#MataNajwaonStageUnnes, Kecewa...



Sebagai manusia yang mengharapkan perubahan di negeri ini, Malam minggu kemarin gue nonton Mata Najwa on Stage episode Unnes. Universitas Negeri Semarang. Iyain aja biar cepet. Jomblo mah gitu alasan malam mingguannya ada aja.

Bagi yang belum tahu, Mata Najwa itu acara talk show yang tayang di MetroTV setiap rabu pukul 20.00. MC-nya namanya Najwa Shihab, makanya nama acaranya Mata Najwa. Ya kali aja ada yang belum tahu.

Nah, Hari Jumat-Sabtu tanggal 28-29 Agustus kemarin, Mata Najwa ngunjungin Unnes. Ngakunya sih Semarang menjadi kota yang ke-20.

Apa yang ada di benak kalian kalau ada acara booming yang ditayangkan di televise nasional dan mereka bikin acara di kotamu? Teratur? Sama kaya di studio? Ada pop corn?

Sama. Awalnya juga gue ngira gitu. Tapi ini acara kacaunya bikin pusing pala unyil. Untuk acara sekelas Mata Najwa, ini bisa dikatakan semrawut.

Sebelumnya, tulisan ini bukan untuk ngejelek-jelekin Mata Najwa, atau menghujat. Gue hanya menceritakan pengalaman gue ikutan acara ini. Dan gue berusaha imbang, ada tulisan positifnya kok.

Pengumuman dibuka di akun twitter official @matanajwa kalau mau nonton Mata Najwa on Stage Unnes, kudu daftar di official web, terus verifikasi tiket. Ya kaya event serupa pada umumnya. Awalnya dibuka Cuma 5000 tiket. Ludes hanya tempo beberapa menit. Dibuka lagi 7000. Habis juga. Tengah malam, dibuka lagi 3000 tiket, katanya peminatnya masih gede.

Gue dengan sinyal empot-empotan ditambah webnya sempet down, akhirnya dapet juga. 

Total 15.000 tiket ludes, dan itu gratis. Gue jadi mikir, tempatnya berati gede banget yah, bisa nampung 15.000 orang. Setahu gue yang bukan anak Unnes, memang Unnes punya GOR yang besar. Tapi ternyata acaranya outdoor di lapangan sutera, lapangan depan rektorat yang gedenya kira-kira 5 lapangan futsal kalau dijejerin.

Positif thinking gue mulai goyah. Masa iya sih, lapangan segitu bisa nampung 15.000 tempat duduk.
Bau-bau kekacauan mulai nongol pas verifikasi tiket. Verifikasi tiket itu nyocokin tiket yang diprint dari daftar online dengan identitas diri (KTP/SIM/KTM/Pasport/pasband). dan itu aturannya gak bisa diwakilin. Gue yang sampai di TKP setengah jam sebelum penutupan verifikasi, kaget. Cewek Unnes cakep-cakep. *eh

Gue jalan menuju stand verifikasi. Belum sampai TKP, mas-masnya udah nyobekin tiket lalu disodorin ke gue. Tanpa berkata apapun.
“mas, gak perlu nunjukin KTP nih?” Tanya gue, memastikan.
“gak usah mas, langsung aja.”
Segampang itu. tanpa antri lagi.

Detik berikutnya gue lihat panggung yang nantinya buat talk show. Gede. Lebih gede dari itunya Jupe. Maksudnya tempat usaha dan bisnisnya. Di sudut panggung udah ada tumpukan kursi yang tipenya kaya kursi di gedung prasmanan, siap ditata.
“tuh kan gak sampai 15 ribu ini mah.” Batin gue.

**

Sore kesokan harinya, gue udah di lingkungan Unnes bersama tiga temen gue. Dengan pakaian rapi dan pake minyak wangi, gue siap duduk manis nyimak talk show bersama ribuan calon penonton lain yang udah berkumpul membentuk koloni. Gue berharap, diantara koloni ini, kameraman khilaf terus nyuting gue.

Panggung udah berdiri megah. Kru lagi cek sound, kamera, lighting, dan sejenisnya. Di depan panggung udah tertata rapi kursi yang buat calon penonton. Tapi ada yang janggal. Masa iya kursi segitu ada 15.000.  kalau menurut gue sih Cuma 1000an lah.

Kami coba kepo kan ke satpamnya.
“pak, itu kursinya kok Cuma segitu?” Tanya temen gue ke pak petugas berlengan kekar.
“itu buat VIP sama Fast track.”
Kami terkejut, “hah emang ada? Perasaan sama semua deh tiketnya.”
“beda, mas. Kalau VIP sama Fast track itu beli produk sponsor di stand sono noh.” Pak petugas nunjuk stand di sebelah kanan panggung.

Temen gue langsung capcus kan meluncur ke standnya, dan yak tul, habis sodara-sodara.
 “kenapa gak dikasih tau dari awal kalau buat duduk disitu kudu bayar?” keluh temen gue setelah dari stand. 

Gue menggeleng sambil mengangkat bahu.

Temen gue mengusap keringet lalu melanjutkan “tadi gue ketemu temen, dia udah antri dari siang, gak tau ada tiket VIP dan Fast Track yang kudu beli produk.”
“pas verifikasi kemarin gak dikasih tau?” gue Tanya.
“enggak mas, kalau diberi tahu mah kita langsung beli.”
“tadi tuh ada mas-mas Tanya sama kru MetroTV, nanyain kenapa bisa begini, eh dia jawab bukan urusan saya. Pas satpamnya juga bingung sendiri.”

Gue yang gak tahu apa-apa Cuma garuk-garuk kepala. Berjuta ketombe beterbangan. Akhirnya gue sama 3 temen gue berdiri di belakang tenda kru kontroling. Sementara yang punya tiket VIP masuk dari samping panggung.

1 jam kemudian open gate dibuka dan semrawutnya tambah-tambah. Bayangin kalian kalau nonton konser ngabuburit atau konser yang diadain sama rokok. Pokoknya di outdor deh. Nah kaya gitu situasinya. 

Itu mah mending, biasanya kalau konser sekeliling ada pagar pembatas. Ini gak ada pagar pembatas, hanya ada petugas satpam di sekeliling lapangan. Jadi sama aja gak ada pintu masuk. Ya bisa ditebak, dusel-duselan pas pada masuk.
pasukan berdiri
Ada yang jatuh keinjek-injek juga. gue aja nendang sandal sama tas. Udah kaya lempar jumrah. Dan itu semua gak pada bisa duduk di kursi. Padahal kursi yang disediakan masih buaaanyaaaak yang kosong. Ibarat konser, kita tuh tiket festival. Setelah tahu sikonnya, gak ada setengah jam, orang-orang yang tadi berdesakan masuk perlahan pada keluar lagi.

“yah Cuma kaya gitu doang”
“gak bisa duduk”
“mending solat magrib dulu deh”
“gagal nge-copet nih”

Beberapa umpatan yang mampir di kuping gue. Gue pun ikut mundur juga. Akhirnya jadi lengang, sama kaya belum open gate

Setelah solat dan balik lagi, masih banyak kursi yang kosong. Dan kabarnya pada dibolehin nerobos buat duduk sama petugasnya. Katanya buat kepentingan syuting biar rapi kalau masuk kamera. Situasinya, punya tiket atau gak jadi gak penting. Yang penting kursi dipenuhin dulu. Anjayss. Udah gitu yang berdiri di belakang kursi suruh pada lesehan. Asli udah kayak nonton layar tancep.
Team Lesehan
Penyelenggaraan macam apa inihh. Gue sendiri udah terlanjur nyender di besi pembatas stand kontroling. Ekspekstasi duduk manis di kursi nonton talk show kaya ditipi-tipi. Realita, semrawut. Duduk juga susah. Gue mentok, sementara di depan pada mundur perlahan buat cari ruang buat duduk. Hhhh~~

Jelas pada kecewa. Kenapa gak dari awal dibilangin, ada dua macam tiket. Yang VIP bayar, koutanya segini. Yang reguler gratis, koutanya segini, berdiri. Kan jadi lebih tertata. Kalaupun gue dapat reguler, gue dengan senang hati berdiri, berdesakan, dan mabok bau ketek. Emang itu risiko tiket reguler.
**

Setelah hampir 4 jam berdiri, Najwa Shihab pun nongol dan menyapa. Badan lemes dan kaki mau patah seolah gak hilang juga. pegel banget sih. Masa iya mendadak hilang, lebay banget. Tapi minimal terhibur lah, gue jadi tahu Mbak Najwa orangnya agak konyol juga.

Setelah dadah-dadah ke 8 penjuru mata angin, beliau berkata, “sebelum mulai sutingnya, kita latihan dulu yah, eh kameranya yang mana yah, gue kelihatan gendutan gak?”
“nanti bedakin lagi hidungnya yah, kayaknya luntur. Poni juga gak imbang.”

Sebenarnya gak lucu sih, tapi bayangan orang-orang terhadapa sosok Najwa Shihab yang serius, kok ngomong gitu, ya pada ketawa lah. Gue juga ketawa, perut gue ada ngelitikiin.

Acaranya bagus.  informatif dan isnpiratif. gue yang berdiri masih bisalah nyimak acara ini. apalagi kalau duduk yah, bisa super khusuk. 

 Tamunya tokcer. Ada Pak Anis Baswedan, Pak Ganjar Pranowo, Iko Uwais, Jubing, Mbah Titiek Puspa, dan Shaggy dog. Liat aja ntar pas ditipi. Tenang, gue gak bakalan ke shoot. Jadi gak usah khawatir. Lah emang siapa yang khawatir.

kiri-kanan: Iko Uwais, Ganjar Pranowo, Anis Baswedan, Najwa Shihab. kamera burem, bukan SLR

Berdiri nyender di besi pembatas kru kontroling membuat gue belajar banyak. Jika gak ada bahu buat nyender, masih ada pagar pembatas. Itu ilmu. Gue juga jadi tahu kerja kru tipi itu cuuuaaappppeeeek bener. Missal acara malem nih, nyiapin udah dari pagi. Cek kesana kemari membawa alamat jengjet.
Ngodisiin sepanjang acara. Gue yang deket baget sama tenda kontroling bolak balik denger mas-mas ngitungin.

“yuk VT siapin, nongol, 5,4,3,2,1…”
“Najwa geser ke kiri lagi.”
“lampu utama siap.”

Masih banyak komando-komando lain yang gue denger.
Sampai pada hal remeh jarang diperhatiin, tapi penting kayak, “naruh mug-nya yang bener, mereknya ngadep kesini.”
ternyata timnya banyak, ruwet lagi
Kru tipi juga pulangnya paling malem. Acara selesai mereka gak langsung pulang. Evaluasi, ngolah hasil kamera, ngedit, bongkar panggung. Buat siaran gak live aja ribetnya minta ampun, gimana kalau live dari sore sampai tengah malem kaya d’terong? Kadang gue mikir, lebih capek kru daripada artisnya, tapi bayarannya gedean artis, tenar pula.

Yah gitu deh, meskipun semrawut, selalu ada hikmah yang bisa dipetik, dicuci, terus dijus.
#MataNajwaonStageUnnes, Kecewa... Reviewed by Tomi Azami on 16:10 Rating: 5

19 comments:

  1. aku dulu pernah tuh tes di gornya waktu mau masuk ptn unes e ga lolos hahah
    bener dunia kerja di tipi emang gitu tom, hectic...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah sama mba Nit. aku juga pernah gagal masuk tes unnes. *tos.
      iya. aku yg ngeliatnya aja acapek banget

      Delete
  2. Gak ada yang nyumpah, "What the fuck!" kah? Atau kamu diam-diam nyumpah gitu dalam hati, Tom? Astaghfirullah, gak boleh suudzon. :(

    Nontonin Mbak Najwa kayak nonton konser ya riuhnya. Niatan mau dapat pin BB cewek cantik jomblo di malam minggu jadi gak terealisasikan deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya Allah, Cha.. darimana kamu tau aku nyumpah gitu :(

      ya Allah, Cha...darimana kamu tahu niatan aku itu..
      bener2 dukun nih haha

      Delete
  3. yah enakan nonton langsung di tipi donk! bisa duduk enak dan ngak desak2an sama kagak ada bau ketek menyerupai jamban.

    dianexploredaily.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. tapi ditipi gak enak. ada iklannya..

      Delete
  4. Waduh, bisa kayak gitu, ya. Kasihan yang nggak tahu kalo ada VIP-nya.
    Anjir, itu beneran si Najwa ngomong gitu? Kayaknya pas di tipi nggak gitu, deh. Dia serius banget dan wibawa. XD


    Jadi gimana? Dapet cewek Unnes kagak, Tom? :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Pukpukin dong.
      Bener. Satu lapangan ketawa semua~ aku aja shock.

      Buset pertanyaanya, tetep aja, Yog, gada yg khilaf.

      Delete
  5. Waah kecewa banget pastinya ya. Gak ada yang tahu kalo ada VIP nya. Gak adil amat ya

    Hahaa kocak amat Najwa ya. Beda banget dengan apa yg biasa kita lihat di tipi.
    Tapi harusnya seneng dong Tom.
    Malam minggu hari itu lu bisa ketemu cewek-cewek Unnes yang cakep. Kali aja yang kecantol. Ya gak? :D hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoih. Pada kecewa. Akhirnya pada lesehan nontonnya layar.
      Beda bgt.

      Cuci mata, Lan. Sayang sekali gak ada :(

      Delete
  6. Lebih enak nonton di TV bisa santai hahaha :D

    Terus abis nnton Mata Najwa dapet gandengan ga Tom pulang'a?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di tv ada iklannya :p

      Pertannya dr tadi nyiksa mulu sih.. Dapet..dapet..aku yg digandeng. Gak liat jalan.

      Delete
  7. kirain nih kalau nonton langsung gituan gak ada dibedain ternyata oh ternyata. Tapi agan mesti bersyukur soalnya masih bisa nonton Najwa,ane dari awal kuliah sampe mau ulus gak pernah kebagian kursi buat nonton najwa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yagitu deh...
      Ya berdiri dong. Kaya ane. Yg penting liat mbak Najwa.

      Delete
    2. pegel gan pegel..
      tapi eneran mbak najwa cantik banget geh

      Delete
  8. Aku kok bingung Tom... jaremu VIP wes penuh tapi kok akeh sing kosong.. lah wonge pada maring ndi?

    Bisa dibayangkan, sekelas metro tv wae gawe event iseh semrawut manajemene... dipikir2 nampung 15ewu wong ki yow angele pol...

    Btw iku metro kerjasama karo kampuse langsung apa karo BEM e?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kuwe. Pas tak takoni jarene kuota VIP penuh. Sing ra duwe VIP antri ko mburi. Barang open gate, akeh kursi lowong.

      Tipi nasonal kuwi lho..semrawut.

      Mbuh. Tulisane cuma "hosted by: Unnes" tp sing rame ng twitter sih BEM KM.

      Beda bgt mbek UPGRIS pas ngadakna Rule of Three. *eaa menjilat bgt*

      Smoga pas ngko event Fourgasm ya luwih tata.

      Delete
  9. sepertinya saya belajar bnyak nih dari bagaimana berlangsungnya suatu acara. tapi yang di belakang layarnya. lebih capek ya. dan mungkin penonton juga kalo kaya gini bisa lebih cape nih. cape hati. ngedumel. hahahha
    ternyata biar tampil di tvnya bagus banyak juga ya yang kudu di atur. penonton sampai mug. kalo artisnya sudah pasti.

    ReplyDelete
  10. Wah, gak rusuh ya, sayang banget :( Tapi ikut senang karena acaranya bermanfaat :)

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.