Ketemu Raditya Dika di Tour Koala Kumal Episode Semarang



Kadang orang rela melakukan hal yang gak biasa dilakukannya demi orang lain. Apalagi dia orang yang dikenal orang banyak. Kayak hari Ahad kemarin, gue sengaja banget mandi. Padahal kan kata orang, mandi adalah perusak di hari Ahad. Kalau gue tiap hari juga jarang mandi,sih.

Hari Ahad kemarin gue ketemu langsung sama Maha Guru para blogger, Raditya Dika. Dia kebenaran kebetulan lagi tour keliling kota dalam rangka mempromosikan buku terbarunya,Koala Kumal. Nah kemarin jatahnya kota Semarang, kota perantauan gue.  Sebagai pembaca buku Bang Radit yang baik gue pun pengin minta tanda tangan langsung dan foto bareng. Padahal sih bukunya udah ada tanda tangannya pas PO. Tapi gak mama deh. 

Sebenarnya bukan karena ngefans banget sih, tapi karena gratis aja. Hahaha. Jarang-jarang soalnya lho. Pas dia ngisi seminar di Semarang gue lagi bokek, pas gue gak bokek dia gak ngisi seminar disini, pas ngisi seminar bokek guenya disini.

Sebelum hari H, gue kepoin dulu kota-kota sebelumnya yang telah dikunjungin tour Koala Kumal. Beberapa data didapat, yang datang banyak, kameranya canggih-canggih, dan pada bau ketek. Maka dari itu, berulang kali Bang Radit menghimbau agar gak lupa pakai deodoran.

Berbekal data yang didapat, gue pun berniat untuk datang lebih awal, bawa bekal deodoran, dan bawa kamera canggih, berhubung gue gak punya, ya udah gue bawa kamera hape legenda aja.


Emang kudu datang lebih awal soalnya mesti ngantre. Masalah antre beginian, gue udah berpengalaman. Ibarat MLM, gue udah level diamond dan dapet kapal pesiar. Kenapa gitu, karena gue sering ngatri tiket kereta buat pulang kampung. Gue membayangkan antrean tour Koala Kumal bakalan kayak antre tiket kereta, gue jadi punya persiapan.

Antrean dibuka pukul 3 sore. Gue udah niat kudu berangkat dari kosan setelah salat Dhuhur. Berhubung gue lama make up dan meni pedi dulu, gue jadinya berangkat pukul 1 siang. Sampai Gramed Pandanaran, antrean udah beuhhh bingitt. Kayak bapak-bapak lagi ngantre di pom bensin pas mau naik. Bedanya ini bukan bapak-bapak, ini kebanyakan ABG, tepatnya ABG berdandan bapak-bapak.

Agak malu sih gue yang berbadan menjuntai tinggi ini harus antre sama para ABG labil. Tapi gak mama deh, gak ada yang kenal ini.

Gue pun langsung antre di paling belakang, yaiyalah masa paling depan. Antrean saat itu dibuat tiga-tiga dan dibatasi tali. Paling depan tiga orang belakangnya juga tiga gitu terus sampai memutar. Dari setting antreannya sih bakalan tertib. Gue sih manut aja. Dalam antrean tiga-tiga itu, gue milih yang paling kiri,mepet tali. Sebelah kanan gue cowok, sebelah kanannya lagi cewek. Dan ternyata sebelah kanan gue temen gue sendiri. Gue langsung salaman sama dia, maklum udah lama gak ketemu. Terakhir ketemu di parkiran setelah turun dari motor gue.

Berhubung foto open gatenya masih lama. Para pengatri pun pada duduk.  Sampai sini masih lancar. Gue pun sempet tertidur. Saking nyamannya, gue duduk pas dibawah kipas angin. Namun siapa sangka bencana besar akan menghampiri.

Bencana  dimulai 1 jam sebelum jadwal open gate. Pengantre pada berdiri. Nah pas berdiri itu dibelakang gue pada mulai nyrobot. Yang ngantre depan gue yang ABG cewek, memanggil temannya di belakang yang baru datang untuk antre di samping dia. Temannya ABG cewek itu, dia lewat sebelah kiri gue dan nrobos tali pembatas. Sebelahnya ikutan. Sebelah bagian depannya juga ikutan. Kejadian itu berulang-ulang dengan berbeda-beda orang. Padahal udah gue sindir, “wah enak yak antrenya tinggal nyrobot gitu.” Tapi gak ngerasa. Noleh pun enggak. Pede aja gitu. Dasar ABG.

Akibat itu kekacauan mulai terjadi, lebar antrean yang tadinya bertiga-tiga jadi berempat-empat. Kekacauan memuncak ketika Bang Radit nongol. Belakang gue pada dorong-dorong akibatnya gue pun bergerak maju pelan-pelan. Sebelah kiri gue yang harusnya tali, malah ada 4 orang. Jadilah yang tadinya tiga-tiga jadi tujuh, delapan, bahkan antrean lebarnya hampir mentok tembok gramed. Desek-desakan banget. Sebenarnya ada enaknya juga sih berdesakkan soalnya #IYKWIM. Tapikan jadi semrawud gitu. 

