Wisudaku, Harusnya Wisuda Kita



Tanggal 30 Juli 2015 akhirnya gue wisuda dengan seksama dan dalam tempo sesingkat-singkatnya. 

Awalnya gue ragu mau ngepost soal wisuda. Ada gelar tersemat di belakang nama gue itu rasanya kayak beban. Takut, galau, resah, dan gelisah ketika melihat embel-embel gelar itu. Gue ngerasa belum bisa apa-apa. Gue ngerasa gue belum bisa jadi sarjana dalam arti kamus bahasa Indonesia. Gue ngerasa belum pantes dapat gelar itu, tapi kalau gak dapat-dapat gelar itu ya lebih gak pantes juga.

Katanya, kalau orang udah sarjana itu udah pinter, ahli dibidangnya, dan mandiri. Lah gue masih bego. Pipis aja itunya masih harus dipeganging biar pas dan gak nyiprat kemana-mana. Belum bisa mandiri.

Belum lagi katanya status mahasiswa lebih terhormat dari pada sarjana nganggur. Ngeri banget.

Tapi gue pikir lagi sambil eek, sayang banget kalau moment ini menguap gitu aja kaya orang ngantuk. Ntar kalau kelak gue pengin mengenang gimana dong? Siapa tahu laptop gue rusak dan datanya ilang (amit-amit ya Allah). Ya udah deh gue post seadanya, semata-mata buat gue baca lagi kelak.

----
Gue masih gak nyangka gue akhirnya diwisuda. Perasaan kemarin di audit kampus 3 ini gue ospek, eh sekarang di tempat yang sama gue diwisuda aja. Perang lawan skripsi diakhiri dengan gesernya koncer (tali toga) dari kiri ke kanan. Yah, gue menang. Gue menang lawan diri sendiri.

Btw yang belum ngerasain ngerjain skripsi, tak kasih tau. Susahnya ngerjain skripsi itu ngalahin diri sendiri. Sama ngalahin godaan pengin nonton Naruto deng.


Bagi gue, hal yang paling bikin nyes itu ketika selesai prosesi wisuda dan ketemu sama kedua orang tua gue. Raut wajah bangga tergurat di wajah bapak dan ibu. Gue salim sama mereka, peluk bentar sambil berbisik, “makasih ya, Pak, Bu.” Yah kayaknya semua orang setuju, menjadi kebanggaan orang tua adalah tujuan hidup seorang anak. Meskipun gue bukan wisudawan terbaik, jadi mungkin orang tua gue gak bangga-bangga amat.

Melo banget yak. Melo guslo.


Gue sadar jasa mereka itu besar banget. Melebihi Jasa Raharja. Apalagi Jasa Miharja. Gue gak mungkin bisa wisuda tanpa dukungan, semangat, dan suntikan dana dari mereka. Secara, gue penerima beasiswa tunggal dari mereka. Tanpa seleksi, tanpa harus ngumpulin akte kelahiran. Kan mereka udah punya.

Doa mereka juga gak ketinggalan. Ketika gue mudah cari referensi, mudah ketemu dosen yang katanya sibuk, atau gue dengan syahdunya bimbingan sama dosen yang katanya kaku. Gue yakin, bukan karena gue beruntung atau mood yang lagi baik dari dosen. Tapi ada doa dari bapak dan ibu minta sama Tuhan.

Ini udah kayak lembar persembahan di skripsi-skripsi yah. Berhubung aturan di fakultas gak memperbolehkan ada lembar persembahan gue tulis disini aja deh, ya, Pak, Bu.

----

Banyak yang nanya sama gue, “mana pendamping wisudanya?” atau “lo gak papa gak ada pendamping wisudanya?” seraya memasang ekspresi wajah seolah-olah ingin memberi gue 2.5 % harta mereka yang sudah mencapai batas 1 nisab. Santai aja. Banyak temen kok, duduk di kanan kiri gue lagi, sama-sama wisuda. Tapi di luar gedung, ada pendamping mereka masing-masing.

~ngeplay Mars para jomblo dari master Kunto Aji. Terlalu Lama Sendiri~

Well, I’m ok. Ada orang tua gue, lengkap. Bapak dan Ibu. Meskipun ada yang kurang sih. Mbak gak ikutan karena anaknya masih kecil. Gue bersyukur. Gue yakin, di antara temen-temen yang wisuda, ada yang sedih karena gak didampingi kedua orang tua lengkap, yang mungkin salah satu udah dipanggil sama Tuhan.

Tuh mendadak bijak kan gue, jomblo mah gitu pinter ngeles. Lagian pendamping wisuda belum tentu jadi pendamping hidup. Kalem aja. #CariAlasan

----

Wisuda kali ini terasa special. Ini adalah wisuda sarjana ke- 67. Special karena 67 itu bilangan prima. Oke maaf. Yang bikin special itu gue dan temen-temen jadi wisudawan pertama dengan nama baru, setelah April kemarin diresmikan dan berganti nama dari Patamon jadi Angelmon. Err.. dari IAIN Walisongo berubah nama  jadi UIN Walisongo. Iya UIN, Universitas Islam...Nasrani. Oke maaf itu bitnya Dzawin.

Bikin bingung nih, ini gue wisuda angkatan pertama atau angkatan 67? Skripsi juga membingungkan, covernya UIN, tapi di lampiran kop surat-surat dan stempelnya IAIN. Bodo amat dah.

Yang special berikutnya, gue duduk paling depan dong. Nomor 7 men. Enggak usah tepok tangan. Santai aja. Duduk depan itu bukan prestasi.

Bagi yang belum tahu, gue duduk depan karena IPK gue bagus. Sayangnya itu salah. Gue kasih tau, tapi ini rahasia. Sstt sini oh, deketin telinga ke layar. Sebenarnya urutan duduk itu berdasarkan urutan lulus sidang. Gue lulus sidang semester lalu, tepatnya 9 Januari 2015, tapi baru wisuda sekarang. Ini dari yang dikira prestasi ternyata sebuah aib.

Gak mama sih, yang penting gue duduk depan, deket panggung dan ke-soting terus. Muka gue yang ala kadarnya ini sukses eksis banget nongol di layar gede sepanjang prosesi wisuda.

Duduk paling depan ada gak enaknya juga. Gue jadi gak bisa pecicilan dan gak bisa ritual selfie. Buat selojoran atau sekadar kretek-kretekin pinggang aja susah. Ya gimana lagi, kudu jaim bok. Masuk kamera terus. Semua wisudawan, tamu undangan, orangtua wisudawan, penonton setia D'Terong bisa ngelihat kelakuan gue. Yang paling bikin gak enak, diliatin sama jajaran dewan senat kampus.

Tapi ternyata banyak yang iri. Terutama cewek. Samar-samar gue denger di belakang gue pada ngomong, “enak yah di depan ke shoot terus.” ada lagi, tepat di belakang gue sambil nepuk bahu gue, “mas, masuk layar terus tuh, mukanya dibetulin tuh. Tukeran aja dong. Udah dandan nih.”

Gue lihat muka gue di layar, kok muka gue kaya belum mandi yah? Kebetulan sebelah kiri ada temen gue, cewe, dan dia dandan. Beneran kontras banget. Kayak kopi susu.

3 dari kanan. tuh kan eksis bok. bapak yang fotoin.

Mereka gak tau, gue super iri ketika bolak-balik terdengar suara “cekrek” dari hape kalian-kalian yang duduk di belakang gue.

----

Gak bakalan gue lupakan juga teman-teman seperjuangan. Terima kasih, lads, gue sadar bisa wisuda berkat dukungan, semangat, curhatan masing-masing dosbing, dan share info dari temen-temen di sekitar gue. Kita berjuang ngerjain bareng, ngurus surat bareng, saling bertukar refrensi, dan sama-sama jamuran nunggu giliran bimbingan.

Ajis, temen merantau gue di kampus ini. Dulu kita lulus SMA bareng, kuliah bareng, dan sekarang wisuda bareng. Kayak di Naruto. Totwit banget yah. Haha. Mimin. Teman satu ranjang, err, kok terdengar linu yah. Teman sekamar. Ganti-gantian kita ngeluarin unek-unek selama ngadepin dosbing. Gak sia-sia gue nungguin kalian, akhirnya kita wisuda bareng.

Meskipun Acoy dan Teguh gak bisa ikutan. Mereka temen kos juga. Sedih ngelihat ada yang tertinggal. Kita satu angkatan tapi kita gak pakai toga bareng.

Yah hidup itu pilihan, Acoy dan Teguh lebih memilih buat nerima tawaran kerja yang mendekat disaat semester mulai banyak dan yang lain mulai ngerjain skripsi. Mau ngelarang dan nyuruh buat fokus ngerjain skripsi aja, apalah gue cuman temen. Gue bukan bapaknya yang berani jamin ngasih uang saku.

bareng Acoy
Teguh sendiri gak foto. Gue malah gak liat dia di wisudaan. Gue balik ke kos, dia masih belum ada. Sore menjelang magrib baru doi nongol. Dia kayaknya sensi deh. Sampai update PM gini.


Buat Alip, adik kelas yang paling rela ditindas di kos, becandaannya sering dianggep garing, suka dititipin beli makan, dan paling sering kalah main PES. Semoga kamu juga cepet nyusul. Kalau bisa wisudanya bareng Acoy dan Teguh. Biar kamu kelihatan keren.

Lip, kamu selfie dan belum mandi. kamu luar biasa.
Well, gue harap kalian bisa menang lawan skripsi secepatnya. Jurus biar menang itu sederhana. Pejet kotak dua kali, R1, sama arah atas bersamaan . Oke maaf. Yang penting rutin dan jangan menyerah mengejar dosbing. Anggep aja dosbing itu gebetan kalian jadi gak bakal patah semangat jika ditolak sekali dua kali. Gila, songong banget ya gue sok-sok kasih petuah.

Dan semoga gue bisa datang ketika kalian pakai toga. Yah setidaknya bisa foto sama kalian pas pake toga, meskipun kita gak sama-sama pakai toga. Makanya jangan lama-lama, ntar keburu gue boyong capcus pulang kampung nih.
Wisudaku, Harusnya Wisuda Kita Reviewed by Tomi Azami on 15:00 Rating: 5

60 comments:

  1. Cieee Selamat ya udah Wisuda, pasti bangga ya, orang tua mu juga pasti bangga. tapi sayang gak ada pendamping wisuda hahaha

    makanya jangan pencet2 stik PES terus gantian pencet yang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih Ziz. alhamdulillah. iya nih, gak ada joki pendamping wisuda sih..

      pencet yang lain itu apa contohnya

      Delete
    2. jomblo mah gitu pinter ngeles :)

      Delete
  2. Wah udah wisuda aja, selamat ya..
    Gue masih 'perang' ngelawan skripsi.

    Sekali lagi, selamat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, Nggo.
      semangat dah. kejar terus dosennya. print terus revisiannya.

      sekali lagi, terimakasih!

      Delete
  3. "Gak mama sih," Duh, itu typo atau apaan aku kok ngakak ya wkkwkwkw

    Wuihhhh kece nih udah wisuda aja :D Selamat yaaaaa \:D/ Semoga cepet dapet kerjaan, haha xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak typo kok, emang sengaja. haha.. pake papa terus ya bosen.

      alhamdulillah. makasih, Nis. aamiin. gak didoain cepet dapet jodoh nih?

      Delete
    2. Kerjaan aja dulu, nanti kalo kerjaan lancar, jodoh bakal dateng dgn sendirinya kok wkwkkw

      Delete
    3. dateng sendirinya lompat-lompat gak nih... semoga yang dateng cakep ya, Nis. haha

      Delete
  4. Dih... makin kesini tulisane Tomi kok makin renyah ya, dibacanya asik.. tjiyeee~

    Emang bener Tom, momen wisuda harus ditulis di blog. Suatu saat kalo udah tua pengen mengenang tinggal buka blogmu aja.

    Btw, aku malah angkatan terakhir wisuda sebelum ganti nama dari IKIP jadi UPGRIS. Hufh.. kau yang memulai aku yang mengakhiri Tom.

    Pada akhirnya, temen seperjuangan sekosan, akan saling meninggalkan seiring dengan berakhirnya prosesi wisuda. Karena kebanyakan mesti balik kampung halaman. Selamat yak gaes~ semoga berkah`

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa mas? alhamdulillah. makasih mas. dipuji Mas Edots langsung wudele munyeng. saya belajar banyak darimu juga mas. jadi pengin kayak Mas Edots. ihik ihik. tapi ngalahin mood yg susah.

      yoi mas. tadinya mikirnya wih ngumumin ke dunia kalau aku udh sarjana itu kayak ngumumin aku punya beban nih.

      yg pertama da yg terakhir biasanya yang diingat mas, seenggaknya tahun wisudanya.
      kancaku, Teguh, duwe kanca cah UPGRIS + cah pemalang. arane Sabrina, jur b.inggris. ayune gak nyantai mas.

      iya mas, sedih kalau lihat kenyataan itu~ aamiin. makasih mas.

      Delete
  5. selamat wisuda bro, koq gue jadi iri ya bacanya
    gue sempet kuliah tp berhenti pas semester 3

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah..maaf ya bro. ane bikin tulisan ini gak berniat bikin nt iri. sumpah.
      yang penting bisa bermanfaat bagi sesama bro. semangat

      Delete
  6. Wahahaha, iya. Kalo duduk paling depan emang gitu. Harus jaim. Gapapa tidak ada pendamping. Belum tentu juga pendamping wisuda jadi pendamping hidup. Aihhhhh. Udah ada kedua orangtua aja itu cukup buat gue. Semoga gue bisa segera menyusul. Baru semester 5, sih. Hehehe. :)

    Anjir itu Alip aibnya ditulis di sini. Kasian bener euyy. Yang main PES kalah mulu itu penting banget. XD

    Btw, selamat sudah menjadi sarjana. Cieee. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoih. jaim+muka sok2 digantengin. tebar pesona. tapi gagal.
      yup kedua ortu lebih berharga.
      aamiin. gak usah buru2, Yog. masih semester 5 ini. manfaatin batas DO. *yaampun maap sesat*

      penting itu. selain sama Alip, aku kalah terus soalnya.

      makasih, Yog. semoga nular.

      Delete
  7. Ah nanti kalo udh wisuda titleku tak umpetiin aja ah dimana kek gitu biar ga ada yg ngeliat.


    Selamat yg udh jd sarjana, moga ilmunya lekas terpakai scr ya sarjana kalo ilmunya ga kepake pasti sakitnya di sani sini oh no..


    Moga aku cepet nyusul, klewat cepet ga sih aku ngomong gini soalnya baru smester 2 haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. umpetin di bawah kursi wisudawan aja

      aamiin.. makasih bang

      gak lah, kalau bisa wisuda semester 2, kenapa enggak? itu kalau bisa. nikmatin momen kuliah aja. bikin kesan yg tokcer.

      Delete
  8. Aduuuh jadi ngakk ni tom pas baca bagian pipis...n itu nnya hahahha

    Wah baju wisudanya keren ya slempangnya warna ijo, klo dulu pas wisudaku, pakeanku ga oke, rada kesempitan karena ngantre n buat dapetin ukuran yg pas uda keburubdiambil orang hahah

    Welcome to the jungle ya kkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf ya mbak nit jadi ngebayangin :(

      biasa aja ah, cuma pake daster dan kalung ijo. gak ada kayak kain tukang cukur yang ngelilit leher.
      rada kesempitan atau tubuhnya yang....ahsudahlah.

      hiih kalimat ngeri banget tuh...

      makasih mbak Nit, udah masukin ke list. ajarin ngegambar komik dong :)

      Delete
  9. Selamat ya udah wisuda.......


    Oh Ya, itu si alip nya suruh mandi ya biar turun hijan di Indonesia...
    Mungkin gara2 dia gak mandi tu Indonesia jadi musim kemarau..

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih bang

      iya, ilmu dia emang penurun hujan. semacam avatar.

      Delete
  10. Eh kumssukin ke bloglist yaaak tulisannmu makin asik

    ReplyDelete
  11. wahahaha, ciye sudh lulus. rumus yang lo berikan untuk menang melawan skripsi ini... menunjukan kalau lo itu anak analog banget yak :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi bro. kalau gak pake analog, pegel jempolnya.

      Delete
  12. Kalo UIN Bandung sih udah beberapa tahun terakhir berganti jadi UIN. Perubahan dari IAIN ke UIN juga diikuti perubahan bangunan jadi asyik desainnya. Kayaknya UIN ini juga nih. Sayang kakaknya udah lulus XDDD

    Selamat, ya. Saya menyaksikan sendiri sih memang gimana susahnya melawan diri sendiri demi menulis skripsi. Saya lihat ibu saya yg S2.

    Saya mah apa atuh. Baru mau masuk semester 3 dan liburan 3 bulan rasanya udah bikin otak kosong.. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. disini mah baru juga kemarin. bangunannya juga masih kaya kemarin. tp udah banyak pembangunan sih. iya nih gak bisa menikmati. gak papa dong. katanya lulus dari UIN lebiih sulit dari IAIN. hiii..rasakan itu Nys. :D

      makasih. wih ibunya S2, anaknya jangan kalah dong.

      enak! liburan terus...makan minum tidur. :)

      Delete
  13. selamaaaat yaaa.. beuuuh yang namanay skripsi pasti penuh drama :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih.. yooi. dramanya melebihin sinetron. asli.

      Delete
  14. cieee congrats ya mas...
    buruan cari kerja biar ngak nganggur. wkwkw

    dianexploredaily.blogspot.com

    ReplyDelete
  15. Selamat Mas Tomi udah di wisuda.. Ya betul jasa orang tua tentunya melebihi jasa miharja, kecuali anaknya jasa miharja... hehehehehehehehe :) iya sekali lagi selamat ya, dan semoga jadi manfaat ilmu-ilmunya di masyarakat, amin,,, hehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih bang. bener banget tuh. aamiin makasih.

      Delete
  16. Aciiik, ada yang baru wisudaan nih. Makan-makannya atuh.... :))
    Btw selamat ya atau kelulusan dan... sudah jadi alumni. Kasih tau dong gelarnya apa. Kepo nih. He.
    Walau belum pernah wisuda karena masih SMK, tapi kerasa banget ya bahagianya. Dan suka sedih gitu kalo ada temen seangkatan nggak wisudaan bareng. Jealous gitu.
    Sekali lagi semangat! Semoga pasca lulusnya, bisa dapat pekerjaan yang sesuai dengan keahlian. Dan yang paling penting.... nyaman. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak ada anggaran :p
      makasih. alhamdulillah kuliah di kependidikan, jadi gelarnya.... yak tul. itu jawabannya.

      masih SMK..masih unyu.. iya masuk bareng..keluarnya gak bareng.

      aamiin..makasih. emang yah, yang nyaman lebih tokcer daripada yang cakep. ngahaha

      Delete
  17. Wkwkw kaya' yang bikin PM iri belum bisa wisuda

    Btw, Selamat yah TOM udah lulus kuliahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi bra..pukpukin dia gih.

      makasih, niichan *eh bener gaksih*

      Delete
  18. Congrats and....


    WELCOME TO THE WILD JUNGLE!!!!

    AUOOOOOOOOOOO!!!!! UKH UKH UKH UKH!!!!

    lOl

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih dan.... itu kalimat paling mengerikan saat ini :/

      Delete
  19. selamat ya mas, semoga ilmu yang dipelajari selama ini bisa berguna buat masa depan....

    ReplyDelete
  20. Wah selamat yah yang sudah wisuda, semoga cepet dapet kerjaan dan jodohnya
    Ane juga gan sekarang lagi survival sama skripsi, btw gue udah 6 bulanan jadian sama skripsi gue, dan tinggal selangkah lagi akan mengakhiri hubungan ini.
    Doain ya semoga cepet lulus juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih bang. aamiin.
      widih semangat.. akhiri hubungan itu ke pelaminan dihadapan dosen penguji.
      mangatt cepet lulus bro

      Delete
    2. sama-sama gan.
      Doain ya gan semoga bulan depan udah resmi ke pelaminan sama skripsi dihadapan penghulu rektor :D

      Delete
    3. aamiin.. mangat gan ketemu rektor. gak usahh grogi jabat tangan sama rektor :D

      Delete
  21. Duh baper, ah tapi masih nyaman jadi mahasiswa sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang paling nyaman jadi mahasiswa, tapi masa iya mau jadi mahasiswa terus :p

      Delete
  22. Selamat ya udah wisuda. Gak apa-apa kok, nikmatin aja dulu moment ini soalnya dapet kerjaan gimana nanti, hihihi :p Waktu aku wisuda keluargaku malah pengen cepet pulang soalnya gak betah acaranya kelamaan xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Kak. ini lagi menikmati sisa sisa.
      sama kak, Ibu juga. selesai prosesi, poto bentar, terus pulang ke kampung halaman. akunya ditinggal. haha

      Delete
  23. semoga menjadi sarjana yang mambrur ya bro....andai titelnya ST, kantor tempa saya kuli lagi butuh sarjana yang masih seger nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin. makasih bang.
      makasih tawarannya bang. wah sayangnya bukan ST bang. hikhikhik

      Delete
    2. wah hiya ya....ya udah, kantor saya mah emang gituh sih...hehe

      Delete
  24. meskipun tidak bisa foto" gx mama yang penting d shooot terus itu kan lebih geregt, yaaa serasa jadi peran utama dalam kisah di ftv mas :D
    selamat yaaa mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi.. publik figur mah ke shoot kamera terus. hahaha
      makasih mas.

      Delete
    2. ya sama-sama mas
      sukses selalu lah :)

      Delete
  25. ngomong-ngmong mau kasih selamat dulu nih karna udah diwisuda, jadi boleh gak kalau gue tanya kapan nikah? wkakaka
    gak ada temen deket yah di kampus, kalau gue, gue baru ngekost sekitar 2 bulanan dan di tempat rantauuan ini gue juga gak punya temen deket, temen jalan pun gak ada, anak kost disini tuh individualis, ,,,,ngenes amat kan haha,

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih ya~
      buset masih bocah udah ditanya nikah.
      masih anget ngekostnya.. bakalan ada nantinya. paling gak anak satu kos..

      Delete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.