Saturday, 31 January 2015

Wisudamu bukan Wisudaku



Gak percaya akhirnya gue nulis ini. Niatnya sih engga. Tapi setelah dipikir-pikir sayang juga kalau kejadian ini hilang dari pikiran gue. Khawatir juga kalau misal hardisk bermasalah. Yaudah deh. Yup, gue nulis ini untuk gue sendiri. Untuk dibaca dimasa depan.

Oh iya. Postingan ini bakalan panjang dan gak ada manfaatnya. Jadi barangkali ada yang nyasar dan baca blog ini, boleh deh langsung skip. Tapi sebelum skip, tulis komentar dulu yak. Biar terkesan ramai. Gak nyambung gak mama deh, yang penting ada yang komen. #FakirKomen #MaklumSepiTerus
Oke kita mulai. 

Ini tentang skripsi, dan tetek bengeknya menuju sidang. Keresahan ini bermula karena pada tanggal 29 Januari kemarin kampus gue ngadain wisuda. Iya. Wisuda, tapi gue gak bisa ikutan karena satu hal yang merembet ke banyak hal lain. 

Tuesday, 20 January 2015

Review Buku: Koala Kumal




Bagi yang kangen berat sama karya Raditya Dika, selamat, kalian sama kaya gue. Setelah vakum kliner selama 3 tahun, akhirnya Bang Radit ngelahirin buku lagi. Buku ini adalah buku ketujuh dari Raditya Dika. Gila udah tujuh aja yak. Super produktif. Judulnya Koala Kumal. Masih konsisten penggunaan nama hawan sebagai judul bukunya. Nama hewan menjadi ciri khas disetiap judul bukunya.

Namanya juga kangen bakalan memperjuangkan segalanya untuk mengobati rasa kangen itu. gue pun bertekad beli yang Pre Order. dapet dobel keuntungan. Dapet tanda tangan sekaligus dapet bukunya lebih duluan sama yang beli di toko buku. beredar di toko buku tanggal 17 Januari 2015, gue udah memegang buku itu tanggal 4 Januari 2015. Tapi gue baru sempet baca pekan ini. tetep ya, niatnya menang duluan, eh jebolnya sama juga dengan yang beli di toko buku. gak apa-apa deh.

gue pun bertekad bakalan coba me-review bukunya. gue gak pernah me-review buku, jadi maaf-maaf aja yang barangkali review-an kali ini agak gak yahud.

Saturday, 17 January 2015

Liburan kok ke Perpustakaan



Minggu-minggu ini kampus gue mulai sepi. Sesepi hati ini. Gak ada lagi mahasiwa berkeliaran. Mahasiswanya udah pada pulang kampung setelah kelar uas. Gue sebenarnya gak terlalu peduli sih, wong gue gak ada yang kenal juga. Kan angkatan gue udah gak ada yang ngurusi uas. Tapi kalau liburan gini ya agak membawa bencana. Jadi minim pemandangan hijaber penyejuk mata.

Kalau masa liburan gini semuanya sepi. Dekanat sepi, perpustakaan sepi, WC juga sepi, cuma ada sebongkah eek yang lupa disiram owner-nya. Tapi ada satu yang gak sepi, taman di tengah kampus. Soalnya deket sinyal wifi. Dasar saus tartar, pada tuna wifi kalian semua. Jadi lemot kan gue download JKT48-nya.

Sebagai mahasiswa yang memasuki fase sakaratul maut dalam perkuliahan, perpustakaan jadi tempat yang cocok untuk mempersiapkan segala sesuatu demi tercapainya husnul khotimah. Masa liburan kayak gini jadi makanan empuk bagi gue. Gue bisa bebas cari buku, bebas memilih tempat duduk, dan bebas dari bau keringat para mahasiswa. Keringat beraroma tugas. Selain itu, di perpus lah tempat dimana kita, mahasiswa akhir, bertemu, berkumpul, bertukar cerita tentang persiapan menjemput 'ajal' kita.

Gue paling suka ke perpus kalau liburan atau weekend. Soalnya sepi. Kalau sepi kan jarang ada yang liat gue di perpus. Bukan apa-apa sih, kalau rame banyak yang liat gue mau ke perpus, nanti pasti banyak yang komentar yang nongol.

Saturday, 10 January 2015

World Meet Diaz



Liburan akhir tahun lalu gue pulkam. Pas nyampai rumah gue dikejutkan dengan kehadiran makhluk maha gemes, maha berbau wangi, dan maha towel-able. Yup, bayi.

Tanggal 19 Desember 2014 kakak gue ngelahirin anak keduanya, meskipun anak kedua, ini adalah bayi pertamanya. FYI anak pertama kakak gue meninggal di dalam kandungan usia 6 bulan. Mohon doanya teman-teman semoga dia jadi alasan orang tuanya masuk surga kelak.

World... ladies and gentleman, bersiaplah bertemu makhluk maha gemes. *jet jeng jet jet..jeng jet jet* Diaz Rahmatika… *durud durug durug durg dung jes*
tidur sambil senyum, mungkin sedang bermimpi ketemu omnya yang ganteng

Oke silahkan duduk lagi.

Gue kira kakak gue terobsesi sana Cameron Diaz. eh ternyata Diaz itu nama singkatan kakak gue sama suaminya, dan Rahmatika artinya Rahmat-Mu. 

Namanya cuman dua kata, Cukup singkat buat ukuran nama anak jaman sekarang. Pas gue tanya kenapa namanya cuma segitu, kakak gue jawab “biar gak repot kalau mbesuk ngisi kertas UN.” Pikiran visionernya agak gimana gitu.

Gue sedih dengan lahirnya Diaz.

Thursday, 1 January 2015

Welcome 2015




2014 pergi 2015 datang. Ada yang hadir ada yang pergi. Meninggalkan jejak, menyisakan kenangan. Meski ada hal sedih atau hal yang memberatkan tak apa asal yang bahagia lebih banyak.

Tom bangun Tom, lo ngomong apasih…

oke gue bangun, maaf khilaf.

2014 bagi gue adalah tahun belajar. Belajar hal baru, belajar bermasyarakat, belajar menerka dunia nyata yang sebenarnya, dunia orang dewasa yang katanya gak asik. Sekarang mungkin pandangan itu agak mulai pudar. emang bener, ada gak asiknya tapi asiknya juga banyak.

Belajar ditahun ini gak melulu duduk, dengerin, dan ngantuk. Banyak ilmu gue dapet dari kejadian pahit, jalanan, dan teteup… internet. Gue merasa tahun ini gue agak mudah mengambil pelajaran dari apa yang gue alami dan gue tonton, bukan lagi dari powerpoint dosen.

2015 umumnya orang pada bikin resolusi. Gue pun gak kalah, resolusi gue tahun 2015 itu 960 x 1280. Yakaliii…

Tahun ini banyak impian yang pengin gue raih, tapi gak tau harus gimana.hahaha. yang jelas pengin coba banyak hal, belajar lebih banyak, cari pengalaman lebih banyak, menjelajahi daerah baru. Tapi gak ada temen.

Kadang kendala yang nongol adalah sendirian. Gak ada temen. Suka males kalau sendirian. Lagian kalau mau apa-apa sendirian jadi gak ada temen. Yaiyalahhhh.

Entah kenapa gue ngerasa semakin kesini gue semakin susah cari teman. Apa guenya yang semakin agak bego masalah bersosial yah. Hadeh. Ini salah satu hal yang paling menggalaukan ditahun 2014, dan sampai sekarang sih.

Yaahh.. i hope i get the chance.