Saturday, 10 January 2015

World Meet Diaz



Liburan akhir tahun lalu gue pulkam. Pas nyampai rumah gue dikejutkan dengan kehadiran makhluk maha gemes, maha berbau wangi, dan maha towel-able. Yup, bayi.

Tanggal 19 Desember 2014 kakak gue ngelahirin anak keduanya, meskipun anak kedua, ini adalah bayi pertamanya. FYI anak pertama kakak gue meninggal di dalam kandungan usia 6 bulan. Mohon doanya teman-teman semoga dia jadi alasan orang tuanya masuk surga kelak.

World... ladies and gentleman, bersiaplah bertemu makhluk maha gemes. *jet jeng jet jet..jeng jet jet* Diaz Rahmatika… *durud durug durug durg dung jes*
tidur sambil senyum, mungkin sedang bermimpi ketemu omnya yang ganteng

Oke silahkan duduk lagi.

Gue kira kakak gue terobsesi sana Cameron Diaz. eh ternyata Diaz itu nama singkatan kakak gue sama suaminya, dan Rahmatika artinya Rahmat-Mu. 

Namanya cuman dua kata, Cukup singkat buat ukuran nama anak jaman sekarang. Pas gue tanya kenapa namanya cuma segitu, kakak gue jawab “biar gak repot kalau mbesuk ngisi kertas UN.” Pikiran visionernya agak gimana gitu.

Gue sedih dengan lahirnya Diaz.
Karena dengan lahirnya Diaz, gue resmi jadi om-om. Iya... om-om. iya.. om-om. biar dramatis. Gak kerasa gue semakin tua meskipun tampang masih aitakatta. Yah gue sih berharap Cuma jadi om buat dia aja, jangan nular ke bocah-bocah di luar sana yang setiap ketemu gue manggilnya om.


Walhasil liburan kali ini gue jadi semi babysitter. Ikut jagain, ikut ronda kalau malem, ikut nowel pipinya, untung gak ikut menyusui. Bisa habis stok susu gue.

Jadi kernek baby sister aja gue capeknya udah nikmat banget ya. Gimana kakak gue yang jadi ibunya.
Suatu sore setelah Diaz dimandiin dukun bayi, sambil mangku dan pukpuk dedek Diaz yang tertidur, kakak gue ngomong sama gue,

“datengnya bayi ngerubah semuanya yah.”
“apa emang.”
“ya semuanya, ya pola tidur, pola makan, bahkan kegiatan semua orang rumah, ibu bapak, sampai kamu juga.”
“ya terus?”
“dulu mbak bisa tidur full dari malem sampai pagi, sekarang mba tidurnya tiap ada kesempatan.”
“malah lebih banyak dong,”sahut gue.
“yak gak lah.” Dia ngotot, dedek bayinya rada mlorot dari pangkuan. Terus menggeliat. “kadang lagi tidur, dedeknya pipis, lagi asik tidur, dibangunin kerena dedeknya haus. Kalau pas ngantuk, mbak bisa tidur duduk, sambil menyusui.”
“hebat dong punya skill baru. Udah nikmatin aja.”
“iya mbak juga seneng kok bisa kayak gini, berasa jadi bos, tulung ambilin mbak minum dong”
“….”
 

Yah itu emang bener sih, kelahiran bayi (kalau pernikahannya normal) akan membawa kebahagian gak cuma buat kedua orang tuanya aja, seluruh keluarganya bahkan sampai tetangga kanan kiri. Terbukti di atas meja deket kasur bayi, banyak alat make up bayi yang kebanyakan pemberian tetangga atau teman kakak gue. Jarang beli.

Gue juga bahagia bisa dapet keponakan, apalagi ini keponakan pertama semoga kamu jadi anak solehah ya, Dek.

Satu hal yang paling membahagiakan bagi gue, akhirnya gue bisa melakukan apa yang selama ini gue impikan, berbicara ala Sengkuni di serial Mahabaratha, “keponakaaaannku, selamat datang di kerajaanmu.”

5 comments:

  1. Tom, ini gue galant salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bang. salam kenal. suwun dah mampir. mohon bantuannya bang, gue masih nyubi

      Delete
    2. pada-pada um, gue juga masih myubi,, emuah

      Delete
  2. Wuiih Kasian Diaz .. baru lahir udah dikasih beban moral yang mahaberat, punya om kayak elu Tom :D

    Semoga Diaz kelak bisa jadi anak gaul yang amanah. Rela menolong dan tabah.

    ReplyDelete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena