Wednesday, 8 October 2014

Alasan Kenapa Sinetron Lebih Awet daripada Kartun. #SinetronVSkartun


sumber

Tulisan ini sebenrnya udah jadi dari beberapa minggu yang lalu. tapi baru sempet di posting sekarang. alasannya.. ah sudahlah.

Gossip spongebob bakal dihapus membuat sebagian masyarakat galau. Eh tapi Sebagian masyarakat yang mana dulu ding. Jangan-jangan malah mereka bergembira jika kartun musnah di tipi.

Tapi bener deh, gue tempo hari pernah baca salah satu portal tentang kartun-kartun berbahaya. Diantara yang berbahaya itu Tom and Jerry. Gue mangap. Spongebob masuk kategori hati-hati. Gue makin mangap. 5 detik kemudian air suci keluar dari sisi mulut gue.

Gue shock berat baca berita itu. Lebih shock lagi ketika nongol tagar #SaveKartun #SaveSpongebob dan lebih-lebih shock lagi kala denger gossip Spongebob bakal dihentikan sama KPI.

Keresahan ini coba gue omongin sama salah satu temen kos gue. Doi anak pers, doi juga pernah kongkow bareng ke gedung KPI. Sebenernya itu gak penting sih. Yang penting doi tau seluk beluk industri pertelevisian.

Gue coba kepion kenapa KPI lebih gencar ngurus kartun yang kata mereka berbahaya, tapi ngediemin sinetron perusak bangsa. Belum lagi acara yang satu ordo sama YKS masih menjamur bak lauk pauk di warteg.

Daaaaan ini dia beberapa Alasan kenapa sinetron gak mutu dan acara-acara pembodohan itu awet:

Bisnis
Bikin acara kayak YKS atau bikin sinetron Gila-gila Somplak butuh dana. Namanya bisnis diusahain modal dikit tapi untung banyak. Ya salah satu caranya bikin acara gak mutu, ditaruh di prime time, ditonton orang banyak, iklan bejibun deh ngantri. Belum lagi pihak yang nalangin punya kru yang gak sedikit dan mereka kudu digaji. Beda ma kartun, kru-nya dikit. Kalau misal dihentikan tayangnya, gak rugi banyak.

Pertelepisian di negeri ini udah dikuasai orang yang hanya beroreintas uang. Tengok aja, Acara edukatif dan inspiratif, udah kaya nasi kucing, kurang banget. Kalaupun rencananya ada, bakalan tersingkir sama pihak yang berani bayar lebih gede demi dapet jam tayang yang yahud, prime time. Pasang tayangan di prime time, bisa ratusan juta per detik. Gak urus mau mutu atau gak yang penting dapet duit.


Yellow Card, not Red Card
KPI hanya bisa ngasih kartu kuning tapi gak bisa kartu merah. Makanya KPI bukan wasit. Gak punya peluit juga. KPI hanya bisa ngasih surat terguran, dan peringatan. Tapi gak bisa memberhentikan tayangan, meskipun banyak keluhan masuk. Paling banter hanya bisa menskors selama berapa hari. Habis itu tayang lagi.


KPI gak Sekuat KPK
Komisi paling kuat di Indonesia itu KPK. Komisi yang lain cemen dan terkesan cuma pelengkap. Mulai dari KPI, KPAI, sampai Komnas HAM. Semua cemen. Ini gara-gara undang-undang yang mengatur tentang komisi-komisi ini gak jelas dan gak sekuat KPK. Akibatnya ya itu tadi hanya bisa ngasih kartu kuning.
Bisa ngehentiiin kalau ada dorongan dari masyarakat, kayak YKS. Itu pun nongol lagi dengan nama berbeda.


Orang-orang KPI gak Sekuat KPK
Untuk jadi pemimpin KPK ada audisinya secara ketat. Masyarakat juga dikasih tau proses audisinya, siapa calonnya, siapa yang ngaudisi. Hampir mirip kaya pencarian bakat, bedanya masyarakat gak bisa sms ngasih dukungan. Kalau pemimpin KPI, gak ada audisinya. Asal ngangkat aja. Ya gak asal comot juga, maksudnya gini, biasanya sistemnya ditunjuk. Jarang juga sih yang mau njabat jadi pemimpin KPI.


Kurang Perhatian
Namanya makhluk kalau kurang perhatian bisa sedih juga. Kaya jomblo gak ada yang perhatian ngingetin makan, ngingetin tidur, ngingetin makan sambil tidur. Sama halnya KPI. Dibanding KPK, KPI minim perhatian. Gedungnya aja kecil, numpang, dan satu lantai.


sumber
Yap itu tadi beberapa alasan kenapa KPI lebih gampang berhentiin kartun timbang acara yang gak mutu sama sekali. Kita hanya berdoa semoga pemerintah lebih peka dengan hal-hal besar kayak gini. Tayangan televise bukan lagi hal kecil, tapi hal besar. Nentuin banget otak dan pola pikir generasi penerus. Mau generasi penerus saling pamer gigi taring dan niru adegan mesum? Beneran gak mau bikin generasi penerus penuh dedikasi dan ceria terhadap pekerjaan kayak Spongebob, tulus berteman kayak Patrick, berani mengambil risiko kayak Tuan Krab, dan hidup dengan penuh seni kayak Squidward.
Government, Come On... lebih peka dikit kek!

13 comments:

  1. bisa dibilang KPAI pilih kasih dong Bro, nyakitin banget ya gak dapet keadilan. *ngomong apa si
    gak tahu kenapa tiap ngasih materi atletik, murid-murid sekarang suka mendesah. Eh... maksudnya mengaung kayak macan.
    Mungkin ini gara-gara sinetron kali ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kok KPAI sih bang?-__-
      samaa... tadi habis maen ke sekolah tempat PPL. anak SMP nyanyinya sontrek GGS. gile bener.

      Delete
  2. Hahaha udah sing sabar. Nanti kita bikin yang baru aja ya sob

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti bakal kalah saing bang :(

      Delete
    2. Tapi ngomong-ngomong kamu gak maho kan? Atau emang iya? Hahah

      Delete
  3. emang menyebalkan sejuta umat acara sinetron kuwe ...
    entah kenapa episodene bise luber2 ... dan kita sebagai masyarakat bisa apa? :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas. wagu nemen. berarti ana sing nonton terus yah.

      masyarakat hanya bisa termangu dan menanti keajaiban acara TV bagus nongol dan awet

      Delete
  4. Ganteng ganteng Srigala dan sejeninsnya di biarin sama KPI, padahal di sinetron ini juga banyak adegan kekerasan. gw rasa KPI ga suka sama film kartun makanya mo di batasin

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak tau juga pikiran dari KPI. apa emang susah berhentiin sinetron mudah berhentiin kartun, atau emang masa kecil mereka kurang bahagia.

      Delete
  5. kayaknya kurang setuju jika kartun harus dhapu tanyangannya, karena dari sana kita bisa mendapatkan keceraan dengan lucunya aksi kartun tersebut, dibanding dengan sinetron yang kebanyakan bercerita tentang galau,galau dan galau, masa harus terinspirasi dari sinetron yang seperti itu,

    capek decwh.../???

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup. kebanyakan nilai moral ada pada kartun.

      Delete
  6. Spongebob jangan dihapus dong. Jadi ingat waktu itu spongebob mainnya di Latv penggantinya Tv 1 Terus pindah ke Global. Kartun jam tayangnya harusnya siang pas jam 3.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya ingat. ngomong2 soal laitivi, inget banget lagunya "dimana kah kau dapat warna-warnamu?" "lativi kids!"

      Delete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena