Ospek gak lagi Menakutkan kalau Konsepnya Cihuy




"Besok gue ospek nih, takut."
"Gue takut ospek soalnya nanti dikerjain habis2an sama senior."
"Gue takut ospek soalnya nanti dikira orang gila pas pake aksesoris yang aneh-aneh."
"Gue takut ospek soalnya terlihat bodoh dihadapan gebetan." (yakali baru masuk udah ada gebetan)

Wajar sih banyak yang takut pas ospek. Dulu jaman gue muda, gue juga takut pas mau ospek. Berita-berita mengerikan tentang ospek banyak muncul dimana-mana. Kekerasan, perpeloncoan, sampai ada maba (mahasiswa baru) meninggal pas ospek. Yang melegenda adalah kasus kekerasan di STPDN yang menewaskan Praja STPDN, Wahyu Hidayat pada tahun 2003. Tahun segitu gue masih sibuk ngejar layangan. Tahun kemarin yang ngehits adalah kasus meninggalnya maba ITN Malang. (beritanya) Kasus terakhir, hampir sama sih ada anak SMA di Jakarta ninggal pas pelantikan pecinta alam. (beritanya)


Berita negatif tentang ospek yang banyak kaya daki kalau seminggu gak mandi membuat mental beberapa maba agak ciut ngadepin ospek. Gak semua sih yang emang bandel ya cuek aja.
Banyaknya berita gak enak tentang ospek memantik pertanyaan bagi gue. Tujuannya ospek apaan sih sebenarnya?


Ospek menurut buku panduan kuliah yang gue pinjem itu singkatan dari Orientasi Studi dan Pengenalan Kampus. Orientasi menurut aplikasi kamus bahasa Indonesia di laptop temen gue mempunyai arti pandangan yang mendasari pikiran, perhatian atau kecenderungan. Jadi intinya ospek itu kegiatan yang memberi pandangan, gambaran mengenai kampus dan seluk beluknya. Gile ah tulisan gue kayak skripsi aja yak.

Oke gue mulai pusing nulisnya. Balik nulis nyantai aja.

Banyak yang berkilah, sekarang udah gak ada ospek. Yaiyalah gak ada. namanya aja beda-beda. Banyak lagi. Unnes namanya PPA (Program Pengenalan Akademik). Undip namanya PPMB (Pekan Penerimaan Mahasiswa Baru. Kalau di kampus gue namanya OPAK. Orientasi Pengenalan Akademik Kampus. Udah kayak jenis krupuk tapi ada kepanjangannya.

Inti dari banyak nama alias itu adalah kegiatan mengenal kampus. Kampus dan segala isinya dikenalin sama para maba yang masih terlihat cupu-cupu. Kasih tau aturan-aturan kampus. Ngenalin siapa Rektor, Dekan, Kajur, sampai ibu-ibu kantin sahabat mahasiswa abadi. Ngenalin juga apa itu BEM. Apa itu senat. Siapa Presidennya. Gimana kerjanya. Siapa sosok mahasiswa cakep yang cakep. Yang terakhir itu kenalan sendiri.

Kalau ngeliat tujuan diatas, kayaknya ospek itu asik yah. Tapi kalau liat kenyataan, banyak yang nyeleweng. Yang paling sering, ospek malah dijadikan ajang balas dendam senior - junior dan perpeloncoan maba.

Gue jujur bingung sama konsep ospek sebagai ajang balas dendam. Namanya balas dendam kan setau gue itu membalas sama orang yang telah perbuatan gak enak sama kita. Berarti harusnya kalau mau balas dendam, lakukan itu sama senior yang dulu ngospek, bukan sama maba yang gak tau apa-apa. Kalau kaya gini namanya melampiaskan. Bukan balas dendam.

 “wah dulu gue pas ospek digebugin. Maba sekarang juga harus nggebugin gue juga. Eh maksudnya maba juga harus digebugin kaya gue dulu.”

Gue coba search gambar di google dengan keyword "kekerasan ospek" hasilnya ngeri coy. Mending jangan buka deh.
Ospek juga banyak hal aneh, yang gak sesuai sama tujuan. Pake aksesoris aneh. Tugas-tugas aneh yang sama sekali gak ada hubungannya sama tujuan mulia dari ospek.

Untuk tugas, gak semua tugas gak nyambung kok, guys, para maba-ers. Banyak tugas dari senior yang nyeleneh bertujuan agar kalian berpikir kreatif. Tugas-tugas aneh juga banyak berupa teka-teki yang  bertujuan agar para maba berpikir keras buat memecahkannya.

Yang paling gue dulu pas gue muda adalah tugas buat nulis papan nama pake spidol Eskimo. Apaan tuh spidol Eskimo? ternyata jawabannya adalah spidol Snowman. Yaelah garing banget.

Balik lagi ke ospek yang gak bener.
Terus gimana dong?

Saran dari gue harusnya panitia suruh ikut ESQ atau acara Mario Teguh deh. Biar ngerti kalau balas dendam itu perbuatan gak baik. Balas dendamnya aja gak baik, apalagi sama junior yang gak tau apa-apa. Yang baik itu balas sms gebetan. Kasihan dia nunggu.

