Tanda kamu menua dilihat dari segi sosial



Semakin kesini semakin cepat waktu berjalan. ya gak sih? perasaan baru kemarin tahun baruan, eh 2014 udah mau habis aja. perasaan baru kemarin jomblo, eh sekarang masih jomblo aja. Disadari atau tidak, kita tumbuh setiap hari. Rambut tumbuh disana-sini, tambah tinggi, dan tambah besar peluang untuk jomblo karena mulai pilih-pilih. Kadang kita gak sadar kalau kita semakin tua. Duh kalau kata tua terlalu kasar diganti deh, umur bertambah.

Kita gak sadar itu karena kita melihat diri kita sendiri. Waktu ngaca, yang terucap, “ah gak ada yang berubah dari aku deh” padahal orang-orang pada bilang muka kita berubah dan kita bertambah besar.

Untuk menyadarinya kadang kita harus melihat diluar diri kita. Dengan melihat diluar diri, bakalan bikin kita sadar kalau kita emang udah semakin menua. misal kayak ngeliat baju favorit kita udah mulai mengecil, dan celana dalem yang turun pangkat jadi lap sepatu.

So, pada postingan kali ini gue mencoba memberi tanda penuaan pada diri kita, dari segi sosial. Dari segi kita memandang orang lain. Bukan dari mendengar kalimat klasik dari om, tante, atau tetangga kita, “eh lama gak ketemu sekarang kamu udah besar yah”.

Apa aja? langsung aje cekibrit

Jalan sama temen hanya wacana
Semakin tua kita semakin susah buat berkumpul. Katanya sih punya urusan masing-masing. sosial media coba digunakan buat janjian mau pergi rame-rame ke suatu tempat. niatnya sih nentuin hari. tapi ujung-ujungnya cuma "kapan nih?" "hayuh kapan nih jalan-jalan". hanya bilang "kapan" padahal pada gak bisa, banyak alasananya mulai bimbingan mendadak sampai mau kasting iklan penyembuh luka tapi jadi korengnya. Beda jaman dulu. Mau jalan, pas pulang sekolah langsung capcus kemana gitu. Tanpa rencana, spontan. Tapi seru.

Anak kecil yang dulu kamu akalin udah tumbuh dewasa
Pengalaman ane nih, pas gue pulkam ketemu anak tetangga gue ternyata doi udah kelas 2 SMA. gile ndro, perasaan baru kemarin gue ngakalin kelereng yang dia punya, ngakalin layangan dia, ngakalin gambaran. Eh dia udah SMA aja, ikut pramuka lagi. Badannya keren. mau ngakalin jadi pikir-pikir.

Perubahan cara memanggil
Kalau kamu naik kendaraan umum dan kebetulan sebelah kamu ramah, kamu bakalan disapa dan diajak ngobrol dengan sopan. gak lagi cuma di sapa, "kelas berapa dek?" yup. kamu udah gak dipanggil "dek" kamu bakaln dipanggil mas/mba, atau lebih ekstrim "om" dan ini gue pernah nih.

Dapet undangan nikah
Ini semacam resmi kamu udah dewasa. Terlihat dari temen main kamu udah selangkah lebih maju. Gue juga pernah dapet undangan nikah. Ibu pernah bilang suatu hari saat gue pulang, "eh kamu dapet undangan dari si anu." Shock aja gitu, si anu yang kecil, (bukan anu nya yang kecil tapi si anu yang kecil), yang dulu sering gue ganggu dan gue bikin nangis, sekarang mau nikah aja?

Dapet undangan slametan sendiri 
Tau slametan kan? semacam syukuran orang desa dalam acara dan momen tertentu, kayak sunatan. Sekarang, terkadang gue dapet undangan slametan dengan nama gue sendiri. kalau kamu juga dapet, berarati tetangga udah nganggap kamu orang. Kalau dulu gantiin bapak. Sekarang dobel. Meskipun kalau dobel gue jarang berangkat. Hawanya males aja. lagian jarang pulang juga.

Ngeliat adik kelas ngerjain skripsi 
Buset mereka udah gak punya sopan apa, senior belum kelar ngerjain skripsi eh udah berani ngelangkahin. Sebenrnya ini sinyal juga sih. biar cepetan lulus, gantian gitu bimbingannya.

Tarif umum
Kamu udah dianggep tua kalau pas cukur rambut sampai naik angkot bakalan kena tarif "umum". Dulu gue kalau potong rambut bayarnya 6 ribu, sekarang udah 10 ribu aja. Awal-awal gue kena kebijakan ini pas semester awal. Gue pernah coba silaturahmi ke tempat cukur pake seragama SMA. Eh bener tarifnya jadi pelajar. Tapi sekarang udah gak bisa ngelabuhin mas-mas tukang cukur lagi, keriput di wajah gak bisa disembunyikan. mau beli pons age miracle, mahal.


So itu tadi beberapa tanda sosial kalau kamu udah menua. Semoga ini semakin membuat kita sadar bahwa kita udah tumbuh dengan cepat. Udah saatnya kita move on dari kehidupan masa kecil kita, kalau dulu  suka nglepehin ingus pake lengan baju, sekarang pake tisu...tisu wc. Meskipun ada juga sih yang harus kita pertahankan dari masa kecil kita, kreatif dan penuh imajinasi.
Emang sih tua gak sama dengan dewasa, tapi kalau kita tua tapi gak dewasa, bakalan malu sendiri. Jadi, kita tidak punya pilihan selain untuk tetap tumbuh dewasa.
Tanda kamu menua dilihat dari segi sosial Reviewed by Tomi Azami on 22:54 Rating: 5

2 comments:

  1. gw selalu di apnngil tua klo lagi stand up bareng anak @standupMDO. gw bilang ke mereka...
    "Gw bukanya tua, gw cuma lahir lebih awal dari pada kalian"

    ReplyDelete
    Replies
    1. wih anak komunitas. *salim*
      cara ngeles yang jos gandos mas.

      Delete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.