Saturday, 31 January 2015

Wisudamu bukan Wisudaku



Gak percaya akhirnya gue nulis ini. Niatnya sih engga. Tapi setelah dipikir-pikir sayang juga kalau kejadian ini hilang dari pikiran gue. Khawatir juga kalau misal hardisk bermasalah. Yaudah deh. Yup, gue nulis ini untuk gue sendiri. Untuk dibaca dimasa depan.

Oh iya. Postingan ini bakalan panjang dan gak ada manfaatnya. Jadi barangkali ada yang nyasar dan baca blog ini, boleh deh langsung skip. Tapi sebelum skip, tulis komentar dulu yak. Biar terkesan ramai. Gak nyambung gak mama deh, yang penting ada yang komen. #FakirKomen #MaklumSepiTerus
Oke kita mulai. 

Ini tentang skripsi, dan tetek bengeknya menuju sidang. Keresahan ini bermula karena pada tanggal 29 Januari kemarin kampus gue ngadain wisuda. Iya. Wisuda, tapi gue gak bisa ikutan karena satu hal yang merembet ke banyak hal lain. 

Kisah bermula ketika gue lagi asik bikin skripsi. Sok-sok rajin gitu. Gue udah tau dari kalender akademik di awal semester, kalau terakhir pendaftaran sidang skripsi itu tanggal 24 Desember. Karena udah tau dari awal, gue susun time schedule supaya ngerjainnya tertatadado. Gue udah bikin semuanya termasuk mengantisipasi kalau dosen pembimbing lagi sibuk.

Suatu hari di awal bulan Nopember, ujug-ujug tertempel pengumuman bahwa deadline pendaftaran sidang dimajukan tanggal 10 Desember. Masih oke sih, gue udah penelitian, udah mulai ngolah data juga. Namanya juga skripsi, gak sekali maju langsung di ACC. Maka gue pun ngebut ngerjainnya. Tapi lagi ngebut-ngebutnya eh ditilang polisi karena kecepatannya di samping batas normal.

Kesemrawutan dimulai ketika tanggal 2 Desember setelah asar ada pengumuman tertempel di dekanat kalau deadline dimajukan jadi tanggal 4 Desember, hari Rabu. Gue inget banget karena sempet liat iklan Mata Najwa.

Gue panik kan. Udah gue susun jadwal kalau pekan pertama Desember gue kelarin semua. Pengesahan pembimbing, njilid, dan syarat-syarat administrasi lain yang emang gak bakalan selesai dalam satu hari. Dan nanti, pekan kedua Desember, gue daftar tuh sidang. Padahal tanggal 1 Desember gue baru aja ujian komprehensif. Ujian dimana gue ditanya empat penguji tentang materi selama gue kuliah. Konsentrasi gue sempat pecah. Kudu ngurus setelah ujian komprehensif dan kudu ngurus persiapan sidang. 

Coba kalau deadline-nya tanggal 10 Desember, gue masih oke.

Sebenernya skripsi gue udah selesai, tinggal beberapa revisi, dan printilan sana-sini. Masalahnya adalah syarat daftar sidang itu salah duanya harus melampirkan akte kelahiran dan ijazah SMA. Gue sempet bingung, ini kampus apa kelurahan ya kudu ngelampirin akte segala. Karena gue gak mungkin pulang kampung dengan waktu secepat itu dan gue juga harus ngurus ini itu, gue minta tolong bapak untuk ngeposkan akte kelahiran dan ijazah SMA gue dengan paket super kilat. Kalau bisa dalam sekedipan mata itu berkas udah ada di depan gue.

Keesokan harinya alias tanggal 3 Desember kiriman pos datang. Gue lega kaya orang yang terbebas dari sembelit. Tapi beberapa menit kemudian, gue mendadak ngerasa sembelit lagi mengingat ada syarat lain yang belum gue lengkapi. Foto dan jilid skripsi. Foto mah gampang, sejam dua jam jadi. Tapi jilid skripsi, antri semua. Maklum satu fakultas panik semua. Bahkan fakultas tetangga pun kabarnya juga dimajukan deadlinenya secara mendadak. 

