Saturday, 9 May 2015

Tentang Sudut Pandang, Persepsi, dan kawan-kawan

pict



Gue sering jadi tempat bercerita. Jadi pendengar ketika orang-orang di sekitar gue mengungkapkan uneg-uneg mereka. Tapi tanpa dihipnotis dulu kaya Uya Kuya. Gue emang hebat. Berbakat jadi pendengar. Kalau ada audisi jadi pendengar radio, gue pasti langsung keterima.

Macam-macam persoalan sering gue denger. Persoalan pribadi, apa yang terjadi hari ini, sampai keluh kesah susahnya ketemu dosen pembimbing. Ditelepon gak bisa, disms gak dibales, ditungguin gak ke kantor. Giliran lagi gak butuh, nongol. Ilmu dosen emang luar biasa.

Sayangnya, dari sekian persoalan yang mampir ke kuping gue, jarang banget gue ikut nyelesain masalah. Kasih saran aja jarang. Ya itu tadi, gue cuma jadi tempat orang lain mencari rasa lega di hati. Kok gue kayak jamban yah.

Gak ding, gue juga suka kasih saran kok. Setahu dan sok tahu gue dan gak nuntut buat dilaksanakan.

Gue sih gak masalah dengan itu semua. Gue nyaman aja kok jadi tempat berkeluh kesah. Sama keluarga, teman, atau orang di sekitar gue. Gue malah bersyukur. Gue merasa dapat kepercayaan. Kepercayaan itu mahal harganya, lho. Gak ada diskon dan senin harga juga gak naik. Selain itu, gue juga sering dapat pelajaran dari persoalan-persoalan yang mampir ke telinga gue.

Kayak misal....

Misal temen gue ngeluh kalau doi susah banget ketemu dosen. Buat sekadar mengajukan judul skripsi aja susah banget ketemunya. Udah janjian ketemu pukul 2 siang, temen gue udah tiduran dari subuh. Eh ditunggu beliaunya malah capcus ke tempat bisnis yang dirintisnya. 

Gue denger cerita temen gue hanya kasih free puk puk. Ya mau gimana lagi, susah ketemu dosbing emang gak ada solusinya selain terus ngejar.

Ada sih cara yang tokcer, gembosin ban mobilnya. Cara lain,telepon dia dengan ngomong gini, “Ini dari kepolisian, anda didakwa mencuri pulpen mahasiswa, silahkan ketemu saya di kantor?”
“Kantor polisi?”
“Bukan, kantor anda, saya sudah nunggu di depan pintu kantor anda.”
Dijamin bakal ketemu dosbing. Dan bakal dapat kenang-kenangan di pelipis kiri.


Lah terus pelajaran yang diambil apa? Katanya bisa ngambil pelajaran?

Iya. Pelajarannya bersyukur, seenggaknya gue gak sesusah temen gue. Dosbing gue kalau gue sms, balas dan nepatin janji. Semoga umur dan rejeki panjenengan berkah, Pak.

yah.. gitu doang?
 
Oke yang bener-bener bisa diambil pelajaran nih.

Pernah suatu hari temen gue cerita, ada dosen yang pas kuliah pakai buku panduan yang ditulis sendiri sama dosennya. Jadi, satu kelas mau gak mau kudu beli bukunya dosen itu. Temen gue beli, tapi ada temennya temen gue yang gak beli. Di akhir  perkuliahan temen gue dapat B dan temennya temen gue dapet C. Padahal doi cukup pandai.

Pelajarannya, kalau ada mata kuliah gue yang diampu sama tuh dosen, gue kudu rela beli bukunya. Ngambil dari anggaran yang harusnya buat minum es teh setiap makan, cukup air putih. Bener aja, di akhir semester nilai gue memuaskan. Apa kabar bukunya? Udah beberapa semester masih belum khatam juga sampai sekarang.

Dari persoalan lain, gue juga dapat pelajaran berharga. Bahwa pertengkaran dimulai dari salah persepsi atau perbedaan persepsi, dan sudut pandang.

Jadi tempat cerita itu menguntungkan, apalagi jadi tempat cerita dua orang yang lagi terlibat pertengkaran kecil. Kadang gue juga membenarkan persepsi masing-masing. Gue bisa tahu maksud masing-masing dari kacamata netral, jadi dari kacamatanya Bagus, Coky, sama Eno.

Aduh kayaknya otak gue mulai kram baca paragraf tadi. Maksudnya apaan tuh. Cuma penjelasan tok. Udah gitu mbulet-mbulet bahasanya. Langsung kejadiannya aja dah. Ini true story beberapa minggu yang lalu.

Jadi gini, suatu hari orang dekat gue, Jablud, ngotot ingin pergi ke acara Tarjo, teman kecilnya. Tarjo mau nikah dan malam itu keluarga mempelai laki-laki mau nyerahin seserahan sekalian akad nikah di rumah mempelai perempuan.

Itu kan acara maha penting. Apalagi Jablud dan Tarjo berteman sejak kecil, wajar jika Jablud pengin binggow datang ke acara itu. Jablud pengin menikmati momen-momen dan nostalgia berkumpul bersama Tarjo dan temen-teman masa kecil lainnya sebelum Tarjo melangkah jadi motivator, merit, Merit Riana. Oke ini garing total.

Jablud pun izin sama Jum, kekasihnya. Saat izin Jum diam aja. Selang 1-2 jam selepas Jablud pergi, Jum nyuruh Jablud buat pulang. Yah, akhir-akhir ini kan lagi musim hujan dan situasi saat itu mendung. Karena Jablud gampang masuk angin kalau kehujanan, Jum khawatir dan nyuruh Jablud pulang. 

Jum cerita sama gue dengan semi meledak-ledak.
“Hiih, Jablud tuh, Tom, nyebelin banget. Diingetin kalau malam tuh sering hujan. Sore tadi aja udah mendung. Gue telepon suruh pulang, dia gak mau, alasan macem-macem. Udah tahu gampang masuk angin, masih mau hujan-hujanan. Katanya lagi mau melekan. Gimana menurut lo?”

"..."

“Kalau malem hujan terus, mau nginep disitu, hah? besok aktivitasnya gimana? Belum lagi kalau sakit ngeluhnya ke siapa? Ke gue lah. Dia tuh gak bisa milih mana yang penting mana yang enggak. Kesehatan itu kan penting.”

Gue manggut-manggut sembari ngasih beberapa tanggapan. Dalam hati gue mengiyakan. Sebagai kekasih Jablud, wajar jika Jum khawatir. Doi gak mau Jablud sakit, makanya Jum telepon Jablud nyuruh dia pulang aja.


Keesokkan harinya Jablud cerita sama gue. Dia tampak kalem. Cara tutur katanya pun mengalir, gak meledak-ledak kayak Jum pas cerita sama gue.

“Maksud gue, ini kan acara penting temen gue. Temen kecil gue. Dulu kita sering main dan gila-gilaan bareng. Gue kenal dia jauh sebelum gue kenal Jum. Ya masa temen kecil gue mau ada acara sakral gue gak datang. Betul gak?”

Gue mengiyakan dengan singkat.

“Posisi gue pas itu juga udah nongkrong di rumah Tarjo. Masa iya gue baru datang udah mau pulang aja. Ini bukan masalah milih mana yang penting mana enggak. Milih Jum atau Tarjo. Bukan masalah memilih. Ini soal posisi gue saat itu. Kecuali pas mau berangkat udah hujan gede banget, nah mungkin gue juga gak datang.”

Gue manggut-manggut lagi.

“Sekarang lo pikir deh, misal gue ngomong, ‘sorry ya, Jo, gue pulang soalnya mau hujan, udah disuruh pulang sama Jum.’ Lucu gak menurut lo? lagian gak tiap hari juga kan temen gue hajatan, gak tiap hari juga gue hujan-hujanan.”

Gue menanggapi dengan kalimat setuju. Memang kalau dilihat dari sudut pandang itu, Jablud juga ada benarnya. Gue gak ngomongin apa yang diceritakan Jum ke Jablud. Gue gak mau mbenturin dua persepsi yang berlawanan saat itu juga.


Dari situ gue bisa menyimpulkan, bahwa komunikasi itu penting untuk menyelesaikan masalah.
Apa yang dikatakan Jum benar. Apa yang dikatakan Jablud juga benar. Tergantung cara memandang. Kalau memandangnya sambil salto, itu baru salah. Jum dan Jablud sama-sama benar. Mereka hanya memiliki perbedaan persepsi. Disitulah mulai ada pertengkaran kecil.

Solusinya, komunikasikan maksud masing-masing dengan cara dan waktu yang tepat. Jangan saat itu juga, karena dua-duanya lagi sama-sama emosi. Biar aja, tunggu mereda. Lagian pertengkaran dalam suatu hubungan kan jadi kayak bumbu masak yang menjadikan sebuah masakan itu sedap.

Nah, kalau sudah sama-sama reda, sama-sama rereb. Yuk komunikasikan. Gak usah ngotot kita yang paling benar. Kita yang awali membuka pembicaraan. Jangan sampai berkepanjangan. Bukankah kebanyakan bumbu dalam masakan bisa membuat masakan itu malah jadi gak enak?

Gila. Gue habis makan apasih bisa jadi sok bijak gini. Ya pokoknya gitu deh. Well, makasih yang udah menyisihkan waktu, mata, dan kuota buat baca tulisan ini. Jangan lupa komentar ya, biar ada kegiatan. Masa cuma baca doang. Semoga bermanfaat. Capcyuus dulu, cyin…

22 comments:

  1. Pertengakaran/perselisihan antar teman kalo gue perhatiin kebanyakan terjadi di semester 4 ke atas. Jadi wajar kalo terjadi, dan uniknya, penyebabnya biasanya karena gak mau ngalah atau sama-sama ngalah, berdasarkan persepsinya. Jadi bener, biarin aja dulu berselisih, kalo udah redaan dikit, ingetin lagi dna ajak komunikasi.

    Itu yang beli buku yang dijual dosen dan mendapat nilai lebih kayaknya wajar, bukan bermaksud curiga penilaian dosen, mungkin yang pandai tapi gak beli dia gak tau materi yang diujiankan, kan gak punya bukunya. *mencoba berpositif aja*

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi. kadang gara-gara hal remeh malah.

      hahaha... kalau persepsina gitu, betul juga. balik lagi ke cara memandang.
      makasih bang. maap pak bu dosen udah suudon

      Delete
    2. *memuji khusnudzon nya kak How*

      Delete
    3. Kak haw emang selalu berprasangka positif.... Subhanallah

      Delete
    4. subhanallah mulia sekali hati kak Haw

      Delete
  2. Gue juga bersyukur jadi tempat sampah curhat. Itung2 ngebantu gue sebagai seorang penulis cerita. Kadang cerpen2 yang gue bikin tuh ada unsur curhatan orang juga lho. Ini seriusan! Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, kalau yang dicurhati ikutan baca gimana tuh, Nuel. ntar dianggep ember dongs

      Delete
    2. Pinter-pinternya kita aja biar nggak kelihatan itu hasil curhatan mereka. Hahaha. Sejauh ini sih, belum ada yang komplen yah. xD

      Delete
    3. beug perlu strategi yang tokcer yak.
      jangan2 yang curhat gak pernah baca blog lo bang. makanya gak ada komplen. hahaha

      Delete
  3. Hmmm... Jadi tempat curhat itu enak yaa?
    Lo bakalan nggak dimacem macemin sama orang yg suka curhat sama lo. Karena mereka tahu, aib mereka ditangan lo :v

    Hakhaks

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak lah, gue kan anak soleh. gak suka ngancem kaya gitu. paling kalau tanggal tua pengin ngutang.

      Delete
  4. ya ampun sama banget... aku di keluarga di mana mana itu jd tempat curhat. waopun kdg bosen tapii ya seneng seneng aja.. SEMANGATTTTT

    ReplyDelete
    Replies
    1. mangat... jadi ngerasa berharga tau. keberadaan kita dianggap.

      Delete
  5. < suka jadi tempat curhat yang kebanyakan nggak menyelesaikan masalah curhatan juga, terus ujung-ujungnya curhat balik.

    lagian, manusia ya mungkin udah sewajarnya saling curhat kali ya, sosialisasi atau dalam hal ini curhat, bisa meredam saraf simpatik yang bawaannya pake hati mulu.
    Terus kalo ditahan dan forever alone terus, bisa bisa sakit jantung, cepat mati. #lha

    Jum dan Tarjo ini curhatnya pake 3rd party yang sama gitu ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha malah curhat balik.

      beuh bahasannya berat, ngeri banget cepat mati.

      iyahaha

      Delete
  6. lanjutkan kang siapa tau nanti jadi hakim

    ReplyDelete
  7. Ngebaca ini (dan komen komennya) jadi berasumsi kalau anak-anak blogger suka dijadiin tempat curhat (lah?)
    Soalnya saya juga gitu................
    :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. asalkan sampel sudah mewakili populasi, bisa dibilang gitu. sok banget gue.hakhak

      kalau gak jadiin tempat curhat ya memaksa teman buat curhat. blogger juga butuh inspirasi.hakhak

      Delete
  8. Setuju, tuh. Komunikasi memang paling penting :)

    ReplyDelete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena