Yang Live emang Lebih Enak



Minggu kemarin gue habis nonton Stand Up Comedy secara live alias langsung. Kemarin pas ada tour 3 besar SUCI 4. Sebuah kompetisi Stand Up Comedy yang udah berjalan 4 season di sebuah TV nasional berinisial Kompas TV.

Mereka adalah Dzawin, David, dan Abdur yang lagi ngadain tour keliling kota bertajuk #RuleOfThree. Nah kebenaran Semarang kebagian tour ini, dan kebenaran lagi tiketnya cukup terjangkau. Malah bisa dibilang sangat terjangkau jika dilihat yang tampil tiga komika skala nasional yang jadi 3 besar SUCI 4, bonus satu komika, dan ditambah bonus 2 komika lokal.

Abdur, Dzawin, David
Melihat semua kebenaran itu, dan mempertimbangkan baik-buruk dan untung-rugi, gue pun memutuskan beli tiket dan nonton. Yah namanya mahasiswa ya pak, bu, pasti mempertimbangkan banyak hal, ehmm… sedikit hal sih, suntikkan dana aja.

Nonton pertunjukkan Stand Up Comedy secara live, bagi gue, memberi banyak pelajaran. Ya gak sebanyak pelajaran anak sekolah sih. Gue jadi ngerti, ternyata, show yang kita lihat di televisi itu gak seperti kenyataan. Meskipun lucu, tapi udah edit sana-sini. Belum lagi materi yang dibawakan kudu sangat hati-hati.


David, jawara SUCI 4, bercerita kalau sebelum show, semua komika menyetorkan materi yang akan dibawakan ke produser. Produser beserta tim Kompas TV bakalan ngebedah, nanya, dan nyuruh diganti jika ada konten yang dianggap gak pantes masuk TV. Cari materi yang masuk kriteria kayak gitu gak gampang lho, kadang bagian yang lucu malah yang dibuang itu.

Bang David punya pengalaman, katanya dia mau bawa materi tentang sunat. Setelah materi disetor ke produser, sang produser itu tanya ke david, “Vid, ini materi lo ada kata titit, ini titit dalam konteks apa?”

Bang David bingung, setahu dia titit ya titit, gak ada konteks apa-apa. Namanya materi sunat ya pasti nyebut kata titit. Belum lagi banyak kata-kata yang diganti. Tetek jadi buah dada, bokong jadi pantat, silit jadi anus, titit jadi bingung konteksnya apa.

Nonton pertunjukkan Stand Up Comedy secara live juga nampilin sisi lain dari komika tersebut. Sisi yang gak pernah ditonjolkan untuk TV. Tonjolan itu mesti berusaha dibuang atau minimal ditutupi. Padahal susah ya, namaya cowok pasti punya tonjolan.

Nonton apapun kalau live lebih enak. Dulu gue pernah nonton konser musik live, dan itu lebih asik dibanding streaming di Youtube. Teriak-teriak sekuat tenaga dan joget senggol kanan kiri adalah sensasi yang gak didapat dari nonton Youtube. Nonton bola juga asik yang live. Gue mah sering nonton bola langsung. Asik, bisa hening dan tekun sendiri.

Kok hening? iya kan yang gue tonton langsung bolanya. Bunder. Kalau nonton pertandingan bola langsung di stadion mah gue gak pernah. Doain ya semoga gue bisa nonton pertandingan Arsenal langsung di Emirates Stadium. 

Yang LDR pasti udah ngerasain konsep ini. Jika kalian pasangan LDR pasti tau dan setuju, lebih asik ketemu langsung liat wajah pasangan. meskipun wajah pasangan seadanya dan gak simetris, itu lebih mengasyikkan ketimbang liat wajah pasangan via Skype atau denger suaranya lewat telepon. Ya, meskipun gue juga gak pernah LDR-an sih, tapi gue yakin akan hal ini. Sok iyes banget ye.

Dengan konsep yang live emang lebih enak, gue yakin nonton ka’bah secara live juga lebih enak. Lebih asyik, ngena, dan lebih berkesan. Semoga gue dan kalian yang baca ini bisa sama-sama, suatu hari nanti, nonton ka’bah secara live. Jangan nonton aja, puterin juga. Aamiin. #MendadakReligi #BenerinPeci

Next, kalau ada komika-komika lain ngadain tour dan mampir Semarang, gue pengin nonton lagi ah. Kalian juga dong, sangat disarankan buat nonton live. Asyik, kita bisa tertawa lepas tanpa edit-editan. Udah gitu durasinya jauh lebih lama timbang di TV. Mantap dah. Yah, meskipun kalau gue pribadi tetep ya pak, bu, mempertimbangkan anggaran.

Itu aja cerita kali ini. By the way, anyway, bus Trans Semarang, makasih yang udah nyempetin tenaga, mata, dan kuota buat baca postingan ini. Semoga gak kapok dan sering-sering baca blog ini ya. Oya jangan lupa komen, biar gue bisa bertamu di ‘rumah’ kalian juga.

Yang Live emang Lebih Enak Reviewed by Tomi Azami on 13:23 Rating: 5

11 comments:

  1. pas dengan judulnya mas, live emang enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. bertapa dulu lho buat nemu judul itu

      Delete
  2. Ya iyalah... Kalau ga disensor, dapet surat cinta dari ka-pe-i. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya. tapi kok dulu yks aman2 aja yak.sekarang juga kayak sinetron bercerita fabel masih berkeliaran. ka-pe-i gak peka yah? kurang kasih kode kali yak

      Delete
  3. Dodit gak ada ya, padahal saya fans banget sama dodit...

    ReplyDelete
    Replies
    1. blog nya keren, ijin follow ya...

      Delete
    2. dodit lagi sakit bang.

      monggo. terimakasih ud follow

      Delete
  4. Dari kemari keluyuran mulu, nonton Stand Up Comedy, ketemu Radit. Kayaknya enak banget hidupnya. Mahasiswa tapi kelihatan banyak waktu luang, jomlo ya?

    Semua yang mau ditayangin di tipi pasti udah di edit dan di koreksi dulu. Kalau gak acara itu pasti umurnya gak akan lama Bro. Oh ya, kemari kamu juga udah koreksi tulisanku. Makasih ya *Peluk

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih jomlo jadi bingung ngabisin waktu, eh bukan itu maksudnya, sekarang ini kan lagi bulan liburan mas. kayak gak pernah mahasiswa aja.

      GGS umurnya masih panjang mas.
      haha iseng itu mah. sama-sama *dorong pelukan*

      Delete
  5. Asek ah, dolan ning mantan kampusku wingi hahaha
    sayange aku wes ora ning semarang, dadine ora iso melu nonton :D

    Tapi masalah nonton live emang bener sih... aku pas nonton Mongol ning @ HOM, iku ngakake pol banget... rasane beda karo pas nonton ning TV...

    btw... komik lokale sopo wae Tom?

    ReplyDelete
    Replies
    1. tingkat, bok. TKP lantai 7, berhubung gak tau caranya naik via lift, lewatnya tangga.
      donge teka mas, eman2.

      iya, beda banget, ini mah ngakak terus berjam-jam. pegel cangkeme.

      kurinta bayu + ipin. sing ipin ngakak maksimal.

      Delete

mau main balik gimana wong alamatmu gak ada

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.