Thursday, 24 September 2015

Idul Adha Tahun Ini




Bagi gue Idul Adha tahun itu beda banget sama tahun lalu. Yaiyalah kalau sama berarti Idul Adha di tahun yang sama. Pertama, beda status. Oh bukan, jangan salah sangka dulu, gue masih jomblo kok. Maksud gue, tahun lalu gue masih mahasiswa S1, tahun ini Alhamdulillah udah sarjana. Meskipun gak ada bedanya sih. Masih suka bingung sih kenapa kalau ngupil sambil gerak-gerakin mulut itu rasanya nikmat.

Idul Adha tahun ini gue gak pulang kampung dulu. Biasanya tiap Idul Adha gue selalu pulang. Mau hari apapun tanggal merahnya, gue usahain selalu pulang. Kalau pas tanggal merahnya di tengah pekan, ya suka nego maksa sama dosen buat libur aja. Temen kelas gue emang kompak.

Ditambah temen-temen kos juga pada pulang. Jadi daripada di kos sendiri, mending mudik. Salat ied bareng keluarga dilanjutin nyate. NyaTEMPE juga gak mama deh, asal bareng keluarga.

Tapi tahun ini beda. Sekarang udah gak kaya dulu lagi. Setidaknya tahun ini. Gue gak lagi ngotot minta harpitnas (hari kejepit nasional). Satu hari dimana hari ini libur, besok masuk, dan lusa atau esok lusa libur lagi. Kaya tahun ini nih, tanggal merahnya hari kamis. 
Dengan tanggal merah hari kamis, mestinya dapet harpitnas dong. Gue bisa aja pulang. Jumat sabtunya bolos. Tapi sekarang beda. Kalau ada tanggungan yang harus dikerjain ya udah, jalanin aja. Gak lagi merengek minta harpitnas, atau ngeluh gara-gara liburnya gak sebulan sekalian.

Bandung Bandowoso aja gak ngeluh waktu suruh bangun candi dalam semalam. Sangkuriang juga gak ngerengek minta tambahan waktu ketika bikin perahu. Apalagi gue yang Cuma harus ngerjain tanggungan gue yang gak harus bangun candi atau bikin perahu.

Kalau ditawari harpitnas, beda lagi ceritanya. Nah kalau ditawari, disuruh, bahkan dipaksa ya mau gak mau deh gue ambil harpitnas tadi. Hahaha. Tapi, sayangnya gak ada yang nawarin. Sayang banget, iya sayang banget, dia sayang bangetnya sama yang lain.*di-pukpuk-in sapi*

Belajar bertanggung jawab sih intinya. Meskipun di kos sendirian, kalaupun ada temen, tapi kalau diajak main susah banget, I’m ok. Toh udah biasa jomblo sendiri. Oiya soal kos, selepas wisuda gue gak langsung pulang kampung buat “bali ndeso bangun mall”. Btw itu plesetan slogan mantan gubernur Jawa Tengah, Bibit Waluyo. Aslinya mah “bali ndeso bangun ndeso”.  Plesetannya gak lucu kan? Emang! Sini lemparin receh.

Dengan menjalani sesuatu yang beda akan mendapat sesuatu yang baru. Yep pengalaman. Gue akhirnya ngerasain juga salat ied di perantauan. Ini udah beneran merantau kaya kebanyakan orang dah. 5 tahun gue tinggal di kota ini, gue udah bolak-balik pipisin dan eek-in kota ini, tapi baru kali ini gue salat ied di kota ini. Bersyukur dapat kesempatan langka kaya gini.

Dan setelah, akhirnya, salat ied di sini, ternyata, rasanya sama aja sih. Gerakannya juga sama kaya gue salat ied di rumah.

Karena ini pertama kalinya ngerayain idul adha di kos, gue belum tahu tradisi di sekitas kos gue kaya apa. Gak tahu deh ntar diajak nyate atau enggak.FYI, kos gue deket masjid, tapi gue sama sekali gak ngarep. Beneran sumpah.

Tapi kalau bisa ya ikut icip-icip lah. Tanggal juga udah mulai tua. Lumayan kan bisa makan daging gratis.

Oiya ada satu yang gue bingungin. Orang yang suka bilang "aku sih korban perasaan" korban perasaan itu bentuk riilnya kaya apa sih. ya udah deh, gak penting ini.
Itu aja dulu, terima kasih yang udah nyediain tenaga, mata, dan kuota buat baca post ini. Post ini diketik seadanya, karena akhir-akhir ini lagi kering ide. 

Gimana dengan idul adha kalian? Paketin daging kesini dong, ongkir diganti deh.

15 comments:

  1. Ya Alloh tom, uda bikin mulez pagi2, ngupil mbil gerak gaperakin mulut memang plg nikmat setelah boker...~eh

    Itu penekanan masih JOMBLO nya sengsja ditaro di awal patagraf ya, maksudnya sekalian nyari gitu ya...kali aja jofohnya sda yang baca...eaaa

    Dipukpuk sapi..,,,,,..(sumpah ini knapa jd aku bayangin)
    Memang si nangggung bgt klo mo mudik, lagiyan kmaren2 baru mudik masa mudik lg hwewewe

    Rasanya lebaran di tanah rantau itu gimana tom...
    Pesti sepinya tu di sini
    #nunjuk dada

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf mbak :D

      yah, mbaNit ~ jadi ketahuan deh KODE KERAS nya. ayo ayo sini yang ngerasa jodoh saya silahkan baca.

      iya mbak. udah sepi minim teman, sini nya juga sepi *nunjuk dada lagi*

      Delete
  2. Cieilee yang perdana lebaran di Kosan..

    Aku sih udah biasa begini jadi sudah gak kaget lagi.. Ya gimana ilibur idul adha kan cuman sebentar jadi kalo pulang cuman dapet cape doang.. meskipun pada akhirnya yaa gitu mendem kangen sama kampung halaman.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener juga sih. waktu habis dijalan, badan juga capek. tapi kebayar ketemu keluarga, itu kalau pulang.

      Delete
  3. senasib gan
    ane juga cuman di kos, malahan nggak sempat ikutan shalat ied gegara kurang sehat dan baru bisa bangun tengah hari
    tapi tetep bersyukur masih bisa berkumpul sama temen2 yg juga senasib sekos2an :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah. GWS gan.
      yap bersyukur masih ada temen.

      Delete
  4. sama bang tom gue juga udah 2 tahun tiap idul adha ngerayainnya hanya dikostan doang. tapi ritual yang kita lakuin sebagai anak kost sih saling ngumpul recehan buat beli ayam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ke masjid dong jangan dikost doang. sapa tau dapat gratis daging. mayan tuh gak usah ngumpulin recehan buat beli ayam.

      Delete
  5. Curhatannya kebanyakannya nyerempet soal status jomlo, yak. Hahaha. Bener apa kata Mbak Nita. Itu kode.

    Biasanya, sih, dapet, ya meskipun lu hanya anak kosan. Atau nggak berbaur aja sama tetangga yang deket. Pasti dikasih barang 5 tusuk sate. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. namanya juga usaha, Yog. branding diri sendiri. haha.

      tul, dikasih juga. diajak nyate bareng sama orang2 masjid deket kos. mayan~

      Delete
  6. Jadi hasil dari lo Sarjana begini ya, Tom?
    wahahaha jomblo yang bangga. Langka banget orang kayak begini. Udah kerja belum, Tom? Sorry oot. :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. wihh penulis debut akhirnya mampir juga. *salim*

      sangat keren dan menginspirasi kan, Di? haha
      yadong bangga.
      kalau kerja yang terikat, belum, gan. masih serabutan aja.doain gan

      Delete
  7. Postingannya curhat bebas banget, nih. Sama menerima nasib juga jadi jomblo. Emang kenapa masih jomblo, Tom? Sapinya gak ada yang nerima pas ditembak kamu?

    Duuuh Tomi, pake bilang minta dipaketin daging. Bilang aja mau minta dipaketin pacar. Iya kan? Jujur aja deh sama Tante.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sapi aja nolak, apalagi....akh sudahlah

      huaha paketin pacar, lagi-lagi curhat terselubung ketahuan. yang pengalaman emang gak bisa tertandingi.

      Delete
  8. sama gue juga masih bertanya tanya kata kata basi " korban perasaan itu " bentuk nyatanya masih dipertanyakan.

    kalo korban sapi ama kambing sih jelas wujud dan manfaatnya

    ReplyDelete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena