Thursday, 19 March 2015

Apa itu Passion?




Sampai sekarang gue masih bingung apa itu passion. Orang-orang sering ngomongin untuk menekuni kerjaan sesuai passion. Tapi gue gak paham artinya. Katanya kerja sesuai passion bakalan menyenangkan, kita gak bakal ngerasa kerja, tapi lagi main-main.

Kalimat lain, “temukan passion kamu, tekuni, dan kamu akan bahagia.”
“Malang sekali kalau orang bekerja tidak sesuai passion, dia akan tersiksa.”

Gue sering baca-baca kisah hidup orang hebat. Ada yang wirausaha dengan omset puluhan juta per bulan, katanya hidup akan berguna jika bisa membuka lapangan pekerjaan bagi orang lain. Ada penulis best seller, katanya hidup akan abadi dengan menulis. Ada yang kerja di pemerintahan, katanya senang melayani dan mengabdi. Ada juga yang kerja kantoran. Semuanya gak ada yang lebih hebat, asalkan sesuai passion.

Lagi-lagi passion. Gue jadi takut. Soalnya kayaknya gue belum nemu passion gue apa. Boro-boro nemu, pengertian passion aja gue masih belum ngeh.

Selama ini sih denger-denger katanya masing-masing passion orang beda-beda. Bahkan kakak adik pun beda. Selama ini salah satu rule model gue adalah kakak gue. Dia masuk IPA, gue ikutan, dia suka biologi, gue kayaknya agak suka. Satu-satunya pelajaran IPA yang gak ada itung-itungannya ya biologi. Sekarang kakak gue udah kerja di ruang operasi Rumah Sakit, gue masih pengin kayak dia. Tapi, gue ngambil kuliah yang beda dengan kakak gue, jadi gue gak mungkin kerja di ruang operasi.

Beberapa semester yang lalu akhirnya gue sadar, gue beda sama kakak gue. Dulu gue ngaku suka sama biologi, tapi nama latin yang nyantol di otak cuman Oriza Sativa. Sedangkan kakak gue, mutasi gen, nama genus, familian, obat-obatan, dia nglothok di luar kepala. Gue sendiri yang masih nyantol sampai sekarang ya cerita, dongeng, dan fabel di buku paket bahasa Indonesia pas SD dan hadiah susu Dancow beberapa dekade yang lalu.

Gue makin penasaran kayak arwah. Gue coba goggling sana sini coba cari tahu apa itu passion dan bagaimana cara menemukannya. 
Nemu, katanya passion adalah ketika kamu suka menjalani pekerjaan kamu.

Gue coba tanya kakak gue, “mbak, gak bosen apa tiap hari ketemunya darah, ngasisteni dokter ngubek-ngubek tubuh orang, ngebersihin alat?”
dia jawab, “gak tuh, seneng tau, bisa liat organ tubuh yang asli, dulu kan replika, dan seneng juga bisa bantu orang.” Berarti kakak gue kerja sesuai passion, kalau menurut pengetian itu.

gue jadi mikir, gimana gue mau suka pekerjaan gue. Kerja aja belum, masih kuliah.

Ada lagi hasil googlingan katanya passion itu jika kamu dengan hati yang senang untuk melakukan sesuatu dibanding tidur. Kamu dengan suka rela melakukan hal itu bahkan jika tidak dibayar.

Hmm… hal yang gue lakuin dengan sukarela adalah main Pe Es. Gue lebih suka main Pe Es ketimbang tidur, gue juga pernah main Pe Es sampai subuh. Tapi masa iya itu yang namanya passion?
Jika konek internet, gue lebih suka dan dengan suka rela membaca cerita orang-orang, baik lewat blog, social media, atau artikel majalah dibanding cari bahan buat tugas. Tapi masa iya itu yang namanya passion?

Kayaknya bukan deh ya. Gue yang salah konsep, apa dasar gue bego masalah ginian. Lantas gimana dong cara menemukan passion?
 
Keresahan gue bertambah, melihat temen-temen sebaya gue udah pada kerja, sementara gue masih mahasiswa S1. (ya itu sih gara-gara lo gak lulus-lulus). Maksud gue, mereka udah pada bekerja, entah sesuai passion masing-masing atau gak, gue gak tahu, kesampingin dulu hal itu. Tapi yang penting mereka udah kerja dan dapet duit. Siapapun orangnya kalau dapat duit bakalan senang. Senang dapet duit, akhirnya senang bekerja.


Jadi makin bingung, resah, dan geli-geli basah alias gelisah, lebih penting mana? cepat dapet kerja, atau nemuin passion yang gue sendiri gak tahu apa itu passion dan cara nemuinnya gimana. Apakah terselip disela-sela kenangan tentangnya? gue juga gak tahu. Dan gue pengin tahu. Tolong Aim ya Allah...

7 comments:

  1. Sama gan saya juga bingung kalo dengar orang ngomong
    Temukan passion kamu dimana
    Bekerjalah sesuai dengan passion

    Kalo di kantor saya ada istilah " the power of passion "
    Itulah pertama kalinya saya mendengar kata passion..

    ReplyDelete
  2. kadang bekerja sesuai passion kalo hasilnya gak menggairahkan tetep aja Tom :D
    pada akhirnya balik lagi ke persoalan, yang namanya hidup butuh makan..
    kalo udah kepepet banget, lebih milih kerjaan gak sesuai passion tapi menghasilkan daripada passion tapi seret.
    Ibarat passion jadi guru, ngajar bertahun2 honorer mulu ya ngeluh juga haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu. tadinya idealis akhirnya realistis.
      jiaah curhat.. tapi iya ding mas. hahaha

      Delete
  3. Mungkin buat kasus lo, kerja kayak orang biasa aja kali yah. Ikut arus dulu, nanti perlahan-lahan bakal tahu sendiri passion lu apa. Gue juga sebelum akhirnya mantap milih karir nulis gini, sempet ga tau pasti apa yang jadi passion gue sebetulnya. Kuliah gue di fakultas hukum, dan seiring mendekati babak skripsi, banyak temen yang ngerasa gue tuh ga cocok kerja di bidang hukum, ctak! gue sadar kayaknya passion gue ga ada hubungannya sama dunia hukum. Gue lebih cocok jadi penulis. Itu juga kata kebanyakan teman gue. Hahaha. Bukan sombong lho yah, hanya sekedar sharing pengalaman/kesaksian gitu. =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya juga ya bang, daripada nganggur. haha.
      wih seneng deh kalo udah tahu cocok terjun dibidang apa.
      sip. sharing is caring. thanks.

      Delete
  4. aku malah gak tau aku tuh bisanya ngaoain. semuanya serba nanggung dan setengah-setengah. kadang aku suka mikir " ini kayaknya kalo aku lagi seneng ini atau itu cuma ikut-ikutan orang disekitarku aja deh" :((

    ReplyDelete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena