Saturday, 28 March 2015

Tidur, Pakai Bantal atau Tanpa Bantal?




Beberapa hari ini, gue bolak-balik diomelin bapak. Gara-gara gue nonton Naruto sambil tiduran. Pose tidurannya menurut gue asoy banget. Bertumpu dua bantal yang ditumpuk. Laptop ditaruh sejajar dengan bokong gue yang aduhai.

“heh, gak baik laptopan kaya gitu.”
“kenapa, Pak?”
“tengkukmu nanti sakit, bisa-bisa lehermu cedera, metatarsal patah jadi gak bisa nengok.”
“serem amat. Terus gimana?”
“taruh laptop di atas meja, duduk dengan posisi tegap, jangan lupa topinya dipakai.”
“gak sekalian bajunya dimasukin terus pake sepatu hitam, emangnya mau upacara? lagian enakan kayak gini, Pak, inikan lagi nonton, bukan lagi ngetik.” gue coba ngeles.

“kalau gak nurut, ya udah, Bapak mah cuma ngingetin. Katanya gak baik, katanya lagi bisa menyebabkan otot ligament di leher rusak, badan mbungkuk, badan jadi gak ideal, pokoknya parah deh.”
“iya…iya..” gue ngalah. Bapak mah suka gitu. Jarang marah tapi ngingetin semi nakutin.

“lagian bantal tuh buat tidur yang bener, eh tidur pun katanya sebaiknya gak usah pake bantal, lho.”
“kata siapa?”
“ya katanya katanya… jare jare kuwe ta.”


Gue melengos. Selain suka nakutin, bapak juga kadang sok tahu. Kalau soal nonton di laptop sambil tiduran, secara logika bener sih. Orang nonton di bioskop aja pakenya kursi. Maksudnya buat duduk. Meskipun beberapa ada yang tidak memanfaatkan kursi bioskop sebagaimana mestinya. Nyendernya terlalu mlorot jadinya malah tiduran. Udah gitu kakinya rusuh lagi.

Tapi persoalan tidur sebaiknya gak pake bantal mengganggu pikiran gue. Kalau tidur gak pake bantal, terus apa dong manfaat diciptakannya bantal selain buat teman pelukan para jomblo?
Gue coba googling, soal tidur pakai bantal atau tidur tanpa bantal.

Kata parenting, saat tidur dengan posisi telentang, kepala dan punggung bagian atas sebaiknya berada pada level yang sama. Kata apakabardunia, tidur tanpa bantal banyak manfaat. Keuntungan tulang punggung, mencegah kerut di wajah, mencegah sakit leher, dan menyadarkan para jomblo untuk segera menikah. Kesepian sih, tidak ada yang menemani, bahkan bantal pun tidak.

Kalau yang dicontohin Rasulullah SAW, Beliau kalau tidur meletakkan tangan kanannya di bawah pipi kanannya. (Ciye ada pesan moralnya)
 
Sementara, intipskesehatan menyarankan untuk tidur pake bantal. Taruh di bagian kepala dan di bawah lutut. Tujuannya, agar posisi kepala lebih proporsional dengan tubuh, pinggul lebih fleksibel, lutut dapat menanggung tekanan yang berasal dari sendi sacroiliac serta tulang belakang lumbar. Beuh istilah uopoo kuwi. 

Tidur pake bantal juga ada manfaat lain, yaitu untuk meminimalisir rasa ngenes buat jomblo. Ada tempat untuk kepala bersandar dan melepas gundah, serta ada sesuatu yang bisa dipeluk.

Ternyata tidur pakai bantal atau enggak, masih menjadi perdebatan yang tidak begitu sengit. Menurut gue sih, sesuai selera aja. Mana yang bikin kamu nyaman, lakukanlah dengan sepenuh hati. Abaikan perkataan orang yang melemahkanmu.

Kalau kamu nyaman pakai bantal, ya monggo. Mau pakai batu, untuk menyalurkan jiwa petualang kamu, ya silahkan. Sekalian ikut merasakan jaman megalitikum. Kalau kamu lebih nyaman tidur dengan posisi head stand ya sok atuh. Siapa tahu kamu lagi menerapkan ilmu shaolin.

Yang terpenting, sebelum tidur berdoa dan bersyukur atas segala nikmat Tuhan yang diberikan hari ini. Edan ah, gak pantes banget gue ngomong kaya motivator.

Tapi, sebagai pengamat tak penting, gue coba mengamati hal-hal yang bersinggungan dengan persoalan ini dan apa dampak sosial yang ditimbulkan. Hasil analisa gue, lebih cihuy kalau tidur pakai bantal.

Tidur gak pakai bantal itu gak enak. Terutama buat beberapa orang. Kayak orang-orang yang terjebak masa lalu, secret admirer, dan orang yang jatuh cinta diam-diam. Posisinya susah buat stalking. Untuk memeroleh esensi dan sensasinya, orang-orang tadi harus mengutamakan kenyamanan posisi saat stalking.
kenyamanan yang utama. source
Jika kamu masuk tipe orang di atas, yang suka stalking, peran bantal sangat vital. Bantal bisa digunakan untuk membenamkan kepala saat rasa nyesek mulai mampir. Tepian bantal bisa diremas, dan sarung bantalnya bisa buat ngelap air mata. Bantal juga bisa digunakan sebagai samsak tinju atau teman gulat jika kamu udah sangat gemes. Kamu bisa pukul tuh bantal atau kepit diantara kaki, sambil ngitung 1-10. 

Hasil penelitian yang belum dilakukan menunjukkan adanya korelasi antara mukul bantal dan perasaan lega setelahnya. Rasa nyesek yang membuncah, dapat disalurkan dengan cara memukul atau mengapit bantal. Setelah itu akan timbul perasaan capek. Tuh kan, ada korelasinya. Sumber datanya tokoh yang bernama Nene dalam serial Crayon Shincan. Kalau Nene menggunakan boneka kelinci gede, kamu bisa pakai bantal. 

Selamat ber-stalking, jangan lupa siapkan bantalmu. Lalu tidurlah dengan dengkuran yang tersusun dari nada-nada penyesalan.

 
sumber gambar judul: https://fragilecekali.wordpress.com/2012/02/23/page/2/

16 comments:

  1. Mau pakai bantal atau nggak yang penting ada istri yang nemenin tidur, tapi kadang selimut tetangga juga bikin nyenyak tidur (pesan moral).
    Buat yang jomblo bantal bisa jadi ajang gladibersih sebelum memiliki pasangan yang halal. Biar nggak kaku pas malam pertama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. rasanya gak enak mas. sensasinya gak ada.

      Delete
  2. mengalun indah lagu Kunto:

    "...sudah terlalu lama sendiri, sudah terlalu aku asyik sendiri..."

    Hahaha...

    Lucuk-lucuk!

    ReplyDelete
  3. Say biasa tidur ga pake bantal...

    ReplyDelete
  4. Aku turu ora nganggo bantal angel Tom, hawane ana sing ngganjel... kaya perasaan sing ora diungkapna ngono kui lah.. yow intine seko postingan kie aku dadi ana ilmu tambahan lah, manfaat turu ora nganggo bantal~

    ReplyDelete
    Replies
    1. behh. ngganjel dan terus kebayang. alhamdulillah yen bisa njukut mangpaate.

      Delete
  5. Eh ini Kompetisi Blog ya? Moga menang Tom. Aku kalau tidur pake atau gak pake kalua ngantuk tetep ngorok pun hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan di. cuma postingan biasa. biar kelihatan ilmiah, cantumin sumbernya, gitu.

      faktor utama emang ngantk sih. termasuk ngorok di masjid gak nih?

      Delete
    2. ngahaha gak termasuk bro. Duh. Masa iya ngorok dimasjid. Ada ada aja :D

      Delete
  6. Hiahahahaha

    Kalo tante ku sih nyuruh jangan tidur pake bantal.
    well, doi bidan

    tapi kalo tidur gak pake bantal kok aku paginya sering pusing ya..
    ckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. sering pusingnya kalau gak pake bantal

      Delete
  7. Gue nggak biasa make bantal. Bantalnya lebih sering gue pelukin. Hahaha.

    Hmm, gue juga sering itu mainan laptop sambil tiduran. Ya begitu, setelah 2 jam pegel-pegel. Bener apa kata bokap lu. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya jomblo detected nih..

      sama gue juga pegel, tapi asyik sih heehe

      Delete
  8. Sebaiknya pakai bantal, karena bagaimanapun kepala adalah bagian teratas, kita harus menghargainya.

    ReplyDelete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena