Saturday, 31 December 2016

Hhh 2016 memang~



video

Buset gue liat postingan sepanjang 2016 Cuma segitu doang nih. mana semangat menggebu-gebu jadi blogger papan atas, atas nama ketua panitia? Gitu kok pengin jadi penulis. Ehe~
 
Yah liat yang ada emang gue menyedihkan banget. Padahal nih, udah tau cara para penulis bisa konsisten berkarya, tips ngilangin malas nulis, tips atasi writer block. Sampai udah hatam juga tipsnya Heru Arya soal jadi blogger konsisten. Tapi praktikknya? entut. Pyushh~~

Sunday, 4 December 2016

Lepas Paksa




Gue baru saja pulang kuliah ketika mendapati ada pengumuman menempel di lorong menuju kamar. Pengumuman yang berisi perintah suruh cabut dari kos.

Gue konfrimasi ke tangan kanan pemilik kos.
“meh direnov sek, mas, dadi akhir Nopember kudu kosong.”

Gue sih antara percaya gak percaya beneran di renov. Modus aja ini mah. Soalnya kos gue emang lagi banyak masalah.

Sunday, 13 November 2016

Dibayar dengan Darah





Dulu gue pernah nyantumin di blog page Tentang kalau gue gue hobi donor darah dengan obsesi pengin gemuk. Dan ternyata, pertama, itu hanya mitos, kedua ternyata udah lebih dari setahun dari terakhir gue donor. Ini bukan hobi, kamu nyantumin itu biar dipuji yha~~

Dasar riya~

Selama ini gue kalau donor di kampus. Kalau pas ada PMI ngadain donor bareng KSR (Korps Suka Rela) kalau KSK (Korps Suka Kamu uuu). *skip-skip-skip*

Motivasinya sederhana, membantu sesama. Kalau gue gak bisa memberikan manfaat pada orang lain dengan harta maupun pikiran, maka gue bisa membantu dengan memberikan sedikit darah gue.

Sunday, 30 October 2016

Udah Mundur Aja

Udah akhir Oktober aja, postingan baru satu aja. Sering gue juga tertawa sendiri menyadari komitmen yang udah dibuat tapi malah dilanggar sendiri. Alasan klise sih. Tapi semoga bisa konsisten.
Kali ini ngepost cerita pendek aneh lagi. Bingung mau ngepost apa terus nemu yang uda lama ngendep.
Mari kita baca.

Wednesday, 5 October 2016

Memintal

Saat ini mungkin kau tidak percaya, aku sedang berada di kedai kopi tempat kita pertama kali bertemu. Oh bukan bertemu, lebih tepatnya mengatur kesibukan agar saling bertegur sapa secara nyata. Tempat dudukku masih sama seperti saat itu, pintu masuk ke kanan, dekat jendela. 

Oktober 2014

Sunday, 25 September 2016

Perang



Gimana rasanya kalau lo liat ada anak kecil nyanyiin “di yucub ngomongnya ***** tapi di instagram cewek-cewek mendekat “ atau histeris “so sweet” ketika liat vlog awkarin?

Gue sendiri sih menghela nafas sambil elus-elus lampu ajaib. Apalagi pas liat banyak video anak kecil yang apal lagu GGS sampe ke rap-rap nya. Ditambah lagunya Awkarin sama Younglex yang “Bad” ditiruin sama anak kecil.



Membanggakan kenakalan asal gak narkoba. Boleh ngomong kasar asal wajar. Ngeri juga kalau itu jadi pegangan anak-anak dan remaja. Mereka kan masih labil. Kalau obat, label. Geleng-geleng kepala gue liat ababil nganggapnya tatoan, nakal, ngomong kasar itu keren. Ditegur eh nyaut “silahkan hina gue sepuasnya. Kalian semua suci aku penuh dosa.”

Lah tau penuh dosa malah pamerin, mbok yo tobat. Minimal jangan ngajak generasi berikutnya buat banggain dosa

Sunday, 18 September 2016

Tergoda juga



Ini draf udah lama baru sempet tak post. Udah basi pake banget nih. soalnya berkaitan dengan event tertentu sih.
Gak mama sih ya lama juga gak diupdate blognya. Baiklah kita mulai sodara-sodara~

Saturday, 20 August 2016

Lulusan Luar Negeri Ternyata Kaya Gitu Yak




Apa yang ada di benak kalian ketika mendengat lulusan luar negeri?
Keren, pinter, dan pasti dulunya sekolah di luar negeri. Ehe maap.

Menurut gue juga gitu sih, siapa yang tak mengeluarkan kata “wih” ketika tau seseorang menyandang alamamater luar negeri. Apalagi lulusan luar negeri dari universitas ternama. Ditambah kalau gak cuma pinter secara akademis, itu bikin irinya level super saiyan 4. Kaya dua temen gue ini, lulusan Al-Azhar Cairo dan gak cuma ngandelin akademik doang.

Saturday, 6 August 2016

Ketika temen-temen pada hijrah



Belakangan ini kelihatannya teman-teman SMA gue udah pada ‘hijrah’. Paham kan? Kelihatan dari tampilan, cara bicara, postingan-postingan.

Lepas lihat foto itu, gue resah jadi pengin nulis ini. But, sebelumnya tulisan ini bukan ditujukan dan menghakimi kamu, temenku yang ngepost foto ini di facebook. Ini murni kegelisahan aku, bro. Baca duls sampai akhir baru ohh~ kemudian.

Wednesday, 27 July 2016

Review Film Koala Kumal: Bertabur Bintang, (mayan) Bertabur Tawa



Siapa sih yang nga kenal Raditya Dika. Kayaknya yang gak tau cuma ibu bapak gue, tukang bubur depan rumah dinas DPU, ibu-ibu jualan sega pecel, tukang parkir indomaret, calo penumpang di pemberhentian bus, kenek, tukang somay depan SD, tukang las besi samping masjid, mas-mas sop buah, abang lotek yang suka mangkal deket kantor polisi, calo sim, pak ogah hmm banyak juga yha.

Ya buat yang belum kenal, pokoknya Radit dikenal dengan karya-karya yang berbau komedi, gak seperti sinerton yang berbau perselingkuhan. Tak terkecuali film Koala Kumal. Tagline-nya aja udah ada komedinya, “sebuah komedi patah hati.” Berarti film ini berkisah tentang patah hati yang dibungkus dengan komedi. Sekian reviewnya. Terima kasih.

Yamasih~

Wednesday, 13 July 2016

Kebersamaan sama Orang-orang ini Jangan Disia-siakan



Mumpung masih bulan Syawal, mau ngucapin ah
Selamat idul fitri 1437 H. taqabbalallu minna wa minkum.
Mohon maaf lahir dan batin
Perut yang kembali menggelambir membuatku prihatin
Anjay pantun apaan tuh.

Suasana lebaran kaya gini identik sama kebersamaan, para perantau rela melewati kemacetan parah demi bertemu, berkumpul, dan menikmati kebersamaan dengan orang-orang di kampung halaman. Macet, tiket mahal, antri BBM nga menyurutkan laut.
Semangat kali bang~

Kebersamaan kaya ini kan ena

Tapi emang kemarin parah banget. macetnya beuhh, jalanan udah kaya parkiran raksasa. Kalau lihat ditipi pas disoteng dari langit, mobil keliatan kecil banget, kaya kotak amal musola di luar ramadhan. beuh gak bisa bayangin gue kalau ada disitu terus sambil nahan eek yang ingin memberontak ke luar gimana tersiksanya. Yah walaupun gak ada yang bisa ngalahin tersiksanya rindu kepadamu tapi gak bisa apa-apa sih.

Udah gitu dampaknya sampai ke desa gue. Terutama yang antri BBM, beuh, padahal yang macet Brebes, bisa Tegal ya melu-melu pada antri nang pom bensin. Kanca-kancane nyong pada antri awit jam siji bengi ya kepeksane esih pada antri jan…jan…

Tapi emang itulah seninya mudik, perjuangan besar demi kebersamaan dengan orang-orang tersayang. Kebersamaan emang jadi harta karun yang berharga sih, kadang kita gak menyadarinya. Sadarnya kalau udah lagi gak bersama. Makanya kita harus menghargai setiap pertemuan karena tidak ada yang tahu kapan akan berpisah. terutama sama orang-orang berikut

Friday, 1 July 2016

Kultumnya Ntap Juga Ni (part 2)



Weleh weleh udah dua minggu aja lepas postingan yang pertama. Padahal postingan kemarin bersambung dan mau ngepost sambungannya. Kalau ngepost nga sambungannya nanti nga nyambung. 
Ini gimana sih. Gara-gara badai tugas uas nih. tapi seperti kata pepatah, Badai pasti kibordis Kerispatih.
Yap bagi yang belum baca kultumnya ntap juga ni, ada di sini


Lanjut yah. Seperti biasa, seingetnya gue aja. Tapi yang part ini ingetnya banya kok. Gue sempert bikin catatan kecil soalnya.
Pertemuan selanjutnya -yang sebenarnya jauh hari dari hari ngepost ini- berlanjut dengan konten seperti ini

Monday, 20 June 2016

Kultumnya Ntap Juga Ni




Bulan puasa kaya gini ceramah banyak banget. Di tv, radio, bahkan sampai Koran membuka kolom buat ceramah. Yang pasti di setiap masjid juga ada. Kadang namanya Kultum, kuliah tujuh menit, namanya doang ini, kadang ada yang sampe 15 menitan.

Diantara banyaknya ceramah atau kultum, kayaknya belum ada yang bisa menggelitik pikiran gue. Kayaknya semuanya sama, hikmah puasa itu bla bla bla bla sesuai Qur’an Surat Al-Baqarah: 183. Eh ada yang keren ding, di Metro tiap sahur, nah itu Prof. Quraish Shihab tuh yang ngisi.

Ya gak bisa nyalahin juga sih, mungkin kebanyakan yang di tv juga menyesuaikan segmentasi yang diincer orang-orang dibalik layar. yang di masjid-masjid juga menyesuaikan audiennya. Atau mungkin iman gue yang tipis yang kalau ada ceramah yang temanya itu itu aja bakal menghela napas panjang.

Bagus sih, bagus-bagus aja. Menyampaikan kebaikan. Toh kalau gue kalau disuruh ceramah gitu gak bisa. Wqwq. Tapi secara pribadi, gue penginnya ada ceramah pada bahas persoalan yang kekinian, kaya bagaimana pandangan agama soal hijab yang digunakan Valak.

Pas lagi eek setelah sahur di awal-awal debut puasa, gue sempet mikir, ini kalau ada ceramah yang bagus leh uga ni dimasukin blog. Biar blog gue rada syar’i dikit mumpung puasa. Tapi kalau cuma hikmah puasa mah udah banyak. Sekali lagi, bukannya ga bagus tapi udah banyak aja yang bahas.

Friday, 10 June 2016

Hampir Murtad dan Euro



Halo…
Uhuk-uhuk halo uhuk-uhuk..
Kok batuk?
Iya nih banyak debunya, udah lama kamu ga kamu tengok.
Iya hehe maaf. *lalu liat arsip bulan mei* Omaigat padahal itu bulan special buat gue. 

Lagi-lagi hampir mendekati level blogger murtad. Iya di bio-nya nyantumin blogger, tapi kelakuannya ngepost mah jarang.

Gak tau juga ya kenapa gue jadi jarang banget ngepost. Keresahan masih ada sih, tapi kayaknya beberapa udah nga cocok kalau dieksplor lebih lanjut.

Sebenarnya sih udah ngelakuin yang blogger sepuh ajarkan, selalu bawa notes kecil atau hape. Tulis di situ tiap ide muncul. Gue udah ngelakuin itu tuh. Cumaaaa buat mindah dari hape ke laptop itu hmm susahnya minta ampau.

Wednesday, 11 May 2016

Ngehina kok Malah Jadi Duta? Mungkin Ini Alasannya




Judulnya udah kaya portal berita online yang minta di klik yak wkwk.

Anyway, beberapa waktu yang lampau masyarakat gak begitu digemparkan dengan dugaan penghinaan Pancasila oleh Zaskia Gotik. Netizen rame-rame pada melakukan perundungan (bullying-pada baru kan, sama, kata koran bungkus jahitan). Aku? Saat itu gak punya kuota. Jadi cuma nonton di infotaimen. Maafkan aku yang masi suka nonton infotaimen.

Terus kemudian publik juga gak begitu digemparkan sama anak SMA di Medan yang lagi ena-ena hangout pake mobil malah ketilang. Terus doi marah-marah sama polwan ngaku anaknya Arman Depari.

Saturday, 30 April 2016

Nyalahin Tugas?



Woi bangun woi. Ambil sapu! ambil lap! ambil pel! tapi jangan ambil harta anak yatim! Aseeekk.

Dah mau ganti bulan woi, cepet bersihin blog dari semak belukar. Sebulan ini baru ngepost berapa kamuh, Tom?

Beberapa bulan ini gue memang ngawur banget. Blognya dianggurin beneran. Enak. Katanya kalau anggur tua itu mahal apalagi di atas 18 tahun. Lagi seneng-senengnya liatin poto diri di KTM.

Tapi kan ini blog. Duh maaf ye blog. Ini malesnya keterlaluan. Padahal jadwal kuliah hari jumat dan sabtu doang. Tapi kamu tak kunjung aku jamah. Soalnya kalau mau jamah di masjid biar pahalanya 27 derajat.

Iye gak mama lo anggurin gue. Tapi tolong jangan ngelawak receh garing gitu. Apaan jamah di masjid. Itu jamaah.


Gak lucu ya?

Pake nanya. Terus kalau kuliahmu cuma jumat sabtu, lha senin sampai kamisnya ngapain? harusnya bisa ngeblog dong?

Ya harusnya sih gitu. Tapi apa daya. Tugas tak kunjung kelar.

Saturday, 2 April 2016

Behind the Scene Postingan yang Lalu



Udah berapa minggu nih gak ada post baru. Udah ganti bulan malah. Payah. Mau alasan apalagi lu. Tugas banyak? SKS padat merayap kaya jalanan pas liburan?
Hhhh~

Main ngilang aja lu, Tom, setelah postingan sebelumnya bikin geger dunia persilatan lantaran membahas hal anti mainstream. Sesuatu yang sensitif, tabu, dan tidak untuk diperbincangkan, apalagi dikupas secara tajam. Setajam kata-kata perpisahan darinya. (Wiranagara:2015)

Lah udah kaya makalah aja ada innotenya.

Oiya bagi yang belum baca, silahkan klik disono. Disarankan tidak habis makan, atau setelah makan, apalagi sedang makan. 

Hmm… mau bahas apalagi ya. Belakangan ini kayaknya jadi kering ide. Semakin hari semakin banyak pertimbangan kalau mau ngepost sesuatu. Setelah blogwalking berkelana kesana sini, gue berguman sendiri, “postingan mereka bagus-bagus ih.”

Belum lagi bisikan-bisikan yang semakin hari semakin intens mampir. “Ini di post gak yah?” “ini enaknya dipost gak yah?” “Kalau ini di post pantes gak yah?” “Ah jelek banget masa gini doang di post,” dan suara-suara sumbang dari telinga kiri terus berdatangan. Telinga kanan juga sih.

Wednesday, 9 March 2016

Mampet



Biasanya orang kalau ketinggalan atau kehilangan barang miliknya akan sibuk mencari. Tanya sana-sini, kaya, “eh kacamata gue mana ya?” sampai-sampai minta bantuan orang untuk ikutan mencari. Bahkan kalau barang itu berharga, ada beberapa orang yang sampai mengklaim benda yang ia temukan itu miliknya. “hape bagus nih, ambil ah.” 

Tapi ada satu benda yang kalau ketinggalan gak dicariin. Kalau ada yang nemu terus bikin pengumuman juga gak pada mau ngaku. Dan kalau ada yang nemu malah gak pada mau nyimpen sendiri. Apa itu?

Monday, 29 February 2016

Fiyuhh hampir aja~




Semakin maju teknologi semakin maju pula orang-orangnya. Teknologi dan transparasi itu memudahkan orang, tapi disisi lain hal itu rentan menyusahkan dan merugikan orang. Sebut saja penipuan. Makin kesini penipuan makin canggih. Tiap hari modus penipuan baru lahir. Majunya teknologi perbankkan dan maraknya aplikasi data seseorang membuat jadi mudah. Mudah bagi penggunanya dan mudah bagi oknum penipu.

Ini gue nulis apaan serius amat. Yang baca capek woi. Lah gue aja capek. Wqwq. Selow aja, Tom, bahasanya.

Oke. *kretekin jari*

Hati-hati gaes penipuan sekarang lagi marak. Eh dari dulu sih. Berkembang maksudnya. Penipuan sekarang udah keren-keren caranya, modusnya pun beragam. kaya pelajar kalau mau ke sekolah, beragam. (krik.) Dan beberapa hari yang lalu, gue hampir aja ketipu modus penipuan baru. Gak tau juga sih modus penipuan ini baru atau lama, tapi pokoknya lebih canggih dan gak sebego modus penipuan mama minta pulsa.

Gue sharing ini, selain buat nunjukin kebegoan gue, juga buat pembelajaran bagi gue pribadi, dan bekal buat kalian biar tetep waspada.

Friday, 12 February 2016

Tentang Liburan yang Selalu Seperti ini



Siapa sih yang gak butuh liburan? Meluangkan waktu sejenak buat lepas dari rutinitas. Biar gak stress. Semua kalangan butuh kali yak. Gak harus kalangan pekerja aja yang butuh liburan buat penyegaran, mahasiswa kacangan kayak gue butuh liburan? Emm mungkin pengin kali yak. Setelah satu semester sibuk dengan kuliah, tugas, dan nunggu balesan chat, rasanya perlu juga gue liburan ketika semester telah berakhir.

Nah, akhir januari lalu gue habis jalan-jalan motoran sama temen-temen kelas. Semacam touring tapi deket-deket aja. Gak nyampe AKDP apalagi AKAP. Tau kan kepanjangannya? Kalau gak tau lihat buku saku RPUL halaman 21.

Isinya kepanjangan AKDP dan AKAP, Tom?

Wednesday, 10 February 2016

Di rumah Ngapain?


sumur

Tiap gue packing persiapan pulkam, selalu ada pertanyaan basa-basi dari salah satu teman gue. “pulang nih? di rumah ngapain?” dan selalu juga gue jawab sekenanya. “tengok anak istri di rumah.” Wih gue udah berasa kaya bang toyib berponi. Kok berponi? Iya soalnya gue belum cukur rambut.

Pekan kemarin gue pulkam. Tanggal merah hari senin, libur imlek. Cocok banget long weekend kayak gini buat pulkam. Kebenaran juga gak ada agenda kegiatan sama teman ataupun kegiatan di kampus. Kan tanggal merah emang kampus gak ada kegiatan. Yang ada kegiatan mahasiswanya.

Saking seringnya ditanya di rumah ngapain? Gue jadi mikir juga sih. Dikit. “Iya juga ya, pulkam mau apa coba.” Tapi ya gue juga udah ada jawabannya sih.

Saturday, 23 January 2016

Makin banyak tahu makin takut




Pas kita kecil kita gak takut apa-apa. Manjat pohon tinggi, renang di sungai, main petak umpet malam hari, ngejar layangan putus sampai nyemplung sawah, kita jabanin semua. Kita gak takut sama apapun. Malah orang tua kita yang teriak-teriak berusaha nyegah. Kitanya mah santai aja. Malah seneng-seneng. Lemparin biji dari atas pohon, pelorotin celana temen. Lemparin biji temen di celana setelah diplorotin. 

Bahagia banget nginget banyak hal tadi, kan? Kenapa kita bisa dengan beraninya manjat pohon tinggi tanpa takut jatuh? Menurut gue sih, karena dulu kita belum tahu risiko yang sebenarnya ngikutin kegiatan tadi.