Monday, 14 September 2015

Welcome to The Jungle



Belakangan provider yang gue pakai lolanya ngelebihin siput. Kenceng hanya pas tengah malam sampai pagi tak lebih dari pukul 8. Dan jam-jam segitu hawanya malas banget buat buka laptop terus bikin sesuatu yang bisa diposting. Iya ini gue lagi cari kambing hitam aja. :D

Oke kita mulai dengan kegelisahan gue yang paling mendasar.

“Welcome to the jungle!” Itu kata yang menakutkan saat ini bagi gue. Kehidupan nyata yang katanya saling sikut, saling tekel, kadang saling handsball. Kehidupan orang dewasa yang menyebalkan dan membosankan. Kehidupan yang kalau gue masih nonton kartun itu dianggap seolah gak wajar.

ngambil disini

Mau gak mau gue pun harus bersiap menghadapi ini, meskipun gue gak tahu apa yang harus dipersiapkan. Hadeh mahasiswa macam apa kamu~

Mungkin semacam tradisi dimana rasa galau muncul tiap kali mahasiswa telah diwisuda. Galau bukan lagi tentang ada enggaknya pasangan,tapi tentang langkah kedepan. Ya gak seketika itu juga. biasanya keesokan harinya. Ketika bangun tidur, kucek-kucek mata, ngelap iler yang berceceran, habis itu lalu menggumam, “habis ini mau ngapain yah?” gelar S.Pd udah resmi tersemat nih, habis itu, what's next?

Beberapa tahun yang lalu gue baca tulisan Edotz Herjunotz, temen blogger, yang ini. Inti tulisannya adalah menampilkan realita kehidupan setelah wisuda ditambah realita dunia keguruan yang masih saja tidak manusiawi. Gue baca dengan seksama. Saat itu gue berkata dalam hati, “Bener gak sih sampai segitunya?”

ternyata setelah mengalami sendiri, “anjrit, iya juga. mending jadi mahasiswa daripada jadi sarjana kebingungan.”

Beberapa tahun lalu ketika senior kos gue wisuda, gue dengan entengnya tanya ke dia sehari setelah dia wisuda, “habis ini mau ngapain, mas?” saat itu gue gak tau betapa pertanyaan itu sangat sensitive.

Dia cuma jawab, “kamu belum tahu rasanya bangun pagi dengan status sarjana, sih.”

Saat itu gue menganggap dia sedang membanggakan dirinya sendiri dengan gelar sarjana yang baru saja digenggamnya. Gue baru tahu sekarang, setelah gue ngalamin sendiri, ternyata itu wujud kegalauan yang melebihi gak punya pacar selama bertahun-tahun kuliah. *curhat dobel cyin*

Dari berbagai sumber dan melihat realita yang ada, memang dunia keguruan di Indonesia belum ramah dengan kemapanan financial. Setidaknya itu menurut gue sebagai mahasiswa keguruan. Padahal katanya sih, keguruan jadi jurusan favorit. Katanya sih, gak tau dari siapa sumbernya. Bisa aja itu klaim sepihak.

Gue pernah denger kalimat, lupa dari siapa, “kalau mau kaya, jangan jadi guru, tapi kalau mau hidup ayem dan bermanfaat, jadilah guru.”

Emang gitu sih. Tiap senin sampai sabtu berangkat pagi sampai siang, sebulan hanya dapet maksimal 300ribu. Itu maksimal, seringnya 150, 200, atau 250. Padahal kerjanya katanya sih mulia, termaktub dalam pembukaan UUD 1945, mencerdaskan kehidupan bangsa. Belum lagi dituntut kudu kreatif dalam pembelajaran dan sabar ketika menghadapi peserta didik. Tapi sebulan cuma 300ribu. Makan, bensin, dan pulsa aja gak cukup. 

minjem disini
Tapi kalau bilang hidup ayem tentrem, guru juaranya. Gak dikejar-kejar KPK, dept kolektor (paling banter sales panci). Nyatanya guru-guru kita juga bisa hidup. Belum lagi status di masyarakat juga naik, didoain banyak anak, dan membagikan ilmu yang bermanfaat.

Kata Hadits Rasul, 3 amalan yang gak bakalan putus meski orangnya udah meninggal: sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak soleh yang mendoakan orang tuanya. Tsahh banget gue.

Memang kalau bicara ilmu yang bermanfaat gak semata-mata diklaim punya guru. Pekerjaan apapun bisa bermanfaat bagi orang lain. Tapi yang bisa menrasfer ilmu setiap hari dan rutin, hanya guru.

Jujur gue juga galau. Apa bener ya gue jadi guru? dengan gaji segitu, gak bakal bisa beli Lamborgini terus nikahin Veranda. Yampun khayalanku terlalu tinggi ~

Tapi kalimat dari bapak, saat sesi nyuci kendaraan bareng, menampar gue dengan kalimat gini, “kalau gak mau jadi guru kenapa ngambil keguruan? Sama kaya kalau gak mau jadi polisi, kenapa masuk Akpol?”

Menurut bapak, emang sih jaman sekarang mah gelar dan pekerjaan sering gak sejalur. Misalnya, sarjana pertanian tapi kerja di Bank. Dan itu sah-sah saja. Tapi-masih menurut bapak- kenapa gak dari awal ambil jurusan perbankan. Ya barangkali aja saat itu udah daftar tapi gak keterima. Malah keterimanya di pilihan kedua yaitu pertanian, pak. Dalam hati aja, gak terlontar buat membantah argument bapak. Gak bisa dipungkiri, bagian kecil hati gue juga setuju kata-kata bapak.

Well, kayaknya siapapun orangnya, jurusan apapun dia, tetep aja galau dan mengkhawatirkan mengenai masa depan. Namanua juga anak muda~

23 comments:

  1. Mahasiswa keguruan? Sama kayak adekku, Nanda. Dia anak jurusan pendidikan Bahasa Inggris. Tapi katanya dia gak mau jadi guru. Entah pengen jadi apa.

    Semangat, Tom! Jurusan gak selalu mempengaruhi kerjaan kita apa nanti. Ada aja tuh orang yang dapat kerjaan yang melenceng banget dari jurusan yang dia ambil waktu kuliah or sekolah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. usakan sesuai keahlian mas. biar hasilnya lebih hebat. jika tidak sesuai keahlian aja udah hebat apalgi sesuai keahlian anggap aja masih kuliah. harus belajar, belajar dan belajar.

      Delete
    2. Bahasa ingrris bisa jadi transletter, Cha. Mayan tuh. Yoihhh~ makasih. Semoga bisa.

      Aaminn, Mang seiBaru. Belajar mah emang kudu terus ya, mang~

      Delete
    3. ia kudu terus menerus belajar itu sampai liang lahat

      Delete
  2. Buka bimbel aja mas di rumah jadikan kamar tamu jadi tempat bimbel. anak-anak komplek pasti pada datang tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ide bagus tuh, mang. Semoga kapan waktunya bisa. Yosshh~

      Delete
    2. bisa di coba kalo ada waktu luang

      Delete
  3. nih kusodorin kambing putih..
    kambing hitamnya mau dijadiin korban tom ....@apa coba ini

    setiap profesi ada kelebihan n kekurangan tom...yang penting happy ngejalanin...ehh tiba tiba aku jadi bijak begini...#salah mnum obat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Nit -____-

      *sodorin obat yang bener*

      bener mbak, kadang yg kita lihat enak ternyata enak juga pas dibeli terus dicicipi. *apa inih*

      Delete
  4. smangat mas tomi. salah jurusan bukan berarti salah masa depan juga. :)

    dianexploredaily.blogspot.com

    ReplyDelete
  5. Jadi inget dulu pas masih jaman SMA, hampir tiap pulang dari kosan ketemu sama salah satu guru yg sebenernya ga pernah jd guruku krn ngajarnya di sekolah lain. Dia tau aku krn masih terpukau sama trek rekordku di masa lalu yg ga sengaja melejit aja tp pas SMA itu aku udah lepas jubah kebesaran krn jenuh jd tolak ukur.



    Nah tu guru tiap ketemu pasti ngomong "mas, nanti kalau lulus SMA lanjut kuliah keguruan di S*K*P aja mas nanti biar saya yang bantuin.." dan tiap kali dia ngomong itu aku selalu menanggapi hanya dgn senyum krn memang ga ada niat BLAS!!.



    Ya semoga cepet dpt peluanglah sob, kalaupun ga jd guru ya anggep aja embel2 S.Pd itu sbg pengantar atau paling sadis sbg kaki yg menendangmu untuk maju..



    Aku komen apaan sih panjang amat..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wih keren tuh bisa kenal baik guru sekolah lain. aku aja gak punya. paling mentok tadinya guru sendiri terus dimutasi.

      yah kalau gak niat mah susah. kudu dari diri sendiri.

      aamiin..semoga bisa.

      gapapa kok mz. kan kelihatan rame blog ane

      Delete
  6. Wah ini mah nabok aku banget! Aku ambil pendidikan tapi pengen wirausaha aja.. ckckk
    Abis jadi guru sekarang miris sih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak niat nabok padahal... bagus tuh jadi wirausaha..ilmu guru mah bakalan tetep kepakai

      Delete
  7. kayaknya sarjana itu .... ahh sudahlah
    yang penting bisa bekerja dan bermanfaat bagi yang lain, Insya Allah rezeki ngikut deh :D

    ReplyDelete
  8. Ya.. ya... Tom, welcome to the jungle~
    Emang kalo diinget2, enakan kuliah kemana-mana, nggak ada beban kayak yang segininya...

    Di SD kecamatanku banyak guru yang gajinya palingan 125ribu.. itu demo guru kemarin bilang gaji guru 300ribu nggak manusiawi salah. Ada yang lebih sadis dari sekedar 300ribu.

    Sekarang kita liatnya kebutuhan hidup, kalo iya mau jadi guru.. itu nggak akan pernah cukup. Apalagi keluar peraturan sekolah dilarang mengangkat guru wiyata bakti. otomatis, selama apapun kita ngajar.. nggak akan dihitung tahunnya. mau PNS ya berjuang di tes umum CPNS.

    solusinya, kalo mau serius jadi guru.. harus ada kerjaan lain diluar kerjaan sehari-hari jadi guru yang lebih menghasilkan. Selamat berjuang Tom~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Allah~~

      Matur nuwun mas atas wejangannya.
      Bismillah.

      Delete
  9. Yg penting tetap bersyukur sama apa yg ada :D

    ReplyDelete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena