Wednesday, 30 December 2015

Tembus


 

Haduh haduh… beneran udah lama banget nggak nongol. Beberapa waktu belakangan ini gue lagi disibukkan oleh… err.. alasan apa lagi ya. Males mah males aja, kalau emang niat ya disempet-sempetin.
Iya iya emang lagi males aja. Banyak godaan. Godaan untuk bobo, godaan ngepentingin hape pas bunyi ‘klutang-klunting’, godaan buat main Zuma Deluk. Buset game-nya ya Allah~

Postingan kali ini gue mau berbagi cerita positif yang mampir ke gue baru-baru ini. Bismillah niatnya bukan sombong, cuma mau berbagi aja, sama motivasi diri sendiri. Istilah kerennya tahadduts bi al-nikmah, artinya berbagi kenikmatan. hmm.... berbagi kenikmatan. Kok setelah diartikan, jadi ambigu gini yak. heuheu

Eh tapi kalau mau dianggep sombong juga nggak mama ding. Suka-suka kalian yang baca, gue mah peduli. *lah(?) haha

Meskipun cerita ini bukan tragedi kaya yang sering menimpa gue, semoga kalian baca nyampe habis. Minimal ninggalin jejak lah. #PapaMintaKomen

Friday, 27 November 2015

Stand up Comedy, SUCKS, dan Es Teh.



“Woy hari minggu masih aja ngelingker kaya titit di hawa dingin, koe?” teriak teguh sambil buka pintu kamar kos gue, sebenarnya semi ndobrak sih.

“Itu mengkeret, wa. Bukan ngelingker. Lagian ngapain sih?” kata gue setengah sadar.

“Ada acara seru nih, yang ngadain SUCKS! Ikutan yuk.”
 Bagi yang belum tahu, SUCKS adalah kepanjangan dari Stand up Comedy Kota Semarang.

“Kapan?” gue mulai sedikit sadar, sambil ngelap iler di tepi mulut.
“Ntar sore.”

Wednesday, 11 November 2015

Lho, Kok Dicopot?

sumur
Ibarat kendaraan, spion diperlukan untuk memudahkan pengendara melihat ke belakang. Cukup melirik saja udah kelihatan. Kalau gak ada ada spion, masih bisa sih melihat ke belakang, tapi perlu usaha lebih dan syaratnya gak punya encok atau salah bantal.

Pun dengan tulisan ini. Gue anggep tulisan ini spion bagi gue, untuk memudahkan gue "melirik" apa yang saat itu gue hadapi di "belakang", di masa lalu.
Ya meskipun baru jalan 2 bulan, udah termasuk masa lalu kan.

Mari gue ajak kalian untuk melihat awal pertempuran gue kuliah S2.

Wednesday, 21 October 2015

Next Journey Same Way



Butuh keberanian dan keyakinan ekstra buat ngepost ini. Yah niatnya emang gak pengin ngepost tema ini sih, tapi kok kayaknya gue kehabisan keresahan. Terus banyak draf postingan yang emang berkaitan dengan ini. Jadi kalau ini gak di post, mau bahas itu juga gak bakalan nyambung.

Tapi ini kan blog gue. Sama kayak postingan ini, kelak gue pengin baca lagi jalan kehidupan gue dan mungkin akan berguman, “ternyata hidup gue udah sejauh ini ya.”

Ngomong apa sih, Tom. Udah lama gak nongol, sekali nongol judul postingan sok-sokan pake bahasa inggris. Udah gitu pembukaannya pake ngomong gak jelas gitu.

Hehe iya maaf.

Baiklah~ *tarik nafas dalam-dalam*hembuskan*tanaman pada mati akan baunya*


Beberapa waktu sebelum gue wisuda, di bangku halaman belakang, sambil menghisap rokoknya dalam-dalam, bapak tanya sama gue. “apa rencanamu setelah lulus?”

Tuesday, 29 September 2015

Video Klip itu~



Gue bukan orang yang up to date, barangkali.

Gue baru nonton full video klip official soundtrack fast furious 7 dimana tokoh yang gundul (kayaknya sih namanya vin diesel) pisah sama Paul Walker.


Ternyata nyess juga nontonnya. Gue jadi inget pas SMA. Pas perpisahan, malam hari setelah siangnya pengumuman kelulusan. Istilahnya prom nite. Saat itu sih nyanyi bareng-barengnya bukan lagu ini. Ya iya lah SMA gue juga kapan. Saat itu lagu yang berputar Kemesraan-nya Iwan Fals. Dipimpin sama Pak Sapto, guru Kimia, kita semua nangis bareng. Pelukan sama temen, salim sama guru. ahh masa lalu~

Thursday, 24 September 2015

Idul Adha Tahun Ini




Bagi gue Idul Adha tahun itu beda banget sama tahun lalu. Yaiyalah kalau sama berarti Idul Adha di tahun yang sama. Pertama, beda status. Oh bukan, jangan salah sangka dulu, gue masih jomblo kok. Maksud gue, tahun lalu gue masih mahasiswa S1, tahun ini Alhamdulillah udah sarjana. Meskipun gak ada bedanya sih. Masih suka bingung sih kenapa kalau ngupil sambil gerak-gerakin mulut itu rasanya nikmat.

Idul Adha tahun ini gue gak pulang kampung dulu. Biasanya tiap Idul Adha gue selalu pulang. Mau hari apapun tanggal merahnya, gue usahain selalu pulang. Kalau pas tanggal merahnya di tengah pekan, ya suka nego maksa sama dosen buat libur aja. Temen kelas gue emang kompak.

Ditambah temen-temen kos juga pada pulang. Jadi daripada di kos sendiri, mending mudik. Salat ied bareng keluarga dilanjutin nyate. NyaTEMPE juga gak mama deh, asal bareng keluarga.

Tapi tahun ini beda. Sekarang udah gak kaya dulu lagi. Setidaknya tahun ini. Gue gak lagi ngotot minta harpitnas (hari kejepit nasional). Satu hari dimana hari ini libur, besok masuk, dan lusa atau esok lusa libur lagi. Kaya tahun ini nih, tanggal merahnya hari kamis. 

Monday, 14 September 2015

Welcome to The Jungle



Belakangan provider yang gue pakai lolanya ngelebihin siput. Kenceng hanya pas tengah malam sampai pagi tak lebih dari pukul 8. Dan jam-jam segitu hawanya malas banget buat buka laptop terus bikin sesuatu yang bisa diposting. Iya ini gue lagi cari kambing hitam aja. :D

Oke kita mulai dengan kegelisahan gue yang paling mendasar.

Tuesday, 1 September 2015

#MataNajwaonStageUnnes, Kecewa...



Sebagai manusia yang mengharapkan perubahan di negeri ini, Malam minggu kemarin gue nonton Mata Najwa on Stage episode Unnes. Universitas Negeri Semarang. Iyain aja biar cepet. Jomblo mah gitu alasan malam mingguannya ada aja.

Bagi yang belum tahu, Mata Najwa itu acara talk show yang tayang di MetroTV setiap rabu pukul 20.00. MC-nya namanya Najwa Shihab, makanya nama acaranya Mata Najwa. Ya kali aja ada yang belum tahu.

Nah, Hari Jumat-Sabtu tanggal 28-29 Agustus kemarin, Mata Najwa ngunjungin Unnes. Ngakunya sih Semarang menjadi kota yang ke-20.

Apa yang ada di benak kalian kalau ada acara booming yang ditayangkan di televise nasional dan mereka bikin acara di kotamu? Teratur? Sama kaya di studio? Ada pop corn?

Sama. Awalnya juga gue ngira gitu. Tapi ini acara kacaunya bikin pusing pala unyil. Untuk acara sekelas Mata Najwa, ini bisa dikatakan semrawut.

Sebelumnya, tulisan ini bukan untuk ngejelek-jelekin Mata Najwa, atau menghujat. Gue hanya menceritakan pengalaman gue ikutan acara ini. Dan gue berusaha imbang, ada tulisan positifnya kok.

Saturday, 15 August 2015

Wisudaku, Harusnya Wisuda Kita



Tanggal 30 Juli 2015 akhirnya gue wisuda dengan seksama dan dalam tempo sesingkat-singkatnya. 

Awalnya gue ragu mau ngepost soal wisuda. Ada gelar tersemat di belakang nama gue itu rasanya kayak beban. Takut, galau, resah, dan gelisah ketika melihat embel-embel gelar itu. Gue ngerasa belum bisa apa-apa. Gue ngerasa gue belum bisa jadi sarjana dalam arti kamus bahasa Indonesia. Gue ngerasa belum pantes dapat gelar itu, tapi kalau gak dapat-dapat gelar itu ya lebih gak pantes juga.

Katanya, kalau orang udah sarjana itu udah pinter, ahli dibidangnya, dan mandiri. Lah gue masih bego. Pipis aja itunya masih harus dipeganging biar pas dan gak nyiprat kemana-mana. Belum bisa mandiri.

Belum lagi katanya status mahasiswa lebih terhormat dari pada sarjana nganggur. Ngeri banget.

Tapi gue pikir lagi sambil eek, sayang banget kalau moment ini menguap gitu aja kaya orang ngantuk. Ntar kalau kelak gue pengin mengenang gimana dong? Siapa tahu laptop gue rusak dan datanya ilang (amit-amit ya Allah). Ya udah deh gue post seadanya, semata-mata buat gue baca lagi kelak.

Wednesday, 5 August 2015

Postingan setelah Hibernasi



Selamat idul fitri mohon maaf lahir batin. Masih ada bau lebaran dikit lah. Pasti aku banyak salah yah hampir sebulan gak update. *elus-elus blog*

Tenang, buat kalian, yang sengaja atau enggak mampir ke blog ini udah aku maafin. *idih sombongnya*

Bulan kemarin gue cuman post 2 kali. Itu pun yang satu kuis. Dan Alhamdulillah menang. Meskipun hadiahnya belum ada kabar. Padahal banyak kejadian yang bisa diceritain, apalagi pas bulan ramadhan. Takjil, taraweh, sahur, anak-anak yang suka bangunin sahur pakai kentongan, macam-macam kentongan yang bisa dipakai buat bangunin sahur.

Belum lagi tema pas lebaran. Takbiran, beda ketupat sama lontong, petasan, baju baru, mudik, mudik ke  kenangan lama. Banyak… tapi kok gak aku tulis. Kejadian yang menimpaku menguap begitu saja seperti orang ngantuk. Bagaimana aku akan mengenang diriku ini kelak. Hik hiks.*jujur* *gak pake alasan* *sebenarnya bingung bikin alasan apa*

Sunday, 5 July 2015

Terus Bergegas di Usia 12, GagasMedia!



Wah penerbit GagasMedia ulang tahun ke 12. Kalau manusia sih, lagi aktif-aktifnya bermain layangan, bandel-bandelnya berulah, mulai di-ciye-ciye-in sama teman kelas, dan mau UN SD.



Selamat ulang tahun yah, mau masuk usia ABG nih. Dalam rangka merayakan ulang tahun ke 12, GagasMedia membagikan buku gratis, dan mengadakan Kado untuk Blogger.


Gampang banget kan cara ikutan "Kado untuk Blogger". Tinggal jawab pertanyaan-pertanyaan tadi, gak usah panik. Gak sulit kok. 

Dan, ini jawabanku.

Saturday, 27 June 2015

Egoisme Sajadah



Assalamualaikum wrwb.
Gimana nih puasanya, laper kan?
Gimana tarawihnya, pegel kan kakinya?

Ngomong-ngomong soal tarawih, ini nih yang bikin gue suka dari ramadhan. Suasana tarawih. Jamaah masjid membludak. Kalau hari-hari biasa setengah dari panjang masjid aja gak ada. Tapi kalau pas tarawih, sampe tumpeh-tumpeh. Gak usah digoyang biji selasihnya aja sudah tumpeh-tumpeh. *salah tagline*

Emperan masjid yang kalau hari biasanya debu, daun yang diterbangkan angin, laba-laba main futsal. Kalau pas ramadhan penuh dengan cap jejak kaki jamaah yang ngebentuk kayak permen hot hot pop. 

Kalau dilihat dari luar kelihatan keren yah. Jamaah solat tarawih banyak. Apalagi kemarin-kemarin tuh pas awal ramadhan. Pada rajin dan bersemangat pengin jadi shof pertama. Saking semangatnya biasanya ibu-ibu udah boking tuh shof pertama, udah pada digelar sajadah pas solat asar. Terus ditinggal pulang lagi.

Itu kalau dilihat dari luar.

Sunday, 14 June 2015

Kelulusan Anak SMP Siang itu



Kemarin pas pengumuman kelulusan SMP, gue berpapasan sama konvoi anak SMP. Saat itu gue lagi naik motor dari Tegal mau ke Semarang. Gue sempet menepi dan geleng-geleng kepala. Soalnya helm gue kemasukan binatang terbang. Mungkin serangganya Aburame Shino. Untung gak masuk mata, chakra gue bisa kesedot ntar.

Tapi serius ini nggilani abis. Buset, anak-anak SMP udah pada berani konvoi, pake motor pretelan, knalpot bolong, sambil bawa bendera. Gue gak begitu jelas bendera apa itu, warnanya sih oranye, terus dikibar-kibarkan sama anak yang bonceng sambil berdiri tanpa helm.

Gue curiga kayaknya itu bendera semaphore. Mungkin kasih tanda buat pengendara lain buat minggir, atau ngasih tau kalau mereka lulus, atau emang lagi praktekin ilmu pramuka.

Baju mereka pun penuh dengan coretan cat pilox. Rambut mereka pada berwarna. Ada yang hijau, kuning, kelabu, merah muda, dan biru. Persis anak ayam gaul lagi konvoi pakai motor pretelan. Ada ceweknya lagi. Tapi dia pake motor matic, jadi gak bisa ikutan geber-geber.

anak SMP tuh. ilustrasi aja. sumber

Saat itu gue hanya menatap rombongan konvoi itu dengan tatapan nanar. Kemana orang tua mereka?

Saturday, 6 June 2015

Kartun Kancil yang Bijak Mencuri Ide Dongeng Indonesia?



Kalian tahu serial kartun kancil yang bijak? Itu lho, di MNC TV, yang tayang tiap pagi dan sore hari muda-mudi berbusana rapi menyandang kitab suci. Lah ngapa gue jadi nyanyi Suasana di Kota Santri.

Judul aslinya mah “Pada Zaman Dahulu” tapi ceritanya didominasi kancil yang bijak. Kenapa didominasi? Karena sebenarnya tokoh utama seorang kakek yang sering dipanggil Aki. Aki ini suka ngemong dua cucunya, Aris dan Ara.
nih posternya. dari lescopaque.com
Ketika dua cucunya berulah, Aki selalu menasihati dengan cara menceritakan dongeng kancil yang bijak. Setiap mau mulai dongeng, si Aki selalu bilang “pada zaman dahulu….” Itulah kenapa judul serial kartunnya Pada Zaman Dahulu.

Tokoh utama dalam dongeng si Aki ini selalu sama. Kancil. Dia digambarkan sebagai hewan yang cerdik, bijak, trouble-shooter, dan... jomblo.

Monday, 25 May 2015

Viking atau The Jak?



Tanggal merah pertengahan Mei kemarin waktu yang tepat buat pulang kampung halaman di Tegal. Di tempat lahir beta, gue isi dengan belajar mengendarai tunggangan baru. Bosen cuma bisa naik motor roda dua aja. Pengin sesuatu yang baru, makanya gue belajar naik… motor Tossa.

Cita-cita bisa slalom pake Tossa. Terus masuk tipi, terus pura-pura bertengkar atau ketipu sama Viki Prasetyo biar eksis terus. Cita-cita gue emang mulia.

Perjuangan gue meraih cita-cita dimulai di lapangan desa tetangga. Mau langsung di jalan raya, gak enak. Lagian jalan raya bukan ajang belajar naik kendaraan, kecuali les nyetir atau les jahit. Itu udah dapat izin polisi.

Pas lagi asyik nggeber-nggeber Tossa yang knalpotnya bolong, gue didatangi sama gerombolan anak SD yang pada mau main bola. Mereka mendekat, liat-liat Tossa gue yang dilengkapi wifi dan WC umum. Dengan raut wajah gumun, mereka mengelus-elus besi grobagnya. Lalu salah satu dari mereka bertanya,

“Om, koen piking atau dejek?”
“Hah?”
“Piking atau dejek?”
“Oh, Viking atau The Jak?” Agak kecewa, gue kira mau muji Tossa gue. “Aku Persibom.” Jawab gue mantap.

Saturday, 16 May 2015

Yang Terjadi kalau Kamu Menerima Undangan Pernikahan



Kata nikah itu merupakan kata sensitif bagi usia 20 tahun ke atas. Rasanya sama sensitifnya kaya kata skripsi bagi mahasiswa akhir. Atau istilah STMJ, Semester Tujuh belas Masih Jomblo. Ditambah kamu dapat undangan pernikahan, beuh sensi kamu bakalan naik.

Kamu seolah dituntut kudu cepet-cepet ngejar. Gak harus jurusan pendidikan yang bisa ngejar, semua orang bisa ngejar asal ada tekad yang bulat, kaya Julia Perez. Doi bulat banget, tekadnya, sehingga sekarang ini doi bisa tajir dan banyak job.

Gak cuman kamu yang nuntut ngejar. Orang-orang disekitar kamu juga akan menanyakan pertanyaan wajib. “kamu kapan nyusul?’

Pertanyaan kayak gitu membuat kamu bĂȘte merasa sensitif kaya kena PMS. Gak cuma sensitif yang agak naik. Banyak hal yang akan terjadi kalau kamu menerima undangan pernikahan. Apa aja? Cekibrot.

Saturday, 9 May 2015

Tentang Sudut Pandang, Persepsi, dan kawan-kawan

pict



Gue sering jadi tempat bercerita. Jadi pendengar ketika orang-orang di sekitar gue mengungkapkan uneg-uneg mereka. Tapi tanpa dihipnotis dulu kaya Uya Kuya. Gue emang hebat. Berbakat jadi pendengar. Kalau ada audisi jadi pendengar radio, gue pasti langsung keterima.

Macam-macam persoalan sering gue denger. Persoalan pribadi, apa yang terjadi hari ini, sampai keluh kesah susahnya ketemu dosen pembimbing. Ditelepon gak bisa, disms gak dibales, ditungguin gak ke kantor. Giliran lagi gak butuh, nongol. Ilmu dosen emang luar biasa.

Sayangnya, dari sekian persoalan yang mampir ke kuping gue, jarang banget gue ikut nyelesain masalah. Kasih saran aja jarang. Ya itu tadi, gue cuma jadi tempat orang lain mencari rasa lega di hati. Kok gue kayak jamban yah.

Gak ding, gue juga suka kasih saran kok. Setahu dan sok tahu gue dan gak nuntut buat dilaksanakan.

Gue sih gak masalah dengan itu semua. Gue nyaman aja kok jadi tempat berkeluh kesah. Sama keluarga, teman, atau orang di sekitar gue. Gue malah bersyukur. Gue merasa dapat kepercayaan. Kepercayaan itu mahal harganya, lho. Gak ada diskon dan senin harga juga gak naik. Selain itu, gue juga sering dapat pelajaran dari persoalan-persoalan yang mampir ke telinga gue.

Kayak misal....

Thursday, 30 April 2015

[Review] Monsters University



Dari judulnya aja udah kebayang kan gimana ceritanya? Ada universitas yang isinya monster semua. Ya udah itu aja. Tamat.

Oke, #focus.

Kalian tahu Monsters Inc? nah film ini bisa dibilang adalah seri sebelumnya. Tokoh utamanya pun sama, Mike Wazowski, si monster yang matanya segede badan. Dan Jimmy Sullivan, monster tinggi besar berbulu ijo keibu-ibuan keabu-abuan.

Film ini bercerita tentang kehidupan Mike Wazowski dan Jimmy Sullivan selama di universitas dan kenapa Mike dan Sullivan bisa masuk Monsters Inc. Perusahaan top di dunia monster. Kalau di dunia nyata, mungkin kayak Google.

Mike rajin belajar demi masuk Jurusan Menakuti. Segala teori menakuti dengan beragam tipe anak yang akan ditakuti, dia kuasai. Tapi wujudnya Mike sama sekali gak menakutkan. Doi unyu gila.

Saturday, 25 April 2015

7 Akibat yang Harus Ditanggung karena Tidak Pakai Smartphone



Punya smartphone zaman sekarang tuh udah kayak kebutuhan atasnya kopi. Kebutuhan primer. Kudu, wajib, harus punya. Semua orang ramai-ramai pada beli smartphone biar dianggap kekinian dan untuk tetap eksis.

Lewat smartphone, dunia seolah dalam genggaman. Itu lho, robot kartun asal jepang. Itumah Gundam, jauh. Cari info, sosmed, ngobrol, baca buku, semua bisa. Lewat smartphone orang-orang berlomba eksis di dunia maya, tapi lupa untuk eksis di dunia nyata. Tsaah banget.

Beneran. Kebanyakan orang kalau udah pegang smartphone itu seolah melupakan keadaan sekitar. Mereka melupakan keberadaan diri sendiri tapi susah melupakan keberadaan dia yang sempat mampir di hati.

Mereka asyik dengan smartphone masing-masing sehingga kurang memerhatikan lalu lalang dan orang-orang yang berada di jangkauan matanya. Termasuk orang-orang yang gak punya smartphone. Ya gimana mau memerhatikan, jangkauan matanya hanya fokus ke tangan aja. 

Kasihan tau, orang-orang di dekat kamu itu ingin disapa. Teman yang nongkrong bareng itu lho, pengin diajak ngbrol juga. Bukan dikasih pemandangan kamu yang cengar-cengir di depan smartphone

Kamu sih asyik punya smartphone bisa cengar-cengir sendiri dan eksis terus. Lantas gimana nasib orang yang gak punya smartphone? Ya harus nanggung akibatnya lah. Huahaha..

Yuk sama-sama bayangin kalau kita gak punya smartphone. Gue akan gambarkan 7 akibat yang harus ditanggung orang-orang yang gak punya smartphone.

Saturday, 18 April 2015

Ditolak Adsense



Awalnya gue gak tertarik sama beginian. Apaan tuh google adsense. Alasannya, kadang gue lumayan terganggu banget kalau pas blogwalking iklannya banyak. Kadang ada yang di dalam postingan. Beuh males banget tuh. Apalagi iklan yang model pop-up. Gue ngeklik sembarang, eh iklan nongol segede banget dan malah buka tab baru. Ngurang-ngurangin kuota aja.

Buat yang belum tahu, google adsense itu fasilitas buat kita dapat duit dari blog. Caranya kita minta iklan sama google buat di pasang di blog kita. Nah setiap ada pengunjung blog kita yang ngeklik itu iklan, kita dapat kompensasi berupa berapa dollar gitu. Setahu gue kayak gitu sih.

Alasan lain gue sempat gak minat pasang google adsense, dulu gue pribadi ngeblog tujuannya nyalurin pikiran aja. Sama biar nongol di google juga sih. Dosen gue pernah bilang, mau tahu terkenal tidaknya seseorang, itu gampang. Klik aja keyword nama orang itu di pencarian google. Nah yang keluar berapa dan apa aja. Apa cuma media social, atau dia punya karya lain yang tersebar. Coba kalian ketik sendiri nama kalian, seberapa banyak nongol di google.

Monday, 13 April 2015

Yang Bikin Kesel kalau Pas di Kasir



Sebagai anak kos, hidup gue gak bisa lepas dari kasir. Setiap hari gue ketemu kasir. Bahkan tidurpun di atas kasir. Oh oke itu mah kasur. 

Minimal tiap bulan gue mesti beli logistik buat menyambung hidup gue sebagai anak kos. Jadi minimal tiap bulan gue masuk minimarket. Kadang di indoapril, kadang di alfaapril, kadang di pujasera. Err, bohong ding, gue sebenarnya sering masuk minimarket, gak beli macem-macem, Cuma pengin ngadem aja dari panasnya ibukota, ibukota Provinsi Jawa Tengah. Sama kaya ATM, Cuma nunut ngadem doang. Bedanya kalau di minimarket, dapet bonus greeting dari mbak kasir.

Ngomongin mbak kasir, gue suka merhatiin mbak kasir kalau pas ikutan ngadem. Curi-curi pandang gitu. Ya gak mama dong, mumpung gak ditangkep meskipun ada CCTV nemplok di pojokan. Gue perhatikan senyumnya pas nyapa pembeli, gesit tangannya mengambil barang dari tas untuk ditodongkan ke alat biar bunyi ‘tiiiit’, ramahnya dia ketika nerima uang dan nyerahin barang belanjaan.

Tapi dibalik itu, gue suka kesal kalau berhadapan langsung sama mbak kasir. Gak semua sih, ada beberapa tipe kasir yang ngeselin. Siapa aja mereka? Nih…

Sunday, 5 April 2015

Kereta Pelepas Dahaga


 “Mas Jablud, minggu depan mau pulkam?” isi sms masuk dari Jum ke hapenya Jablud pada kamis sore.

Jum adalah adik kelas Jablud pas SMA di salah satu daerah di Tegal. Sekarang mereka lanjut kuliah di kota yang sama, Semarang, tapi berbeda universitas. Jum juga merangkap sebagai cinta diam-diamnya Jablud. Jablud gak berani melangkah lebih jauh karena saat ini Jablud sedang duduk dengerin dosen ceramah. 

Jablud menganggukkan kepala. Dia lupa kalau dia lagi smsan. Akhirnya dia ngetik *mengganggukkan kepala* terus pejet ‘send’

Saturday, 28 March 2015

Tidur, Pakai Bantal atau Tanpa Bantal?




Beberapa hari ini, gue bolak-balik diomelin bapak. Gara-gara gue nonton Naruto sambil tiduran. Pose tidurannya menurut gue asoy banget. Bertumpu dua bantal yang ditumpuk. Laptop ditaruh sejajar dengan bokong gue yang aduhai.

“heh, gak baik laptopan kaya gitu.”
“kenapa, Pak?”
“tengkukmu nanti sakit, bisa-bisa lehermu cedera, metatarsal patah jadi gak bisa nengok.”
“serem amat. Terus gimana?”
“taruh laptop di atas meja, duduk dengan posisi tegap, jangan lupa topinya dipakai.”
“gak sekalian bajunya dimasukin terus pake sepatu hitam, emangnya mau upacara? lagian enakan kayak gini, Pak, inikan lagi nonton, bukan lagi ngetik.” gue coba ngeles.

“kalau gak nurut, ya udah, Bapak mah cuma ngingetin. Katanya gak baik, katanya lagi bisa menyebabkan otot ligament di leher rusak, badan mbungkuk, badan jadi gak ideal, pokoknya parah deh.”
“iya…iya..” gue ngalah. Bapak mah suka gitu. Jarang marah tapi ngingetin semi nakutin.

“lagian bantal tuh buat tidur yang bener, eh tidur pun katanya sebaiknya gak usah pake bantal, lho.”
“kata siapa?”
“ya katanya katanya… jare jare kuwe ta.”

Thursday, 26 March 2015

Hujan




Kata orang hujan itu 1% air 99% kenangan. Tak sepenuhnya benar, dan tak sepenuhnya salah. Hujan tidak sesederhana itu. Hujan mempunyai banyak arti.

Hujan adalah moment. Moment isi pisang yang dijual mamang gorengan.

Hujan dan ngeteh adalah pasangan. Teh yang diaduk pelan. Teh yang akan selamanya tawar sebelum tercelup senyumanmu. (wiranagara)

Hujan adalah keikhlasan. Keikhlasan mencintai. Aku mencintaimu seperti derai hujan.  Yang ikhlas memeluk bumi, meski engkau memilih pelangi. (iitsibarani)

Hujan adalah penghapus. Penghapus kenangan yang melekat dan seolah enggan pergi. Seperti kotoran di wajah akibat debu dan polusi dari usaha mendapatkan hatinya yang berujung luka.

Hujan adalah penutup. Penutup fakta yang coba engkau sembunyikan. Seperti kata Charles Chaplin, I like to walk in rain, so that nobody can see my tears. Atau pepatah lain, I like walking in the rain because no one can see my ingus.

Bagi budak sajak, hujan adalah saat yang syahdu untuk meracik kata-kata.
Bagi pelukis, hujan adalah waktu menggoreskan kuas di atas kanvas.

Bagi tuna asmara, hujan adalah waktu yang tepat untuk menyandarkan kepala di jendela. Menatap bulir yang jatuh bergilir. Menemani kekosongan yang terus menghujam kalbu dan angan. Melody air bertumbuk tanah seolah mengiringi sayatan luka dari kata menyerah yang kembali terbuka.

Hujan adalah nostalgia. nostalgia ingatan masa anak-anak, berlarian mengejar bola dan jatuh di genangan. Semua ditutup ketika adzan magrib berkumandang. Untuk mengenang itu, cobalah engkau berdiri di tengah hujan. Niscaya kamu akan berdiri di huruf J.




sumber gambar: http://www.hdwallpaperscool.com/rain-desktop-wallpaper/

Sunday, 22 March 2015

Belajar jadi Selebtweet



Songong banget ya judulnya. Haha. Kesannya sok-sokan banget, sombong, dan arogan. Arogan tunggal.

Maksud tulisan ini hanya untuk berbagi cerita aja. Kemarin mention gue direply sama Raditya Dika dong. Akhirnya, setelah 5 tahun follow. Gak nyangka gue. Padahal gue asal mention aja, gak berharap dibales, eh ternyata dibales. Rezeki anak saleh.


Dampak mention dibalas akun dengan 9 juta followers, notif gue banyak banget. Gue sibuk buka-buka tab interaction terus. Berasa jadi selebtweet yang followersnya banyak, padahal perbandingan jumlah mention, retweet, dan favorite yang masuk lebih banyak dari jumlah followers gue. coba perhatikan foto tadi deh. Hebat kan.

Gue udah berasa jadi selebtweet, beneran. Selama beberapa jam bahkan beberapa hari, kegiatan gue bolak-balik liatin tab interaction, gak buka TL. Buka TL bentar, eh ada puluhan notif baru. Karena gak pernah dapet notif sebanyak itu gue buka lagi notifnya. Gue jadi gak fokus stalking twitter member JKT48, karena mention yang menghujani tab interaction gue.






Ya gitu kan, selebtweet kan kalau main twitter gak buka TL tapi bukanya tab mention. Beda ma gue, remah-remah twitter, kalau twitteran cuma baca TL. Da aku mah atuh yang followersnya isinya teman sendiri, yang harus bermodalkan ‘follback eaaaa.’

Oleh karena itu, dari lubuk hati yang terluka oleh seseorang, gue mengucapkan terima kasih banyak kepada Bang Raditya Dika, sudah memberi kesempatan bagi gue untuk merasakan jadi selebtweet. Merasakan notif yang terus berdatangan seperti sms dari operator dan followers nambah adalah sensasi yang tak akan terlupakan.

Gue harap, sering-sering, ya, bang. Sering-sering mention gue, ntar gue reply deh. Biar lo juga bisa ngerasain mention lo dibales sama remah-remah twitter, kaya gue. Belum pernah kan?

Thursday, 19 March 2015

Apa itu Passion?




Sampai sekarang gue masih bingung apa itu passion. Orang-orang sering ngomongin untuk menekuni kerjaan sesuai passion. Tapi gue gak paham artinya. Katanya kerja sesuai passion bakalan menyenangkan, kita gak bakal ngerasa kerja, tapi lagi main-main.

Kalimat lain, “temukan passion kamu, tekuni, dan kamu akan bahagia.”
“Malang sekali kalau orang bekerja tidak sesuai passion, dia akan tersiksa.”

Monday, 16 March 2015

Tentang Kalimat Itu




Jupri sedang mengepel lantai ruang tamu ketika mendapati ada sebuah undangan di bawah pintu. Undangan itu nampak bengkak dan kemerah-merahan karena lama terjepit dan tidak segera ditolong. Jupri berhenti mengepel, sambil memakai kembali kaus yang dijadikan kain pel, Jupri mengambil undangan dengan pita berwarna cokelat muda. 

 “Wih teman SMA mau nikah, nih.” Batin Jupri.

Jupri tersanjung karena mendapat undangan nikah. Selama ini dia hanya mendapat undangan dari muadzin buat ke masjid melalui adzan. Jupri memegang undangan itu dengan mata berbinar dan senyum mengembang kaya Sari Roti. Jupri senang karena sekarang ia sudah dianggap dewasa, ya dapat undangan pernikahan merupakan salah satu indikator usia seseorang.

Karena sudah dikirimi undangan dengan namanya tertera, Jupripun berniat datang. Dia merasa dihormati karena mendapat undangan dalam bentuk fisik. Bukan berupa mental. Eh maksudnya bukan undangan via BBM.

Saturday, 7 March 2015

Wejangan dari Om



Kemarin malem gue habis main ke rumah om. Seperti lazimnya om pada umumnya, dia akan memberikan pertanyaan-pertanyaan pada keponakannya yang bikin kenyang lahir dan batin.

Iya kenyang lahir dan batin. Ditanya ‘udah makan belum?’ tentu bikin kenyang perut. Sambil makan gue disuguhi pertanyaan yang bikin kenyang hati juga. Kenyang dengan kegalauan dalam hati. ‘sekarang semester berapa?’ dan ‘kapan wisuda?’ pertanyaan kayak gitu udah bikin kenyang hati gue. Gue udah gak ngitung lagi berapa pertanyaan itu terlontar dari saudara-saudara gue tiap gue pulang kampung.


Kalau pertanyaan-pertanyaan itu ibarat “appetizer”  setelah itu yang akan dikeluarkan adalah “main course” dalam bentuk wejangan-wejangan. Iya, gue di kandani banyak hal untuk kedepan.

Saturday, 28 February 2015

Hal-hal yang Masih Menjadi Misteri di Dunia




Dunia itu penuh misteri. Gue setuju banget sama kalimat tadi. Beberapa hal yang kita tanyakan kadang tidak ada jawabannya. Ketika kita coba cari tau jawabannya eh ketahuan pengawas. Maka dari itu kadang kita harus menjawab pertanyaan itu sendiri. Makanya belajar.

Kadang kita sendiri mengajukan pertanyaan untuk diri kita sendiri. Biasanya diawali dengan ‘kenapa’ seperti kenapa kalau habis potong rambut selalu timbul penyesalan? kenapa jomblo? kenapa alay mesti ada? kenapa Saipul Jamil digosipkan dengan banyak cewek? Dan pasangan dari ‘kenapa’ adalah ‘karena’ seperti karena lo potong pake shuriken, karena lo jelek, karena facebook mengijinkan penggunaan nama alay, karena jenggot Saipul Jamil memesona.

Tapi teman-teman, tidak semua ‘kenapa’ ada ‘karena’ nya. Nah itu disebut misteri. Eh bener gak sih? Gue asal aja bikin penjelasan. Daripada nyasar, gue coba cari tahu sebenarnya misteri tuh apa sih? Menurut aplikasi Kamus Besar Bahasa Indonesia di laptop gue, misteri adalah sesuatu yg masih belum jelas (masih menjadi teka-teki; masih belum terbuka rahasianya).

Melihat pengertian itu kayaknya sama dengan ‘kenapa’ gak selalu bareng sama ‘karena’ gitu.

Suatu sore gue lagi asik duduk-duduk imut di genteng kosan. Lagi asik-asik makan remukan mi sambil minum insto, tiba-tiba beberapa pertanyaan tentang beberapa hal muncul di kepala gue, dan sampai berita ini diturunkan gue belum tahu jawabannya apa. Masih menjadi misteri gitu. Kerennya lagi misteri ini menyangkut kemaslahatan dunia. Hal-hal yang masih menjadi misteri di dunia adalah

Sunday, 22 February 2015

Yang Live emang Lebih Enak



Minggu kemarin gue habis nonton Stand Up Comedy secara live alias langsung. Kemarin pas ada tour 3 besar SUCI 4. Sebuah kompetisi Stand Up Comedy yang udah berjalan 4 season di sebuah TV nasional berinisial Kompas TV.

Mereka adalah Dzawin, David, dan Abdur yang lagi ngadain tour keliling kota bertajuk #RuleOfThree. Nah kebenaran Semarang kebagian tour ini, dan kebenaran lagi tiketnya cukup terjangkau. Malah bisa dibilang sangat terjangkau jika dilihat yang tampil tiga komika skala nasional yang jadi 3 besar SUCI 4, bonus satu komika, dan ditambah bonus 2 komika lokal.

Abdur, Dzawin, David
Melihat semua kebenaran itu, dan mempertimbangkan baik-buruk dan untung-rugi, gue pun memutuskan beli tiket dan nonton. Yah namanya mahasiswa ya pak, bu, pasti mempertimbangkan banyak hal, ehmm… sedikit hal sih, suntikkan dana aja.

Nonton pertunjukkan Stand Up Comedy secara live, bagi gue, memberi banyak pelajaran. Ya gak sebanyak pelajaran anak sekolah sih. Gue jadi ngerti, ternyata, show yang kita lihat di televisi itu gak seperti kenyataan. Meskipun lucu, tapi udah edit sana-sini. Belum lagi materi yang dibawakan kudu sangat hati-hati.

Saturday, 14 February 2015

Pengagum Awan Penikmat Hujan



“Apa yang paling kamu suka?”

“Melihat awan.”

“Itu saja?”

“Iya. Dengan melihat awan bikin tenteram di hati. So peaceful.”

“Masa sih?”

“Gak percaya? Coba kamu rebahan di tanah deh. Hadapkan wajahmu ke atas, liat awan bergerak kesan kemari.”

“Membawa alamat gak?”

“Emangnya Zaskia Gotik?”

“Setahuku Hesti Klepek-Klepek deh.”

“Ayu Ting Ting keles.”

“Nah tuh tahu”

“Yah niatnya pengin bercanda.”

“Garing kamu!”

“Hih!” Perempuan itu menyenggolkan lutut kanannya ke lutut kiri lelaki itu yang sedari tadi bersebelahan.

Mereka adalah lelaki dan perempuan yang sedang duduk bersebelahan di sebuah padang yang menghamparkan warna hijau rumput sepanjang mata memandang.

Monday, 9 February 2015

Ketemu Raditya Dika di Tour Koala Kumal Episode Semarang



Kadang orang rela melakukan hal yang gak biasa dilakukannya demi orang lain. Apalagi dia orang yang dikenal orang banyak. Kayak hari Ahad kemarin, gue sengaja banget mandi. Padahal kan kata orang, mandi adalah perusak di hari Ahad. Kalau gue tiap hari juga jarang mandi,sih.

Hari Ahad kemarin gue ketemu langsung sama Maha Guru para blogger, Raditya Dika. Dia kebenaran kebetulan lagi tour keliling kota dalam rangka mempromosikan buku terbarunya,Koala Kumal. Nah kemarin jatahnya kota Semarang, kota perantauan gue.  Sebagai pembaca buku Bang Radit yang baik gue pun pengin minta tanda tangan langsung dan foto bareng. Padahal sih bukunya udah ada tanda tangannya pas PO. Tapi gak mama deh. 

Sebenarnya bukan karena ngefans banget sih, tapi karena gratis aja. Hahaha. Jarang-jarang soalnya lho. Pas dia ngisi seminar di Semarang gue lagi bokek, pas gue gak bokek dia gak ngisi seminar disini, pas ngisi seminar bokek guenya disini.

Sebelum hari H, gue kepoin dulu kota-kota sebelumnya yang telah dikunjungin tour Koala Kumal. Beberapa data didapat, yang datang banyak, kameranya canggih-canggih, dan pada bau ketek. Maka dari itu, berulang kali Bang Radit menghimbau agar gak lupa pakai deodoran.

Berbekal data yang didapat, gue pun berniat untuk datang lebih awal, bawa bekal deodoran, dan bawa kamera canggih, berhubung gue gak punya, ya udah gue bawa kamera hape legenda aja.

Saturday, 31 January 2015

Wisudamu bukan Wisudaku



Gak percaya akhirnya gue nulis ini. Niatnya sih engga. Tapi setelah dipikir-pikir sayang juga kalau kejadian ini hilang dari pikiran gue. Khawatir juga kalau misal hardisk bermasalah. Yaudah deh. Yup, gue nulis ini untuk gue sendiri. Untuk dibaca dimasa depan.

Oh iya. Postingan ini bakalan panjang dan gak ada manfaatnya. Jadi barangkali ada yang nyasar dan baca blog ini, boleh deh langsung skip. Tapi sebelum skip, tulis komentar dulu yak. Biar terkesan ramai. Gak nyambung gak mama deh, yang penting ada yang komen. #FakirKomen #MaklumSepiTerus
Oke kita mulai. 

Ini tentang skripsi, dan tetek bengeknya menuju sidang. Keresahan ini bermula karena pada tanggal 29 Januari kemarin kampus gue ngadain wisuda. Iya. Wisuda, tapi gue gak bisa ikutan karena satu hal yang merembet ke banyak hal lain. 

Tuesday, 20 January 2015

Review Buku: Koala Kumal




Bagi yang kangen berat sama karya Raditya Dika, selamat, kalian sama kaya gue. Setelah vakum kliner selama 3 tahun, akhirnya Bang Radit ngelahirin buku lagi. Buku ini adalah buku ketujuh dari Raditya Dika. Gila udah tujuh aja yak. Super produktif. Judulnya Koala Kumal. Masih konsisten penggunaan nama hawan sebagai judul bukunya. Nama hewan menjadi ciri khas disetiap judul bukunya.

Namanya juga kangen bakalan memperjuangkan segalanya untuk mengobati rasa kangen itu. gue pun bertekad beli yang Pre Order. dapet dobel keuntungan. Dapet tanda tangan sekaligus dapet bukunya lebih duluan sama yang beli di toko buku. beredar di toko buku tanggal 17 Januari 2015, gue udah memegang buku itu tanggal 4 Januari 2015. Tapi gue baru sempet baca pekan ini. tetep ya, niatnya menang duluan, eh jebolnya sama juga dengan yang beli di toko buku. gak apa-apa deh.

gue pun bertekad bakalan coba me-review bukunya. gue gak pernah me-review buku, jadi maaf-maaf aja yang barangkali review-an kali ini agak gak yahud.