Sunday, 16 November 2014

Tanda kamu menua dilihat dari segi sosial



Semakin kesini semakin cepat waktu berjalan. ya gak sih? perasaan baru kemarin tahun baruan, eh 2014 udah mau habis aja. perasaan baru kemarin jomblo, eh sekarang masih jomblo aja. Disadari atau tidak, kita tumbuh setiap hari. Rambut tumbuh disana-sini, tambah tinggi, dan tambah besar peluang untuk jomblo karena mulai pilih-pilih. Kadang kita gak sadar kalau kita semakin tua. Duh kalau kata tua terlalu kasar diganti deh, umur bertambah.

Kita gak sadar itu karena kita melihat diri kita sendiri. Waktu ngaca, yang terucap, “ah gak ada yang berubah dari aku deh” padahal orang-orang pada bilang muka kita berubah dan kita bertambah besar.

Untuk menyadarinya kadang kita harus melihat diluar diri kita. Dengan melihat diluar diri, bakalan bikin kita sadar kalau kita emang udah semakin menua. misal kayak ngeliat baju favorit kita udah mulai mengecil, dan celana dalem yang turun pangkat jadi lap sepatu.

So, pada postingan kali ini gue mencoba memberi tanda penuaan pada diri kita, dari segi sosial. Dari segi kita memandang orang lain. Bukan dari mendengar kalimat klasik dari om, tante, atau tetangga kita, “eh lama gak ketemu sekarang kamu udah besar yah”.

Apa aja? langsung aje cekibrit

Sunday, 9 November 2014

That’s a Real Life



Apa yang kita tonton berpengaruh pada apa yang kita pikir. (Bu Mawar-bukan nama sebenarnya, Dosen)

Quotes tadi gue dapet pas kuliah, Media Pembelajaran beberapa semester yang lalu. Awalnya gue gak ngeh, tapi setelah ngalamin sendiri, gue baru percaya tuh qoutes.

Gue selalu ngarep hidup gue kayak di film-film. Lancar, seneng-seneng, dan penuh drama.
Pas SMP gue pengin cepet-cepet SMA. Kayaknya SMA tuh asik, nge-gank, ngomongin temen, seru-seruan, kayak di film. Saat itu film yang ngehits Ada Apa Dengan Cinta dan 30 Hari Mencari Cinta, ketahuan banget yak umur ane.

Menurut film, biar digandrungi cewek-cewek lo harus punya motor sport, jago olahraga, atau pinter maksimal. Berhubung otak gue segede bola bekel dan gue naiknya motor alpha, maka gue berusaha buat jago olahraga. Gue lumayan sering main bola, pas class meeting gue coba ikut turnamen. Hasilnya langsung kalah di babak penyisihan ditambah celana robek karena jatuh tersungkur.

Bermodalkan kaki panjang, gue lumayan jago lompat tinggi dan lompat jauh, tapi tetep gak ada yang cewek yang neriakin nama gue sambil bawa peralatan cheers. Ya sih, SMA gue kan gak ada ekskul cheers. Ada sih yang manggil-manggil gue, dia teriak kenceng banget. Dia teriak sambil minta gue ngembaliin PR dia yang gue contek. Padahal gue udah ngambil secara geriliya dan penuh strategi.

Pas mau kuliah