Konsep ospek harusnya juga dikemas secara cihuy. Kalaupun kalian, para senior, pengin ngerjain junior. Ya bikin konsep yang sekreatif mungkin biar tetep bisa ngerjain tapi gak keliatan. Perlu diingat jangan sampai njatuhin harga diri si junior. 

Hukuman kalau junior salah pun jangan sampai memalukan banget. Jangan sampai gara-gara dapet hukuman pas ospek, si junior jadi korban bully sampai lulus. Perbuatan bully bahaya banget lho, bisa bikin depresi. Bisa-bisa bunuh diri. Atau kalau gak, minta suntik mati kaya kasus alumni S2 yang kemarin-kemarin yang bikin geger.

Kalau kalian, para senior, beralasan pengin membentuk mental yang kuat sama junior. Caranya juga harus elegan. Jangan “ditelanjangi” atau dipukuli. Harus dengan cara yang cihuy. Banyak kok, contoh: Mungutin sampah yang berserakan di kampus. Tapi jangan seluruh wilayah kampus. Kasian. Udah aja yang ngerjain juga. 

Menurut gue itu cara yahud maksimal. Penerapan Dasadarma kalau di Pramuka, Cinta Alam dan Kasih Sayang kepada Sesama. Lebih yahud lagi, kalau pas mungutin sampah ada pelaku pembuang sampah. Bisa sekalian ngingetin kebersihan deh. Seperti kata Walikota Bandung, Ridwan Kamil, Buanglah sampah pada tempatnya, buanglah mantan pada temannya.

Bisa juga tiru ospek di Singapura. Bener-bener ngebentuk mental anak muda yang bermoral.
sumber

Yup. Ospek gak lagi menakutkan kalau konsepnya cihuy banget kayak di Singapura. semoga Indonesia bisa niru yah. tanpa kekerasan tapi bisa ngebentuk mental kuat dan moral yang tinggi.

wah nanti junior pada sok, dan gak ngehargain seniornya.

Kalau kayak gitu berarti para seniornya pada haus penghormatan. Namanya maba, pasti pernah SMA, SMP, dan SD. Selama tingkatan sekolah itu berapa kali mereka dikasih konsep menghargai yang lebih tua? Gue yakin udah melebihi lapisan wafer tango yang katanya ratusan. Namanya maba juga udah ngerti, kalau tugas mereka berpenampilan cupu dan buta kampus. Maka otomatis mereka hormat sama siapapun di kampus. Dosen, karyawan, abang tukang kebun, ibu kantin, senior baik yang jadi panitia atau enggak.

Pengecualian kalau juniornya kurang ajar sama senior. Misal ada maba yang pipis di muka seniornya. Nah kalau kayak gitu baru dah tuh, gak usah tanggung-tanggung langsung kasih pelajaran. Pelajaran pipis yang benar. Beri buku panduan lengkap dengan tutorial cebok jika tangan sibuk chatting.

So, intinya simple sih, kembalikan ospek pada tujuannya yang mulia, mengenalkan kampus. Melalui cara-cara yang kreatif dan cihuy. Jangan ada kekerasan dan bully diantara kita. Kalau tujuan Ospek yang terselubung dan abadi sih gue harap tetap diteruskan. Memburu mahasiswa baru yang gebetable.


This is end of the post. Ini adalah keresahan saya masalah ospek. Mohon maaf jika ada yang tersinggung. Hanya mencoba mengeluarkan unek-unek tanpa melalui Uya Kuya. Barangkali ada yang beda pendapat atau memang gue salah soal ospek saat ini yang sebenarnya terjadi gak kayak gini. Mohon dibetulkan.
Ospek gak lagi Menakutkan kalau Konsepnya Cihuy Reviewed by Tomi Azami on 21:35 Rating: 5

9 comments:

  1. Ospek disini serem semua, kak ._.

    Baru pertama kali mampir di blog kakak, nih! :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. bikin trauma. gue aja gak mau ospek lagi.

      terimakasih udah mampir. sering2 yak

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. lumayan deh buat nguatin mental menjelang ospek tiga minggu lagi :"D
    makasih atas pencerahannya kak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. widih maba ya. selamat. nambah angkatan baru masuk, nambah pula status gue jadi mapala.
      kalau gak mau dikerjain pas ospek. jangan bikin gara2. senior selalu benar. gak usah ikut ospek aja kalau perlu.
      tapi kalau gak ikut ospek, bagai garam tanpa sayur. gak bikin kenyang

      Delete
  4. sip banget nih. gw thun ini jd koor acara, jd konsep acara kbnyakan gue yg rancang. jauh bgt dr tahun2 kmaren. smpe pda nanya. ya gue bilang, sgala ssuatu itu hrus ada nilai dan manfaatnya. bru deh yg lain manggut2. gw smngat bgt tauk smpe bkin konsep bgadang. pngennya sih mau merubah budaya slma ini yg nganggep itu ajang bls dendam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sipp bingits. emang kudu diperjuangin kaya gitu mah. keren. semangat terus.

      Delete

mau main balik gimana wong alamatmu gak ada

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.