Saturday, 16 May 2015

Yang Terjadi kalau Kamu Menerima Undangan Pernikahan



Kata nikah itu merupakan kata sensitif bagi usia 20 tahun ke atas. Rasanya sama sensitifnya kaya kata skripsi bagi mahasiswa akhir. Atau istilah STMJ, Semester Tujuh belas Masih Jomblo. Ditambah kamu dapat undangan pernikahan, beuh sensi kamu bakalan naik.

Kamu seolah dituntut kudu cepet-cepet ngejar. Gak harus jurusan pendidikan yang bisa ngejar, semua orang bisa ngejar asal ada tekad yang bulat, kaya Julia Perez. Doi bulat banget, tekadnya, sehingga sekarang ini doi bisa tajir dan banyak job.

Gak cuman kamu yang nuntut ngejar. Orang-orang disekitar kamu juga akan menanyakan pertanyaan wajib. “kamu kapan nyusul?’

Pertanyaan kayak gitu membuat kamu bĂȘte merasa sensitif kaya kena PMS. Gak cuma sensitif yang agak naik. Banyak hal yang akan terjadi kalau kamu menerima undangan pernikahan. Apa aja? Cekibrot.



Galau
Melihat temanmu yang bersiap duduk berdua bersama pasangannya, diapit orang tua dan mertuanya membuatmu merasa galau. Itukan namanya duduk berempat, bukan duduk berdua.

“temen main gue udah mau nikah aja, gue kapan yah?” Pertanyaan itu yang akan kamu tanyakan pada diri kamu sendiri.

Kamu ngerasa udah waktunya kamu juga nyusul nikah. Tapi kamu juga ngerasa belum siap. Belum siap mental, finansial, dan belum ada calonnya juga. Ya gitu deh, penginnya sih nyusul tapi sama siapa.



Persiapan Jawaban
Pasang muka tegar dan menyiapkan jawaban alternatif menjadi hal yang mesti diperhatikan. Karena yang terjadi di acara pernikahan bakalan ada banyak pertanyaan mematikan dari orang-orang disekitarmu. Pertanyaan yang menohok hatimu. Dan kamu sebenarnya rapuh akan pertanyaan itu.

Gak cuman “kapan nyusul?” yang bakal terlontar. Tapi pertanyaan “semester berapa?” “kapan wisuda?” dan sejenisnya bakalan muncul. Kamu mau gak mau kudu nyiapin jawaban ngeles yang cihuy sambil pasang muka tegar dibumbui senyum simpul. Simpul tali temali pramuka.


Ngontak Teman
Kamu bakalan sibuk ngontak beberapa teman. Tanyain siapa aja yang bakalan datang ke acara itu. Ya kali... mau datang sendirian. Ngontak teman juga multifungsi. Selain meminimalisir pertanyaan pada point kedua “lho kok datang sendiri, mana calonnya?” Bisa juga buat cari tebengan atau bahkan joki pacar. Lagian kalau datang sendiri, gak ada yang nutupin kamu ketika ngambil banyak makanan.


Bingung Milih Pakaian
Meskipun ini adalah acara temanmu yang jadi pengantin, kamu bakalan berusaha tampil maksimal. Kamu bakal bongkar isi lemari lalu coba baju satu-satu. 

Motifnya beragam, ada yang pengin cari calon, ada yang ingin dikenalkan temannya temenmu, atau ingin membuat mempelai nyesel gak milih kamu. Meskipun itu gak mungkin sih, muka mah gak bisa ditolong.

Nah buat kamu yang bingung sama pilihan baju. Masuk aja ke Shopious. Disini nyediain banyak barang dari ribuan toko online sekaligus. Disono bakal ada banyak brand yang nongol dan dari berbagai provinsi di Indonesia. Kepoin tuh. Ada model baju, aksesoris, dan make up buat wanita, pria. Ya kali aja ada pria yang suka pake make up.



Itulah beberapa hal yang akan terjadi kalau kamu menerima undangan pernikahan. Menerima undangan pernikahan adalah sebuah keniscayaan. Karena itu memang salah satu indikator usia seseorang. Ketika kamu menerima undangan pernikahan dengan namamu sendiri tertempel di sampul undangan. Itulah salah satu tanda penuaan dini. Ditambah ada kerutan di wajah.

Tapi itu bukan alasan kamu buat gak datang ke acara itu dong. Kecuali kalau ada aral hadangan yang merintang, seperti hujan, badai, tsunami, istri. Usahain datang deh, si mempelai udah ngehargain kamu lho.

34 comments:

  1. Apalagi pas lagi miskin-miskinnya nggak punya duit malah dapat undangan. Pas di buka undangan dari mantan. Pasti saat itu yang terpiki cuma pengen sabotase acara resepsinya. Jomblo emang suka sensitif bahas hal kek ginian.
    Mau nggak mikirin juga pasti malah tambah kepikiran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. paket lengkap. jomblo, bokek pula.

      Delete
    2. kesianan sama yang jomblo ya kang.
      tapi kalau kejadiannya kaya mang haris, bokektragis...saya mah tak datengin calon suami mantan itu....minta duit deh sama diah..itung-itung ganti rugi, menikahi mantan pacar saya...dong

      Delete
  2. Joki pacar tuh carinya dimana yah? :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. di bio twitter, Bang Nuel. :D

      Delete
    2. Ada yang mirip sama Jessica Veranda ga? Ane kesengsem banget dah sama tuh cewek. :p

      Delete
    3. kalaupun ada, udah sama gue bang.

      Delete
  3. GALAU : Halah, gue mah gak peduli banget soal Nikah gini. Soalnya, menurut gue, nikah itu urusan siap sama enggak hidup bareng dalam sebuah ikatan. Iya, IKATAN yang mengharuskan kita menafkahi anak orang. Itu yang harus disiapkan banget. Gak mungkin, dikasi batu rebus mulu. XD

    PERSIAPAN JAWABAN : Syukurnya, temen gue gak banyak yg udah nikah. Ada beberapa, sih. Tapi mereka nanya gitu, gue jawab dengan santai "Kapan sempetnya." XD

    NGONTAK TEMEN : Hahaha, iya ni. Kalo nerima undangan, gitu. Jelas gue hubungi temen2 seangkatan. Atau kalo perlu ngajak temen cewek. Biar gak malu-maluin pas di tempat acara. :D

    BINGUNG MILIH PAKAIN : Gue, mah yang penting rapi. Jangan sampe dateng ke undangan cuma pake celana pendek, bajunya pake blazer. Kan gak etis bro. :D

    Semoga aja, gue bisa dateng. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahini.. selau ada solusi disetiap kebingungan.

      Delete
    2. maksain banget juga sih...saya mah...kalau nerima undangan dari mantan....abok ajah ah...hehe

      Delete
  4. Itulah kenapa gw jarang hadir di acara nikahan temen sendiri. #ngelusDada

    ReplyDelete
    Replies
    1. *bantu ngelusin dada*
      *eh cowok ya?*
      *ga jadi*

      Delete
  5. Kalo yg nikah temen biasa mah ga masalah tp kalo yg nikah itu sohib dari kecil nah itu bisa bikin gimana gitu, ada senengnya tp ada mirisnya gimana ga miris dompet lg tipis ga ngasi kado rasanya ga afdol akhirnya meres otak milih kado yg bisa di jangkau tp ada kesan dan pesannya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi. gak enak kalau cuma dateng doang. biasa bangeet

      Delete
  6. pertanyaan-pertanyaannya suka banget jadi bercabang gitu ya. Ini mungkin karena sistem pendidikan indonesia yang gurunya suka ngasih pertanyaan beranak gitu. #lha

    ReplyDelete
    Replies
    1. semacam mind mapping ya, kang.
      hmm kayaknya gak ada hubungannya deh.ngahaha

      Delete
  7. Kenapa harus cepet cepetan nikah...
    Mending lama lamaan nikah #yoih....

    Btw, ada lowongan jadi joki pacar nggak?
    Btw di jepang ada lho...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalimat pembelaan jomblo nih.

      masa? saya pesen satu, yang gak pedes.

      Delete
  8. Ya momentnya lagi pernikahan masa yang di tanya ulang tahun kan ngga conect

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah siapa tahu kehabisan bahan obrolan :D

      Delete
  9. kalo aku nggak gitu amat sih, malah sering maksa minta diundang. nikahnya di luar kota 8 jam perjalanan aja aku datengin kok. pakaian juga seadanya, kemeja atau batik udah. xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. wihhh.... 8 jam...kalau buat peesan kriting tug jari. kereen niat banget kak haw. salut dahh.

      Delete
  10. gue sering kok ke kondangan temen
    Galau engga
    Kapan nyusul? Kalo udah mapan
    Ngontak Temen = kalo ini iya biar rame" ke kondangannya
    masalah baju cukup pke baju kemeja/batik

    ReplyDelete
  11. Bener mas, saya juga merasakannya...dulu waktu saya nikah usia udah 29....kebayang kan liat teman yang udah duluan nikah, sekarang anaknya udah masuk SD

    ReplyDelete
    Replies
    1. beuhh,,ngejleb banget tuh. tp sekarang udah nikah brati aman

      Delete
  12. Gue sih biasa aja dapet undgan nikah. Cuma agak keki aja kalo undangannya dari mantan.

    Mantan narapidana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh buset... mantan napi. waspadalah2

      Delete
  13. saya udah komentar sesuai topik noh...di atas noh....
    disini mah cuman mao ijin follow blognya ya kak

    ReplyDelete
  14. udah dua kali dapet undangan

    paling males kalau ditanyain, kapan nyusul

    ahhh.....saya jadi nggak mau pergi kalau udah nerima undangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. yahh...baru dua kali aja udah gak mau datang lagi.. lagi dongg

      Delete
    2. males gan kalau ditanyai kapan nikah
      datang ke acara keluarga aja kadang males-malesan

      Delete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena