Postingan setelah Hibernasi



Selamat idul fitri mohon maaf lahir batin. Masih ada bau lebaran dikit lah. Pasti aku banyak salah yah hampir sebulan gak update. *elus-elus blog*

Tenang, buat kalian, yang sengaja atau enggak mampir ke blog ini udah aku maafin. *idih sombongnya*

Bulan kemarin gue cuman post 2 kali. Itu pun yang satu kuis. Dan Alhamdulillah menang. Meskipun hadiahnya belum ada kabar. Padahal banyak kejadian yang bisa diceritain, apalagi pas bulan ramadhan. Takjil, taraweh, sahur, anak-anak yang suka bangunin sahur pakai kentongan, macam-macam kentongan yang bisa dipakai buat bangunin sahur.

Belum lagi tema pas lebaran. Takbiran, beda ketupat sama lontong, petasan, baju baru, mudik, mudik ke  kenangan lama. Banyak… tapi kok gak aku tulis. Kejadian yang menimpaku menguap begitu saja seperti orang ngantuk. Bagaimana aku akan mengenang diriku ini kelak. Hik hiks.*jujur* *gak pake alasan* *sebenarnya bingung bikin alasan apa*

Hampir 2 pekan yang lalu, aku ikut salah satu acara yang mainstream diadain setelah lebaran. Yup, HBH. Halal bi Halal. Jadi temen-temen SMA pada ngadain HBH yang tkp nya juga di SMA. Acara ini emang udah rutin diadain sejak kami lulus SMA. Kira-kira jaman serigala dan harimau belum suka pake pomade.

Alhamdulillah aku gak pernah absen atau titip absen dari acara ini. Gila yah, padahal absensi gak masuk penilaian tapi berangkat. Kalau pas kuliah, manfaatin banget titip absen atau ngabisin jatah toleransi boleh gak ikut kuliah. Coba kalau kuliah formatnya kayak Halal bi Halal, bakalan gak ada yang titip absen tuh.

Alasan gak pernah absen simple sih. Ketemu temen lama, bertukar kabar, ngobrol, bercanda bareng itu bisa bikin bahagia. Bahagia dan seneng beda ya. Bahagia itu ketika udah inget kejadian senyum-senyum sendiri. Kalau senang, ketawa aja saat itu. Pas balik, ya udah biasa aja.

Kalau biasanya ajang Halal Bi Halal atau reuni jadi ajang pamer, di acara ini, berdasarkan pengamatan rabun aku lihat gak ada yang pamer. Mungkin karena sama-sama belum mapan, masih pada jadi penerima beasiswa bidik ortu. Dan gak ada gunanya pamer. Orang kita sama-sama tahu dulunya kehidupan masing-masing kaya apa.

Setidaknya untuk saat ini, gak tahu deh kalau pas reunian puluhan tahun mendatang. Apakah datangnya murni pengin berkumpul kayak sekarang, atau jadi ajang pamer. Semoga tidak.

Oiya, yang beda juga dari HBH tahun ini panitia nyiapin hadiah. Dan Alhamdulillah aku dapet salah satunya. Voucher belanja 100 ribu di toserba lokal di kotaku. Aku dapat hadiah itu pas panitia ngacak nomor kehadiran. Makasih kakak-kakak panitia. Maap belum sempat di poto. Keburu ditukerin. Voucher itu gak aku beliin pulsa, karena bingung mau ngehubungin siapa.


Kalau pas HBH tuh, aku suka ngamatin tuh sekeliling, pada ngobrol apa. Dari situ, kita bisa tahu teman lama yang diajak ngobrol itu dekat atau biasa aja.

Dekat:
(pas ketemu) Ente masih hidup aja, Jon? Ngapa ketemunya lo lagi? hoi! *keplak punggung pake raket nyamuk*
(pas ngobrol) Arsenal masa beli Peter Cech doang. Sekarang Veranda jadi center di single terbaru yah.  Apa kabar motor lo, masih ceper setinggi 5cm kaya dulu gak.

Biasa aja:
(pas ketemu) hei kamu, apa kabar? *cipika cipiki* *cowok sama cowok* Lama gak ketemu . (yaiyalah) sekarang cantikan yah?
(pas ngobrol) sekarang sibuk apa? Harga-harga naik yah? Rupiah melemah yah? Wah langitnya cerah yah?


Aku gak pernah bosan buat datang di acara ginian. Meskipun kami sering berinteraksi di social media, ketemu teman lama tidak pernah bikin jenuh. Tiap tahun ada HBH, tiap tahun juga punya kesan berbeda. Dan kesan kali ini kurang. Bukan kurang seru ya, om tante panitia. Acaranya seru kok. Apalagi pas makan-makan, menu soto, dan boleh nambah, malah dianjurkan nambah. Itu seru banget.

Kurang disini maksudnya kurang banyak pesertanya. Temen-temen yang datang dari tahun ke tahun makin dikit. Gak mau suudon pada gak mau datang gara-gara teman satu geng juga gak pada datang. Jadinya takut dan bingung ntar pas acara mau ngapain dan ngobrol sama siapa karena teman satu geng gak ada, akhirnya memilih untuk gak datang juga.

Kalian tahu kan jaman SMA, pada bikin geng sendiri-sendiri. Yang selalu bareng kemana-mana. Udah kaya sekte sendiri.  Aku gak mau suudzon kaya gitu. Tapi ditulis kayak gini sama aja suudon dong. Maaf yak gak ada maksud kok.



Sebenarnya masih lumayan banyak dari yang di foto di atas. Cuma di galeri hape cuma segitu.
 
Menurut om dan tante panitia, pada gak ikut karena berbagai kesibukan. Udah pada punya kesibukan masing-masing. Ada yang udah masuk kerja. Padahal baru H+ berapa gitu udah masuk aja. Yah… Mereka udah punya tanggung jawab yang harus dijalani daripada kumpul sama teman. Mereka udah masuk dunia orang dewasa. Ada pengorbanan. Salut.

Selain karena sibuk udah masuk kerja, ada yang sibuk dengan keluarga barunya. Beberapa temanku udah menikah. Ada yang lagi anget-angetnya habis menikah, ada juga yang udah punya anak. Dan keluarga memang harus diutamakan daripada teman-teman. Salut.

Yah gitu deh. Ada yang sibuk kerja, ada yang sibuk dengan keluarga barunya, ada juga yang sibuk membersihkan hati yang kosong, penuh debu dan usang, karena tidak pernah ada yang singgah. Itu aku. Gue. Me. Ana. Nyong.

Yah itulah cerita lebarananku tahun ini. Masih belum dapat ijazah dan masih sendiri. fiyuhh… huft. Makasih buat udah nyediain tenaga, mata, dan kuota buat baca postingan ini sampai selesai. Semoga bisa konsisten lagi.

Postingan setelah Hibernasi Reviewed by Tomi Azami on 10:01 Rating: 5

29 comments:

  1. Kalau udah punya pacar, pasti vouchernya dibeliin pulsa. Iya enggak?
    Sama kayak bukber, dari tahun ke tahun yang ikutan semakin sedikit. Sedih. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. YAIYALAH. *caplok jebol* secara 100 ribu bok. bisa sampai mendidih kupingnya.

      Delete
  2. Iya, kalo temen biasa mah sok-sok gitu. Kalo temen deket malah kayak kurang ajar. Ya, itu karena deket. :)))

    Kurang lengkap, masa cuma aku, gue, me. Saya nggak ada? :p

    Tapi lumayan juga itu 100 ribu buat paket kuota 2 bulan, ya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi. Sayangnya makin tua makin dikit pula temen yg kurang ajar.

      Lupa gan. Udah kewakilin aku deh.

      Gak tak beliin kuota, Yog. Aku beli kemeja. Biar rapi, harapannya sih biar ga jomblo. *eh

      Delete
  3. Betul tu..
    Gak boleh tuudon..
    Bukannya mereka gak mau datang hanya saja ngadain hbh di tempat lain..

    #Plakk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngahaha.. buka cabang yak?

      Wih positif thinking. Keren. 👏

      Delete
  4. Bingugn pulsa mau dipake ngehubungin siapa?
    Pake buat nelpon yang pake kerudung ungu, masih Jomblo tuh hahah :D

    Bener tuh yang udah deket pasti gitu kalo ketemu "Ekh masih idup lo?"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah dia mah kali promosi jomblo semena-mena bgt.

      Yaktul

      Delete
  5. itu ada tulisan mantu idaman. hehehe iklan ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi pak. Promosi dia. Mumpung gratis kali yak

      Delete
    2. Yoi pak. Promosi dia. Mumpung gratis kali yak

      Delete
  6. Kayak beruang ya, bis hibernasi heheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak kaya tupai aja, mbak. Sendy chiks gitu. Hihi

      Delete
  7. Udah agak telat ya minal aidzinnya, tapi gue bales deh: minal aidzin juga. Hehe.. komen apalah ini.

    Seru ya reuniannya. Gue dulu STM, kalo reunian ga seru-seru amat :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasihh kakak udah maafin aku.. ihil ihik. Komen apaan ini.

      Ngapa ga seru. Cowok semua yak..

      Delete
  8. Mending bulan kemarin ada dua post. Lah gue, enggak satu pun :))
    Kalo reunian SMA sekarang udah pada beda, geng-gengannya jadi lebih kompak sekelas, nyatu setiap orang, tapi banyak yang udah nikah juga ( . .)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yahh. Kak jakur gak jalan2 lagi sih.. jadi blm ngepost deh..

      Yoih. Makin kesini makin sepi. Ngerasa tua. Teman seangkatan udh pada nikah aja.

      Delete
  9. enak dong menang hadiah dari kuis terus mana dpet voucher belanja juga.

    reuni SMA ya, entah kapan bisa kesampaian. selama ini saya hanya reuni temen SD doang
    yang SMA kayaknya pada sibuk dan males ngatur rencana ketemuannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah. rejeki anak gak soleh2 amat.

      yah saya malah temen SD jarang pake banget kontak. selain gak tahu kontaknya sih, udah pada menikah.

      Delete
  10. Selamat blogging kembali! Dikira aku, hibernasinya kayak beruang gitu. Ah, abaikan.
    Halal bilhalal, itu adalah kegiatan yang udah mainstream banget tiap masuk kuliahan, atau kerja atau sekolah, setiap ngerasain libur panjang berkat lebaran. Iya, aku juga emang gitu da. Pas masuk teh pada ngumpul sama 'geng' masing-masing. Heuh. Parah lah. Kayaknya kalo orang Indonesia belum HBH aja, nggak afdol dah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan beruang tapi tupai sendy chiks.

      yoih. sebenarnya udah masuk tapi gak ada pelajaran.

      mestinya HBH masuk unesco sebagai warisan budaya dari indonesia. hihi

      Delete
  11. acara ginian emang bisa mempererat. interaksi di social media saja tidak cukup.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoih. sesekali jadi 'manusia beneran'

      Delete
  12. Wah, seru banget HBH dapet pulsa, hehehe. Aku sendiri pas bulan lalu cuma ikut 1 kali HBH, agak nyesel juga sih tau-tau aja udah bulan Agustus :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak.. asyikk. gak papa, lanjutin kumpul2 aja kak, tapi rasanya beda sih dibanding HBH.

      Delete
  13. acara kayak gini lebih bermanfaat dari pada nongkrong2 gak jelas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas acaranya malah ngobrol hal2 gak jelas, kak :D

      Delete
  14. Jleb banget baca akhir postnya. Jadi ingat adittya regas. Apapun postnya, selalu aja buntutnya bikin galau. Ngehek tuh blogger yang atu itu. Haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ....sudah terlalu lama sendiri.... saya berguru banyak pada beliau, bang Nuel.

      Delete

mau main balik gimana wong alamatmu gak ada

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.