Next Journey Same Way



Butuh keberanian dan keyakinan ekstra buat ngepost ini. Yah niatnya emang gak pengin ngepost tema ini sih, tapi kok kayaknya gue kehabisan keresahan. Terus banyak draf postingan yang emang berkaitan dengan ini. Jadi kalau ini gak di post, mau bahas itu juga gak bakalan nyambung.

Tapi ini kan blog gue. Sama kayak postingan ini, kelak gue pengin baca lagi jalan kehidupan gue dan mungkin akan berguman, “ternyata hidup gue udah sejauh ini ya.”

Ngomong apa sih, Tom. Udah lama gak nongol, sekali nongol judul postingan sok-sokan pake bahasa inggris. Udah gitu pembukaannya pake ngomong gak jelas gitu.

Hehe iya maaf.

Baiklah~ *tarik nafas dalam-dalam*hembuskan*tanaman pada mati akan baunya*


Beberapa waktu sebelum gue wisuda, di bangku halaman belakang, sambil menghisap rokoknya dalam-dalam, bapak tanya sama gue. “apa rencanamu setelah lulus?”


Gue jawab dengan mantap, “rencana sih pengin bikin boyband syariah, terus ke Jakarta, masuk infotaiment, terkenal deh.”

Gue langsung ditimpuk asbak. Rencana gue ditolak mentah-mentah.

Becanda~

Sejujurnya gue bingung setelah lulus mau ngapain. Mau ngelakuin kaya banyak artikel di internet yang intinya kudu traveling dan liburan, duit dari mana. Mau jadi artis, muka gak memadai. Gak enak mau minta duit sama orang tua buat jalan-jalan. 

Masa iya gue ngomong sama orang tua, “Pak, minta uang dong, buat jalan-jalan.”

Gak enak bangetlah. Beda cerita pas dulu jaman kuliah, ketika jalan-jalan berbalut malam keakraban organisasi atau Kuliah Kerja Lapangan (KKL). Sekarang minta kaya gitu. Malu gue.

“lanjut sekolah lagi aja.” Ujug-ujug bapak ngendika gitu. Santai. Diikuti kepulan asap berbentuk seperti garis lengkung di buku matematika.

Gue terperanjat. Dikit doang tapi. Ngomongnya pelan sih. Coba kalau pakai toa.
Gue diem. Mikir. Kuliah S1 dibiayain bapak ibu, masa S2 dibiayain mereka lagi.

Gue yakin siapapun itu, S2 adalah impian banyak orang. Pun dengan gue, tapi gue penginnya kalau kuliah lagi, ya pake biaya sendiri. Gue coba sampein ke mereka kalau gue sebenarnya sedikit malu kalau dibiayain lagi. Gue ngehabisin duit mereka lagi, sedangkan temen-temen seumuran gue udah sibuk cari duit. Gue juga pengin mandiri. Bayar kuliah sendiri. Penginnya sih gitu, meskipun gue gak tahu caranya.

Bapak terdiam, menghisap rokoknya kuat-kuat. Bara di ujung rokok memerah tegas. lalu menghembuskannya pelan..

“Mau sampai kapan ngumpulin duit buat S2? Jaman sekarang, kerja itu gak ada yang langsung gede gajinya. Bisnis pun gak langsung gede untungnya.”
“ya kan bertahap, pak.” Jawab gue.
“keburu tua,” kata ibu yang nongol dari dapur, “ntar males kalau udah berurusan sama duit, sekarang aja males.”

Buset, aku rajin bu. Rajin mejet kotak sama R1, mengolah skill tendangan bebas dari luar kota penalty.

Sambil membawa singkong goreng, ibu melanjutkan, “nunggu mandiri secara full itu lama, keburu kemakan umur ntar. Mandiri? sekarang kamu udah belajar mandiri kok.”

Menurut ibu, mandiri juga ada tahapannya. Dimulai dari hal remeh, memasukan kembali mainan sendiri ke dalam kardus. Merapikan tempat tidur selepas bangun. Kalau cuma itu sih, berarti gue udah mandiri sejak kecil. Gue merasa bangga.

Merantau itu, kata ibu, juga belajar mandiri. Mengatur uang sendiri, mengatur pola hidup sendiri. dan gue dengan status anak kos ini, dianggap ibu, sudah termasuk kategori mandiri.
Tapi bukan itu yang gue maksud.

“Bapak ibu masih mampu kok. Kalau buat bayar semester mah ada.”
Gue jadi gak enak sama mereka.

Bapak dan ibu emang unik. Dalam beberapa hal, mereka bisa sangat…hmm bisa dikatakan terlalu eman-eman dalam beli sesuatu. Gak neko-neko. Gue aja dipasrahin motor pas semester 6, gara-gara mau PPL di sekolah yang jaraknya lumayan jauh dari kampus. Sekitar 30 menit pake motor. Kira-kira kalau jalan kaki ya bisa 2 hari. Punya hape android juga baru beberapa bulan, kalau gak salah sebelum puasa. Masih anget-angetnya.

Tapi kalau soal ilmu, entah les, pelatihan, kuliah, buku, jor-joran banget. Kakak perempuan gue juga gitu. Kuliah lagi setelah lulus, malah lanjut ke kota besar, Bandung. Ya Alhamdulillah banget, dengan keunikan itu, gue gak pernah kelimpungan kalau soal bahan. Sebenernya kelimpungan juga sih kalau dipinjem temen dan gak dibalikin.

Balik lagi soal mau S2.

Gue galau parah. Asli. S1 aja yang katanya agent of change, sama sekali gak menempel pada gue. Gue gak pernah demo…kalau gak ada nasi. Beneran gue gak pernah demo. Gue gak pernah memperjuangkan yang katanya aspirasi rakyat. Apalagi sekarang mau S2. Jujur agak beban sih. Apa kata orang-orang nanti.
S2 kan lekatnya sama orang yang kuliahnya tokcer, karir aktifisnya juga asoy. Lah gue…. Gak usah dijelasin ah.

Belum lagi mata kuliahnya. For your ingus, gue kuliah di UIN, ada bau-bau Islamnya. Nantinya bakalan suruh pake refrensi kitab-kitab kuning. Kitab putih juga. Keren, sih, bagi yang bisa baca. Lah gue, bahasa Arab aja dapet C+. Ditanya mabok ngelem itu hukumnya apa, gue juga gak tahu. Ya meskipun bisa ngeles, itu bukan jurusan gue. Yah jurusan gue pendidikan Islam, bukan Hukum Islam.

Maksud gue, intinya gue gak pinter-pinter amat. Dan kayaknya gue gak pantes buat S2. Takut juga, bisa ngimbangin temen-temen kuliah gak nantinya.

“kuliah S2 itu bukan untuk gaya-gayaan, bukan buat disombongin” ujar bapak.
“yang mau gaya-gayaan juga siapa, Pak.” Sambar gue. Orang gue cemas maksimal.

Lagian emang bukan sesuatu yang pantes buat disombongin. Bagi gue ini bukan prestasi yang dibanggakan. Kuliah juga dibiayain lagi sama orang tua. Gak etis banget kan ngebanggain harta orang tua, termasuk status S2 yang dibiayain orang tua. Yang ada malah pada nge-ciye-ciye-in. dan itu yang bikin gak enak. Dikira sombong.

Kecuali S2-nya beasiswa, kalau mau sombong mah silahkan. Walaupun tidak dianjurkan. Dan kebanyakan juga penerima beasiswa gak pada sombong-sombong.

“niate golet ilmu, ngilangaken kebodohan. Bukan buat orang yang merasa pintar.” Lanjut bapak.

Bener juga. kalau ngelihat dari sudut pandang itu mah, malah dianjurkan banget cari ilmu sampai liang lahat. Meskipun gak terbatas di bangku kuliah. Gue nyerah deh. Nurut aja deh. Kata Hadits Nabi, ridhonya Allah itu ridhonya orang tua. Kalau bapak pengin gue S2 ya manut. Toh disuruh belajar ini, bukan disuruh romusa.

Maka disinilah gue sekarang, bersiap kuliah lagi. Semakin ngerasa belum dewasa karena kuliah dibiayain, lagi. Gue gak ada bedanya dengan maba-maba yang masih gemes. Gue juga kalah jauh sama kalian, yang kebetulan baca ini, yang sudah bekerja.

Meskipun ada sedikit beban menyandang status ini, karena gak bisa apa-apa, semoga pas nanti kuliah bisa ngejalanin proses ini dengan enjoy

Well, akhirnya, bismillah nawaitu kuliah karena ngilangaken kebodohan lan golek ridhone wong tuwo, lillahi ta’ala.
Next Journey Same Way Reviewed by Tomi Azami on 12:35 Rating: 5

23 comments:

  1. Nice ide tuh Tom bikin boyband syariah wkwkwk :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minat ikutan? Lagi open recriutmen nih.

      Delete
  2. Asik, ada yang jadi mahasiswa lagi. Semangat ya, Tom! Insya Allah kamu bakalan lancar ngejalanin S2-nya. Asal gak nyambi jadi ayam kampus aja. Iya, aku tau kamu cowok. Tapi gak mustahil kan kalau kamu bakal...... Astagfirullah, aku ngetik apaan sih tadi.

    Pokoknya semangat deh. Mumpung ada kesempatan dak keinginan kuat, kenapa enggak :))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Wah padahal udah ada rencana nyambi itu tuh. Allah~

      Iya sih, Cha. Semangat deh.

      Delete
  3. hehehe... ciee ciiee hormat nih senior S2.
    tetep semangat bang tom. moga kuliah S2 nya lancar :)

    dianexploredaily.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan gitu. Biasa aja.
      Sip semanfat. Makasih

      Delete
  4. ga tau mau komen apa tom, la aku sendiri sekarang nganggur (tp karena memang uda ga mau kerja n jadi Ibu rumah tangga)..

    kayaknya aku pengennya nimbrung ngabisin singkong gorengnya deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kan beda. Mba nit jg dulu pernah kerja. Sekarang juga udah full istri+ ibu rumah tangga. Aku cowok mba.

      Singkong gorengnya abis.

      Delete
  5. hahah, serius mau bikin boyband syariah? good luck deh :P

    ReplyDelete
  6. aku juga bulan kemarin2 pas lulus kuliah ada niatan pengen lanjutin S2 karena gara2 putus harepan gara2 ga jadi nikah, tapi setelah jadi nikah nya ya udah deh s2 nya di tunda dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngurusin suami lebih keren mbak def. Katanya sih gitu. Tp semoga kapan2 bisa s2

      Delete
    2. iya rencana nya sih setelah nikah pengen ngelamar2 jadi honorer, ya walaupun gaji ga seberapa yang penting bisa menyalurkan ilmu, se engga nya kan kalo udah kerja bisa sedikit2 ngumpulin uang buat S2, ada pepatah bilang kan kerjarlah ilmu sampe ke negeri cina

      Delete
  7. Serius banget ini tulisannya, Tom. Gue bacanya ampe tegang gini. Asli, bukan itunya, yak. Halah. Sempet-sempetnya, Yog! :))
    Orangtua mah kalo buat pendidikan anaknya bakalan diusahain. :D
    Yowis, jalanin aja. Semoga lancar, yak! Inget pesan bapaknya. Gudlak, kawan~ Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau bukan itunya berarti ininya dong, Yog?
      Iya.
      Yoih. Mangats. Down to earth. Tengs, Yog!

      Delete
  8. Gue..... nangis baca ini.
    Ada bagian dari diri gue yang iri sama lo. Bersyukur banyak-banyak karena orangtua lo masih mampu dan sangat mendukung lo dalam hal pendidikan. Gak semua orang seberuntung lo dalam hal ini, termasuk gue. Gue mau kuliah mesti kerja banting tulang dulu, sekarang masih kuliah sambil kerja. Alhamdulillah, Allah selalu punya jalan buat hamba-Nya. Semakin ke sini jalannya semakin mulus. Amanah orangtua jangan disia-siain. Kesempatan yang lo punya jangan disepelein. Semangat kuliahnya, ya. Jangan males. Inget, banyak yang iri sama lo. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue "deg" banget baca komen lo.
      Sip. Bismillah. Kurang bersyukur gue. Makasih udah ngelihatin sisi berbeda.

      Delete
  9. Ya udah, sekarang cari beasiswa S2..
    biar ortu nggak terlalu banyak keluar biaya lagi,..
    Kalo ada kesempatan lanjut kuliah, lanjutkanlah..
    Anak-anakmu kelak berhak memiliki ayah yang cerdas..
    #tsaaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muga2 dapet.
      Siap.
      Istriku yg sekarang entah dimana juga berhak ya.. Halah.

      Delete
  10. lo ambil s2 di luar aja tom, ambil beasiswa saran gue. mumpung masih muda, banyakin pengalaman. atau kalaupun gak dapet beasiswa, ya lo kuliah pake uang ortu lo aja dl, tapi ya sebagai bayarannya lo harus bener2 kuliahnya karna ketika lo kuliah bener dan hasilnya bagus, buat orangtua, itu adalah ganti uang yang paling oke.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin..
      Yap. Kayaknya cuman itu yg bisa dilakukan.

      Delete
  11. Aku iri dan kagum sama Tomi dengan cara yang tidak bisa aku ungkapkan .... *eyesrolling*

    ReplyDelete
  12. Manteplah Tom, llanjut kuliah lagi :D
    Btw, reguler ya Tom? Gak bisa disambi kerja emange? Di Semarang lagi?

    Kuliah S2 bukan masalah aktivis atau enggak Tom.. yang penting ya S2 :D
    Semoga cepat kelar.. dan segera jadi dosen~
    Jangan sampe lulusan S2 kelamaan nganggur :D

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.