Belum lagi, gue kurang minta nilai dan nota dari pembimbing kalau skripsi gue udah bisa maju sidang. Pembimbing satu gak bakalan mau ngasih nilai sebelum gue ngumpulin foto kopian refrensi kemudian dijilid rapi. Jadi beliau ini mintanya, setiap footnote yang ada di skripsi gue, itu kudu dicari bukunya, terus di fotokopi, terus di stabilo kalimat mana yang gue kutip. Gue pengen nelen skripsi gue mentah-mentah.

Tanggal 4 Desember pun tiba. Batas akhir. Deadline. Gue kolap. Ini mah bener-bener deadline. Garis kematian. Gue coba maju ke pembimbing satu dengan membawa jilidan seadanya. Eh suruh balik lagi karena gak rapi. Rasanya gue pengin ke dekanat dan njedotin kepala gue pake mesin print yang udah mengeluarkan kertas pengumuman kampret itu. Iya gue tahu mesin print itu gak bersalah karena bukan dia yang ngeluarin kebijakan kampret itu. Tapi seenggaknya kalau mesin print rusak, penyebaran kebijakan kampret itu bakalan terhambat. Iya gue juga tau sih, mesin print gak cuma satu. Hadeh gak tau deh pokoknya gue kacau banget.

Pupus sudah wisuda pada bulan Januari ini. Bayangan gue pake toga dan berfoto dengan senyum mengembang kaya sari roti tampak menjauh. Tidak terkejar. Susah diraih. Gak nyampe nangis sih tapi nyesek banget. Kenapa gitu semuanya serba mendadak. Kenapa gak dari awal ngumumin kalau deadline tanggal 4 Desember. Gue sempet smack down, mlongo, ngiler, gak tau mesti ngapain. Bingung juga gimana njelasin ke orang tua.

Kabar lain mulai berhembus. Katanya bakalan ada ujian sidang susulan. Jadi masih bisa ujian, tapi gak wisuda Januari. Gue masih ngeheng. Gak terlalu peduli kebenaran kabar itu. apa artinya lulus tanpa wisuda. Sampai suatu hari Bang Syafii, temen kos merangkap senior gue, kasih tau.

“ikut susulan aja.”
“udah males, Bang.”
“kenapa? Karena ga bisa wisuda sekarang?­­
Gue mengangguk.

Bang Syafii mengambil rokok dari sakunya. Menyalakan korek, lalu menghisapnya kuat-kuat. Setelah menghembuskan asap yang keluar dari mulutnya dia berkata, “gak usah mikir kamu wisuda kapan, yang penting lulus.”
“Apa artinya lulus gak wisuda?” Tanya gue sambil memakan sisa rokok di asbak.
“Kalau lulus kan gak bayar.” Kata bang Syafii sambil mengapit rokok diantara jari telunjuk dan jari tengah. “Lumayan kan uang registrasi 1 semester bisa buat yang lain. Beli hape android misalnya? Hape kamu kan paling jelek. Nokia legenda gitu.”
Sambil mengunyah sisa rokok, gue dalam hati mengiyakan.
“wisuda mah gak penting, yang penting lulusnya. Wisuda hanya perayaan. Kalau kamu udah lulus, kan kamu bisa ngelakuin hal yang lain kan sambil nunggu wisuda berikutnya.”

*

Malam hari setelah obrolan itu gue berpikir di WC. Gue berpikir sambil menikmati akibat kalau kebanyakan makan sisa rokok. Bener juga yah. Malam itu sembari ngeden, gue bertekad mengejar sidang susulan. Gue putuskan untuk coba bangkit. Tapi lupa belum cebok.

Besoknya gue pun menyelesaikan syarat-syarat sidang yang hampir membawa gue wisuda Januari. Selang berapa hari syarat dan skripsi gue udah siap. Bener kata orang-orang, kita akan belajar banyak dari menyelesaikan. Gue pun menunggu ujian susulan dibuka. Sambil menunggu gue mensupport temen-temen gue yang sidang. Harapannya sih ketika pas mereka wisuda, gue kecipratan makan-makannya.

Pekan terakhir bulan Desember ujian susulan dibuka. Gue bergegas mendaftar. Gue urutan pendaftar kedua. Dikasih tau sama ibu petugas katanya sidang diangkat awal Januari 2015. Tanggalnya belum pasti. Beliau menjanjikan nanti akan dipasang pengumumannya. Gue pun sedikit lega. Meskipun ada sesak didada. Digantung. Gak dikasih kepastian.

Beberapa hari setelahnya gue memutuskan untuk pulang kampung. Gue memilih tahun baruan di rumah saja. Tegal. Selain di Semarang, tempat perantauan gue, minim teman, gue sedikit dilanda home sick juga. Gue pulang kampung dengan gontai. Mengendarai motor dengan sesantai-santainya.Tadinya gue bertekad, pulkam dengan embel-embel sarjana ditangan. Itu kayaknya keren banget di depan orang tua. Tapi harapan tinggal harapan. Pupus sudah. Gue ngerasa patah hati.

Beberapa minggu kemudian gue nyampe rumah. Agak malu sih ketika ditanya “sampai mana skripsinya?”
Gue coba ceritain semuanya, kondisinya, sampai kebijakan yang memajukan jadwal sesuka udel. Gue ceritain apa adanya. Mereka mengangguk-angguk sambil berkata “ohhhh... ya gak papa.”Alhamdulillah beruntung banget gue punya mereka.

*

Kekecewaan gue agak terobati dengan kehadiran anggota keluarga baru. Bener-bener baru karena usianya belum genap seminggu. Namanya Diaz. Hari-hari di rumah pun gue lalui dengan senang. Rasa kecewa karena gak bisa wisuda Januari perlahan menghilang. Gue udah cukup ayem, gue tinggal menunggu kabar kapan sidang gue.

Hari Kamis tanggal 8 Januari pukul 10 pagi gue baru bangun karena semalem begadang ikut jagain Diaz. Seperti lazimnya anak jaman sekarang yang pertama kali dilakukan ketika bangun tidur adalah mengecek hape, sama gue juga. Gue terkejut ketika ada sms masuk. Soalnya ini dari temen gue. Biasanya yang sering sms tuh Indo*sat.

Gue tambah terkejut setelah membaca isi sms temen gue. bencana kedua akan segera tiba.
Temen gue kasih tahu kalau gue bakalan sidang Jumat tanggal 9 Januari, itu artinya besok. Gue panik. Di rumah hanya ada kakak gue. Gue kasih liat smsnya, lalu dia berkata, “ya wis mangkat saiki bae, bisane sms.e ndadak sih?” (ya udah berangkat sekarang aja, kenapa smsnya mendadak sih)

“oiya yah”, saking paniknya gue nyampe gak berpikir sampai kesitu. Gue pun bales sms dari temen.
Selang berapa menit dapet balesan. Gue buka smsnya.
“pengumuman itu baru aja dipasang, tadi aku ke kampus jam 8 belum ada, setelah balik lagi jam 10 udah ada, ya aku langsung sms kamu”

Gue membaca itu dengan agak setengah gak percaya. Kok mendadak gini. Setelah berhasil move on karena dikecewakan fakultas, eh dikecewain lagi. Ibaratnya kayak diputusin, balikan, lalu diputusin lagi. sakit hati dua kali, oleh pihak yang sama.

Gue bener-bener panik. Gue tau aturan yang mengatakan kalau mau sidang tuh minimal 3 hari sebelum sidang naskah skripsi sudah dikasihkan ke dewan penguji. Karena pengumuman mendadak, berarti hari itu juga gue harus nyerahin naskah. Gue gak mempermasalahkan kenapa pengumuman mendadak. Gue belajar gak peduli sama hal itu. udah biasa. Kalau kata The Rain, Terlatih Patah Hati.

Yang bikin gue panik adalah saat itu posisi gue di Tegal dan harus sampai Semarang secepatnya agar ngurus naskah skripsi. Saat itu gue bener-bener berharap pintu kemana saja beneran ada.

Dengan terburu-buru, gue mandi bebek terus ganti baju. Tas hanya berisi laptop sama charger. Langsung pamit sama kakak gue.
“hati-hati. Mampir ibu bapak dulu oh.”

Gue mengiyakan sambil salim sama kakak. Motor yang belum sempet dipanasi gue gaspol aja menuju kantor bapak dan ibu buat minta ijin dan doa restu semoga lancar. Seburu-burunya gue, gue bakalan nyempetin minta doa restu sama kedua orang tua. Tanpa doa mereka urusan gue bakalan ada aja hambatannya.

*

Untung gue gak mengalami kepanikan ini sendiri. Ada sekitar 4 temen gue yang sama-sama mengalami senam jantung karena hal ini. Mereka yang bakalan sidang bareng gue. Alhamdulillahnya diantara 4 temen gue, ada stay di Semarang. Akhirnya dia yang ngurus sampai gue sampai di Semarang. Yang bikin gue gak tega, dia cewek mesti pontang-panting ngurusin naskah 4 orang.

Dengan bismilllah dan bekal doa dari orang tua. Gue berangkat dengan gas maksimal menuju ke semarang naik motor sekitar jam 11 siang. Gue mengendarai udah kayak Ghost Rider. Yang ada dalam pikiran gue, gue harus nyampe Semarang secepat yang gue bisa. Mungkin tekad itu yang membawa gue kuat naik motor tanpa istirahat.

Waktu tempuh yang biasanya gue naik motor Tegal-Semarang atau sebalikya kurang lebih 4 jam. Ini jauh kurang dari itu. Kepotong isi bensin dan bolak-balik gue nepon temen gue yang ngurus masalah naskah. Gue inget banget liat jam di Pemalang itu pukul 1 siang, pas di Kendal liat jam, eh baru jam 2 aja. Oh iya urut-urutan rute Tegal-Semarang itu Tegal-Pemalang-Pekalongan-Batang-Kendal-Semarang. Dan Batang adalah daerah dengan wilayah terpanjang. Gila ya, Ndro.

Waktu asar awal gue sampai kampus. Gue gak ke kos dulu tapi langsung ngurusi tetek bengek buat sidang besok. Masih belum kelar, karena ketika baru nyampe kampus langsung ketemu sama temen yang seharian ngurus, dia bilang bahwa tinggal sisa 1 penguji yang belum dikasih naskah. Penguji itu posisi di rumahnya, di Kendal, dia minta naskah skripisi dianter ke rumahnya setelah Asar, dan yang ngater harus cowok. Ya udah gue yang baru sampe Semarang mesti balik lagi ke Kendal. Bokong gue yang tadinya koma, jadi mulai mati rasa. Untungnya gue bonceng temen gue.

Meskipun Semarang dan Kendal itu kotanya tetanggaan, tapi jarak kampus gue-rumah dosennya itu sekitar 1 jam, jadi bolak balik 2 jam. Kelar ngater naskah sampai kampus lagi pas maghrib. Ditengah sayup-sayup adzan maghrib, gue menikmati pinggang dan bokong yang mau patah.

Masalah belum selesai, gue belum bikin power point dan mencari refrensi. Gue juga belum belajar. Sambil mijet-mijet bokong sendiri gue berpikir harus ngapain. Seiring masalah hadir, Allah juga kasih solusi. Alhamdulillah dulu gue nurut sama pembimbing yang nuntut soal menata refrensi dengan memfotokopi tiap sanduran yang gue ambil dan menjilid rapi dengan jujur dan apa adanya. Jadi kalau nanti pas sidang gue ditanya “mana refrensinya?” gue bisa nunjukin kalau gue gak ngarang, meskipun itu hanya foto kopian.
Gue pun memutuskan tidur dulu sebentar. Nanti aja deh bikin ppt-nya. Pinggang udah harus dilurusin, biar gak tersesat.

Harusnya dengan badan yang super tepar gue mudah tidur dengan nyenyak, tapi nyatanya enggak. Gue cuma gulang-guling kanan kiri vertikal horizontal diagonal. Menjelang pagi gue baru bisa tidur.

Kabar baik kembali datang. Gue dikasih tau kalau maju sidang setelah jumatan, setidaknya ada waktu buat bernapas. Bikin slide PPT dan latihan presentasi skripsi gue. Gue harus tampil maksimal dan harus lancer presentasi. Gue sadar penguji bakalan gak mau tahu masalah behind the scene persiapan sidang. Akhirnya hari jumat itu gue habiskan dengan mengurung diri di kamar, nyelesain slide, latihan presentasi, dan berusaha menghilangkan raut wajah dan gestur badan yang masih tepar. Saat Jumatan pun gue gak nangkep apa yang khotib sampaikan, pikiran gue terus ngebayangin situasi sidang. Dengan persiapan sidang gue yang ekstra cepat, kekhawatiran akan kegagalan muncul di benak.

*

Perang pun dimulai. Gue maju sidang urutan ke 2. Jadi, sistem sidang di kampus gue adalah 4 orang ujian bareng dalam satu majlis dengan 4 penguji. Maju secara bergantian. Biasanya yang sering sial adalah urutan pertama karena situasi dan kondisi penguji masih seger. Gue urutan ke dua masih seger juga. Gue semakin grogi ketika melihat teman gue maju duluan. Badan gue berkeringat tapi kaki dingin kerasa dingin. AC jadi terasa terlalu kenceng. 

Giliran gue pun tiba. Gue melangkah menuju kursi panas dengan bacaan basmallah dan berusaha memotivasi diri sediri. Tak lupa gue matikan kompor di bawah kursi, biar gak terlalu panas.

“Itu skripsi gue. Gue ngerjain sendiri. Gue gak beli.” Gue berkata pada diri sendiri. Gue berusaha meyakinkan diri sendiri gue bakalan bisa jawab apapun pertanyaan penguji karena gue tau seluk beluk skirpsi gue, kecuali kalau ditanya kenapa member JKT48 sering galau soal gaya poni rambut.

Dengan satu tarikan napas dan bismillah, gue mulai presentasi. Ampuh juga bacaan bismillah. Presentasi gue lancar, gak blekak-blekuk. Gue jelasin dengan intonasi yang cukup enak didengar, setidaknya buat gue sendiri. Gue bisa jawab pertanyaan penguji masalah skripsi gue. Meskipun akhirnya gue harus kalah debat juga dan kudu nurut. Secara mereka lebih pinter. Oh iya belum aku kenalin ya pengujinya. Dewan penguji ada 4 dengan komposisi 1 Doktor Evaluasi Pendidikan, 1 calon Doktor yang penelitiannya sering dibiayain Dikti, dan 2 Doktor lulusan luar negeri. Mari geleng-geleng sambil bilang ckckck bersama.

Sidang gue berlangsung kira-kira 45 menit. Seiring selesainya ucapan salam, gue menghelas napas panjang. Belum lega sih karena masih harus nunggu dua temen gue sidang baru deh diumumin lulus enggaknya.

Setelah nunggu sekitar 2 jam akhirnya sidang hari itu kelar. Dan akhirnya gue pun sukses mengakiri perang utama dengan kemenangan. Puji Tuhan Alhamdulilllah. Gue dinyatakan lulus dengan revisi seabreg. Meskipun revisi seabreg, gue udah bersyukur banget, yang penting lulus. Saat gue menerima kertas itu dari ketua sidang, gue bener-bener gak nyangka. Dengkul gue lemes. Perasaan haru menumpuk. Pada hari itu, empat orang tos dan bergembira bersama karena satu majlis keempat-empatnya lulus semua.
pada gak berani ngajak foto pengujinya. yowis foto dewek bae

Bener-bener kerasa banget. Perasaan gue campur aduk. Gue bener-bener ngerasain ngedapetin kelulusan ini penuh dengan pengorbanan. Gue langsung menghubungi kedua orangtua di rumah. Ngabarin kalau gue lulus dan mengucapkan terima kasih atas doanya. Saat itu pikiran gue bener-bener plong, akhirnya gue lulus. Untuk sejenak gue dapat melupakan jalan terjal yang harus gue lalui demi kertas bertuliskan lulus dengan revisi.

*

Oiya, soal jalan terjal, gue gak mau menyalahkan pihak fakultas yang terkesan seenaknya sendiri majuin jadwal dan memberi pengumuman secara mendadak. Belum lagi aturan yang terkesan tupang tindih. Ya bukan terkesan sih, emang kenyataannya gitu. Seenaknya sendiri. Dan melanggar aturan yang mereka ciptakan sendiri dengan mengabaikan hak mahasiswa.

Tenang wahai fakultasku yang tercinta, aku tidak akan menyalahkanmu. Aku juga tidak mencantumkan namamu, jadi wahai fakultasku, tenang, namamu tetap harummmm.

Gue juga gak mau melakukan demo masalah ini, karena gue tau senjata fakultas buat menghadapi para pendemo adalah dibikin ribet kalau mau ngurus sesuatu. Dan gue gak mau kelulusan gue jadi ribet. Gak demo aja udah lumayan ribet.

Gue malah mau mengucapkan terima kasih banyak sama fakultas gue. Kalau fakultas gue gak seenaknya sendiri ngeluarin kebijakan, mungkin gue gak bakal ngerti apa arti perjuangan. Gak bakalan ngerti cara berjuang untuk mendapatkan sesuatu. Dan mungkin gue gak bakalan bisa bener-bener ngerasain nikmatnya lulus karena semua lancar-lancar saja.

Kata foto di hape temen gue, jika kita tidak merasakan kecewa darimana kita belajar sabar. Jika kita gak pernah gagal, gak pernah jatuh, entah itu jatuh sendiri atau dijatuhkan, darimana kita belajar bangun untuk berhasil.
*

Memang, wisudamu buka wisudaku, tapi gue udah cukup seneng dengan apa yang telah gue alami.
Oiya, pas wisudaan kemarin, gak ada yang nyariin gue buat ngajak syukuran wisuda. Gak ada yang ngajakin gue buat foto bareng juga. Padahal kan mereka bakalan gak ketemu gue lagi. Yah…… Da aku mah apa atuh….

10 comments:

  1. Wuih gue baca dari atas sampe bawah.. karena bahwasanya gue paham bener gimana makna perjuangan skripsi demi sebuah toga...

    Tadinya sih gue pikir ujian skripsi gue udah yang paling sadis, karena persoalan ijazah SMA yang gak bakall sempet sekalipun dikirim dengan paket kilat pling kilat, sampe akhirnya ibu gue mesti turun tangan ke semarang demi nganterin selembar ijazah masa SMA.

    Banyak orang kepengen buru2 wisuda, tapi setelah wisuda, yo wis... udah, mau ngapain lagi. kadang yang udah wisuda masih aja belum dapet kerjaan sampe temennya yang telat bisa nyusul wisuda. pahitnya lagi, temennya yang telat wisuda, dapet kerjaan duluan.

    Btw... gue gak nyangka perjuangan skripsi lo sampe semengerikan itu... gue gak bisa ngebayangin, tapi kalo ngelakuin sendiri mau gak mau emang ternyata kita bisa. Kayak dulu gue pernah bimbingan jam 5 pagi, ke bandungan. Cuma demi ketemu dosbing 2 yang lagi pelatihan.

    Selamat menunggu wisuda episode selanjutnya ...

    btw komennya enggak -nyong2an- biar keliatan gaul..
    tumben juga komen panjang karena gue juga pernah ngerasain kepedihan semacam ini hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mas, udah baca dari awal.

      wih lebih sangar kamu mas, ibumu ikut berjuang.

      heem, muga2 gue gak kalah finish sama yang wisuda duluan.

      waaw. PGRI-Bandungan jam 5 pagi. gila mas, sampai segitunya yah. gue jg hampir kayak gitu, tapi ditawari besok aja, kebetulan besok beliaunya gak ngisi PLPG.

      makasih mas, semoga sedenge wisuda selanjutnya, pengalaman gue makin banyak.

      haha iya bener, mari kita umpetin -nyong2an- biar keliatan gaul.
      ternyata rata2 perjuangan dapet toga selalu pedih ya, tapi asik, jadi ada cerita.haha

      Delete
    2. Eh tadinya gue juga mikir kalau perjuangan skripsi gue lebih parah loh. Tapi setelah baca ini, gue bisa ngakak. Elu lebih parah men. Yang sabar ya *puk puk

      Delete
    3. haha, gue aja setelah baca lagi, cukup ngenes juga yak. haha
      yah semua orang pasti punya ceria ngenes sendiri masalah skripsi.

      Delete
  2. Selamat mas tom, gue ikut bahagia
    doain juga minggu depan gue ujian kompre, semacam sidang gitu, tapi lebih keren soalnya yag diuji gue..
    salam lemper :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mas gal. wih kompre biasanya lebih sulit. semangat mas gal.
      salam arem-arem

      Delete
  3. Bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian. Pas banget ungkapan ini buat perjuanganmu Bro. Ini tulisan ada manfaatnya kok, pasti semua orang belajar dari pengalaman ini untuk tetap semangat dan berjuang sampai titik akhir.
    Good luck ea..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyap. bener2 ngerasa plong banget setelah berjuang.
      good luck juga buat sampean mas.

      Delete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena