Wejangan dari Om



Kemarin malem gue habis main ke rumah om. Seperti lazimnya om pada umumnya, dia akan memberikan pertanyaan-pertanyaan pada keponakannya yang bikin kenyang lahir dan batin.

Iya kenyang lahir dan batin. Ditanya ‘udah makan belum?’ tentu bikin kenyang perut. Sambil makan gue disuguhi pertanyaan yang bikin kenyang hati juga. Kenyang dengan kegalauan dalam hati. ‘sekarang semester berapa?’ dan ‘kapan wisuda?’ pertanyaan kayak gitu udah bikin kenyang hati gue. Gue udah gak ngitung lagi berapa pertanyaan itu terlontar dari saudara-saudara gue tiap gue pulang kampung.


Kalau pertanyaan-pertanyaan itu ibarat “appetizer”  setelah itu yang akan dikeluarkan adalah “main course” dalam bentuk wejangan-wejangan. Iya, gue di kandani banyak hal untuk kedepan.


Banyak "main course" yang disajikan oleh om, disuruh lanjut kuliah lah, cari kerja di kota lah, dan masih banyak lagi. Satu “main course” yang paling nyantol justru datang dari bulik, istri om gue. Gue disuruh daftar Secaba. Jadi polisi. Kaya masuk akpol gitu. Ntar jadinya profesi. Kaya misal dokter yang daftar polisi, ntar jadinya dokter polisi (yaiyalah masa sih?) Jadi gak tugas patroli gitu tapi tetep dapat pangkat. Dan syaratnya tetep ikut pelatihan kepolisian. 

Kalau gak polisi ya AU, kalau gak AL, atau EL dan DUL. Pokoknya yang berbau militer.
‘eman-eman awakmu duwur, lho.’ Kata bulik, berulang kali. 

Memang sih tinggi gue otw 180 cm dan selama ini hanya berguna buat bantu ibu naruh toples di atas rak dan bantu bapak mengganti lampu. Kadang sambilan buat ngambil mangga depan kosan.


Pulang dari om kegalauan gue bertambah. Setelah kemarin-kemarin gue galau kenapa member JKT48 gak pernah bales mention dari gue, sekarang muncul kegalauan baru, ‘apa iya gue harus daftar polisi?’

Untuk saat ini sih gue kayaknya gak terlalu minat. Gue gak mau diatur terlalu ketat. Harus berangkat pagi terus apel pagi, kalau gak dihukum. Ikuti perintah komandan dan selalu patuh pada aturan yang berlaku. Meskipun aturannya bla bla *****sensor*** (ehm kriminalisasi KPK, ehm pesan moral). Gue gak kebayang nantinya setiap hari gue harus menjalani rutinitas kayak gitu.

Jujur gue kagum sama polisi. Menurut gue polisi itu profesi yang keren, bingiiits. Gue suka nonton 86 di Net dan suka ngbayangin kalau gue jadi bagian dari mereka. Bukan Bripka Dewi yang bilang ‘disitu kadang saya sedih’ ya. Gue paling suka kalau tim Jaguar Polresta Depok lagi patroli. Seragamnya, senjatanya, motornya, dan yang bikin garang, topeng maskernya. Kayaknya keren banget. 

Source
Gue juga sering main Counter Strike, sebagai wujud gue pengin kayak mereka. Keren. Soal film-film bertema polisi atau pasukan khusus, gue udah khatam. The Raid 1 dan 2, The Expendables 1-3, The Conjuring. 

Tapi ya itu tadi, gue gak mau diatur terlalu ketat. Gue pengin hidup bebas, meskipun gue juga gak tau besok jadi apa. Gue tau, gak ada hidup yang bener-bener bebas. Gak ada profesi apapun yang nyantai dan bebas. Setiap profesi apapun tentu punya aturan tersendiri. Bahkan Youtuber yang kelihatannya santai, kipas-kipas, dan tinggal cek rekening, harus menjalankan aturan untuk rutin upload hasil karyanya.


Kata-kata bulik ‘kan sayang tinggi badan kamu’ kembali terngiang. Gue masih belum bisa ngebayangin kalau jadi polisi beneran, bukan yang di Counter Strike. Polisi itu kudu disiplin, upacara tiap pagi pake seragam lengkap. Lah gue, upacara bendera aja pinggang pada pegel, keringat bercucuran, dan mau pingsan, ditambah udah hampir 5 tahun gak pernah upacara bendera, gimana dong?
Wejangan dari Om Reviewed by Tomi Azami on 11:12 Rating: 5

4 comments:

  1. kalau memang gak ada minat kesana gak usah dipaksaain...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. yang maksain justru dari orang lain.

      Delete
  2. Baru tau udah kuliah tinggi2 ujungnya masuknya SECABA. Kirain kalo udah s1 langsung perwira daftarnya Tom...
    Ya sebenernya jadi polisi keren Tom, bakala lebih mudah buat ninggalin status jomblo lo kelak, bakal mudah nyari duit yang enggak halal juga.. mudah lah pokoknya. Tapi buat masuk polisi juga gak mudah... minimal jadi lebih mudah kalo punya kenalan dan berani bayar berapa gitu lah..

    Masa depan ada di tanganmu Nak, pilihlah yang paling sreg di hatimu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak tahu juga mas, gak paham, dan berusaha cari tahu juga.

      anjir enggak halal. hahaha.. bener. "wani piro" nya emang kudu "wani"

      njih mbah, akan aku tunjukkan pesanmu ini pada orang tuaku dan bulikku. semoga gak usah nunjukin pesanmu pun mereka mengerti.

      Delete

mau main balik gimana wong alamatmu gak ada

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.