Ditengan empet-empetan itu Bang Radit bilang, “gila ya Semarang tertib bener, ini adalah kota tour Koala Kumal yang paling tertib.”

Semua pada teriak dan tepok tangan. Gue gak setuju. megap-megap gini. Dia gak liat apa antreannya semrawud gini. 3 detik kemudian Bang Radit nerusin, “gue bilang kaya gitu disetiap kota.” Anjir gue mau ketawa tapi megap-megap.

Sebenarnya Bang Radit udah tau, dia sempet berkata, “Kalau ada yang nyerobot antrean colek pundaknya dan bilang suruh antre ke belakang.”

Tapi yang nyrobot banyak banget, gue mau nyolekin semuanya ya susah. Lagian tangan gue udah keburu gak bisa bergerak bebas. Dihimpit sana-sini.

Di belakang agak samping tempat gue berdiri jelas terdengar suara cewek, “Mereka tuh gak mau diserobot tapi maunya nyerobot.” 

Dalam hati gue setuju. Gue pengin noleh buat lihat wajahnya terus ngajak ngobrol tapi gak bisa. Buat nengok aja susah. Hiburan satu-satunya ditengah kondisi megap-megap gini adalah MCnya yang manis abis. Dia bagai oase di padang pasir. Gue jadi gak mempermasalahkan situasi berdesakan gini karena wajah mbak MC nya sangat jelas terlihat.

Setelah berjam-jam antre dengan kondisi paru-paru hampir koma, akhirnya giliran gue datang, gue usap keringat dan gue oles deodoran di leher. Gak lupa gue pake bedak lagi,  tadi luntur akibat keringat pas ngantre.

Gue maju menuju meja tempat Bang Radit duduk, gue sodorkan buku Koala Kumal gue, dibukanya pelan-pelan “Ngiiiikkkk…” bukunya kurang oli.

Dilihatnya dengan seksama, dibacanya nama gue dengan mantap. “Tomay”
“Tomi, Bang, dari Tegal”
“dari Tegal? Bang Radit terkejut.
“iya, Bang, jauh kan?”

nyontek tanda tangan penulis ah
Sambil membubuhi tanda tangan yang sangat tidak terpola dan menulis nama gue, dia bilang, “Gue lahir di Tegal lho, Bro.” Intonasinya ngapak tapi maksa. Maksa banget deh. memaksa gue untuk percaya
Belum juga gue tanggapin, obrolan kami terpotong oleh hitungan mas-mas yang mau fotoin. 

“oke tengkyu ya.”
“iya, Bang, makasih juga.”

bathuke nyong jebule amba yah
Agak cepet sih, karena Bang Radit kudu ngejar pesawat ke Jakarta jadi fotonya gak bisa lama-lama. Itu pun fotonya tiga-tiga. Hadeh, gak bisa ngobrol deh. Padahal pengin nanya gimana cara dapet pacar yang cantik. Setelah foto, gue muter dan coba lihat antrean dibelakang. Ternyata antrean udah kembali tertib. Salut sama Pak Satpam yang udah ngatur. Lebih salut juga sama yang antre, mau sadar dan sama-sama ngikuti aturan.

Yah mungkin emang kaya gitu doang sih, tapi bagi pembaca ketemu penulis favoritnya itu berarti besar. Kayak dulu gue ketemu Bang Alitt juga. Kalau dulu ketemu muridnya, sekarang ketemu gurunya.
Terima kasih, Bang Radit udah mampir. Sering-sering ngadain acara disini, dan kalau bisa gratis. #tetepmahasiswa. Dan untuk penyelenggara, semoga ke depan lebih tegas ya. Gak usah pandang bulu dia ABG atau bukan. Lagian ABG kan belum ada bulu.

Ketemu Raditya Dika di Tour Koala Kumal Episode Semarang Reviewed by Tomi Azami on 18:02 Rating: 5

8 comments:

  1. Fotonya keren, ada Radit sama 2 cewek cantik. Cuma cowok yang berdiri itu bikin sakit mata, jadi gak nyaman. Hahahahaha.....

    Beruntung bisa ketemu langsung sama Radit, dan lebih beruntung lagi adalah ketika tour ada embel-embelnya GRATIS. Gejolak darah gembel pasti langsung keluar tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya bang, aku kan cuma pager ganteng.haha

      yoa, kalau gak gratis ya mana mau aku mah.haha

      Delete
  2. TOM,,,,,,,,,,, you will be really surprised when you read this post tom !!!
    Check
    http://guhventus.blogspot.com/2015/02/raditya-dika-dan-pola-pikir.html

    ReplyDelete
  3. sebenere nyong wingi2 ye nang semarang ... niate pan marani radit.. tapi dipikir2 pan apa maning, buku wes di tanda tangani, kaos wes entuk .. poto bareng palingan ye bareng2 liyane ... akhire nyong mengurungkan niat haha

    saiki intine koe pan mengikutit jejak radit nggawe buku pora :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener nemen. potone bareng-bareng. aku be tanda tangane dobel, tapi ora duwe kaose.

      pengin nemen mas, tapi keder dewek pimen carane.haha

      Delete
  4. pas itu anak KK pada ngumpul juga loh di gramed duduk di emperan ._.

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.