Sunday, 21 September 2014

Thanks, Coffe.



“Soekarno ketika ngerancang naskah proklamasi sambil ngopi,  lho?”
“heih? masa?

 Itu salah satu kabar burung yang nyampe ke kuping ane. Katanya sih banyak orang besar ketika berkarya sambil ngopi. Sudjiwo Tedjo, Iwan Fals, Raditya Dika, sampai dosen ane.

“saya nyiapin materi ini sambil minum kopi, lho.” Beliau menjelaskan hal gak penting ini dengan menggebu-gebu.
“widih, kaya biar kaya orang-orang gede ya, pak?” gue merespon dengan semangat juga, siapa tau dengan ini dapet A.
“engga sih, emang semalem lagi ngantuk banget.”
“…”

Saturday, 13 September 2014

Norman Kamaru, dari Pos Jaga menjadi Pos Warung Bubur


sumber
Pekan ini publik kita lagi digegerin sama Norman Kamaru, lagi. Bukan. Dia bukan bikin video caiya-caiya part2. Apalagi mohabbatten. Nangis malah entar gue.

Kegegeran kali ini disebabkan pemberitaan dibeberapa media. Media kita lagi gencar nayangin Norman Kamaru  yang kini punya kesibukan baru. Kalau dulu dia ngerekam sendiri di meja tempat dia jaga. Kali ini dia direkam dan diliput oleh wartawan. Keren.

Norman Kamaru sekarang jadi tukang bubur. Adalah tagline yang lagi anget-angetnya diritakan. Persis kayak jok motor lama didudukin jomblo. Anget.

Yap, setelah kurang beruntung dengan melepas keanggotaan di Brimob untuk menekuni dunia artis, dia banting stir jualan bubur. Untung banting stirnya gak kearah kanan, bisa tabrakan entar.

Namanya orang Indonesia, meski gak semua, demen banget ngurusin hidup orang lain. Setelah muncul berita ini, banyak komentar miring yang menyudutkan Norman. rasain lo, syukurin, gak bersyukur udah jadi polisi sih (Tuh kan komentarnya miring semua) sampai kata-kata yang paling menyudutkan, dasar sudut lancip lo.