Sunday, 14 June 2015

Kelulusan Anak SMP Siang itu



Kemarin pas pengumuman kelulusan SMP, gue berpapasan sama konvoi anak SMP. Saat itu gue lagi naik motor dari Tegal mau ke Semarang. Gue sempet menepi dan geleng-geleng kepala. Soalnya helm gue kemasukan binatang terbang. Mungkin serangganya Aburame Shino. Untung gak masuk mata, chakra gue bisa kesedot ntar.

Tapi serius ini nggilani abis. Buset, anak-anak SMP udah pada berani konvoi, pake motor pretelan, knalpot bolong, sambil bawa bendera. Gue gak begitu jelas bendera apa itu, warnanya sih oranye, terus dikibar-kibarkan sama anak yang bonceng sambil berdiri tanpa helm.

Gue curiga kayaknya itu bendera semaphore. Mungkin kasih tanda buat pengendara lain buat minggir, atau ngasih tau kalau mereka lulus, atau emang lagi praktekin ilmu pramuka.

Baju mereka pun penuh dengan coretan cat pilox. Rambut mereka pada berwarna. Ada yang hijau, kuning, kelabu, merah muda, dan biru. Persis anak ayam gaul lagi konvoi pakai motor pretelan. Ada ceweknya lagi. Tapi dia pake motor matic, jadi gak bisa ikutan geber-geber.

anak SMP tuh. ilustrasi aja. sumber

Saat itu gue hanya menatap rombongan konvoi itu dengan tatapan nanar. Kemana orang tua mereka?


Ya di rumah, lah, bego.

Singkat cerita, beberapa jam kemudian gue sampai di Semarang. Sebagaimana lazimnya anak sekarang, begitu sampai yang dibuka pertama adalah handphone. Setelah kabarin orang tua kalau gue udah sampai dengan selamat tanpa kena pukulan kayu bendera, gue buka facebook dan disitulah kadang saya sedih.

Katanya ada tawuran anak SMP di salah satu desa yang tadi gue lalui. Jangan-jangan rombongan konvoi yang berpapasan sama gue tadi tuh. Desa itu merupakan sentral perniagaan. Jadi jalanan disitu rame banget, dan mereka berani tawuran disitu. Katanya sih ngeri, no pict sih karena gak ada yang fotoin. Iya lah, isinya pedagang semua.
berasa Suzuran yak. ilustrasi aja ini. sumber

Katanya cuma sebentar, soalnya tukang becak, tukang ojek, pedagang, dan pembeli membentuk pasukan aliansi shinobi buat ngusir mereka.

Ngelihat itu semua, hati ini terasa miris. Anak SMP sekarang kok udah pada berani. Nekat dan tanpa perhitungan. Iya sih, soalnya gak bawa kalkulator. Beda banget anak SMP beberapa tahun lalu. Jangan-jangan beberapa tahun lagi, anak SD juga akan ikutan konvoi pake motor pretelan. Sekarang aja anak SD udah ada yang corat-coret seragam.

tuh SD udah kaya gitu. sumbernya sini
kalau kalian buka itu link, ada banyak foto-foto anak SD corat-coret. *otewe nangis*

Gue juga pernah SMP, dan gak segitu juga. Generasi sekarang nggilani dibanding generasi 90’an. Mungkin kalian, generasi sekarang, bisa ngomong, “halah, kamu iri aja to, pas jaman kamu SMP gak bisa konvoi, gak bisa foto-foto, dan gak ada media buat mamerin itu semua, gak bisa minta follbak juga.”

No! sama sekali enggak. Gue sendiri -generasi 90’an- sangat bahagia dengan keadaan saat itu. Gue hanya prihatin aja generasi sekarang gak ngerasakan kebahagiaan seperti generasi 90’an.

Duh ini kok ngebahasnya jadi melebar.
Oke, back to main topic.

Itu orang tuanya gimana ya. Ngelihat anaknya yang seharusnya seneng karena lulus pulang-pulang bersimbah darah. Bahasa ibraninya koprot getih. Yang harusnya orang tuanya senang anaknya udah lulus malah jadi pusing mikirin biaya berobat.

Lagian pas anak-anak model kayak begituan ketika pulang rumah dengan rambut disemir pake semir kiwi, seragam di corat-coret, naik motor pretelan, kok ya orang tuanya diam aja. 

Sok tau lo, siapa tahu udah dibilangin.

Yah who know, masa gak bisa ditegasin sih.

Wahai anak SMP yang kelakuannya kayak gitu. Kalian gak mikir, Tong, kalian lanjut SMA masih pake baju putih. Malah kalian coret-coret kayak begitu. Kan sayang… 

Sayang kenapa?
Gak papa kok sayang.
*krik krik krik*

Gue kadang geli sendiri. Ada oknum anak SMP begituan, royal bener naik motor sok-sokan kaya Valentomi Rossi. Giliran ketilang, panik, bingung, ada yang sampai nangis. Nelpon orang tua minta tolong buat ngebantu.
Kalau susah ingat orang tua, kalau seneng ngelupain orang tua.
*nasihatin diri sendiri juga sih* *tapi gak sampai ketilang juga*

Harusnya ketika tahu lulus itu sujud syukur, kaya Evan Dimas. Salim sama orang tua, bilang, “makasih ,mak, pak, berkat doa kalian, aku lulus.” Terus poto deh pake toga.
*nyindir diri sendiri.*

It’s the end of the post. Makasih yang udah ngeluangin tenaga, mata, dan kuota buat baca postingan ini. Eh menurut kalian, kira-kira apa, ya, penyebab anak SMP sekarang jadi berani konvoi, tawuran, dan vandalisme gitu? tulis di komen yak.

capcus cyin.

39 comments:

  1. Tambah parah, sekarang anak sd juga ikutan pandalisme -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. sedih banget ngelihatnya... pipis aja belum lurus udah ikutan vandalisme

      Delete
  2. anak smp emang paling labil sih. apa apa diikutin gitu -_- itu yang SD lagi, ya ampun -_- coret coret begitu nanti MOS mau pakek apaa -_-
    hah, welcome to Indonesia

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul.. kan MOS SMP masih pake seragam dengan aksesoris yang ah sudahlah.
      prihatin banget.

      Delete
  3. kasihan jadinya gimana zamannya pas kita-kita jadi om-om gemes?
    anak kecil mungkin udah maenan drone bulak-balik cuma buat beli cilok.

    Yang salah sih kayaknya semuanya lah ya..
    salah keluarga, salah didikan, salah lingkungan, salah hiburan :(

    Pas paragraf awal, gue bacanya siswa itu udah kayak adegan ngebut-ngebutan pasukan Immortan Joe di Mad max (Abisnya ngebut-ngebutan dan pake pilox). Terus di halau aliansi becak dll kayak aliansi ninja di Naruto :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. om-om gemes -___- bukannya sekarang udah jadi om-om yah?
      buset beli cilok pake drone.

      kompleks banget yah permasalahannya.

      gue malah gak tahu apa itu Immortan Joe di Mad Max :|

      Delete
  4. parah emang. jangan-jangan juga beberapa puluh tahun lagi, anak TK atau playgoup bakal coretcoret baju dna tawuran juga.

    untuk mengantisipasi hal tersebut, saran saya, sih, mendingan hapus kelulusan. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. ampun bang... gak bisa ngebayangin kalau hal itu terjadi. pedih mata dedek.

      setuju. ganti jadi naik kelas aja.

      Delete
  5. Seiring dengan perkembangan jaman, sinetron yang banyak cinta-cintaan daripada pendidikan, moral yang sudah tidak diperdulikan, ingin terlihat eksis di mata berbagai kalangan, makanya kricikan kayak gitu udah berani-beraninya corat-coret dan tawuran

    Sedih banget, jiwa polosnya gatau lagi deh tuh kemana. Aku bersyukur sih pas di jaman itu aku masih polos-polosnya, gak kayak sekar.... Oke skip.

    ReplyDelete
    Replies
    1. (kricikan) :D
      kalau model kayak gitu kalah rating kak. jadi lebih pada milih bikin gak mutu tapi rating tinggi.

      ketahuan tua..haha. yoi jaman kita lulus mah, foto-foto aja belum begitu ngehits.

      Delete
  6. Pernah ngerasain corat coret begitu sewaktu tamat SMP, tapi itu gak saya lakukan lagi saat lulus SMK.. Konvoi-konvoi begitu hanya euforia kelulusan yang semu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. anak jaman sekarang datang nihhh...
      pas mos smk pake seragam coretan yak.
      alhamdulillah kalau sadar.

      Delete
  7. hahaahaha anak smp sekarang emang pada <ngocol-ngocol XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Parah pada sok berani. Ya oknum aja sih. Gak semua.

      Delete
  8. Ikut-ikutan aja Mas. Biar dibilang gaul, seharusnya pendidikan di rumah lebih didisiplinkan lagi, biar nggak begajulan koyo ngono... Pimen kie??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju kweh.. lha wong kadang2 wong tuane meneng bae..malah melu bangga ndelengna anake balik2 klambine isine pilox.

      Delete
    2. Hahaha... Tegal banget ini.

      Delete
  9. Beuh, semir Kiwi. Kakaknya rajin semir sepatu apa tukang semir, apal banget merknya? x))

    Ya pengaruh lingkungan dan media massa sih kalau kata saya mah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya agennya kak. Berminat jadi reseleller? Nanti dapat kapal pesiar lho...

      Yup lingkungam dan media masa. Kadang pemberitaan tentang corat-coret jg ikut memengaruhi.

      Delete
  10. Kalau ada yang bilang gini: “halah, kamu iri aja to, pas jaman kamu SMP gak bisa konvoi, gak bisa foto-foto, dan gak ada media buat mamerin itu semua, gak bisa minta follbak juga.”

    Gue jawab aja: "Sakarepmulah. Aku toh nggak perlu ikut konvoi, poto-poto trus dishare di media, atau minta follback. Justru generasi kalian tuh nggak seasyik generasiku. Tiap minggu ada tontonan menarik dari jam tujuh ampe dua belas siang. Harga komik sama buku bacaan masih murmer, bro. Dan yah, generasiku lebih asyik toh, masih bisa ngerasain main tak umpet, tak benteng, galasin, gasing, layangan, gundu, ato tazos. Kalian ada ga?"

    Lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daripada di follback di twitter, lebih baik di folback perasaannya sama si dia, hahaha. Eh curcol, maafkan, bung. Hahaha...

      Delete
    2. Cc: anak sekarang.

      Semua itu bikin kangen. Jangn lupa jahanannys bang.

      Yah. Diawal udah menggebu-gebu, akhirannya tetep baper juga. Hahaga

      Delete
  11. anak jaman sekarang ya lulus bukan nya sujud syukur malahan konvoi ga jelas, padahal kalo ada apa2 tetep aja orang tua nya yang susah juga. Oh ya saya juga asli nya orang tegal, cuma udah lama tinggal di tasik, salam kenal ya podo2 wong jowo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi. Kecekel polisi ya telpon mamane.

      Adeeer, mba? Tegale ndi? Ya salam tegal laka-laka.

      Delete
  12. Bisa jadi mereka itu akibat pergaulan yang bebas, dan banyak sekali anak yang masih mudah (abg) jadi orang yang jahat seperti begal, copet ataupun hal lainnya. Mungkin mereka kurang perhatian dari ortunya kali iya sehingga jadi berani melakukan hal-hal yang berbahaya dan ujung-ujungnya hukum juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lingkungan ma perhatian ortu yah yg utama.
      suka bingung sama hukum yg berlaku. Mereka masih masuk kategori anak2 yapi kelakuan mereka udah kaya orang dewasa.

      Delete
  13. pengaruh media sih mas. kecil dah berani ini-itu. eits tapi...banyak juga lho orang tua yang membolehkan. tuh buktinya pd oke aja anaknya yg masih SD naik motor, tenang aja pas anak umur belasan tahunnya pacaran ngeri.
    balik lagi, orang tua. huh! susah deh jadi orang tua! :-D
    btw, salam kenal ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang tuanya agak anu yah. Kalau ngijinin kaya brgitu. Takut anaknya gak di cap gaul kali.

      Makasih dah mampir. Salam kenal juga.

      Delete
  14. beh parah kali jaman sekarang, anak SMP udah tawuran, anak SD core-coret baju, konvoy naik motor waw
    jadi ngrisis lihatnya, jaman kayaknya udah semakin edan

    ReplyDelete
  15. Parah banget kelakuannya. Mirip sama hewan. Jujur aja, gue benci sama coret2an kayak gitu.

    ReplyDelete
  16. Parah gmna masa depan anak-anak tersebut? Sejak kecil udah seperti itu -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu. Mereka sendiri juga masih pada bingung.

      Delete
  17. Kayaknya mereka masih mencari jati diri dan efek lingkungan saat ini udah melampaui yang seharusnya,

    Percuma juga mau digimanain sulit udah jadi tabiat, kalo udah kepentok baru nyadar, abis itu diulang lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya gitu deh emosibya masih labil.

      Delete
  18. alhamdulillah dulu saya gak pernah ikut ikutan yang kayak gini.
    jaman saya adak SD masih aman, tapi sekarang.. ah sudahlah..

    ReplyDelete
  19. PARAH,......................
    bukannya syukuran dengan hal-hal yang baik malah corat-coret seragam. pdahal kan seragamnya masih bisa disumbangin buat adek kelas yg ga mampu...........

    ReplyDelete
  20. anak smp daerah mana tuh? kalo tempatku mah nggada yang kek gitu*bangga* haha

    ReplyDelete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena