah dimasukin sama perusahaan asing. Sabun: Lifeboy, Nuvo, Give. Sampo: Clear, Pantene, Head and Shoulders, Sunsilk sampai Sunblock. Bagi cewek pembersih muka juga, kayak Pond, Biore, Clean and Clear. Pas gosok gigi juga, pake apa? betul Pepsodent. Kecuali bagi kamu yang masih pake bata dihalusin. Ya barangkali masih ada. Belum lagi kalau yang biasanya mandi sambil nyuci. Pake apa? Rinso.


See? Man, kamar mandi kita udah penuh sama produk asing. Mungkin yang lokal cuma gayung sama eek doang.
Habis mandi kutolong ibu membersihkan tempat tidurku.
Selesai mandi, sebelum kutolong ibu membersihkan tempat tidurku, pake parfum. Ini juga buanyak dari asing. Oiya yang jadi lagu wajib setelah mandi apa? betul deodorant yang “setia setiap saat.” Tempat tidur sama kasur pun mulai digerayangi sama asing. Tapi kayaknya belum begitu berhasil. Kebanyakan orang sini tempat tidurnya pake meubel toko. Kasurnya juga pake kasur kapuk jahit ndiri. Itu sepengamatan gue. Gak tau juga di kota besar kayak gimana.
yang sering banget dipake dan cepet habis. jadinya beli terus

Belum lagi baju, jeans, sepatu, tas banyak banget yang pake produk luar. Yang gue bingung itu tas lho. Beneran tas model kayak gitu aja bisa harganya bisa ratusan juta. Dan bisa dijadiin investasi masa depan. Serius gue pernah nonton hitam putih para artis beli tas ratusan juta buat investasi. Aneh banget. Setahu gue, investasi ya sawah, tanah, emas, pacar cantik dan solehah. Ini tas, kehujanan aja basah, kena oli juga mbekas. Udah Harga tas ratusan juta itu dalemnya masih kosong. Mending ada PS3 atau Iphone.
Setelah rapi, kita sarapan. Bagi sebagian kalangan udah gak mau sarapan pake bubur ayam atau nasi lauk tempe. Mereka lebih suka makan roti sama susu. Koyok londo ae mangane roti. Roti masih banyak lah bikinan anak negeri. Tapi kebanyakan gak terkenal dan kalah saing sama roti punya asing. Kalau susu, hmm banyak juga sih produk lokal, susu kambing etawa misal. Tapi yang sering beredar di pasaran juga punya asing.

Menu lain pas sarapan itu sereal. Beuh opo kuwi. bagi yang gak tau, sereal itu semacam kayak Koko Krunch. Ada sih sereal yang lain, sereal drama Korea. Seumur hidup gue gak pernah makan sereal ditaruh mangkuk diguyur susu. Itu rasanya gimana sih. Gue mah sarapannya sega ponggol. Apa itu? makanan khas tegal, isinya nasi, sambel goreng, urab, kadang ada ikan asin jadi satu dibungkus pake daun pisang atau daun jati. Coba googling sih.

Biasanya sarapan sambil nonton TV. Nah TV mana yang merupakan produk lokal. Semuanya asing. Polytron, Toshiba, Samsung, Sharp, dkk.

Selesai semuanya siap berangkat ke kampus, ke sekolah, atau ke kantor. Pake apa? motor atau mobil. Buatan mana? Jepang. Sekarang siapa yang pergi ke kantor pake mobil selo dan gendhis, atau mobil esemka. Bahkan bus yang udah ompreng gak layak jalan itu awalnya berasal dari pabrikan asing. Yang sebenarnya kalau disana udah dihancurin jadi kayu bakar, disini malah masih berkeliaran di jalanan. Ugal-ugalan pula.

Masih banyak produk asing yang kita konsumsi. Minuman Cola, Kopi, mekdi, keefsi. Perusahaan asing dibidang makanan itu udah kaya upil kalau kita habis bepergian, banyak banget. Mungkin kalau Krusty Krab buka cabang di Indonesia bakalan laris.

Itu baru makanan, belum alat-alat elektronik yang sering kita gunakan sehari-hari. AC, kipas angin, PC, laptop, flashdisk, print, fotocopy, bimbingan, revisi, print lagi, fotokopi lagi, revisi lagi. Tunggu kok malah jadi curhat sih?

Bagian hidup sebelah mana yang belum dikuasai asing. bahkan dalam skala terkecil pun asing udah menguasai. misal, bumbu masak. Pihak asing pinter. Cukup dengan iming-iming kepraktisan, orang Indonesia udah mau make produknya. Padahal mah ngracik dan nguleg bumbu sendiri lebih enak. Kelihatan gak cemen lagi.

Yang paling sering kita gunakan apa? salah! Bukan tusuk gigi. Gadget men gadget. Sekarang produk gadget mana yang bikinan anak negeri. Kalaupun ada mungkin kitanya juga malu buat make. Gengsi dong. Gak keren. Gak bonapit. 

udah kaya krupuk, banyak jenisnya. ada yang kaya kartu remi, ditumpuk gitu.
Emang sih produk-produk diatas itu sejatinya buah cipta anak negeri, membuatnya pun di Indonesia, tapi yang punya tuh atas nama asing. Sini yang ngusap keringet, sono yang kipas-kipas duit.

Itu baru dari segi ekonomi, belum dari pemikiran. Indonesia sebenarnya punya pemikiran dan konsep hidup yang jos banget. Seperti gotong royong, guyub rukun, rame ing gawe sepi ing pamrih, nrimo ing pandum. Konsep ideoogi kita, Pancasila, juga cocok sama pribadi Indonesia. Tapi kenapa praktiknya-yang sering gue baca di Koran- paham neolib yang dijalankan. Belum kelar paham dari neoliberalis eh udah coba diserang sama paham isis.

Bicara kekayaan, Indonesia jawaranya. Yang sering luput dari kita sebenernya Indonesia juga punya huruf sendiri lho. Bukan a-z bukan pula alif-ya. Kita punya aksara jawa hanacaraka lengkap dengan pangkon dan sandangan. Juga ada angkanya. Bisa tuh kita mencontoh Thailand yang pake huruf punya mereka sendiri. Secara budaya kita sebenarnya udah kaya banget. Sumber daya alam? Beuh jangan ditanya. Di Indonesia nanem apapun bakalan jadi. Nanem biji seuprit, jadi. Nanem kayu (ketela pohon), jadi. Sampai nanem otot juga bisa jadi… anak.

Melihat realita itu semua, Apakah kita benar-benar udah merdeka?

Jadi apa yang harus kita lakukan? Menurut gue sih kita harus sama-sama move on. Move on dari produk luar negeri ke produk dalam negeri. Mulai dari yang udah ada dulu. Banyak kok. Sosro, pilkita, tolak angin. Dari Industry kerajinan kita harus lebih sering pake produk kaya kursi rotan.

Kita juga harus support produk yang lagi dibuat dan berusaha dikembangin sama anak negeri kaya teknologi yang dibuat Ricky Elson. Banyak kok anak negeri yang otaknya level dunia, kaya babang Elson ini. yang paling terkenal siapa lagi kalau bukan BJ Habibie.

Tapi balik lagi ke pemerintahnya sih, pemerintah mau nyupport gak. Jujur gue suka nggrentes, nangis dalam hati tiap ada karya anak negeri yang lagi bikin karya apa, ngembangin apa. Terus lewat karya itu mereka sering menang di ajang dunia. Setelah itu udah, hilang. Gak berusaha dikembangin sama pemerintah. Suka prihatin sendiri juga tiap ada dedek-dedek SMA yang menang olimpiade tingkat internasional terus dapet beasiswa dari luar negeri. Terus kerja di luar negeri. Ngamalin ilmu disono. Malah memajukan negeri orang lain. Ya bisa dimaklumin sih, disini juga gak dihargain sama pemerintah.

Kalau udah gini pertanyaan berikutnya, sampai kapan kita gak “mau” merdeka?




sumber gambar
http://www.ciputraentrepreneurship.com/domestic-company/pt-unilever-indonesia-berawal-dari-bisnis-sabun-cuci-batangan
http://hargaterbaruu.com/harga-tablet-dual-core-di-bawah-2-juta/
http://www.pulsk.com/216601/Merenung-jauh-mengingati-isteri-yang-mati-dilanggar-kereta.html

Apakah Kita Udah Bener-bener Merdeka? Reviewed by Tomi Azami on 21:17 Rating: 5

7 comments:

  1. Semua diperparah lgi dengan adanya SDM kite yang males malesan untuk menciptakan suatu kreativitasan ya bang..
    Happy Blogging..
    --> http://bit.ly/VgRSMN

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tul.. tapi masih banyak juga kok anak negeri yang masih semangat berkarya. cuma ya itu kadang kurang dihargai.
      thanks for visit

      Delete
  2. iya, nih. Perusahaan asing juga banyak banget. terutama jepang

    ReplyDelete
    Replies
    1. elektronik dan kendaraan.. jepang jagonya.

      Delete
  3. Bernafas adalah satusatunya kemerdekaan yang kita miliki

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau sakit parah bernafas juga bayar. naudubillah. semoga kita semua selalu sehat. biar sama2 berjuang demi merdeka yang sebenarnya.

      Delete
  4. Benar banget. Indonesia dijajah rakyat sendiri, mungkin.

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.