Makin banyak tahu makin takut




Pas kita kecil kita gak takut apa-apa. Manjat pohon tinggi, renang di sungai, main petak umpet malam hari, ngejar layangan putus sampai nyemplung sawah, kita jabanin semua. Kita gak takut sama apapun. Malah orang tua kita yang teriak-teriak berusaha nyegah. Kitanya mah santai aja. Malah seneng-seneng. Lemparin biji dari atas pohon, pelorotin celana temen. Lemparin biji temen di celana setelah diplorotin. 

Bahagia banget nginget banyak hal tadi, kan? Kenapa kita bisa dengan beraninya manjat pohon tinggi tanpa takut jatuh? Menurut gue sih, karena dulu kita belum tahu risiko yang sebenarnya ngikutin kegiatan tadi.

Sekarang pas gede, setelah kita tahu banyak hal, kita malah jadi penakut. Jangan kita wis, gue aja. Barangkali kalian tetep gak takut. Gue sekarang kalau mau panjat pohon, pikir-pikir dulu. Kuat gak dahannya, keadaan di bawah penuh batu-batuan grand canyon gak, kelihatan gak. Apanya? 
Ya pokoknya, seribet itu. 

Intinya gue sekarang kalau mau manjat pohon jadi agak ngeri. Karena tau jatuh dari ketinggian itu bisa bikin cedera. Jadi gak berani. Dulu mah telanjang nyantai aja. Sekarang mau keluar rumah gak pake celana sambil teriak “gak mau mandi, ah, Mah.” jadi gak berani, karena tau ntar dikira orang gila.

Semakin banyak tahu, semakin takut. Banyaknya informasi yang kita tahu berbanding lurus dengan banyaknya pertimbangan yang harus dipikirin, yang sebenarnya upaya mengindari ketakutan.

Pas kecil kita gak takut apa-apa. Kita gak mempertimbangkan apapun. Termasuk pandangan orang lain terhadap kita. Contoh, waktu kecil pas main sepedaan kita taruh akua gelas di ban belakang, kita santai aja keliling kampung, mengayuh pedal dengan semangat, melewati ibu-ibu berdaster yang lagi cari kutu temennya. Melewati bapak-bapak yang lagi ngopi sambil main karambol. Kalaupun diteriakin berisik, kita santai ngakak aja sambil nggeber-nggeber pedal (?)


Sekarang, pas udah gede mau ngelakuin itu, ya pikir-pikir. pertimbangan pertama, pandangan orang-orang. “Lagi stress tuh, Tomi, udah gede masih main sepeda sambil naruh akua gelas di ban belakang.”

Yaiyalah bego sapa juga yang mau ngelakuin itu. Sekarang udah bisa naik motor ini.

Banyak deh pokoknya. Panjat pohon takut nanti jatuh. Mau berpendapat takut nanti diketawain. Bermimpi takut nanti diledekin. Bahkan beberapa orang takut pacaran karena nanti kalau putus mengubah teman menjadi musuh. Anjay ngomong apaan lu padahal jomblo, Tom.


Gue jadi kehilangan sentuhan nekat dan keberanian. Suka banyak bisikan yang kerap mampir di pikiran kalau mau berbuat sesuatu.
“Nanti kalau gue gini jadi gitu.”
“Jangan-jangan kalau gue gitu ntar omongan temen-temen gimana, ya.”
Banyak kekhawatiran dan pertimbangan-pertimbangan yang mesti diperhatikan. Akhirnya malah apa? Yak tul. Malah gak jadi ngapa-ngapain.

Gue pengin naik gunung, tapi gue gak pernah naik gunung, ntar malah ngerepotin yang lain. Terus mandinya gimana, eeknya gimana, beli kuotanya gimana. Endingnya apa, sampai sekarang gue gak pernah naik gunung. Wekawekaweka


Sama halnya apa yang gue rasain pas ngeblog akhir-akhir ini. Gue sering mikir, “masa gituan mau di post, sih?” atau ketika baca arsip blog gue di tahun 2011 atau 2012, “buset cerita gak mutu gituan dipost. Gak ada pesan moralnya.”

Anjay kebanyakan baca buku motivasi kali yak. Buku-buku yang sering bilang kita harus bermanfaat bagi orang lain gitu deh.

Hal ini ditambah di beberapa forum blog. Ada segelintir blogger yang bilang, “yah sekarang mah cerita absurb udah gak jaman. Emangnya cerita hidup lo selucu Raditya Dika atau Alitt Susanto?”
“gue mah males baca cerita-cerita aneh sok lucu gitu, siapa dia emang? Ceritanya mau ngikutin Radit, nih.”

Pas pertama baca itu gue ngangguk-ngangguk. Padahal yang ngomong gak tau gue ngangguk-ngangguk.
Ada blogger lain nyaut, “he-eh betul. Sekarang mah jamannya Youtube sama Vidgram. Kalau mau tetep blog ya tentang tips atau trik sehari-hari. ngapain gue baca cerita orang yang gue gak kenal?”

Oooo… o gue panjang banget kaya Mad Wajib Muttasil. Jadi sekarang pasarannya gitu. Lah gue yang pemalu gini kalau bikin video, apa kabar ?


Dengan banyak pertimbangan itu akhirnya ada beberapa cerita yang gak jadi gue post. Mungkin itu salah satu alasan gue jarang ngepost. Karena mempertimbangkan apa yang bisa temen-temen ambil setelah baca blog gue. Haduh… eh bentar, bukan alasan kali yah, tapi pembenaran. Pembenaran buat jarang ngeblog. Eheheh.

Padahal mah tujuan awal bikin blog ini cuma numpahin apa yang ada di dalam kepala gue. Tanpa mempertimbangkan ada pesan moral atau enggak. Cuma sekadar numpahin apa yang gue rasa. Biar lega, kaya angkot pas pukul sepuluh pagi.

Kadang gue mikir lebih baik gak tahu apa-apa biar gak jadi takut. Tapi kalau gak tahu apa-apa malah gampang diakalin orang lain. Ini kok gue kaya ngobrol sama diri sendiri sih. Jangan-jangan kepribadian ganda. Jangan-jangan psikopat nih enak campur opor pas lebaran. 

Eh tapi kalau kata Joko Anwar -sutradara- nonton film mah nonton aja. Gak usah ribet cari nilai pendidikan atau nilar moralnya.  Bisa diterapin di blog gitu gak sih. Ngeblog mah ngeblog aja. as simple as that. 

Ini kok gue ngomong sendiri lagi sih. Malaikat Rokib Atid bingung nih dengerinnya.

Hadeh sebaiknya mari akhiri postingan ini dengan sebuah refleksi bersama. Gue yang mimpin deh. Menurut kalian, bener gak sih, semakin banyak tahu, menjadikan kita takut dan peragu?


sumber gambar disini disini disono
Makin banyak tahu makin takut Reviewed by Tomi Azami on 11:19 Rating: 5

23 comments:

  1. menanggapi postingan saudaraa hmmmm... hmmmmm *manggut-manggut *elus jenggot
    gak jadi menanggapi lah, soalnya kalo ditanggapi malah bisa jadi postingan sendiri dikolom komentar. eheh

    "tujuan awal bikin blog ini cuma numpahin apa yang ada di dalam kepala gue. Tanpa mempertimbangkan ada pesan moral atau enggak. Cuma sekadar numpahin apa yang gue rasa. Biar lega "
    SETUJU BANGET SAMA YANG INI!!

    iya, mending nggak usah tau sama sekali, dari pada nyesek sendiri liat sidia udah punya gandengan baru. loh??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah ya tinggal bikin kok.

      setuju. Hidup rakyat.

      yah nyambungnya baper lagi..

      Delete
  2. Ciyeeee. Tomi mau mimpin aku. Ciyeeee. *ini apa dah*
    Iya, aku setuju. Tapi nggak setuju-setuju banget sih. Yang untuk masalah tulisan. Menurutku ya nggak papa, Tom. Tulis apa aja yang kamu mau. Tulis untuk dirimu sendiri, bukan untuk orang. Kalau tau selera orang trus ngikutin selera orang, nggak ada habisnya. Jujur, aku punya ketakutan yang sama kayak kamu. Takut nulis ini nulis itu. Takut sama imejku yang sok mesum atau apalah. Padahal aku cuma bawain itu buat lucu-lucuan. Tapi aku mikir lagi sih, kalau aku nggak nulis kayak gitu, aku malah nggak jadi diriku sendiri. Aku nggak jujur. Jadi aku serahin aja sama keadaan. Terserah ada yang mau baca apa enggak. Yang mau baca syukur, yang nggak mau baca yaudah nggak papa. Setiap blogger pasti punya pembacanya masing-masing.

    Lah, ini kok malah komen curhat dan sotoy.

    Btw, nggak usah ragu sama apa yang mau kamu tulis. Asalkan itu nggak ngerugiin orang lain. Semangat! :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyuuhh pede bgt..

      bener juga ya. Nulis buat diri sendiri aja. Dan tiap blog punya pembacanya sendiri, lah yg sering nongol di blog ku itu2 aja termasuk kamu, cha. Wekawekaweka

      curcol teruss.

      yap.yg penting ga ngerugiin. Thanks, Cha.

      Delete
  3. Setuju banget tuh sama ka Icha... iya harus gitulah tulisan mah tulisan kita, namanya juga menumpahkan apa yang ada di kepala.

    Kadang dikasih masukan ini itu, boleh lah kita terima tapi mah tetep aja jadi diri sendiri.

    Nanti enggak ada signiture kita nya di tulisan itu dan jadi hampa, kayak sayuran tanpa garam, atau kayak abis kondangan ke tempat mantan, ~ah apalah itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wih banyak dukung tetnyata..

      walau yahh ujungnya baper juga..

      Delete
  4. setuju tuh m om joko anwar
    tulis aj ap yg mau ditulis kalo mw tulis yg engga mau ditulis itu susah tulisnya toh di dunia ini beragam jenis tulisan kesukaan manusia ada yg suka humor lah, tips2lah, cerpen lah, hororlah dll lah
    ah ngomong apa sih?

    ReplyDelete
  5. Hahaha. Gue juga sekarang gak melulu mau nulis komedi di blog ataupun berusaha untuk jadi tulisan lucu. Kalo nulis, mah nulis aja. Kalo nggak ada bagian yang bisa dibikin komedi, jangan maksain. Gitu, sih. Intinya dalam menulis, alur cerita lebih utama. :))

    Ntaplah. Jangan takut!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena udah gak jaman ya, Yog?

      iya sih yg penting alur dan ena dibaca.

      sip thanks.

      Delete
  6. Setuju sama icha sih. Ya kita nulis aja apa adanya, bukan ada apanya. Tulis berdasarkan apa yang kita suka jangan terka-terka selera orang. Toh, mendapat masukan itu bukannya malah sesuatu yang membangun? membangun ke arah yang lebih baik lagi dong tentunya.
    Ohiya, ini kali pertama aku mampir kesini, Mas. Salam kenal. Izinkan aku follow blogmu ya, kalau berkenan boleh difollow back hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mantap. makasih, Mas

      siap. salam kenal juga. terima kasih sudah mampir.

      Delete
  7. Setuju!!
    Dulu main layangan terus putus aja biasa aja, langsung dikejar, lari muter-muter komplek. Beda sama sekarang belum jadian aja udah ngebayangin putus, udah serem sendiri gimana mau pacara... eh kok jadi kemari ceritanya.
    yagitulah, kadang gua merasa butuh jadi anak-anak lagi yang gak kenal takut buat coba hal-hal baru.
    dan soal menulis, gak penting ngurusin selera orang, yang penting kita nulis aja yang kita nulis, tujuan utama nulis dulu deh mau untuk apa? ga harus mengikuti selera seluruh masyarakat, kalo gitu mah susah masyarakat seleranya beda-beda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kurikulum masa kecil rata2 sama yak.. main layangan putus dikejar gak bisa move on. eh..

      sip. masih banyak juga yang berpikir nulis buat diri sendri

      Delete
  8. ini quotenya bagus loh "tujuan awal bikin blog ini cuma numpahin apa yang ada di dalam kepala gue. Tanpa mempertimbangkan ada pesan moral atau enggak. Cuma sekadar numpahin apa yang gue rasa. Biar lega "

    ReplyDelete
    Replies
    1. padahal gak ada niatan bikin quote. wekawekaweka

      Delete
  9. Awal ngeblog, aku berusaha buat lucu biar kaya Raditya Dika. Makin kesini aku makin sadar kalo itu justru garing-banget-parah. Akhirnya sekarang kalo nulis ya apa adanya aja kaya aku ngomong sehari-hari, walaupun tetep ga ada manfaatnya buat orang lain ._. Soalnya sekarang mengilhami kalimat "tulislah apa yang pengen kita tulis bukan apa yang pengen orang lain baca" :3

    Bener. Macam dulu jajan apa aja tanpa mikir ini itu blablabla. Tapi begitu banyak berita tentang jajanan yang gak sehat akhirnya aku takut lagi buat jajan sembarangan. Padahal dulu mah sehat sehat aja biar makannya bejibun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama. aku juga gitu. emang doi maha guru seolah jadi rambu di dunia perblogan. yap. tulis buat diri sendiri.

      haha iya. kamu mah mending masih muda jadi boleh lah sekali-kali makan jajan-jajan gitu.

      Delete
  10. Intinya si dulu bego sekarang udah pinteran dikit. DIKIT. *Biar tambah jelas.

    Nulis blog suka-suka aja, mau di bilang apa juga terserah. Orang punya penilaian sendiri dan punya kebebasan berkomentar. Gak bisa kita paksa orang untuk suka dengan apa yang kita lakukan.

    Dulu saya malah takut naik gunung, alhamdulillah setelah menikah saya jadi ketagihan naik gunung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaallah aku menderita nih.

      yap. emang susah bikin orang suka sama apa yang kita lakukan.

      wihh...provokator buat segera nikah nih, Mas Haris mah..

      Delete
  11. saya nemukan alasan kalo bgeitu jika jarang ngepost. hahahaha
    ngeblog gimana tujuan aja. kalo ada tujuan lain ya tuliskan juga. hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah tetep sering ngblog atuh, Mang.
      tujuannya uang gak papa kan, Mang? wekawekaweak

      Delete
  12. Makanya kalau bodoh suka jadi nekad ya, hehehe xD

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.